Ngekos atau Pulang Pergi? Mungkin kedua pertanyaan itulah yang seringkali muncul ketika pertama kali berniat ingin kuliah, terutama saat kalian melakukan perencanaan anggaran bersama orang tua kalian. Emang sih, kedua pertanyaan itu terkesan sepele, tapi bisa berdampak besar terhadap kehidupan perkuliahan kalian loh.

Bahkan, sering banget kita gontok-gontokan sama orang tua kita karena masalah tempat tinggal. Orang tua pengen kita fokus kuliah, tapi kita pengennya deket orang tua mulu, jadi deh keributan kecil terjadi. Nah, biar nggak ada kebingungan dan keributan sepele lagi, apalagi sampai galau hingga memutuskan gagal kuliah, mari simak pembahasan kita satu ini.

 

Kenikmatan Pertama: Ngekos Buat Kamu Mandiri

Masak, masak sendiri… Makan, makan sendiri… Nyuci baju sendiri… (via malesbanget.com)

Alasan kenapa banyak mahasiswa dan anak UI ngekos itu karena mereka pengen belajar mandiri. Apalagi yang kuliah di UI nggak cuma orang yang daerah Jabodetabek aja, but from all of Indonesian’s Province. Yap, yang kuliah di UI nggak cuma orang Jakarte aje, tapi juga banyak Wong Kito, Abdi jeung Maneh, Wong Minang, Urang Awak, Wong Jowo, dan daerah lainnya. Makanya, nggak heran kalo kamu kuliah di kampus perjuangan itu ibarat hidup di miniatur negara Indonesia.

Oleh sebab itu, mereka-mereka yang anak rantau memilih untuk ngekos di dekat kampus. Yaiyalah, kalau nggak ngekos masa iya mahasiswa yang dari Aceh bolak-balik Aceh-Depok, apalagi kalau dia masuk kelas pagi, waduh bisa-bisa ngisi absennya di pesawat, belum lagi kalau ada makalah presentasi yang ketinggalan, nggak mungkin kan mereka balik ke Aceh lagi. Maka dari itu, belajar mandiri yang paling simpel itu ya dari ngekos.

Nggak hanya berlaku buat mereka anak rantau loh, buat kamu yang ngerasa pengen belajar hidup mandiri, mengatur keuangan, kebersihan, waktu, dan kegiatan perkuliahan sendiri, walaupun rumah kamu di Pondok Cina, bisa kok ikut ngekos. Karena dengan ngekos, semuanya kita atur sendiri, nyuci baju sendiri, masak sendiri, makan sendiri, tidur sendiri, bangun sendiri, sampai mandi juga sendiri kok.

advertisement

 

Kenikmatan Kedua: Ngekos Bisa Bebas Makan

Ngekos bikin kamu bebas makan. Iya, makan mi instan tiap hari. (via running.competitor)

Cuma dengan ngekos kamu bisa bebas makan apa aja yang kamu mau. Loh kok bisa? Yaiyalah, nggak ada lagi yang ngomelin, “Kak, kamu jangan sering makan Mie!”, “Dek, kamu jangan sering makan Mie!”, “Mas, kamu jangan sering minum Promag! Nanti sakit. Eh udah sakit ya? Makanya jangan makan mie terus!”

Yap, hanya dengan ngekos, keinginan kamu untuk makan enak bisa dilakukan, yaitu makan mie. Apalagi kalau makan mienya bareng-bareng temen kos, nikmat rasanya, semangkok bareng-bareng, sampai tetes kuah terakhir, sakit pun bareng-bareng. Nikmat kan?

Tenang aja, kalau kalian bisa mengatur keuangan kalian, kalian bisa kok beli Nasi Rendang, Ayam Goreng, Soto Mie, atau Bakso…. dalam kemasan mie instan.

 

Kenikmatan Ketiga: Ngekos Bikin Kamu Bisa Pulang Kapan Aja

Santai pulang kapan aja, meski harus lompat pager kosan. (via tribunnews)

Anak UI terkenal dengan kesibukannya; mulai dari sibuk ngerjain tugas kelompok, sibuk organisasi, sibuk kerja paruh waktu, sibuk mancing di danau, sibuk ngepoin mantan, dan sibuk gangguin orang sibuk. Semua kesibukan kalian biasanya memaksa kalian untuk pulang tidak tetap, bisa sore, malem, tengah malem, dini hari, bahkan pagi hari. Kalau kita pulang-pergi, ketauan dong rasa capeknya. Belum kalau kita harus ketok-ketok pintu di kala orang tua kita sudah terlelap tidur, kasian dong sama mereka.

advertisement

Makanya, ngekos aja! Soalnya, kalau ngekos, kita bisa dengan bebas balik kapan aja, asalkan sibuknya sibuk yang positif ya, bukan sibuk yang dibuat-buat karena takut ditagih uang bulanan kosan. Dengan ngekos, kita bisa ngerjain tugas kuliah berkelompok di kosan kita tanpa mengganggu orang tua kita, tapi jangan lupa bawain gorengan dulu buat tetangga kos, biar nggak ngambek denger suara kalian lagi kerja kelompok. Dengan ngekos juga, kita bisa pulang tanpa harus bangunin orang tua kita untuk bukain pintu. Dan dengan ngekos juga kita bisa tidur dari pagi sampe pagi lagi, nggak usah takut diomelin orang tua karena tidurnya kaya mayat.

 

BACA JUGA: Bingung Pilih PP atau Ngekos? Baca Artikel Ini Aja

 

Kebahagiaan PP Pertama: Makan Masakan Orang Tua

Makan masakan mama emang paling nikmat dah, apalagi kalo sekalian kumpul keluarga. (via food-detik)

Kebanyakan mereka yang memilih untuk Pulang-Pergi adalah karena nggak bisa move on dari masakan mama. Apalagi tuh semur jengkol buatan emak, beuh nggak ada yang ngalahin dah, Burger mah lewat! Nikmatnya masakan orang tua itu nggak ada duanya deh, bahkan emak masak air pake air danau juga nggak bakal ketauan, sangking enaknya tuh masakan.

Cuma dengan Pulang-Pergi kita bisa ngerasain makanan mama, dibawain bekel yang isinya makanan kesukaan kita, dan pulang tanpa perlu repot masak lagi: tinggal santap. Bahagia banget dong?

 

Kebahagiaan PP Kedua: Dapet Uang Jajan Terus

Asikkk dapet uang jajan dari mama terus (via parenting)

Wah kalo ini sih kesukaan kita banget dong. Setiap berangkat selalu ditanyain, “Nak, uangnya udah dikasih belum?”, kita jawab, “Belum Pah, Mama belum kasih.” Padahal mama udah ngasih duit dari kemarin, tapi karena kita baik dan pengen orang tua kita dapet pahala berlipat, makanya kita bilang “Belum dikasih uang Pah.”

Beda sama orang yang ngekos, mereka mah dikasih uangnya sekali dan ngepas. Serba pas, pas pengen makan mie ada, pas pengen beli promag ada. Kalau kalian yang PP tiap hari dapet uang terus. Kalau kelebihan, bisa ditabung.

 

Kebahagiaan PP Ketiga: Bisa Update Informasi dan Jalan-jalan

Yang penting jalan dah walau ke sini lagi. (via poestahadepok)

Oh iya, ini sih yang jadi perhitungan banyak orang sebelum memutuskan buat ngekos atau PP: nonton TV, wifi-an, dan bergosip tetangga. Yap, karena sekarang hampir semua kos-kosan mahal dan nggak nyediain TV, kita jadi berfikir panjang buat ngekos. Belum lagi ketersediaan wifi atau jaringan internet. Makanya, nggak heran kalo banyak anak kosan yang kudet dan susah dihubungin via online. Nah, kalo PP, kita bisa bebas nonton TV kesayangan kita, sinetron, kartun, atau nontonin iklan juga boleh. Walaupun, di kosan bisa bawa TV, tapi sering banget temen-temen kos lain dengan semena-semena menguasai TV kita di kosan dan listriknya mehong.

Nggak cuma itu, kita sebagai mahasiswa PP memiliki keunggulan dari jam terbang jalan-jalan dibanding mereka yang ngekos. Bayangin aja, mereka yang ngekos paling aktifitasnya cuma di kampus dan kosan aja, gitu aja terus sampe kumel. Tapi, kalau mahasiswa PP, kalian bisa jalan-jalan terus: dari rumah ke kampus. Ya paling tidak judulnya jalan-jalan.

 

BACA JUGA: Inilah Keuntungan Kalau Kamu Ngekos Bareng Teman

 

Nah, itulah ulasan dari kenikmatan ngekos dan kebahagiaan PP. Semuanya tergantung dari kondisi tubuh, kemampuan kita mengatur waktu, tingkat kemandirian kita, dan pertimbangan anggaran kita. Jadi, buat kalian yang merasa bakalan sibuk, nggak mau capek, jarak rumah ke kampus yang jauh, dan merasa saatnya mandiri: pilih ngekos. Tapi, buat kalain yang merasa nggak mampu jauh dari orang tua, memiliki kebugaran fisik yang baik, dan nggak sibuk-sibuk amat, serta jarak rumah ke kampus deket: pilih PP aja deh, irit. Mari bagikan artikel ini ke akun Facebook, Twitter, dan Line kalian biar banyak yang bimbang, bisa menentukan pilihan yang tepat!



Apa pendapatmu tentang tulisan ini? BARU!
  • 😊 (47%)
  • 😍 (27%)
  • 😒 (13%)
  • 😭 (7%)
  • 😆 (7%)
  • 😡 (0%)
  • 😮 (0%)