Bijaknya Mamang Es Durian Kutek

Pulang kuliah sore hari, melihat isi kantong tinggal 4 ribu tanpa sisa. Mau beli es pisang ijo duit kurang seribu. Tiba-tiba dari kejauhan pintu kutek (kukusan teknik UI) keliatan ada orang jualan es durian. Hasrat tak terbendung, maklum aja dah lama ga makan durian (buah surga dunia).

Walaupun kembali mengingat duit tinggal 4 ribu, sedangkan es durian 5 ribu? Tapi kayanya dasar akal sehat terbius oleh durian jadi otak langsung berputar dan dalam hati berkata “pak boleh beli 4 ribu ga? kalo ga boleh ga apa-apa….” (sekenario terus berjalan dalam otak).

Akhirnya, ciiitttt ngerem berhenti depan mamang es durian, “mang beli es duriannya donk, 4 ribu aja boleh ga mang?” blum sempet ngelanjutin omongan, mamang es duriannya langsung motong, “boleh kok dek, tapi jangan bilang yang lain yah nanti pada ribut.” Okey mang, samber saya!

Ceritanya segitu doank?

Gak donk tadi itu cuma pengantar aja. Sambil bikin satu posi es durian yang baunya aja langsung menusuk hidung (sedaaaaaap!). Dasar tukang ngobrol, langsung deh ngobrol sana sini sama mamang es duren, sama sedikit minta maaf masalah 4 ribu tadi. Eh tak dinyanah si mamang, nyautin “gak apa-apa dek kalo lagi pengen sih, ngerti kok” (sambil ngeliatin dengan pandangan belas kasih ke anak kos).

Lanjut ngobrol, malah mamangnya yang lebih semangat dengan suara rendah bilang, “kemarin juga ada ibu hamil tiba-tiba lewat didepan terus bilang pengen es durian tapi ga punya duit, yadah saya kasih aja kasian. Namanya juga orang ngidam yah dikasih aja, ngebayangin kalo istri sendiri dalam keadaan yang sama gak kebayang kalo gak dikasih es duriannya”. Dengan suara rendah, begitu ringan terlempar, dan senyuman tulus, saya bisa melihat bahwa mamang es durian ini bener-bener ikhlas dan tanpa pikir panjang bakal rugi atau ga jualannya.

Sore gerimis pun langsung terasa hangat saat mendengar kalimat demi kalimat dari mamang es durian. Di saat tuntutan ekonomi yang tinggi bukan jadi halangan untuk berbuat kebaikan. Dan akhirnya sama harus mengecek lagi, “sudahkah saya bersyukur dengan semua yang saya miliki & sudahkan saya mengeluarkan hak-hak orang-orang yang jauh lebih membutuhkan?”

Terima kasih mamang es duren telah menginspirasi untuk tetap terus berbagi, semoga mamang terus dilancarkan terus rizkinya. Besok Insya Allah sisa seribunya saya balikin karena tadi saya pikir bakal dikurangi porsinya jadi porsi 4 ribuan ternyata saya lihat sama persis seperti porsi 5 ribu dari pembeli yang sebelumnya.

Pesan hari ini “Tidak ada halangan untuk terus saling berbagi”

15 Desember 2011 on http://refaldology.wordpress.com

7 thoughts on “Bijaknya Mamang Es Durian Kutek”

Leave a Comment

error: This content is protected by the DMCA