BREAKING NEWS: Korban Sistem BOPB 2009 Gak Jadi Kuliah di Kampus Rakyat!


0

DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA

Temen-temen, kita mo’ ngasih info nih. Saat ini ada paling nggak 5 (lima) maba 2009 yang mengundurkan diri karena nggak sanggup dengan besaran BOP mereka. Dua di antaranya sedang diadvokasi agar tetap bisa kuliah di UI dan mengurungkan niatnya untuk mundur karena masalah biaya pendidikan. Mereka dari MIPA dan FIK. Satu maba yang dipastikan sudah mengundurkan diri akhirnya meneruskan kuliahnya di kampusnya yang sekarang. Padahal sebelumnya dia udah pindah kost-an karena keterima di UI.

FYI aja, padahal di SK Rektor 271/2009 ada jaminannya…

SKRektor1SKRektor2SKRektor3

Selain lima maba itu, BEM UI sekarang juga sedang mengadvokasi paling nggak 86 maba yang masih berkeberatan dengan BOP mereka. Gambaran yang paling umum adalah mereka nggak sanggup dengan besaran yang ditetapkan fakultas karena ada banyak hal yang tidak dipertimbangkan dalam penentuan besaran BOP.  Ada yang anggota keluarganya bulak-balik rumah sakit sehingga mengeluarkan banyak biaya, ada yang punya hutang di bank, ada yang sedang terkena musibah, dan masih ada banyak lagi kondisi-kondisi yang berpengaruh terhadap keuangan mereka tapi nggak dipertimbangkan dalam penentuan besaran BOP. Nggak tau lah mo ngomong apa pas dengerin keluh kesah 80-an adek-adek kita ini. Bener-bener gak abis pikir dengan sistem BOPB ini.

Ayo temen-temen smua, bareng-bareng kita advokasi para maba ‘korban’ sistem BOPB ini!

Mohon doanya ya!

BEM UI dan Tim Kecil Pengkaji Sistem BOPB


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
hebat

17 Comments

Leave a Reply

  1. tiap ada kabar, sharing jd tulisan baru di anakUI.com yaa..

    ga ada mahasiswa yg ga kuliah krn masalah keuangan adalah janji besarnya pak rektor dan semua pimpinan UI.. jd sama2 ngedoain biar mereka ga ngelanggar janjinya ya..

  2. Update info: bwt 2 maba mipa n fik yg mw ngundurin diri, mslh mrka uda dibicarin lgsg sm tiko n fajar k pak anis krn rektor lg umroh. Bwt 86 maba ini sdg dlm masa pngumpulan data2 pdukung mrka. Insya Allah kan di update trs via komen dsini. Mhn doanya ya! Mdh2an advokasi via soft diplomacy ini bs ada buahnya…

  3. @kang ilman: setuja!!
    @hebat: hebat!!
    iya nie, sejujurnya masih bnyak yang perlu di perbaiki dalam mekanisme penentuan besar UP&BOP yang harus di tanggung, saya pribadi merasa matriks penghitungan besarnya biaya masih terlalu kasar (kurang mendetail).
    misalnya seperti ini:
    punya mobil (- X jt)
    rumah kontrak (+ y jt)
    tanda – berarti beasiswa dari univeristas di kurangi (biaya yang ditanggung semakin bnyk)
    tanda + berarti beasiswa diberikan oleh univ (biaya yang di tanggung semakin besar)
    Sehingga nanti di akhir perhitungan bila makin bnyak + (makin murah, begitu juga sebaliknya)

    padahal yang namanya mobil beda2..yang namanya motor beda2..yang namanya t4 tinggal beda2..

    klo ada yg tahu lebih jauh silahkan di perbaiki comment ini ^^
    Wallahua’lam..

  4. yup..sepakat pake soft diplomacy, lebih bermartabat dan “intelek”,…diskusi dengan negosiasi adalah yang terbaik.

  5. update lagi: based on ktmuan trakhir ma rektor, rektor ngajakin tuk buat bikin workshop matriks. mgkn nanti akan ad matriks baru. tp tentu matriks harus diiringin jg ama transparansi prosesnya. slain itu jg perlu ditemenin ama kejelasan SK yg ngatur sanksi buwat yg ngelanggar mekanisme BOPB. jd dekanat gak berani ngelanggar mekanisme kyk yg terjadi di salah satu fakultas taon ini..

  6. Kampus rakyat yang sekarang sangat tidak merakyat ..ada banyak faktor yg membuat itu semua terjadi…
    Tapi,dengan terungkapnya kasus” ini seakan mebuka mata kita,bahwa kampus rakyat yang selama ini d agung-agungkan oleh bangsa tak lebih dari tempat yang justru mencekik rakyatnya itu sendiri.

    Apakah sekarang UI masih bisa disebut Kampus rakyat??
    Ataukah ini salah satu bentuk privatisasi semata??

    semangat buat para anggota BEM…

  7. ini kak…saya juga agak merasa keberatan dengan BOP penuh.Saya lulus dari ujian simak.Saya sma di sumut,sementara orangtua di riau.Jadi waktu bulan kelulusan di UI,saya harus Konsentrasi terhadap Ujian Nasional.Jadi tidak Punya Waktu buat ke Riau ngurus surat2 nya.JAdi saya sulit Mengurus BOP…..Untuk Biaya BOP dan Sumbanga saja orangtua harus jual tanah.karna semua saudara saya juga kuliah.tahun berikutnya di ui orang tua mau jual apa lagi dong?

  8. @juwita: ksimpulannya km keberatan sm yg skrg? klo iy, sy saranin km ke adkesma BEM FISIP. temuin Siti (kadept adkesma BEM). trakhir qt ngobrol2 sm manajer mahalum fisip (mas abud), bliau welcome koq kl ada kondisi2 kyk gini. jd kmu k siti dulu. ceritain kondisi kamu, apa yg km mau, abiz itu mgkn km akan diajak k mas abud. gitu dulu aja. hasilnya kyk gmn tolong kabarin y. thanx

  9. salut bwt kakak” nya!!
    terus berjuang kaka” tercinta bwt adik” mu..

    saya jg termasuk korban BOP-B, saya harus membayar penuh. tpi orang tua saya tidak ingin saya mengajukan advokasi.gimane dounk?!
    yasudlah.. satu” jalan cma belajar dgn sungguh”,IP tinggi, dapet beasiswa!! Amien…

  10. wuidih… sy anak sosma tapi gak sadar kalo ada 80an maba yg mengundurkan diri karena masalah biaya! mohon data & fakta yg jelas!
    kalo keluh-kesah tentang BOP-B mah uda lumayan kebal…
    tapi, emang beda ya ketika desentralisasi dan sentralisasi… sy lebih mendukung desentralisasi karena memang kondisi tiap fakultas tidak bisa disamaratakan! tapi kalo toh memang yg diambil adalah kebijakan sentralisasi, harusnya bnr2 ada transparansi…
    komentar seorang senior sy di notes sy:
    “Mngenai BOP-B, sebagai sosma adalah, jalani sistemnya, kawal pengerjaannya, laporkan pelanggarannya, dan berbuat seadil2nya buat Maba dan mala..Jangan lembek ama rektorat dan dekanat..Lebih diperkuat Bargaining Position sosma…hehhe..Teori banget seh emang, tapi emang itu yang jadi jobdesc sosma ketika BOP-B”

  11. hmm…
    ptama: mohon maaf lahir batin ya smuanya! hhe..
    kdua: hmm.. agak susah sih kl bilang masalahnya gak bisa disamaratain., banyaknya variasi masalah (bahkan sampe ada 8 kategori masalah dari pngaduan maba), banyaknya fakultas yg bermasalah (dilihat dari beragamnya fakultas asal maba yg ngadu), buat qt jd yakin kl masalahnya gak bisa sekedar lokal fakultas. perlu ada pnyelesaian secara sistem., sistem BOPB perlu disentuh… jgn sampe proses advokasi ini gak nyentuh sistemnya itu sendiri. karena masalah yg ada brawal dr sistem…

  12. wwwaaa isu klasik ini mencuat kembali!!
    sedih rasanya…
    jelas dari segi dasar hukum UU BHPnya!!
    tapi bisa juga kreatif sih..
    riset ribuan anak ui tsb dikomersilkan saja dengan tujuan profit/pasar, tapi dari hasil tsb untuk subsidi biaya pendidikan.

  13. iya, saya rasa dalam penentuan BOP harus transparan. saya sendiri ga tau kenapa masih dikenakan biaya yang ckup besar, dari aspek apa bop ditentukan sama sekali tidak dijelaskan sama para maba.

  14. nah., biar proses penentuan BOP yg via matriks itu gak jadi kayak blackbox or something else yg misterius, gmn kl buat taon depan matriknya kita minta biar lgsg bisa disimulasikan ma maba? taro aja di web UI,., kan jadi maba punya gambaran ttg brapa yg harus dia bayar dan data apa aja yg harus dimasukin., dgn bgini maba ato calon maba ngrasa fair kan? ya paling nggak, gak merasa ‘ketipu’ lah pas udah masuk UI ternyata bayarannya muahhaal.,

Choose A Format
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals