Organisasi atau kepanitiaan memang merupakan wadah bagi mahasiswa untuk berkembang dan membangun relasi seluas-luasnya, banyak banget deh manfaatnya. Tapi siapa sangka, banyak juga dari temen-temen kita yang sering merasa dikecewakan karena kerja kerasnya tak dianggap atau rekan kerjanya tidak bisa bekerja sama dengan baik, makanya jadi males ikutan lagi deh.

Salah satu problematika yang paling sering terjadi adalah ditawarin organisasi atau kepanitiaan, tapi udah males duluan gara-gara udah pernah ngerasain ribet ini itu, jadi pengen apatis aja; belajar sampe ke Cina, nyari duit sampe kaya.

Terus gimana dong kalo udah terlanjur ditawarin tapi gak mau plus gak tega karena temen sendiri? Jangan goyah teman-teman! Tetaplah pada pendirianmu untuk menolak. Kalo kamu bingung nyari-nyari alesan apa karena gengsi kalo bilang capek dan udah bosen, nih anakui.com berikan beberapa alasan yang bisa kamu gunakan untuk menolak tawaran tersebut!

BACA JUGAIni Kata Mereka yang Suka Aktif di Organisasi

Lagi Skripsian

Gak ada yang bisa larang kamu ngerjain skripsi, bahkan dari semester 1 via

Gak ada yang bisa larang kamu ngerjain skripsi, bahkan dari semester 1 via Photo Credit: eltpics via Compfight cc

Tidak ada yang boleh menghalangi seseorang dalam mengejar ilmu, termasuk skripsian meskipun masih semester satu, bahkan yang masih di bangku sekolah. Hahaha. Misalkan kamu anaknya pengen ambis banget nih, alasan ini sangat cocok dijadikan tameng agar terhindar dari kepanitiaan/organisasi. Cocok juga buat kamu yang bawa buku tebel-tebel dan ditenteng ke mana-mana, biar dramanya makin berasa hidup.

Kamu tinggal bilang aja kalo kamu lagi skripsian, pasti temen kamu minder dan nyemangatin supaya cepet lulus—mundur deh dia. Lha, gak apa-apa kan kalo nyari-nyari topik dulu dari sekarang daripada nanti keteteran?

advertisement

Atau apabila yang kamu tawarin jawab Lagi skripsian” dengan wajah serius dan menantang… Hati-hati aja. Siapa suru nawarin senior?

 

Naik Haji

Bilang aja, "Mau naik haji." via backpackerumrah

Bilang aja, “Mau naik haji.” via backpackerumrah

Kalo kamu seorang muslim sejati dan ingin menerapkan rukun islam yang ke lima, kamu bisa menggunakan alasan ini buat menolak segala tawaran yang akan menyita waktu dan tenaga kamu. Bilang aja mau naik haji dan melakukan segala persiapan. Kelar, kan? Temen kamu justru nitip doa biar organisasi/kepanitiaannya berjalan dengan lancar. Terus kalo ketemu dia lagi dan ditanya,

“Lah lo bukannya mau naik haji? Kok masih kuliah?”

“Iya, bangunnya kesiangan. Lain kali deh.”

((orang kaya))

advertisement

 

Berbakti Kepada Orangtua

Siapa yang berani sih ngelawan orang tua? via Youtube

Siapa yang berani sih ngelawan orang tua? via Youtube

Siapa yang berani sih ngelawan orang tua? Apalagi bukan orang tua sendiri. Kalo alasan kamu udah bawa-bawa orang tua, temen kamu pasti ciut deh maksa-maksa kamu. Bilang aja mau nemenin orang tua selagi raga mampu. Asik, gak? Keliatan banget kamu merupakan anak yang sangat berbakti kepada orang tua, nusa, dan bangsa. Dan juga, berbakti kepada orangtua sungguh lebih berfaedah daripada mengurus organisasi dan kepanitiaan.

Kasihan kan orangtua udah merawat kamu selama kurang lebih dua puluh tahun tapi kamu belum ngasih kontribusi atau persembahan apa-apa. Coba kasih orangtua sesuatu yang membuat dia bahagia tak terkira. Kasih cucu, misalnya.

 

Udah Jadi Ketua

Alasan yang paling skak mat satu lagi adalah udah jadi ketua via teropongsenayan

Alasan yang paling skak mat satu lagi adalah udah jadi ketua via teropongsenayan

Alasan yang paling skak mat satu lagi adalah udah jadi ketua. Peraturannya sih biasanya kalo udah jadi ketua gak boleh ikut kepanitiaan atau organisasi lagi. Logikanya gini: kalo kamu jadi ketua, kamu pasti jadi orang yang paling bertanggung jawab terhadap apa yang kamu pimpin itu, bukan? Jadi, otomatis kalo kamu udah jadi ketua, kamu pasti harus fokus banget ke sesuatu yang kamu pimpin itu. Jadi, sangatlah kecil kemungkinannya untuk kamu menerima tawaran teman kamu itu, karena pasti akan membuat fokus kamu terpecah untuk memimpin apa yang kamu ketuakan. Gampang kan? Misal contohnya gini:

“Kamu mau gak bantuin aku buat ikut kepanitiaan Bersih-Bersih Danau UI jadi PJ Tempat Sampah?”

“Wah, maaf aku udah jadi kepala bidang di organisasi nih hehehe.”

“Wah, kepala apa tuh?”

“Kepala rumah tangga. Hehehe”

Yha dia nawarin dosen. Contoh yang salah.

 

Telat, Sih

Bilang aja kamu udah punya planning setahun ke depan via

Bilang aja kamu udah punya planning setahun ke depan via Photo Credit: Kaptain Kobold via Compfight cc

Sama kayak ketua tadi, kamu bisa nyari alasan dengan alasan bahwa temen kamu telat nawarinnya, kamu udah punya planning setahun ke depan—karena hidup adalah permainan terencana. Asik gak tuh.

 

Bukan Passion Gue

bilang aja gak bisa karena itu bukan kamu banget via depok.avc

bilang aja gak bisa karena itu bukan kamu banget via depok.avc

Kalo emang ditawarin temen yang gak kamu banget, ya bilang aja gak bisa karena itu bukan kamu banget, takut menghambat dan macet di jalan. Kalo dia maksa dengan alasan “Ah jangan khawatir, ada gue, nanti kita belajar bareng-bareng kok…”

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

BOHONG.

Pasti ke depannya dia akan sibuk sendiri dan melupakan kamu yang tertinggal dan tak bisa berbuat apa-apa. Sedih kan?

 

Jujur

Ya, jujur aja sih kalo gak nemu alesan lainnya via

Ya, jujur aja sih kalo gak nemu alesan lainnya via Photo Credit: WordCamp United States via Compfight cc

Ya, ini sih alasan paling bener dan bijaksana. Jujur aja kenapa kamu menolak tawaran tersebut dengan hati yang lapang dan pikiran yang jernih, mungkin temen kamu akan luluh. Kalo dia maksa buat cari jalan keluarnya bareng-bareng biar kamu tetep ikutan, tanya lagi ke hati kamu sendiri apakah bener-bener gak mau atau cuma males. Kesampingkan rasa gak enak, cintai dirimu sendiri. Inget lagi kalo kesempatan gak dateng dua kali.

Yup! Mungkin segitu aja saran dari anakui.com buat kamu yang males ikut organisasi/kepanitiaan tapi ditawarin temen. Maap-maap nih buat aktivis yang baca ya jangan marah-marah. Ikut organisasi atau kepanitiaan emang nambah ilmu dan pengalaman, tapi gak semua orang suka berada pada kegiatan tersebut, ya sama-sama ngertiin aja. Gak semua organisasi atau kepanitiaan itu buruk kok, pilah-pilih aja, yang tau kapasitas dan kemampuan diri kamu kan diri kamu sendiri, jadi jangan mudah terpengaruh oleh temen, apalagi tulisan ini hahaha.

Sekali lagi: kalo mau nolak dengan cara yang baik-baik ya dan kesampingkan rasa gak enakan, daripada kamu terima karena rasa gak enakan dan ke depannya malah tambah runyam!

 



Apa pendapatmu tentang tulisan ini? BARU!
  • 😒 (57%)
  • 😆 (29%)
  • 😍 (14%)
  • 😡 (0%)
  • 😭 (0%)
  • 😮 (0%)
  • 😊 (0%)