Apa yang Salah dengan BOP(B)?

selamat pagi siang sore malam teman2 anakUI
kalo nggak salah, Kemarin lagi ribut soal BOP ya? katanya mau di FLAT semua yang IPA 7,5 juta dan yang IPS 5 juta
Saya juga baca di website seperti itu, diperjelas dengan SK rektor

tapi tadi siang, waktu saya makan di warnastek (warung nasi kutek-red), ada iklan SIMAK UI yang kayak gini
Koran

penjelasan bop

jadi sebenernya yang salah siapa? kita yang terlalu cepat mengambil tindakan? atau transparansi dan publikasi dari rektorat yang (amat) tidak bagus?

just share
aditya rian
manajemen 2009

12 thoughts on “Apa yang Salah dengan BOP(B)?”

  1. itulah…sebenernya harusnya BEM UI ngasih sikap secepatnya..karena kalo gak ada pencerdasan dari BEM UI kita bingung sendiri kayak gini kan..

    Reply
  2. Ini dia yang ane bingung. Di Fakultas udah ribut biaya kuliah mau flat. Sampe bikin petisi segala. Ta tau na promisi UI menampilkan biaya kuliah yang sesuai dengan penghasilan. Pada terlalu reaktif , bukan na respondsif.

    Reply
  3. masalahnya anak” skrng terima jdi dalam arti “masuk UI dgn mudah karena ada uang” padahal mereka tidak tau perjuangan masuk UI tuh sangat susah 1 : 1.000.000 orang & fasilitas yg qta dapet tidak maksimal dgn uang yg kita byarkan..

    Ikhsan kurnia
    fib 2006

    Reply
  4. pertanyaannya anak” skrang mau ngelawan sk rektor ngga?
    Gw ayo” aja klo mau ngelawan..

    Ikhsan kurnia
    fib 2006

    Reply
  5. eh,wiji thukul skrg dimana deh?msh hidup ya?bagus kalo gitu..atau ini penerusnya? =)
    spakat sama wiji thukul!

    Reply
  6. bukan BOP berkeadilan namanya kalo cuma buat anbak S1 reguler
    kalo emang niat adil tuh adil buat semuanya
    jangan cuma S1 reguler

    Reply
  7. Jelas gak setuju sih kalo flat. Tapi kalo sesuai penghasilan ya setuju. Asal jadi hak, bukan jadi kesempatan. Hak gua minta BOP cuma 100 ribu per semester. Itu harus ditekankan sama rektor.

    Dan BEM juga harus bergerak menyuarakan yang mereka wakili. Jika BEM diam saja, maka yang terjadi hanyalah manut. Kalau mahasiswa manut, apa bedanya kita sama rakyat biasa sekarang yang tak menuntut perubahan padahal sebutir nasi semakin mencekik leher?

    Reply

Leave a Comment

error: This content is protected by the DMCA