Bahaya Kencing Tikus Dan Virus Yang DI Timbulkan

anakui.com – Gigitan dan cakaran tikus dapat menyebabkan penyakit dan demam gigitan tikus. bahaya kencing tikus bertanggung jawab atas penyebaran leptospirosis, yang dapat menyebabkan kerusakan hati dan ginjal. Itu juga dapat tertular melalui penanganan atau penghirupan kotoran. Komplikasi termasuk gagal ginjal dan hati, serta masalah kardiovaskular.

Salah satu penyakit yang ditularkan oleh tikus yang paling berbahaya secara historis adalah wabah pes, juga disebut “Wabah Hitam”, dan variannya. Transfer terjadi ketika kutu dari tikus menggigit manusia. Kutu yang diangkut dengan tikus dianggap bertanggung jawab atas wabah ini selama Abad Pertengahan, yang menewaskan jutaan orang. Dari penularan penyakit pes hingga tifus dan hantavirus, infestasi tikus terbukti berbahaya bagi kesehatan manusia.

Bahaya Kencing Tikus Dan Virusnya

Tikus juga merupakan sumber potensial alergen. Kotoran, bulu, dan rambut rontok mereka dapat menyebabkan orang bersin dan mengalami reaksi alergi lainnya. Penyakit yang ditularkan oleh tikus termasuk dalam salah satu dari dua kategori:

  1. penyakit yang ditularkan langsung dari paparan kotoran, urin, atau gigitan tikus yang terinfeksi dan
  2. penyakit yang ditularkan secara tidak langsung ke manusia melalui perantara vektor arthropoda seperti kutu, kutu, atau tungau. Meskipun daftar penyakit atau kondisi medis berikut semuanya terkait dengan tikus.

Penyakit yang Ditularkan Langsung oleh Tikus

  1. Sindrom Paru Hantavirus: Ini adalah penyakit virus yang ditularkan oleh tikus beras. Penyakit ini menyebar melalui salah satu dari tiga cara: menghirup debu yang terkontaminasi urin atau kotoran tikus, kontak langsung dengan kotoran atau urin tikus, dan tidak jarang melalui gigitan tikus.
  2. Leptospirosis: Ini adalah penyakit bakteri yang dapat ditularkan melalui kontak dengan air yang terinfeksi dengan berenang, mengarungi atau berkayak atau dengan air minum yang terkontaminasi. Individu mungkin berisiko lebih tinggi terkena infeksi Leptospirosis jika mereka bekerja di luar ruangan atau dengan hewan.
  3. Demam gigitan tikus: Penyakit ini dapat ditularkan melalui gigitan, cakaran, atau kontak dengan tikus mati.
  4. Salmonellosis: Mengonsumsi makanan atau air yang terkontaminasi bakteri feses tikus dapat menyebabkan penyakit ini.

Penyakit yang Ditularkan Secara Tidak Langsung Oleh Tikus

Beberapa spesies tikus seperti tikus kapas atau tikus padi dikenal sebagai pembawa hantavirus. Tikus Norwegia dan tikus atap tidak dikenal sebagai penyebar hantavirus. Korban mungkin lemah dan dapat mengalami kesulitan bernapas. Hantavirus ditularkan ke manusia ketika mereka menghirup partikel udara dari kotoran hewan pengerat, urin, atau bangkai yang telah diganggu.

Gejala pertama virus bisa disalahartikan sebagai flu. Pasien kemudian menderita kesulitan bernapas yang dapat berakibat fatal jika tidak ditangani secara efektif dan segera. Penyakit hantavirus disebabkan oleh beberapa jenis hantavirus yang berbeda bahaya kencing tikus.

Hantavirus ditemukan pada  hewan pengerat liar seperti tikusdi berbagai belahan duniaHantavirus yang ditemukan di Amerika Utara  dapat menyebabkan Hantavirus Pulmonary Syndromepenyakit paru paru parah. yang bisa berakibat fatal Bentuk penyakit yang lebih ringan yang disebut infeksi Hantavirus Non Pulmoner.

Siapa yang terkena penyakit hantavirus? Siapa pun yang bersentuhan dengan kotoran hewan pengerat yang  terinfeksiurinair liurbahan sarangatau partikel darinyadapat terkena penyakit hantavirusPaparan area  berventilasi buruk dengan infestasi hewan pengerat aktif di rumah tanggamerupakan faktor risiko terkuat untuk infeksi.

Memasuki bangunan yang jarang dibuka atau tertutup musiman dengan aktivitas hewan pengerat juga dapat menyebabkan infeksiSelain itupengunjung daerah pedesaan dan resor alam berkemahpejalan kakidan lainnya yang melakukan aktivitas di luar ruangan dapat terpapar virus.

Di antara kasus infeksi ini  yang terdokumentasipasien dengan potensi paparan pekerjaan termasuk petani  biji- bijianspesialis ternak ekstensiahli biologi lapangandan pekerja pertanianpabrikkonstruksiutilitasdan penggemukanBanyak dari orangorang ini juga memiliki paparan rumah tangga.

Bagaimana hantavirus menyebar? Hantavirus menyebar dari hewan pengerat liarterutama tikus dan tikuske manusia. Virus yang terdapat pada urineair liurdan feses (kotoranhewan pengerat ini dapat dengan mudah dilepaskan ke udara di ruang tertutup jika diganggu oleh hewan pengerat atau aktivitas manusiaseperti menyapu atau menyedot debu.

Menghirup virus adalah cara paling umum untuk terinfeksinamunorang juga dapat terinfeksi  dengan menyentuh mulut atau hidung mereka setelah memegang  bahan yang terkontaminasiMeski jaranggigitan hewan pengerat juga bisa menyebarkan virusJenis hantavirus yang ditemukan di AS tidak dapat menyebar dari satu orang ke orang lain.

Gejala Penyakit Hantavirus

Paling sering gejala muncul 933 hari setelah virus masuk ke dalam tubuhtetapi gejala dapat muncul paling  cepat satu minggu atau paling lambat delapan mingguGejala awal bersifat umum dan termasuk demamkelelahandan nyeri ototGejala lain mungkin termasuk sakit kepalamual (rasa sakit di perut), muntahdiare (buang air besar/kotorandan pusing.

Seiring perkembangan penyakitgejala utama infeksi hantavirus adalah kesulitan bernapasyang disebabkan oleh penumpukan cairan di paru-parudan dengan cepat berkembang menjadi ketidak mampuan bernapasOrang yang terinfeksi terkadang meninggal karena gagal napas atau syokPenyakit ringan yang tidak memerlukan rawat inap juga telah dilaporkan.

Bagaimana penyakit hantavirus didiagnosis?

Diagnosis dini dapat menjadi tantangan karena gejala awal mungkin tidak jelasPenting untuk berbicara  dengan penyedia layanan kesehatan tentang kemungkinan paparan tikus atau tikus atau kotorannyaJika seseorang melaporkan riwayat paparan hewan pengerat dan mengalami demamkelelahandan sesak  napasdokter dapat mengambil darah untuk menguji infeksi hantavirus.

Apakah ada pengobatan?

Tidak ada pengobatanpenyembuhanatau vaksin khusus untuk penyakit hantavirusPerawatan suportif dini pada pasien dengan penyakit hantavirus dapat meningkatkan kelangsungan hidupJika ada kecurigaan  penyakit hantavirus tingkat tinggipasien harus segera dipindahkan ke unit gawat darurat atau unit perawatan intensif untuk pemantauan dan perawatan yang ketatDiagnosis yang cepat dan pengobatan suportif telah meningkatkan kemungkinan bertahan hidup.

Apa cara terbaik untuk mencegah paparan hantavirus?

Hindari kontak dengan kotoran hewan dalam hal ini adalah Tikus atau urin yang di keluarkanolehnyaHindari menyentuh hewan pengerat hidup atau matiJangan ganggu hewan pengeratliang atau sarangDepartemen Kesehatan Negara Bagian New York telah membuat panduan tentang tikus dan pengendalian  tikus di rumah dan masyarakat.

Untuk menghindari hantavirus, semua kotoran tikus, bahan sarang, dan hewan pengerat mati harus dikeluarkan dari rumah. Semprotkan area yang dicurigai secara menyeluruh dengan disinfektan sebelum melakukan penyapuan agar tidak ada yang beterbangan.

Gunakan sarung tangan untuk menangani bangkai atau kotoran hewan pengerat dan respirator harus dipakai dengan kartrid yang berfungsi. Bangunan harus ditayangkan setelah infestasi. Tidak semua hewan pengerat ditemukan membawa hantavirus.

Tikus rusa, tikus kapas, tikus beras, dan tikus kaki putih adalah pemancar yang paling umum. Namun, setiap orang harus berhati-hati dalam menangani hewan pengerat atau infestasi hewan pengerat dan menghubungi ahli pengendalian hama dengan mewaspadai bahaya kencing tikus.

 

Daftar Isi

Leave a Comment