Ada 3 hal di dunia ini yang susah banget kamu lakukan dalam hidupmu sebagai mahasiswa. Pertama, nolak sahabat yang tiba-tiba nembak kamu buat jadi pacarnya. Kedua, menepis rasa rindu yang tak tertahankan saat mantan tiba-tiba jenguk waktu kamu lagi sakit. Ketiga adalah menahan kentut. Seriusan. Di kantin atau di kelas. Lebih susah lagi kalau gak ketahan eh dia keluar dengan bunyi yang kencang dan membahana.

Wah, terus gimana dong caranya menjaga citra kamu sebagai mahasiswa yang intelek, akademis, gaul, dan ngehits saat itu kentut gak bisa lagi ditahan?

Sepandai-pandainya tupai melompat, sekali-kali jatuh juga. Sepandai-pandai mengalihkan kentut, sekali-kali ketahuan juga. Ini kira-kira saran ngaco dari kami kalau tiba saatnnya kentutmu tak lagi bisa ditahan.

advertisement

Tertawa Terbahak-bahak

Tertawa terbahak-bahak via

Tertawa terbahak-bahak via Photo Credit: pucci.it via Compfight cc

Ada rumusnya, kalau kentut jangan tersenyum. Itu kalau tidak ketahuan siapa yang kentut. Kalau semua orang udah tahu sumber bau dan bunyinya dari kamu, daripada malu ya sudah, sekalian saja ketawa terbahak-bahak!  Nah, jadi seru teman-teman kamu akan mengira kamu memang sengaja kentut dan kamu akan dianggap sebagai seseorang yang asik dan lucu!

BACA JUGA: Kamu dan Teman Bisa Dianalogikan dari Judul Lagu, Mana yang Kamu Banget?

 

advertisement

Mengaku dengan Galak

Biar gak dimarahin, marahin teman-teman kamu duluan! via

Biar gak dimarahin, marahin teman-teman kamu duluan! via aboveaverage

Tapi kalau kamu bukan dikenal sebagai seseorang yang suka canda dan lucu, kamu bisa mengaku saja dengan galak. Bila kamu dituduh kentut, langsung balas membentak, “Yaa!, Kenapa emangnyaaa?!  Mau apa kamu?!” Dijamin teman-teman bakal langsung ngeper, dan kamu akan dianggap sebagai Darth Vader atau mungkin  lebih tepatnya.. Fart Vader. Penguasa dunia perkentutan.

 

Mengaku Lalu Curhat

Mengaku Lalu Curhat via

Mengaku Lalu Curhat via Photo Credit: barto via Compfight cc

Jujur memang hal yang terbaik, karena untuk hal yang ditutup-tutupi itu bisa membuat orang jadi menekan kamu. Karena itu, ketika ketahuan kentut  langsung saja mengakuinya plus curhat dengan muka memelas.

advertisement

“Aduuh, iya nih, bau banget ya?   Aduuh, soalnya tadi siang akoh kelaparan, ada sambel pete lagi, makan petenya banyak. Jadi perut rasanya kembung gitu, pengen kentut terus. Huhuhu gimana yaa? Akika kan orangnya terus terang, gka bisa nutup-nutupin. Lagian kan bahaya, bisa sakit, kalau didesak kentut ya kentut aja. Duh, gimana ya,  soriiii…,”

Jangan lupa gunakan ekspresi yang mengundang belas kasihan orang-orang sekitar saat kamu mengucapkan dialog ini.

Paksa Mereka Menikmati Kentut Kamu

Biarkan teman-teman nikmatin kentutmu via

Biarkan teman-teman nikmatin kentutmu via Photo Credit: DaveAustria.com via Compfight cc

Nah, kalau ini dilakukan di dalam ruangan tertutup, misalnya di dalam mobil. Apalagi  kalau kamu yang nyetir. Begitu kamu kentut, langsung kunci semua jendela mobil , tak sedikit pun terbuka, begitu juga pintunya. Sampai ada yang sadar dan bertanya, “Kentut ya lu?”, semua sudah terlambat. Mereka udah nikmatin kentutmu. Kamu tinggal ketawa, boleh juga terbahak-bahak saat mereka berusaha membuka jendela. Ujung-ujungnya kentut gak lagi hal memalukan. Paling abis turun dari mobil pada komentar “Anjirlah, itu tadi siapa yang kentut? Gak ada yang mau ngaku? Gila, nikmat banget!”

advertisement