BEM UI (akan) Dibekukan?

Berawal dari baliho yang dipasang oleh BEM UI beberapa waktu yang lalu. Baliho tersebut sangat mirip dengan baliho yang dipasang oleh pihak rektorat karena memang diambil dari template baliho/pamfet beasiswa UI untuk seribu anak bangsa. Namun, apa yang dipermasalahkan saat ini bukan hanya sekedar gambar berbicara, melainkan tulisan yang terpampang di baliho tersebut mengenai ‘kebobrokan’ sistem BOP-B yang berada di beberapa fakultas, diantaranya FIK dan FKG. Sebenarnya, apa yang tertulis di baliho tersebut seyogyanya memunculkan beberapa fakultas lain yang bermasalah dengan sistem BOP-B mereka, namun atas dasar etika tulisan tersebut dilakban sehingga tidak semua data mengenai ‘kebobrokan’ tersebut bisa ditampilkan.

Apa yang dilakukan oleh BEM UI tersebut ternyata mendapat respon dari pihak rektorat. Tapi, bukan respon positif melainkan respon negatif dengan ancaman akan membekukan lembaga eksekutif mahasiswa di tingkat universitas tersebut. Ketua BEM UI 2009 sendiri sdr. Tiko, sudah mendapat peringatan khusus apabila BEM masih menggunakan cara yang ‘keras’ maka rektorat akan lebih ‘keras’ lagi seperti pembekuan semua kegiatan BEM UI.

Disinilah terlihat arogansi dari pihak rektorat. Ketika kita ingin menyampaikan bahwa ada sesuatu yang salah dengan BOP berkeadilan, kita malah ditegur dengan cara yang seperti itu. Sementara, apabila kita membiarkan, hal ini sama saja dengan membiarkan mereka melakukan kedzhaliman terhadap semua civitas akademika UI khususnya mahasiswa angkatan 2008 dan 2009 yang terkena imbas langsung dari sistem BOP-B ini. Tentunya, kita berharap persoalan ini akan terselesaikan dengan baik jika ada itikad baik dari rektorat, namun apa yang kita lihat jelas menjadi tanda bahwa pihak rektorat tidak ingin mahasiswanya ikut campur dalam penentuan sistem biaya pendidikan di kampusnya sendiri.Padahal, UI memiliki jargon sebagai kampus rakyat, namun kenyataannya sekarang ditambah sistem admission fee dan BOP-B, UI jauh dari kesan merakyat.

Jika memang BEM UI maupun BEM2 fakultas akan dibekukan, artinya kita akan kembali ke zaman orde baru, di mana terjadi Normalisasi Kehidupan Kampus yang menonaktifkan semua kegiatan Dewan Mahasiswa (DEMA yang sama perannya dengan BEM saat ini). Bedanya, jika dulu otoritas ada di tangan pemerintah Soeharto, sekarang otoritas ada di tangan ‘pemerintah kecil’ dalam kampus UI. Akankah kita kembali mengulangi sejarah masa lalu?

47 thoughts on “BEM UI (akan) Dibekukan?”

  1. Eh Cuy…..lw (BEM UI) seharusnya nyadar senyadar2nya, maaf semaaf2nya….

    gw ingat dulu lw pada (eks BEM UI dan BEM UI) yang nyatujui aksinya pak Gum bwat BOPB ……. padahal dalam sejarah (katanya), tidak pernah sekalipun tidak pernah BEM UI nyetujui nyang namanya kenaikan apapun itu….padahal waktu itu gw denger ada dua Opsi…

    1. merata dinaikan 300 ribu sama rata / jadi 1,8 jutaan
    2. BOPB antara 100 ribu ampe 7.5 jutta

    padahal menurut gw pribadi lebih baik naik 300 ribu aja….toh ga berat2 amat walaupun mahasiswa miskin, bisa nyambi ngeles privat….

    padahal waktu itu udah ada aksi unjuk rasa dari Forum Mahasiswa Daerah ampe masuk Tipi..tapi lw pada menuduh itu disusupi pihak luar kampus…kebetulan gw mahasiswa daerah….

    eh bro (BEM UI), itu beban sejarah yang musti lw benerin,,,, gw dukung lw…..

    Reply
  2. bru tw gw ternyata BEM UI jg yg nyetujui pke bopb dri cepe mpe 7,5 jt itu…ck ck ck..dan angkatan gw lah yg pertama x kebagian GAK ENAKNYA…..skarang kalian menentangnya..bingung gw

    Reply
  3. “Eh Cuy…..lw (BEM UI) seharusnya nyadar senyadar2nya, maaf semaaf2nya….

    gw ingat dulu lw pada (eks BEM UI dan BEM UI) yang nyatujui aksinya pak Gum bwat BOPB ……. padahal dalam sejarah (katanya), tidak pernah sekalipun tidak pernah BEM UI nyetujui nyang namanya kenaikan apapun itu….padahal waktu itu gw denger ada dua Opsi…

    1. merata dinaikan 300 ribu sama rata / jadi 1,8 jutaan
    2. BOPB antara 100 ribu ampe 7.5 jutta

    padahal menurut gw pribadi lebih baik naik 300 ribu aja….toh ga berat2 amat walaupun mahasiswa miskin, bisa nyambi ngeles privat….

    padahal waktu itu udah ada aksi unjuk rasa dari Forum Mahasiswa Daerah ampe masuk Tipi..tapi lw pada menuduh itu disusupi pihak luar kampus…kebetulan gw mahasiswa daerah….

    eh bro (BEM UI), itu beban sejarah yang musti lw benerin,,,, gw dukung lw…..”

    coba bisa diperjelas tulisannya. agar kita tidak dinilai menelan ludah sendiri. Kalo memang benar begitu. BE yang lalu juga harus ikut bertanggung jawab

    Reply
  4. saya minta bantuannya kepada bem Ui, karena saya dalam permasalahan BOP dan UP yang masih sangat berat buat saya karena saya termasuk kategori kurang mampu.terimakasih.

    Reply
  5. @ridwan

    gw bukan BEM UI tapi menurut gw sebenarnya BOPB itu bagus lho,,

    Coba lw semua pikir ADIL GA KALO MAHASISWA YANG PUNYA MOBIL PRIBADI DENGAN MAHASISWA MISKIN YANG LAPTOP PUN GA PUNYA SAMA-SAMA BAYAR 1,5 JUTA????????

    Yang salah tu SISTEM dan MEKANISMENYA!!!!!

    Reply
  6. bru tw gw ternyata BEM UI jg yg nyetujui pke bopb dri cepe mpe 7,5 jt itu…ck ck ck..dan angkatan gw lah yg pertama x kebagian GAK ENAKNYA…..skarang kalian menentangnya..bingung gw

    naah..trnyata dalam pelaksanaannya ad masalah kan? paling tidak yang dirasakan di lapangan demikian kan..dan BOPB ga diusulkan oleh BEM UI ko..oleh tim kecil BOPB..dan tahun lalu dibahas di KAGUI. Kita dewasa aja laah..kita mahasiswa juga kan? Kalau memang salah walaupun dari kita sendiri ya kita bilang salah

    @dam: tau konsep pajak progresif? orang-orang kaya itu bayar pajak yang jauh lebih besar dari orang berekonomi menengah kebawah..pajak-pajak mereka itu untuk biaya pendidikan juga kan?

    Reply
  7. Jargon “UI Kampus Rakyat” sepertinya saat ini sudah tidak pantas lagi…karena orang yang pintar belum tentu bisa masuk UI jika tidak bisa membayar uang masuk + uang kuliah. Saya rasa kita sebagai Alumni + Mahasiswa UI punya tanggung jawab moral yang sangat besar untuk mengatasi hal ini. Jangan sampai pada akhirnya UI menjadi Perguruan Tinggi “kapitalis” .

    Reply
  8. BOPB emg sistem baru? hahaha., stau gw itu sih sistem lama. yg baru sejak 2008-2009 adalah besaran maksimalnya. dulu 1,3-1,5, skrg 5-7,5juta…

    gw kocak ama org2 yg bilang: BEM dulu dukung, koq skrg nolak? yah, di luar apa yg dikatakan sule di atas, perlu dicatet trus digarisbawahin, klo perlu lo bold trus lo perbesar: BEM itu lembaga politik, ganti tahun ganti kebijakan… jadi ya wajar lah kalo dulu ama skrg beda. emg klo dulu soeharto suka ngutang qt jadi stuju klo taon depan jg harus ngutang? ya nggak lah brow…

    Reply
  9. yg pasti, klo BEM UI mo dibekuin, ya jelas gw pribadi menolak lah.

    sebenernya bahaya juga buat rektorat klo ampe ngebekuin BEM UI. ngegencet BEM sama dengan memaksa BEM mencari saluran aspirasi yg laen. bisa jadi masalah internal di UI jadi kecium keluar. blm lagi sanksi yg tidak berdasar. menurut aturan ttg tatib di UI, lembaga gak jadi objek hukum. jadi klo emg BEM UI dinyatakan bersalah yg dihukum adalah org2 yg bertanggung jawab aja, bukan lembaganya. apa UI mau dapet pengalaman kedua di-PTUN sama mahasiswanya?? hmm… hati2 lah pak Gum… bahaya buat karir politik anda…

    Reply
  10. alah… bisa2 BEM UI aja tuh.. mereka dapet perintah dari “atasannya” untuk goyang Gumilar terus, secara Gumilar banyak menggusur orang2 PKS di kampus.. lanjut om Gum..

    Reply
  11. @ramones :
    hehehehhe bisa ajah si agan.. coba jalan2 ke gramed dah, baca2 buku ttg Parpol yang masuk kampus ada di bagian rak buku2 politik di deket jendela kaca kiri gramedia lt.2

    mungkin buku itu bisa menguatkan pendapat ramones weahahahha piss piss gw blm pernah baca, tp temen gw udh baca… kek nya sih gituh hohoho

    Reply
  12. sebenarnya ada sisi baik di balik disetujuinya BOPB, betul juga ga adil rasanya kalau orang kaya sama rakyat miskin bayar kuliah sama2 satu juta tapi permasalahannya mekanisme yang kurang berjalan sesuai rencana.kk2 BEM tetap semangat ya… saya MABA 2009 yang jd korban BOPB yang tidak “adil”…

    Reply
  13. masalah sensitif ini kayaknya..

    harusnya kalo pada mau bikin statement, lw kasih bukti yang bisa lw tanggung jawabkan, biar ketauan antara lw asal ngorok sama serius diskusi..
    tapi rupanya orang-orang yang komen disini otaknya disimpen di kulkas..

    ini gw ada bahan soal pendapat bem ui waktu BOP-B masih sekedar isu..http://samanui.wordpress.com/2008/05/19/ngobrol-bareng-rektor-ui/
    link diatas isinya notulensi ngobar (ngobrol bareng rektor) yang diadain waktu BOP-B masih konsep..
    lw baca baik-baik, baru ngomen lagi yang bener disini..

    Reply
  14. BEM itu juga arogan Bung!

    Kapan ya mahasiswa-mahasiswa yang juga berkuasa di BEM itu berani berkaca dan mengakui kesalahan mereka.

    Jargon-jargon kuno yang selalu dibawa-bawa..

    Cara-cara kuno dan tidak progresif yang selalu digunakan..

    dan tanggapan macam “jangan ngomong aja lo, kasih solusi dongs” untuk hal-hal semacam ini… yang hanya membuat mereka merasa bahwa mereka selalu benar >_<

    Ayo BEM ubah itu semua.. sudah terlalu lama kalian terjebak dengan pola pikir yang kurang kreatif dan kurang mengena.

    Reply
  15. *nambah*

    tapi kalau mang seperti itu keadaannya dan banyak tunggangan disana sini.. memang mending dihancurkan saja

    dari pada malu-maluin nama mahasiswa se-UI?

    ~seriusan..

    Plus-plus ada cerita sms dengan bahasa “menuntut” yang dikirimkan ke rektor. SMS-SMS tidak sopan yang dikirimkan ke banyak pihak. Benar-benar bikin malu dan sedih dengarnya…

    >_<

    walau bingung juga si, kok bisa-bisanya rektor membekukan BEM UI kalau BEM UI bisa menyatakan diri bahwa BEM UI itu lembaga yang tidak ada dibawah rektorat UI? Apa saya salah ya?

    Reply
  16. Setuju banget, jadi ga asal nuntut, tapi juga harus ada solusi yang ditawarkan,
    Atau jangan2 dari BEM UI sendiri sudah memiliki solusi, tolong di sharing ke temen2 yang lain. Biar ga ad perspektif buruk lagi..

    Reply
  17. ingatlah setiap yang kita lontarkan akan memiliki sebuah dampak, baik itu positif atau negatif, dan sebelum berkomentar, harap objektif dong, jangan pake sudut pandang kita doang sebagai mahasiswa

    okeh, gw akui, emang akan ada pihak yang merasa ‘dirugikan’ dengan sistem yang UI namakan berkeadilan, tapi juga ada yang akan terbantukan

    tapi itu sudah lumrah bahwa setiap keputusan pasti ada pro kontranya, dan gw harap untuk masalah ini jangan menjatuhkan harga diri kita sebagai mahasiswa dengan lisan yang tajam, emang lu pikir kalau lu jadi pejabat UI yang notabene lu pengen memajukan UI terus dikata-katain ama mahasiswanya dengan ini itu bakalan seneng lu semua,

    n gw kasih bocoran yaa, bop qt itu hanya kepakai selama 3 bulan, terus 3 bulannya lagi ui nombokin dari mana, kalau kalian bisa memahami ini, tahanlah lisan kalian dari mencela pejabat UI,

    ( info di atas gw dapat dari salah seorang pejabat UI yang menceritakan tentang SMS kurang ajar, kata-kata kasar mahasiswa dalam sebuah tulisan dan bagaimana UI berupaya menggalang dana menutupi 3 bulan itu, dsb )

    okeh

    n satu lagi gw mw sampaikan adab dalam menasehati pemimpin, Rasululloh menganjurkan agar ketika menasehati pemimpin dengan cara empat mata kita ajak untuk ngomong, kalau pemimpin itu mau maka itulah yang kita kehendaki untuk disampaikan, tapi kalau ternyata enggan maka tunailah sudah kewajiban kita untuk mencoba menasehati,

    so, please, jangan arogan, kalau emang ada yang perlu diluruskan dari sistem UI atau emang ada yang terzholimi, silahkan dengan cara baik-baik, janganlah mengundang emosi dari pihak2 yang gak berhak untuk berbicara, n satu lagi, haram untuk mengubah suatu kemungkaran bilamana akan mendatangkan kemungkaran yang lebih besar

    wassalaamu’alaykum

    Reply
  18. Buset, ko pada “teriak-teriak” nyalahin bem ui gini..hehe

    mau tanya dong, gimana ceritanya sih ko BEM UI bisa bikin baliho kaya begitu? Taun ini sama sekali gak ada ngobar atau rapat bareng lagi gitu? Terus evaluasi bersama penerimaan maba taun lalu gak jadi ya? Ada yang bersedia menjawab? Yang anak BEM UI mungkin.. *maklum udah gak aktif jadi ketinggalan berita, nih*

    jody
    psikologi 05

    Reply
  19. @alfaishol
    nah info yang anda dapat hanya berupa sms saja kan??? dan belom pasti kebenarannya…
    sebenarnya asalkan ada TRANSPARANSI KEUANGAN gw yakin nak UI yang resisten pasti bakal dapat lebih memahami langkah2 yang diambil rektorat.

    Satu hal lagi klo memang benar ternyata bop kita hanya menutupi 3 bulan dari seharusnya 6 bulan maka justru itu merupakan PELANGGARAN terhadap UU BHP!!! ingat di dalam UU BHP disebutkan bahwa PESERTA DIDIK HANYA MENANGGUNG MAKSIMAL SEPERTIGA BIAYA PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN. Jadi klo BOP kita ternyata bisa nutupin ampe 3 bulan berarti sama aja kita nanggung 50% dong atau di atas sepertiga?????

    Reply
  20. ui kampus rakyat ??
    ga jamannya lagi deh..udah berubah sepertinya..

    ui kampus jakarta dan sekitarnya..iya ini lebih cocok..

    Reply
  21. begini, gw bukan belain bem UI, tapi gw rasa gak fair kalo misalnya lw lihat masalh gwk menyeluruh..

    dulu, waktu thn 07-08 , saat ada pembahasan kenaikan BOP mahasiswa UI, ada tiga opsi
    1. UI memakai sistem SKS
    2. UI menaikan rp.300rb saat 2008
    3. UI menggunakan sistem yang menyesuaikan kemampuan (BOPB)

    begini analissinya.
    1. UI gak mungkin pake sistem SKS,karena, kalo make sistem SKS, gak mungkin UI dan SOSMA, menolong mahasiswa yang gak punya biaya kuliah, klo misalnya make sistem sks, kalo mahasiswa tersebut miskin , tinggal di jawab, ya udah, ngambil sksnya gak usah banyak2..
    (Lw mw kayak gini!!???)

    2. Rektorat saat 2008 minta naikin 300rb. karena bilang dana UI gak cukup buat memnuhi kebutuhan. Analisisnya adalh, kalo 2008 minta dinaikin 300 dan kita mau, alangkah mudahnya rektorat minta naikin 300rb lagi saat 2009, 300 saat 2010, karena alasannya sama, UI gak punya duit!

    3. Maka gw rasa cukup masuk akal kenapa BEMUI milih BOPB. ya, karena ini yang paling adil, yang kaya bayar mahal, yang miskin lebih murah…

    Gw sadar saat ini ada masalah, yaitu mekanisme dan teknisnya. Seharusnya semua maba diproses, bukan cuma yang minta saja, karena itulah isi BOPB, filosofisnya. ya itu.

    gw minta lw semua kalo komen, fair dong!! klo lw komen, terutama maba, jangan karena lw dapetnya gede..(sorry, itu gak gentle) kalo lw dapet kecil mungkin lw adem2 aja..(HUH!)

    say :sorry, tolong lihatnya lebih objektif kalo mw nyelesaikan, jangan karena emosi pribadi..

    Reply
  22. Yang bikin peraturan-peraturan dalam BOP-B itu siapa? Siapa aja yang ikut ngebahas itu?

    Gue pikir memang tujuan awalnya baik kita pilih opsi ketiga, tapi mungkin kita (mahasiswa/BEM..?) kurang neliti lebih jauh peraturan-peraturan itu ampe akhirnya ada celah yang bisa mengakibatkan kejadian2 yang sekarang ini…

    Reply
  23. @faisal : iya nih.. maba nya yang komen mahal-mahal dan mahal cuman maba yang kebagian dapet mahal x yaa… udah pernah belum di tanya atu2 1 angkatan. misal 1 fakultas ada 200 orang 1 angkatannya. kalo di tanya atu2 brp biaya BOP nya.. seberapa persenkah yang tidak adil

    tapi harus jujur yaaa… semua orang indonesia juga mau nya murah dan gak ada puas nya.. kalo emg ngrasa dpt BOP nya udh cukup jgn bilang masih kemahalan lagi..

    kalo gw angkatan 2007 bilang BOP 1,5 kemahalan yaaa kalo bisa mah yang 10rb perak ajah wahahahhhahahhh *geblek lo ah

    iyah coba gituh. 1 angkatan di tanyain satu2 dapet bpr BOP nya.. sbrapa persen yang tidak adil. itu baru pendekatan ilmiah..

    ini yang bilang mahal yaaa yang kebagian mahal doank.. yang dapet murah diem2 ajah… xixixi

    Reply
  24. Kembali ke topik penulis, menurut saya publikasi baliho yang dibuat BEM UI di depan stasiun bisa (sudah) menimbulkan masalah. Pertama, karena menggunakan format yang sama dengan humas UI sehingga tidak membedakan yang mana publikasi resmi UI dan yang mana dari institusi lain. Kedua karena informasinya tergolong provokatif tetapi tidak memuat informasi yang cukup, sehingga hanya terkesan menuduh-nuduh pihak tertentu. Seharusnya laporan ketidakadilan dikumpulkan kemudian disampaikan ke pihak rektorat untuk ditindaklanjuti. Kemudian kalau tidak ada tanggapan, publikasi hasil laporan ini ke pihak lain ataupun ke masyarakat luas secara transparen, sehingga persepsi pencemaran nama baik bisa dihindari. Ketiga, karena BEM UI merupakan salah satu institusi terdepan dalam mendukung diadakannya BOP-Berkeadilan terkesan seperti sekarang mengambil sikap kontradiktif, sedangkan yang dimaksud (kalau aku tidak salah) adalah memperbaiki kualitas sistem BOP-B, bukan membubarkanya.

    Akan tetapi, sekalipun publikasinya bermasalah reaksi rektorat terkesan terburu-buru dan berlebihan. Fungsi BEM sebagai kontrol sosial terhadap apa yang dilakukan oleh pihak2 fakultas ataupun rektorat tidak boleh dibungkam begitu saja. Mengingat siapapun yang sedang memegang amanah sebagai pemimpin, administrator, dll bisa saja berbuat kesalahan atau [tidak] bertindak karena kurang mengetahui keadaan di lapangan, penting sekali untuk mendengarkan kritik dan masukkan dari pihak2 terkait (dlm hal ini mhs) agar kesalahan bisa diperbaiki.

    Jangan sampai tidak terdengar ada masalah karena tidak ada yang bisa bersuara lagi.

    Menurutku, kejadian ini bisa menjadi pembelajaran untuk kedua pihak terkait agar lebih hati-hati dalam sosialisasi maupun dalam kontrol terhadap sistem BOP-B sendiri.

    Reply
  25. @ dam,

    okeh, taruhlah memang hanya menanggung sepertiga, tapi kita juga harus memahami keadaan UI yang notabene sedang berupaya menutupi bop yang selalu defisit, ada tautan tulisan yang bagus di comment ke 25,setidaknya ini memberikan gambaran kepada kita kalau UI itu bisa dikatakan banyak yang harus dibenahi dari segi pendanaan operasional,

    n ada lagi, pernah gak kita membayangkan ada teman2 qt yang terbantukan dengan bop yang kecil, pembebasan up dsb, pernah gak kita mencoba untuk tersenyum ke pihak UI atas hal-hal ini, jangan sampai karena suatu kesalahan yang terlihat, qt jadi seenaknya aja melakukan ke’onar’an dengan baliho, tulisan di buletin, sms tidak sopan dsb

    mengenai sms yang gak sopan, gw dapat berita ini langsung dari direktur kemahasiswaan, yang notabene beliau lah yang menandatangani pembekuan BEM UI, beliau mengatakan mendapatkan sms yang diforward,

    eh ternyata selang beberapa hari setelah gw berbincang-bincang dengan beliau, muncul berita BEM UI dibekukan, jadi ngerti gw sekarang kenapa bisa terjadi demikian,

    so, kita ini mahasiswa, gejolak kita masih tinggi, tahan emosi, hindari kericuhan, emang dengan mengajak simpati orang2 dengan baliho akan membuat sistem BOPB lebih berkeadilan ( koq jadi bop berkeadilan yang lebih berkeadilan )

    n satu lagi, bukannya gw pengen ngebelain UI yang membekukan BEM UI dan senang dengan dibekukannya BEM UI, tapi gw pikir sudah saatnya kita bersikap lebih arif dan lebih bijak, jangan jadi sumbu kalau kita gak mau terjadinya ledakan, so berhati-hatilah dengan setiap komentar kita mengenai apapun, n juga masalah keq gini biarkanlah jadi internal kesma bem baik tingkat fakultas ataupun universitas, serta pihak UInya sendiri, karena itulah wewenang mereka, kalau kita cuma teriak-teriak doang keq gini emang bakalan nyelesein masalah, yang ada juga bakalan nambah tersebar deh kebencian kepada pihak UI, caci maki dsb, mending pada demo aja deh, kan itu dah menjadi ciri khas mahasiswa ui, lebih konkret, ya toh ( bukan maksud untuk memprovokasi demo, karena gw sendiri, kontra demo )

    okeh, gw yakin ini gak bakal ada ujungnya, tapi gw rasa cukup uneg-uneg dari gw, dan bagi setiap sesuatu itu ada tempatnya, maka tempatkanlah ucapan kita pada semestinya,

    okeh, berjayalah almamaterku, UI !!!

    Reply
  26. @faisal: rektorat defisit? brapa banyak defisitnya? @all: dulu, sblm BOPB, rata2 mhsswa byr 1,3-1,5 jt, skrg rata2 mhsswa 08 n 09 byr 3-4 jt. gila gak tuh? qt dmnta utk maklum, tp tmn2 pd tau gak klo proyek2 d ui ada yg d luar renstra? wajar kan jdnya klo defisit? coba cari renstra ui, liat ada gak proyek sepeda kuning? cek jg proyek2 yg lain. Kdua, kbr dr MWA, ksalahan rektor adalah menggunakan dana jangka pendek (BOP) bwt proyek jangka panjang. so, wajar kan klo BOP cuma nutup ampe stengah semester. smuanya, pliz, gw cm mw bilang: nolak BOPB boleh jd msh prematur. tp nerima BOPB jelas2 adlh pengkhianatan thdp prinsip objektivitas yg diajarin d bangku kuliah. bgmn mgkn qt memaklumi kbutuhan dana rektorat smentara qt g tw kbutuhan mereka brp krn g ada transparansi keuangan? gw cm bs geleng2 ngliat org pd maklum sm BOPB..

    Reply
  27. kalian ini gimana sih? lupa ya, UI itu kan banyak dapet pemasukan dari program Vokasi, Paralel dan Kelas International.

    Saya masih tidak percaya UI tidak punya dana.

    wake up dong semuanya. Di UI banyak profesor dan doktor yang ahli, masa untuk mencari adana untuk membiayai UI saja tidak bisa? apalagi untuk membohongi Mahasiswa. Program reguler seharusnya adalah milik rakyat. sangat keterlaluan jika UI mengambil untung dari situ.

    saya yakin UI bukan kampus miskin, makanya itu saya ingin transparansi hadir di kampus ini.

    Jika memang biaya untuk reguler masih mahal, bubarkan saja kelas paralel vokasi dan internasional.
    Apa bedanya UI dengan swasta….?

    Reply
  28. @Ridwan

    Wan, tahu tidak ada berapa banyak dosen di UI ini yang harus digaji? Tau tidak wan ada berapa banyak staf pendukung di UI yang mungkin masih belum sejahtera. Tau juga tidak berapa banyak dana yang harus dikeluarkan UI untuk membiayai acara-acara dan kegiatan operasionalnya. Internet yang gratis itu tau nggak berapa biayanya? Internet yang biasanya dipakai mahasiswa untuk download film, lagu, atau facebookan itu gede bayarnya. Sadar juga tidak wan ada beberpa bangunan di UI yang sudah tua dan harusnya diperbaiki. Bangunan-bangunan tidak terpelihara. Coba pikirkan juga wan dengan pengurangan pemasukan karena keringanan.

    :))

    Kalau soal mencari dana, coba pikir deh.. sampai sekarang berapa banyak BEM yang punya pemasukan tetap?

    Saya hanya ingin menunjukan Ridwan sangat emosional dan sebaiknya bernapas sejenak.

    ^_^

    Reply
  29. Get a life…!
    Ngapain sih sok2 aktivis gitu??? Belajar yg bener dulu

    setuju deh sama comment di atas gw ini….
    pikiran terlalu pendek, pengen dianggep pahlawan… Romantisme jaman jebot tuh!

    Reply
  30. haduuh yang penting kan msh bisa belajar di UI yang katanya terbaik di indonesia..gw kuliah aja blm bener,gak bakalan deh gw mikir ginian hhe

    Reply
  31. @Lala:
    Andreas yang mengritik di atas, mantan BEM fakultas juga kalau tidak salah ingat.. 🙂

    BEM itu ada gunanya, bukan masalah sok aktivis, tetapi mereka yang mau berkorban. Yang gak disetujui Andreas kan cara BEM UI, bukan keberadaan BEM itu sendiri.

    Reply
  32. kalau ngeritiknya “keras”
    masa’ mengharapkan balasan yang “lembut”

    kalau mau ditanggapi positif ya nyampain kritik juga dengan cara yang santun dong…

    gimana mo jadi penerus bangsa kalau bisanya cuma protes sana-sini…

    Reply

Leave a Comment

error: This content is protected by the DMCA