Memasuki masa-masa sidang skripsi dan wisuda Agustus nanti di UI, pasti banyak mahasiswa yang udah mulai bertanya-tanya dalam dirinya sendiri.

“Nanti gue lulus 3.5 apa 4 tahun ya enaknya?”

Yak, pertanyaan ini sangat sulit untuk dihindari dan pasti akan selalu ada sepanjang masa, mengingat lamanya kamu belajar di kampus ya ditentukan oleh diri kamu sendiri. Kalo SD 6 tahun, SMP dan SMA 3 tahun, di kuliah ini kamu bisa menentukan lamanya masa akademikmu sendiri, mulai dari 3 sampai paling lama ya 6 tahun.

Daripada kamu pusing mikirin ini tapi gak nemu-nemu solusinya, lebih baik anakui.com kasih pertimbangan nih biar bisa kamu pikir sendiri; mendingan kuliah 4 apa 3.5 tahun ya?

BACA JUGA: Jangan Anggap Enteng! Ngulang Matkul Wajib Ternyata Banyak Efeknya

 

advertisement

Mau memanfaatkan kesempatan yang ada selagi jadi mahasiswa, atau mau cepet-cepet terjun langsung ke dunia kerja

Kampus itu wadah untuk mengembangkan diri sebebas-bebasnya dalam hal yang positif via okkmabimfikui2015

Kampus itu wadah untuk mengembangkan diri sebebas-bebasnya dalam hal yang positif via okkmabimfikui2015

Udah gak usah ditanya lagi kalo kampus itu wadah untuk mengembangkan diri kamu sebebas-bebasnya dalam hal yang positif, mulai dari organisasi, kepanitiaan, komunitas, semuanya yang menurut kamu asik dan menarik bisa kamu ikutin. Di situ kamu bisa mendapatkan softskill yang kamu inginkan untuk improve diri kamu sendiri sebagai bekal persiapan di dunia kerja nanti.

Lain lagi kalo kamu udah merasa cukup dengan kegiatan kampus atau bahkan udah punya kegiatan positif lain di luar kampus yang perlu diurus, kamu malah ingin cepet-cepet meninggalkan dunia kampus dan terjun langsung ke dunia sana. Sama sekali gak ada salahnya, kok. Akan tetapi, setelah lulus, sudah menjadi tanggung jawab bagi diri kamu sendiri untuk survive di dunia kerja nanti. Banyak juga kan yang lulus 3,5 tahun tapi setelahnya luntang lantung bingung mau kerja di mana, kalo kamu udah memantapkan masa depan sih ya silakan. Hidup itu kan pilihan.

 

Udah capek sama kehidupan kampus, atau masih pengin ikut ini itu sampe lulus

Udah capek sama kehidupan kampus, atau masih pengin ikut ini itu sampe lulus via isahkambali

Udah capek sama kehidupan kampus, atau masih pengin ikut ini itu sampe lulus via isahkambali

“Aku gak kuat sama tugas dan kuliah, nikahin adek aja, Bang!”

Yha. Banyak banget yang mengeluh seperti ini karena tugas dan segala hal terkait perkuliahan yang menyiksa. Gak salah juga sih ngeluh asal jangan kebanyakan hehe, kan daya tahan manusia terhadap sebuah beban itu berbeda-beda. Tapi nih ya, gak sedikit juga mereka yang bener-bener udah gak tahan karena aktivitas perkuliahan, dijalanin lebih lanjut tambah gak bisa, dan akhirnya mereka pengin cepet-cepet lulus. Masih mending sih cepet-cepet lulus daripada mengundurkan diri, kan sayang. Kepalang tanggung, istilahnya.

Ada juga yang mengeluh kayak gitu tapi setelahnya masih sanggup bertahan, malah semakin berapi-api. Mereka menjadikan keluhan itu sebagai semangat untuk bangkit lagi. Jadinya pengen ikut ini itu untuk meningkatkan kualitas dan menambah pengalaman dalam kehidupan kampusnya biar makin berwarna dan menjadi manusia yang siap bersaing.

advertisement

 

Beneran udah maksimalin SKS semua apa cuma gak sabar nyabet gelar sarjana

Beneran udah maksimalin SKS semua apa cuma gak sabar nyabet gelar sarjana via isj.fib.ui.ac.id

Beneran udah maksimalin SKS semua apa cuma gak sabar nyabet gelar sarjana via isj.fib.ui.ac.id

Bagi sebagian orang, memaksimalkan 144 SKS dengan alfabet A atau paling kecil B+ merupakan suatu hal yang mudah. Sebagian besar lainnya menganggap B aja udah anugerah. Bagi mereka yang selau-selau aja untuk memperindah 144 SKS mereka, bisa dengan santainya nambah SKS lagi sesuai apa yang mereka inginkan atau yaudah, lulus deh 3,5 tahun. Tapi inget; maksimalin dulu aja 144 SKS-nya, jangan mentang-mentang ngejar 144 secara singkat tapi nilainya pas-pasan, kan gak asik juga nanti.

Ada lagi orang yang emang ngejar 3,5 tahun biar cepet-cepet dapet gelar sarjana dan foto pake toga di depan Rektorat. Aduh, yang kayak gini sebenernya juga gak salah sih sebagai motivasi, asalkan IP kamu memuaskan diri kamu sendiri dan orang-orang tercinta.

Intinya, lamanya perkuliahan ini kamu sendiri yang menentukan, jangan pernah ngikut-ngikutin orang deh pastinya. Emang sih, denger temen yang udah ambisius pengen lulus 3,5 tahun kita jadi minder duluan. Akan tetapi tenang saja bosku, gak semua temen sejurusan dan seangkatan kamu langsung abis gitu aja setelah 3,5 tahun kok! Pasti akan ada yang namanya “temen seperjuangan” yang merasakan getir pahitnya berjuang untuk lulus bersamamu.

Mantapkan pilihan dan maksimalkan kehidupan di kampus dulu aja deh; kalo merasa udah cukup 3,5 tahun dan SKS telah terpenuhi ya sok monggo sabet gelarnya, kalo belum ya jangan bersedih, yang penting usaha! See ya!



Apa pendapatmu tentang tulisan ini? BARU!
  • 😊 (43%)
  • 😒 (14%)
  • 😆 (14%)
  • 😍 (14%)
  • 😡 (14%)
  • 😮 (0%)
  • 😭 (0%)