BEKPEKER GADUNGAN (SEASON 4)


0

senin, 6 april 2009
BEKPEKER GADUNGAN: MESJID AGUNG DEMAK

kami bangun jam setengah 5 pagi, gw padahal baru tidur satu setengah jam doang.. mana gw doang yang tidur tanpa beralaskan apapun, langsung ngelantai doang, uda kaya mau breakdance dah, dingin, sebenernya tuh kasur muat buat berempat, tapi tidurnya pada ngabisin tempat semua, jadi daripada kasian pada bangun klo gw nyempil2, mening gw tidur di lantai aja deh.. biarin surabaya panasnya kaya apa juga, klo uda malem kan dingin.. zakiy si tuan kamar, tidurnya malah diluar, meski tidur di sofa (kaga dingin kaya gw) tapi dia jadi korban keganasan nyamuk2 surabaya.. gw yang tidurnya merem melek, sering ngeliat zakiy tidur sambil jalan2, mukul2 nyamuk make kentongan, terus tidur lagi, penemuan mutakhir manusia yang bernama sarung rupanya tidak mempan..

jam setengah 5 gw dibangunin ma hoy dan marlin secara sadis dan tidak berperikemanusiaan.. iya, masa baru tidur sejam setengah uda disuruh bangun, solat, dan mandi.. gw udah serasa ikut pramuka waktu jaman SD dulu..

jam 5 lebih kami udah harus berkemas2 mengepak barang, biar ga kegep ma empunya kosan.. pura2nya kami baru bertamu di pagi hari.. padahal mah mau pulang.. inget iklannya mentos ga? iya kaya gitu lah kira2, cuma dibalik aja analoginya..

kami semua diantar zakiy ke luar.. trus pamitan ma zakiy..

untuk mengabadikan kosan zakiy, kita poto2 diluar kosannya.. tapi potonya ga komplit, cuma gw, hoy ma zakiy doang.. yang moto si marlin dari dalem mobil..

kami pun pamitan lagi ma zakiy.. abis itu samsul ngajak ngobrol zakiy sebentar, nyaranin zakiy buat segera menikah, padahal dia sendiri belum. gw ma hoy nambah2in aja dengan sotoy.. marlin udah lama nunggu di dalem mobil.. dan untuk kesekian kalinya, kami pun pamitan lagi kepada zakiy.. kali ini bener2 pamitan..

perjalanan pun dimulai kembali..

masuk tol, dan gw pun tertidur, setelah menyadari bahwa gw belum cukup tidur malam sebelumnya.. sewaktu gw tidur, ternyata gw melewatkan kota gresik, tempat dimana bertempat semen gresik, salah satu pabrik semen terbesar di indonesia..

bangun2 ternyata uda sampe lamongan kota soto.. disana kami berhenti untuk sarapan, sekitar jam 10an ko ga salah (ato jam 10)..
waktu makan soto lamongan gw ngebandinginnya ma rawon setan (gw masih ngelindur), rasanya tentu berbeda lah.. gw diingetin hoy dan marlin kalo yang kami makan waktu itu adalah soto lamongan.. ooooh.. mulut gw membentuk huruf “O”

sebelum memesan, kami menanyakan dulu harganya berapa, karena kuatir kami akan di-“tembak”.. harga seporsinya plus teh manis adalah Rp6500. cukup murah gw pikir.. menurut samsul rasanya lebih oke daripada rawon setan, tapi klo menurut gw rasanya sih malah ga oke, teh manisnya juga berasa aneh.. makan disana gw ga berselera..

disana gw menyempatkan diri untuk pup setelah makan (usus gw kan pendek, jadi setelah makan, tidak usah menunggu beberapa jam, makanannya langsung keluar lagi dalam bentuk yang sama seperti waktu gw makan.. hehe)..

setelah semuanya selesai, kami melanjutkan perjalanan lagi melewati jalur pantura di jawa timur.. yang namanya jalur pantura itu dari ujung ke ujung suasananya sama aja menurut gw.. ga ada yang menarik untuk diceritain

waktu melewati kota tuban, kami bertiga (hoy, marlin, dan gw) berhenti untuk membeli buah lontar disana, buah yang pernah gw liat di tenabang bareng si pepeng, samsul diem di mobil istirahat.. harganya Rp10ribu/3 bungkus.. buah itu rasanya mirip sekali dengan kelapa muda.. baunya aja yang beda.. di tempat penjualan oleh2 dari tuban itu juga di jual air buah lontar dalam kemasan botol.. hoy penasaran seperti apa rasanya.. lalu ia nyoba minum sedikit.. gw juga nyoba.. baunya nyengat seperti bau air tape.. gw cuma minum seteguk.. samsul tau2 turun dari mobil, mencoba mengingatkan.. klo minum air itu banyak2 bisa mabuk.. gw baru tau, ternyata itu sejenis tuwak.. bwah.. gw jadi ga jadi beli air itu, meskipun belum jelas kehalalan ato keharamannya, itu syubhat, ada di pertengahan, daripada gw kenapa-napa, gw urungkan niat membelinya.. hoy dan marlin masing2 beli satu, Rp3000/botol untuk yang tidak bermerk, dan Rp5000/botol untuk yang bermerk. hoy dan marlin beli yang bermerk. disana jelas tercantum tanggal kadaluarsanya.. klo basi bisa jadi tuwak beneran.. bahaya.. klo beneran haram kan 40 hari solat kita bakal angus.. sedangkan samsul disana beli sejenis ranginan berdiameter cukup besar yang diolesi gula2 ditengahnya.. (gatau harganya berapa)

setelah cukup belanjanya, kami kembali ke mobil, mencoba memakan buah lontar rame2. makannya susah, harus pake sendok, karena ga ada sendok, kami makan pake tangan.. agak2 susah ngeroknya.. jadinya hilang deh kenikmatan memakan buah itu.. uang Rp6ribu gw angus deh klo gitu (sisa Rp4ribu-nya uang marlin)..

lalu kami jalan lagi, sampe mencapai pantai, kami berhenti lagi buat mengabadikan momen2 disana.. karena mobil kami berhenti di pinggir jalan dan ngalangin container yang pengen jalan.. kami pun segera menyelesaikan “photo session” tersebut..

jalan terus melaju, pemandangannya agak nyenengin waktu ngeliat di kanan laut, dikiri daerah perkebunan.. menyejukkan mata hati telinga (telinga sih kaga nyambung)..

lewat daerah lasem (berdasarkan informasi yang kami terima dari lause ame, lasem itu adalah daerah paling rawan di malam hari, karena banyak begalnya), di kiri kanan hutan (lupa hutan karet apa jati), serasa di lembang aja suasananya..

akhirnya kami sampe di demak, disana mencari mesjid agung demak yang bersejarah.. ketemu.. dan berhenti sejenak disana untuk solat zuhur dan ashar yang dijamakqoshorkan.. kota demak bukanlah kota yang bersih.. dimana2 ada sampah berserakan.. di sekitar mesjidnya juga ada orang gila yang nangis teriak2.. mesjidnya kurang terawat.. ckckck.. payah nih pemerintah kotanya.. bangunan bersejarah kok kaya begini nasibnya..

hoy bilang, bokapnya pernah poto di depan mesjid waktu masih seusia kami.. lalu untuk mengenangnya kami pun berpose di tempat yang sama, sendiri2 bergantian.. sedangkan samsul beristirahat di dalam mesjid sebelum melanjutkan perjalanan..

kami bertiga berjalan ke tempat makan. gw belum laper, mau boker malah, jadi ga ikut makan. hoy dan marlin aja yang makan. gw cuma liatin.. kaya el ngeliatin gw makan waktu dulu (hehe..)

abis makan, kami beli oleh2 disana, jenang dan brem, seharga Rp20ribu. gw yang duitnya tinggal goceng, terpaksa minjem ke hoy Rp20rb.. kami beli jenang yang 1 kilo, brem, dan jenang bungkusan kecil.. tidak lupa minta bonus, dapetnya masing2 buah salak sebiji..

samsul dateng, ngajak makan. gw cuma ngopi aja, kopi mocca. samsul yang baik hati melihat gw nggak makan, mesenin gw soto.. wah, tau aja dia alasan sebenernya gw ga mesen makan.. samsul minta gw ngabisin.. karena gw ga enak ma samsul yang udah nawarin, ma diri gw juga yang belum makan siang, ya gw abisin deh ūüôā

hari sudah malam lagi.. kami tidak bisa meneruskan perjalanan ke jakarta hari itu juga, samsul uda mencapai limit-nya.. kami berhenti dulu di pom bensin.. istirahat, solat, ngopi, dan maen pingpong..

samsul nelpon mamihnya.. mamihnya nyaranin kami nginep dulu di indramayu.. samsul nelpon sanak familinya.. dan gayung bersambut.. kedatangan kami dinantikan.. dan kami pun jalan kesana..

ga tau jam berapa.. semua orang disana udah pada tidur, kecuali saudaranya samsul yang masih kelas 3 SMA, opik namanya.. karena kamar ga muat, dia menawarkan kami tidur di ruang tamu, yang mau diberesin dulu.. ada musola disana, punya keluarga, gw ngasih saran mening tidur disana aja lebih nyaman dan tidak merepotkan orang rumah. yang lain setuju (meski harus diyakinkan dengan seyakin2nya dulu) dan kami pun tidur dengan dipinjami bantal dan selimut oleh opik..

sekian untuk cerita di hari keempat ekspedisi kami…

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

selasa, 7 april 2009
BEKPEKER GADUNGAN: INDRAMAYU=BRUNEI DARUSSALAM II (DAY 5)

hari dimulai dengan solat subuh berjamaah bersama warga sekitar indramayu. jumlah jamaah yang melakukan solat subuh di musola ada 11 orang termasuk kami berempat.. selain kami berempat, jamaah lain sudah berusia uzur.. mungkin anak2 mudanya lebih memilih untuk solat di rumah..

selasai solat subuh, kami tidur lagi, dan bangun jam setengah tujuh untuk sarapan.. beruntung tuan rumah menyediakan sarapan. isinya tempe orek dan bihun, seperti nasi uduk gitu deh, tapi ditambah bungkusan daun pisang, rasanya jadi lebih mak nyus.. khas gitu deh.. dikasih cemilan juga berupa pisang goreng dan bakwan.. emang makanannya ga terlalu “wah”, tapi klo makannya pas lagi laper trus dimakan bareng2 rasanya jadi lebih nikmat.. opik, sang penerima tamu juga ikut makan bareng ma kami.. masih kaku dia..

selese makan kami bersiap-siap untuk berkeliling indramayu, menuju pantai tirtamaya, melihat kampung nelayan, dan makan di resto “Hj. Anna”, nama itu adalah isteri dari bupati indramayu (bupati bener kan?apa walikota?au ah)..

yang pertama kali kami kunjungi adalah bank BRI dulu buat ambil duit.. maklum cadangan di kantong juga udah minus, alias uda banyak ngutang (ngutang itu artinya bukan berkaus kutang loh ya)

rencana selepas solat subuh sih sebenernya pengen makan bubur indramayu dulu paginya, tapi berhubung uda pada kenyang dapet semacam nasi uduk itu, jadi niat kami urungkan..

kami pun bergegas pergi lagi, melewati kawasan pertamina yang terbesar kedua di indonesia. iya, suplai gas dari indramayu itu konon yang memasok persediaan ke seantero jawa-bali.. tapi ironis indramayu sendiri ga kaya daerahnya.. padahal berpotensi menjadi brunei darussalam kedua.. tepat dimana pengemisnya pun berkecukupan.. inilah sistem peninggalan para pendahulu negara kita coy.. coba kamu ingat perkataan si gundul: “buka mata, buka telinga, ini nyata, hanya di indonesia..”

dari situ kami menuju pelelangan ikan, tapi sayang ternyata tempatnya belum buka, kami datang terlalu pagi. lalu, opik mengusulkan agar kami pergi mengunjungi pulau biawak. tapi niat itu ga jadi, karena khawatir memakan waktu terlalu lama. sekali jalan bisa abis 1 1/2 jam di laut, bolak balik jadi 3 jam. lagian juga cuacanya agak2 mendung gitu.. daripada karam jadi santapan biawak mening kami ngacir ke tempat lainnya lagi deh.. melewati kampung nelayan kami sempatkan diri untuk berpoto2 di atas perahu dan ditempat nelayan menjemur ikan..

abis itu, meluncur ke tempat penjualan makanan khas indramayu, si bos dipesenin ma ibunya buat bawain bubur ke rumah.. tempatnya rame bener dah.. kami memulai lagi acara wisata kuliner.. marlin sempat buat kaget ibu2 yang lagi masak. dia ngambil poto tanpa mematikan blitz.. ibunya kan latah gitu, jadi kagetnya sambil teriak.. disangka gluduk..

abis itu gw yang megang potonya, dan gw juga ikut2an buat gempar disana.. kali ini ibu2 yang lain lagi, dan teriakannya lebih membuat gempar dibandingkan ibu yang pertama tadi.. “ko*tole..ko*tole..” dan diakhiri istigfar.. haha.. orang2 disana langsung pada ngeliatin gitu.. huhuy

si bos nawarin makanan khas sana, “botok” namanya.. isinya daging ikan yang dikasih santan dan bumbu2 yang ga gw ngerti.. rasanya enak juga..

abis itu si bos bawain pepes ayam ma pepes jeroan.. diantara yang gw cobain, pepes ayam yang berasa paling enak.. selesai sudah hidangan pembuka kami..

kami mampir dulu di pantai tirtamaya, tapi sayang beribu sayang, pantainya sedang dirombak oleh orang2 pertamina.. gila ni indramayu, sepanjang mata memandang, dimana-mana ada pipa pertamina.. bahaya deh klo ngerokok sembarangan, apalagi sengaja bakar2 ikan di atas pipa pertamina.. dont try this at home..

kami menuju pasar baru, disana mencari kerupuk udang, ternyata ga dapet.. ya udah balik lagi melewati pertamina, menuju restoran seafood yang kami taksir harga2 makanannya bakalan seperti restoran “mang engking”..

batere kamera abis, kami numpang nge-charge disana, dibelakang tipi. si bos mesen cumi beberapa kilo, ikan kakap 2 kilo, dan beberapa fitur lainnya..
kami makan lesehan di tepi laut.. angin sepoi-sepoi menerpa kami, pikiran akan neng skripsi pun lenyap untuk sementara waktu..

makan selese, cuap-cuap sebentar, dan si bos pun berinisiatif untuk menanggung biayanya.. wah sumpah deh, si bos ini tipe orang yang sangat bijak dan buaik sekali… alumni SMUN 61 setau gw mana ada yang model beginian.. haha

kami pun balik lagi menuju tempat kami bermalam, rumahnya opik. disana ternyata udah ga bisa parkir. soalnya pekarangan rumah dan mesjid yang ada disana uda dipake buat ngejemur gabah yang baru aja dipanen hari2 sebelumnya.. buset dah banyak amet gabahnya.. bisa berton-ton kali..

marlin minta opik buat ngeliat tempat penggilingan gabah dan pembuatan tepung beras.. alatnya ternyata sangat sederhana.. kami tidak bisa melihat cara kerjanya karena belum ada gabah yang siap untuk digiling.. kami cuma berputar2 di tempat penggilingan itu, serasa menjadi peserta acara wirausaha muda mandiri di metro tv..

waktu udah masuk zuhur, kami pun solat berjamaah, solat ashar di-qoshor saat itu juga. selese itu semua, kami pun kemudian pamit kepada keluarga dari pihak ibu dari si bos disitu termasuk juga si opik.. si bos dibekalin beras sekarung..

oya, opik itu masih kelas 3 SMA tapi udah mulai bergerak di agribisnis loh.. omset sebulannya uda mencapai sekira 1 jutaan. hebat ya..

perjalanan pulang pun dimulai, melewati pantura tentu saja.. dijalan kami saling bertukar cerita.. yang paling gw inget, si bos cerita tentang kecelakaan yang menimpa dia di semester 8, tabrakan beruntun antara 7 mobil, honda jazz-nya kena tabrak yang paling parah.. untung si bosnya waktu itu ga terluka.. pahala ibadahnya surplus kali ye, coba gw ato si hoy yg tabrakan, bisa kebelah dua deh tuh (dompetnya.. maksud gw)

si hoy juga punya cerita, nyaris nabrak anak SD waktu ngebut ke arah anyer.. dan shock berat abis itu.. pernah juga ngeliat motor jatoh terus kepala pengemudinya kelindes container ampe ilang sebelah.. widih, naudzubillah min dzalik deh.. sedangkan gw dan marlin cerita tentang “serigala dan 3 anak babi” hehe..

nyampe deh ke depok akhirnya, kami pisah di antam. gw ma hoy ke depok, marlin ke tangerang langsung, si bos balik ke duren sawit.. gw ngambil motor dulu ke depok.. tapi gw dan hoy mampir dulu ke pom bensin buat pee disitu, eh marlin balik lagi ngikutin kami berdua, dia juga mo pee. nyampe toilet, ternyata penuh, abang penjaga toiletnya seneng banget lagi laris.. hehe

naek angkot 03, di jalan petir gludak-gluduk aja bikin was-was..

sesampenya, di kontrakan si hoy baru ada rohandi doang, terus gw cekokin dia buah lontar deh, yang dibeli di tuban, rasanya kaya kelapa banget deh.. tapi airnya bisa dijadiin sejenis tuwak murahan gitu, 3ribu perak per botol 1,5 liter..

makan di tempat nasi goreng yang biasa gw beli waktu masih ngontrak, tapi tukang nasgornya ga jualan, jadi beli mie rebus aja make telor ma cappucinno anget.. gw mesen cappucinno panas merk indocafe, hoy ma rohandi mesen torabika pake es, waktu pesanan kopinya dateng ternyata punya gw ke tuker ma rohandi, rohandi yang demen banget pake es jadi nyerobot yang punya gw, eh ternyata nyesel dia, rasanya yang indocafe ternyata ga enak klo dibandingin ma yang torabika, mampus lu.. eh si pungkie datang.. mukanya langsung minta ditoyor aja.. dan kami berempat pun ngobrol2 di warung kopi.. sentil sana dan sini..

dan gue pulang malam itu juga.. jam setengah 10, nyampe jam setengah 11. ngebut tuh.. maklum uda malem, gw macu motor kisaran 80-100km, jiwa2 liar bisa keluar klo kaga tidur2,  mangkanye kenapa kebanyakan waria ma jablay biasa beroperasi malem2.. buat kamu2 yang suka keluyuran malem2, berhentilah.. mening di rumah bareng keluarga lebih nikmat.. ato klo keluarga kamu uda pada tidur, mening maen video gim.. ato alternatif lainnya, meningan menghabiskan malam kamu dengan chattingan bersama2 eike.. hahaha

wuih gile, akhirnya tamat juga fieldnotes kami. beneran loh tamat. eh ga percaya? kan uda gw bilang tamat. oi, udah ah cape gw.. mo ngerjain skripsi lagi ni..

-FIN-

P.S:
1. gw ngucapin terimakasih buat semua orang yang uda menyediakan waktunya untuk membaca dan memberikan masukan untuk note ni.. apalagi yang ngebaca dari sekuel pertamanya.. gracias.. gracias.. amigos
2. oh iya, nitip doanya ya biar gw bisa cepet2 nyelesein skripsi.. biar lulus.. ngelunasin utang moral gw ke orang tua), dan bisnis semakin lancaaar, biar bisa banyak duit (banyak duit berarti harus bayar zakat lebih banyak, bisa sedekah yang banyak, dengan begitu gw bisa lebih bermanfaat bagi orang lain)

“maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada.” (Q.S. Al-Hajj:46)

cast pilem “BEKPEKER GADUNGAN: JOURNEY TO THE EAST”
—————————————————
tokoh utama: gw, hoy, marlin dan samsul a.k.a si bos
figuran: lause ame, adib, zakiy, opik
figuran yang lebih figuran: temennya lause ame, iparnya samsul, tukang tauco yang perempuan semua, resepsionis-OB-satpam-pemilik hotel, nenek2 penjual tahu gimbal, tukang sate blora yang disangka baik banget, anak2-mbak2-akhwat2 di lembaga pendidikan ar-rahman, kakek2 imam solat di indramayu, keluarga opik, tukang ojek korban lapindo yang juga jualan vcd lapindo, dua sejoli mesra yang terus kami gangguin di lokasi semburan lumpur lapindo, gerombolan gatekeeper lumpur lapindo, tukang tahu lapindo yang gw beli biar jadi penglaris, orang madura yang nunjukin arah jalan di surabaya, bencong deket kosan zakiy, tukang soto lamongan dan anaknya, abang2 rawon setan yang motoin kami, abang2 jumbo juice yang motoin kami, keluarga empunya kosan zakiy, tetangganya zakiy, preman2-jablay2 geng dolly surabaya, abang2 dan ibu2 di warung teteh, pungki, rohandi

====================================

kosakata yang kami temukan selama di “perjalanan dari barat ke timur” mencari kitab suci tanpa ditemani Dewi Quan-in

di semarang:
bangjo    = merah-ijo (traffic light)

di kediri:
notok    = mentok
rosok    = pemulung
penyet    = gepeng (:penyek)

di surabaya:
janc*k    = alat kelamin (kata paling kasar yang digunakan orang surabaya)


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
odranoer

seseorang yang ingin bermanfaat bagi lingkungannya, dan dunia tentunya... :)

0 Comments

Leave a Reply