Hai Para Mahasisa doyan nyambi! Udah tahu dong aplikasi buatan Mahasiswa UI yang lagi on fire satu ini. Yap, apalagi kalau bukan TemanJalan! Hah, masih belum tahu juga?! Really?! Aplikasi yang buat kamu serasa jadi fans Liverpool lho! ‘’You’ll Never Walk Alone!’’ Iya, bener banget! Apalagi buat kamu yang selalu ke kampus cuman ditemenin sama bayanganmu sendiri plus dua malaikat penjaga kiri dan kanan, aplikasi ini PAS BANGET BUAT KAMU COBA!

Selain buat kamu move on dari kesendirian, TemanJalan juga ngebantu kamu untuk ngebanyakin channel pertemanan! Buat yang berstatus pengendara, pasti kamu pernah ngerasain saat-saat kamu semangat banget buat jalan ke kampus sampe-sampe kamu pengen berbuat kebaikan dengan nebengin orang yang satu arah sama kamu, tetapi sayangnya, impian itu harus sirna sebab kamu nggak tahu nih mana yang lagi butuh tumpangan dan mana yang nggak. Pasti itu ngebetein banget, apalagi kalau pada akhirnya kamu maksain buat nebengin orang, dan… eh, malah jatuhnya SKSD. Huft, langsung deh, angin-angin berhembus kencang menerpa pipi tembem kamu yang buat kamu saat itu juga jadi cemberut.

Terus gimana dong?

Nah, tenang tenang… Semua itu bakal solved oleh TemanJalan!

Terus, ada keseruan apa aja sih di TemanJalan sampe-sampe disebut oleh artikel ini bak aplikasi ‘’Penyambung Nyawa’’ Mahasiswa ? Kuy simak ulasannya!

 

advertisement

BACA JUGA: TemanJalan, Temukan Teman Hidupmu di Jalan!

 

Hanya Bermodalkan ID Line

Masa sih aplikasi sejuta umat ini belum ada di ponsel kamu?

Setelah mendapat pendanaan dari Golden Gate Ventures dan seorang angel investor asal Indonesia yang tidak mau disebutkan namanya, TemanJalan langsung ngeluncurin sebuah aplikasi mobile yang secara gratis bisa kamu unduh di Playstore sejak 2 Agusutus 2016 lalu. Pada mulanya, nggak hanya mahasiswa yang jadi sasarannya, tetapi juga buat para pekerja yang kebetulan satu arah dalam perjalanan.  Akan tetapi, karena masih asing banget di telinga mahasiswa, jadinya beberapa di antara mereka masih sulit banget buat dapetin tebengan. Nggak cuman itu aja sih, sistem pembayaran yang menggunakan koin virtual dimana pengendara ataupun penumpang itu sendiri yang mengaturnya terkesan agak rempong. Sama rempongnya seperti halnya kamu ngampus ke UI pake pesawat Hercules, padahal kostan kamu di Kutek.

Hingga pada akhirnya awal semester ganjil lalu TemanJalan melakukan terobosan dengan menggandeng aplikasi sejuta umat, apalagi kalau bukan Line untuk mempermudah penggunanya agar dapet nikamatin aplikasi yang didirikan oleh Fauzan Helmi Sudaryanto, seorang pria FASILKOM 2011.

Nah, setelah muncul di Line inilah TemanJalan mulai mendapat tempat di hati para mahasiswa. Kalau kata Utada Hikaru sih, ‘’I hope that I have a place in your heart too’’. Nah, boleh dibilang TemanJalan udah bisa mewujudkan harapannya Utada Hikaru tuh guys! Hehehe…

Bisa pake Line loh! Kurang simpel apalagi? (via hongkiat)

Melalui OA dan Chatbot Line, TemanJalan sangat mempermudah penggunanya. Dengan hanya perlu pergi ke website TemanJalan, kamu akan diarahin dengan penuh perhatian sampe akhirnya nanti kamu disuruh daftar melalui Line dan selanjutnya jangan lupa verifikasi lewat akun kampus atau KTM.

advertisement

Yap bener banget, TemanJalan yang sekarang ini lebih berfokus pada sesama mahasiswa aja. Jadi, jangan takut terjadi hal-hal yang tidak kamu inginkan mengenai pengguna yang ga jelas sebab Aku di sini yang akan merhatiin kamu dan nungguin kamu agar kamu membalas cintaku meskipun aku tunggu sampe Ninja Hattori berhasil jadi Hokage di Bekasi.

 

Aplikasi Penyambung Nyawa Part I

Hadiah-hadiah menanti.

’Jadi Mahasiswa Itu Enak, Bebas Seperti Burung, tapi Susah Dijalanin!’’

‘’Hidup di Kampus Itu Keras Deh!’’

Dua pepatah-pepitih itu kayanya pas banget buat ngegambarin kehidupan mahasiswa pada umumnya. Kalau di pikiran kamu tentang kata ‘’keras’’ itu ngebayangin sekampus sama Mad Dog? Bukan, bukan itu…

Keras di sini yang dimaksud apalagi kalau bukan tentang ‘’survive’’ sampe gelar sarjana menjemput. Ngomong-ngomong tentang survive, bohong namanya kalau kamu bisa survive di dunia kampus tanpa yang namanya doku a.k.a ‘duit’. Yah emang sih uang nggak bisa membeli kebahagian, tetapi galau mikirin laprak sambil ngopi di Warkop Cumlaude kayanya lebih enak deh daripada galau ngedekem di kosan mangap-mangap nahan laper sambil nunggu pertolongan BNPB datang. Hmm… Menarique!

Bagi kamu yang si super sibuk sama kegiatan perkuliahan, kepanitaan dan organisasi sana-sini, pasti ngerasain banget susahnya dapet waktu luang agar bisa nyambi. Nyambi sebenarnya bisa apa aja, tetapi rata-rata harus ke luar kampus, seperti ngajar misalnya. Padahal, kamu butuh banget supply tambahan buat sekadar makan, nge-laundry baju, ataupun beli pulsa buat ngisi kuota biar bisa main MOBA Games. Pokoknya ketiga itu bagai penyambung nyawa banget deh buat kamu.

’Lalu, apa dong yang bisa buat gue dapet ketiga itu tanpa ganggu aktivitas kampus? Gue ada motor nih! Tapi ga mungkin ngojek … Gue ada mobil nih meskipun punya Opung gue!…Tapi ga mungkin nge-G*ab..Sumpah ga ada waktu! Tuhan tolooong!’’

Lumayan nebengin orang jadi miliarder (via gazettereview)

Seketika, dari langit turunlah TemanJalan dengan Guest Star-nya, Adera.

’Dan kau hadir.. merubah segalanya, menjadi lebih indah…’

‘’Nah, kata kamu kan tadi kamu punya motor, punya mobil juga, kan? Meskipun mobil kesayangannya Opung, bolehlah dipinjem cuman buat ngampus doang. Ikutan TemanJalan aja! Nanti setiap trip yang selesai, Aku kasih kamu poin. Dan poin itu bisa buat isi ulang pulsa, voucher makan di Cumlaude, voucher Laundry, voucher tema/stiker Line, daaan masih banyak yang lainnya. Aku tahu kamu udah lama ga makan di KF*, tenang, ada juga kok voucher-nya. Apalagi, kalau kamu bisa dapet predikat pengendara terajin tiap bulannya, kamu bisa dapet uang yang luamyan bisa memperbaiki gizi kamu’’

Dan terjawablah sudah doa mahasiswa semester 12 itu.

 

Aplikasi Penyambung Nyawa Part II

Mereka aja udah nggak sendirian, masa kamu masih?

Weitz, udah kayak “Harry Potter and The Deathly Hollows’’ aja nih pake part II hehehe…

Yup, kalau tadi buat si pengendara kalau ini khusus bagi si penumpang.

Di atas tadi udah dibahas mengenai ‘’survive’’ bagi para mahasiswa pada umumnya. Lebih lanjut, ada salah satu softskiils yang harus kamu punya terkait survive itu sendiri. Ada yang udah bisa nebak? Exactly! Ngatur duit!

Kalau ada maba 2017 yang lagi baca tulisan ini, beruntung banget kamu! Yap, salah satu tantangan terbesar pas kamu udah bukan lagi anak SMA, yaitu mengatur uang. Segudang keperluan yang harus ditumbalkan dengan uang bisa jadi masalah buat kamu. Kamu harus bisa seirit mungkin ngatur uang hingga terbit lagi tanggal muda. Salah satu segudang keperluan itu apalagi kalau bukan tentang transportasi kamu ke kampus. Okey-lah kalo kamu anak kosan yang hanya perlu jalan setempongan buat jalan ke kampus atau kamu yang dah terbiasa naik aplikasi berbasis on-demand. Akan tetapi, jika dibandingin dengan aplikasi on-demand, biaya nebeng pake TemanJalan jauh lebih murah bingiiiits.

Biar pas nyampe kampus bisa jingkrak-jingkrak kayak gini (via collegechoice)

Bayangin! Dengan cuman berbekal 20 ribu rupiah, kamu bakal dikasih jatah trip 6 kali! Apalagi, kalau kamu rajin nebeng bisa dapetin bonus trip gratis! Dan lagi, emang nggak capek berada di dunia sendiri, cemberut setiap datang ke kampus karena nggak ada yang nyemangatin atau karena kekurangan komunikasi sekadar berbagi kelucuan hidup yang kamu dapetin setiap harinya. Dengan ikutannya kamu ke TemanJalan, kamu bisa nebeng dan berbagi cerita di sepanjang perjalanan. Bahkan, di beberapa keseruan cerita pengguna TemanJalan, ada yang awalnya nebeng iseng-iseng sampe jadi partner tebengan gitu dan udah 23 kali nebeng bareng! Nggak cuman itu, beberapa cerita lain yaitu saat pengendara dari FIB UI dipertemukan dengan penumpang yang sesama fanfiction Supernatural! Dan sejak itu, mereka sibuk di kampus ngebahas kelanjutan dari kisah ‘’The Winchester Brothers’’.

Iya, ini kisah nyata penulis.

Walaupun ‘’Penyambung Nyawa’’ mungkin selalu dikaitkan dengan materi, tetapi maksud ‘’Penyambung Nyawa’’ pada part II di sini ialah rasa semangat kamu untuk selalu membuka hari dengan nggak sendirian lagi, terlebih lagi sanggup buat ngebuka channel pertemanan kamu yang tadinya pasif di satu fakultas aja bisa sampe ke seluruh fakultas!

 

BACA JUGA: Ini Dia Cara Untuk Menghemat Pengeluaran Kalian, Wahai Anak Kos!

 

Saat ini udah cuman bukan UI aja yang bisa gunain TemanJalan. Beberapa kampus lain juga udah digandeng seperti halnya PNJ, USU, UNJ, dan UNDIP. Meskipun ada beberapa pengendara yang ngambis banget buat jadi pengendara terbaik, tetapi tetep yaaa jangan sampai ganggu waktu kuliah kamu dan juga yang paling penting ialah balik lagi ke hashtag TemanJalan itu sendiri, #NgampusBareng yang salah satunya dapet diartiin ‘’Udah cukup ngampus sendiriannya, yuk saatnya #NgampusBareng’’

Everyone deserves to be happy and you are no exception 😉



Apa pendapatmu tentang tulisan ini? BARU!
  • 😆 (67%)
  • 😭 (17%)
  • 😮 (17%)
  • 😡 (0%)
  • 😍 (0%)
  • 😒 (0%)
  • 😊 (0%)