Budaya “Terima Kasih Pak” Yang Mulai Pudar


0

Akhir-akhir ini saya beberapa kali naik bikun biru dan merah. suasana bikun yang sejuk dan nyaman emang pas banget buat ngadem siang-siang di bulan puasa gini, hehehehe. bikun siang maupun sore juga masih tetep rame karena yang naek sepeda juga mulai jarang (di bulan puasa), mungkin karena bikun nya adem juga jadi bikun menjadi pilihan transportasi utama ataupun hanya sekedar ngadem keliling2 UI sambil ngabuburit.

Namun, saya merasa heran dengan penumpang bikun sekarang, yaitu ada sesuatu yang mulai hilang yaitu kebiasaan mengucapkan rasa terima kasih kepada Bapak Supir bikunnya. Iyah budaya itu kini mulai pudar, entah kenapa semakin jarang mahasiswa yang mengucapkan rasa terima kasihnya karena sudah diantarkan bikun tersebut. Padahal hanya untuk sekedar mengucapkan “Terima kasih Pak”.

Coba kalo kita renungkan, bagaimana jadinya kalo supir bikunnya gak ada yaahh? kasihan yang nge kos di kutek, kukel, anak asrama, ataupun yang mau kuliah di FE, MIPA, atau FT (karena jaraknya agak jauh dengan jalan raya margonda). Memang sih supir bikun itu sudah mendapatkan apresiasi (gaji) dari rektorat tapi kita sebagai mahasiswa hendaklah juga memberikan apresiasi terbaik kepada para supir tersebut yaitu salah satunya dengan mengucapkan rasa terima kasih kepada mereka.

Semoga dengan adanya tulisan ini kita bisa sadar akan hal tersebut. Dan juga semoga dengan adanya tulisan ini ada tindakan nyata dari kita. Mungkin dari pihak ANAKUI.COM mau buatkan stiker atau poster gituh buat di tempel di dalem bikun nya sekalian promosiin anakui.com juga =) yaaa bisa berupa tulisan atau gambar ajakan untuk mengucapkan terima kasih kepada supir bikun. Semoga simbiosis mutualisme kita dengan Supir bikun bisa terus berjalan dengan baik.

“Terima Kasih PaK”


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
Zeinneis (buLe) FKM / K3 / 2007
How Lucky i am To be Safety Human

19 Comments

Leave a Reply

  1. pertamax! hehe

    mm.. mungkin karena itu bikun sewaan kali ya. jadi kan mikirnya bapak-bapak supir bikun kita orang luar. tapi sih sebenernya, siapa pun, karna udah nganterin kita y jgn sungkan2: “makasih, paak..” πŸ™‚

  2. iyah.. kecuali nanti mungkin taun 2100, bikun UI udh pake robotic dari team UI sendiri (bikun tanpa supir) mungkin gak perlu bilang terima kasih lagi..

    orang sistem automatic ahhahha (tp terima kasih nya buat yang udh nyiptain robotnya)

  3. walah bule jd tmbh smgt nulis nih gr2 kmrn dapet hadiah dr anakui.com…hahaha
    saya trt prihatin mendengar berita ini, jadi inget wkt dl sblm msk ui. saya berkunjung keliling ui naik bikun dan wkt itu saya disuruh kaka tingkat di sma bilang ke supirnya “terima kasih pak”. Dari situ saya berfikir, “oh ini toh slh satu budaya ui”. Semoga budaya seperti ini akan terus lestari.

  4. hehehee,, kalo lg mud yaaa nulis2 ajah,, eh ngetik2 denk xixixi..

    iyeh moga2 ajah semua mahasiswa UI bisa melestarikan budaya ini yak..

  5. Benarkah jika budaya ini telah pudar?? πŸ™ Sungguh sangat disayangkan! Akhir-akhir ini saya sudah sangat jarang naik bis sebagai sarana pergi ke kampus atau keperluan-keperluan yang lain. Jadi saya tidak begitu tahu perkembangan sebenarnya yang ada dalam naik-turun bis kampus itu.

    Mendengar ini, saya sebagai anakUI turut sedih dan prihatin. Hm, yups, mungkin dengan media partner seperti itu kita bisa mengembalikan budaya yang pernah ada itu. Tak lupa jika kita sendiri yang naik bis, janganlah lupa untuk mengucapkan juga, “Terima kasih, Pak” πŸ˜€

  6. Saya sih lebih sering naik motor belakangan..! Tapi kadang, kalo kangen naik bikun, saya suka iseng dan pernah sempet shock juga pas liat dah jarang yang ngucapin kata, ‘makasih, pak!’ pas turun..
    Kirain saya aja yang mikir kayak gini..
    Hemm..sayang, ya..! Padahal dulu sempet seneng aja sama kebiasaan itu..! Bahkan temen2 saya yang dari univ lain, kayak anak2 UNS misalnya sempet bilang itu kebiasaan yang unik bahkan salut sama hal itu..!

  7. ia saya juga sadar banget apalgi belakangan sering naik bikun… mungkin kalo yang ber-ac aga sedikit lebih besar dan kalo lagi ramai2nya aga susah buat teriak bilang ‘terima kasih pak’… tapi mudah2an dari yang baca ini semua mulai dari diri sendiri dan kemudian memunculkan kebiasaan ini lagi…

  8. mungkin budaya “terima kasih, pak” itu tidak hilang sepenuhnya,,,
    masih banyak ko mahasiswa/i yang tetap mengucapakan terima kasih kepada bapak supir bikun walau terkadang bapak supir itu tidak merespon.
    terkadang juga sering ada mahasiswa yang terlalu sibuk sehingga terburu-buru untuk mengucapkan terima kasih.
    jadi menurut saya hal ini tidak terlalu menjadi masalah.
    toh, supir bikun juga tahu terkadang bukan mahasiswanya yang sok, tapi mereka sibuk.
    itu saja.

  9. sampe sekarang pun gw selalu bilang ” terima kasih Pak ” setiap kali turun dari bikun… Tapi menurut gw , ada alesan lain yang bikin tradisi ini berkurang . Kadang2, supir bikun juga pasti ngerasa bosen dibilangin ” terima kasih ” mulu setiap menit. bayangin aja kalo setiap kali menstop bikun, dia harus mendengar kata2 yang sama setiap kali dari setiap orang, bete juga … mungkin ada beberapa mahasiswa juga yang sadar akan kondisi ini, dan akhirnya gak bilang ” terima kasih ” , TAPI dengan asumsi orang di belakangnya yang bilang ” terima kasih ” …

    teori gw aneh juga nih, hahaha

  10. Kalau gitu, mulai saja dari diri kita masing-masing.
    Sedikit banyak, pasti ada satu dua yang tergerak hatinya untuk ikut membiasakan diri berterima kasih.

    Ini bukan soal sopirnya pegawai luar atau bosen dengernya.
    Bukan juga soal mhs yang (sok) sibuk.
    Toh bilang ‘terima kasih’ hanya butuh kurang dari 5 detik!

    Baru jadi mhs aja udah ngerasa sibuk, gimana ntar jadi pejabat.
    Ga peka dengan sekitar.

  11. Ga tak kenapa…
    Diri ini jg prnh berlaku spt di atas…”Lupa Mengucapkan Terima Kasih Pak”…
    Banyak kemungkinan, karena lg Ga mood, BT, byk tugas, ada mslh sm keluarga, ada mslh sm dosen, ada mslh sm temen dll.. Sehingga turun pun tidak sadar dan lupa berterima kasih…
    Tp Trima kasih sm pembuat artikel, lain kali kl lg byk masalah sm siapapun Pak Bikun yg Baik HAti Qt tak akan “LUPA” blg “TERIMA KASIH PAK”

  12. Iya saya juga ngerasain yang sama. Udah jarang banget naik bikun sih, tapi pas lagi naik dan tiap si bikun berhenti di halte, selalu ngerasa “Kok sepi ya?”.
    Akhirnya sadar, ternyata ‘teriakan’2 “Makasi Paaaak!” udah ga kedengeran lagi, pantesan sepi banget…
    Padahal itu salah satu daya tarik bikun buat saya loh, hehe..

    Tapi ya.. ada faktor dari Pak Bikunnya juga.. Saya beberapa kali bilang makasi, tp beliau2 cuma diem aja, kalaupun jawab ngomongnya males2an jutek gitu, kesannya ngerasa “Ni mahasiswa pada ribut amat sih, turun2 aja napa”. Kan jadi ga enak mau bilang makasi juga, takutnya malah bikin sebel si Bapak..

    Gimana donk…

  13. @ita : kembali kasih x)

    kalo kata gw yang pasti nya si bapak supir bikun gak akan bosen atau jengkel. toh di ucapin “terima kasih” sbg ucapan yg positif atas jasanya.

    mungkin kalo bapaknya diam bukan berarti bosen tapi dalam hatinya pasti dia berbisik. Semoga Lancar ya Nak kuliah nya, semoga tambah pinter dan bisa jadi generasi penerus bangsa ini.

    gak mungkin juga bapak bikun ngerasa terganggu dengan ucapan terima kasih kita. kecuali kita teriak di samping kupingnya.

    tentunya ucapkan terima kasih dengan nada yang sopan x)

    okay kawan..

  14. yupzz… sepakat dengan bule!
    hayolah, kawan… kita harus berpikir positif! dan akhirnya banyak hal2 positif akan lahir di sekitar kita! πŸ˜‰

    sy juga sudah jarang naik bikun, sekalinya naik, uda jarang juga denger ucapan ‘makasih’ dari orang2 yg turun…

    jadi inget pas dulu jadi maba, kalo gak salah ada stiker atau di majalah yg khusus maba ya sy lupa, ada semacam poster ajakan gitu buat ngucapin ‘terimakasih’ tiap kita turun dari bikun!

    ada yg mau buat??? πŸ™‚

  15. yang gak sempet bilang makasih mungkin krn duduk di blkg dan penuh bgt. Itu pikiran positifnya sih πŸ™‚

    Nah, anak2 yang sudah lebih “sepuh” di kampus ayo ksh contoh biar adek2 kita nantinya ttp ngejaga budaya itu =)

  16. iyaa.. gw bangga ama kultur ucapan terimakasih tsb.
    sewaktu dulu2 sih gw justru enjoy dpt respon dr bpk sopir… yaud.. kita yg tahu budaya tsb yaa kasihtahu yang lain..

    terimakasih pak!!

  17. iya sepakat..
    kita yang sudah lebih dulu di UI punya tanggung jawab moral memberikan contoh kepada adik-adik kita..karena kita pun mendapatkan pelajaran tersebut karena senior kt bersedia mencontohkannya kepada kita..so,mulai dari diri sendiri, dan mulai dari sekarang,, kita kembali angkat budaya yang baik ini..

  18. ya mungkin komentar dari gw sih.. salah satunya ya untuk maba 2009.. wong di fakultas gw aja mereka ga ada respect ke seniornya apalagi untuk orang yang hanya bekerja sebagai supir bikun.. untuk hal-hal yg kecil saja tidak diperhatikan.. bahkan junior gw rata-rata tidak mau menyapa seniornya ketika bertemu dijalan..

    Tolong agar teman-teman memperhatikan etika kepada sesamanya.. dengan hilangnya senioritas bukan berarti para junior jadi melunjak..

Choose A Format
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals