Catatan Usang Seorang Mahasiswa J(M)elata – Tentang Ospek Part 1


0

Well, tulisan ini saya buat dalam rangka menyambut datangnya mahasiswa-mahasiswa baru ke kampusnya masing-masing. Tulisan ini saya tujukan untuk memaparkan uneg-uneg saya sebagai mahasiswa j(m)elata tentang event akbar yang namanya ospek a.k.a inisiasi a.k.a orientasi dan segala macam derivasinya.

Ya, bagi saya ospek dan segala derivasinya (untuk kemudian disebut ospek ) adalah kegiatan unik dan menggelitik. Kok unik? Ya unik lah..soalnya pelaksanaan ospek pasti beda dari satu fakultas ke fakultas lainnya, dari satu kampus ke kampus lainnya. Kenapa menggelitik? Yap,menggelitik karena sebenernya saya pengen ngakak keras-keras sambil mumet dan sambil menitikkan air mata kalo menyikapi yang namanya ospek ini.

Memang tulisan kacrut ini hanyalah berdasar sudut pandang dan pengalaman pribadi saya sebagai backpacker (maaf, gak nyambung). Kenapa saya harus ngakak keras2 menyikapi yang namanya ospek? Ya,sebenernya sih suka2 saya juga mau ngakak kek, mau salto kek. Tapi sbnernya bgini.

Saya heran sama teman-teman mahasiswa yang sering turun ke jalan untuk menyampaikan aspirasi rakyat tentang kebijakan-kebijakan pemerintah yang diskriminatif, yang tidak pro rakyat,de el el tapi pada kenyataannya pada musim ospek tiba justru bikin “kebijakan2” yang tidak pro maba, knapa saya bilang tidak pro maba? Karena hampir 99% maba waras yang saya temui pasti ngeluh masalah “kebijakan2” (baca:tugas) yang diberikan oleh senior-senior yang terhormat. Pasti bikin ketawa,kan?( Tapi kalo gak ketawa juga gak papa,sih)

Kok ya lucu gitu, mahasiswa2 yang mulia itu fasih skali menyuarakan aspirasi rakyat nun  jauh disana tapi malah gak bisa mendengar keluhan dari adik2 maba yang lebih dekat dgn mereka. Saya jadi kuatir sama masa depan negara ini kalo para penerusnyajustru gagal mendengarkan jeritan dari pihak2 yang sangat dekat dengan mereka

Senior Ngeles: Tapi ya ini kan untuk mendidik mahasiswa2 baru dalam memasuki gerbang perkuliahan yang beda banget sama masa SMA, dimana mereka akan dituntut untuk belajar lebih keras lagi. Ini untuk melatih mental mereka.

Saya (mahasiswa melata): Yaelah,coy.. jawabannya klasik benerr. Ini jawaban yng sama waktu dulu saya MOS SMA atau MOS SMP. Untungnya dulu waktu jaman saya SD blm ada MOS2an, gak tau deh 20 tahun lagi bakal ada apa enggak MOS di jenjang SD. Tapi ini bener, dulu waktu saya masuk SMA, kira2 bgtulah jawaban yang akan diberikan para panitia MOS terhormat mengenai pentingnya “kebijakan2” MOS yang maha dahsyat.

Waktu MOS SMA dulu saya dikasih tugas bejibun amit-amit banyeknya sampai gak tidur dengan pledoi (pembelaan) dari senior yang terhormat dengan menyatakan tugas-tugas bejibun maha dahsyat itu diberikan untuk mempersiapkan siswa-siswa yang baru lulus SMP agar siap untuk menghadapi atmosfer kegiatan pendidikan di SMA yang pasti bakal padet bgt.

Oke, kembali ke masalah ospek. Nah, konon katanya menurut cerita yang diwariskan secara turun temurun ospek itu untuk melatih kesiapan maba2 yang baru lulus SMA. Tapi tapi tapi, coba kita evaluasi apa ya ospeknya sudah berhasil? Sejauh mana,sih tolak ukur keberhasilan si ospek untuk melatih kesiapan maba untuk mengahadapi bangku kulia?

Kalo iya emang ospek berhasil bikin maba2 100% jadi siap ngadepin bangku kuliah, saya rasa gak bakal ada tuh fuckyeahmahasiswa.tumblr.com yang justru banyak menggambarkan btapa gak siapnya mahasiswa2 Indonesia kalo udah ngadepin yang namanya UTS,tugas, skripsi lan sapanunggalane. Lah loh lah loh masa iya,sih kayak gtu?

Ya,gak semua mahasiswa juga deng kayak gtu, masih buaaaaanyaaaakkk lagi mahasiswa2 lain yang juga berprestasi dengan sangat luar biasa pas bangku kuliah. Tapi apa iya yang buaaannyaaakkk itu adalah jebolan dari ospek2 yang berhasil “mendidik” maba2nya? Ya, gak juga deng..itu kan kembali ke individunya masing2. Kalo emang dasarnya udah rajin mau digimanain juga ya bakal tetep rajin tapi kalo udah dasarnya males,ndablek dan gak ada passion untuk berubah  ya mau diospek 7 turunan juga bakal gtu2 aja.

Another story

Kisah nyata ini terjdi saat taun 2009, dimana saat itu adalah lagi heboh2nya OKK,PSAF dan segala macam bentuk derivasinya sedang berlangsung di UI (setting tempat kamar kos nomor 5 ********** kost, Pondok Cina)

Ibu Saya: Tadi di DETOS (Depok Town Square) Ibu nangis,dek…

Saya:Kenapa,bu? Ibu kerepotan ya bantuin nyari barang2 adek?

Ibu: Bukan, Ibu ikhlas kok nyariin barang2 adek. Ibu nangis gara2 mikirin gimana ya anak2 lain yang orang tuanya gak bs dateng ke depok buat bantuin anak2nya ngerjain tgs atau nyari barang2 yang  kayak gini. Gimana juga yang gak punya cukup uang buat beli semua barang2 yang disuruh?

Saya: (Tertegun, gak bs ngomong, terhenyak, guling2 kesana kemari–> yang terakhir bo’ong)

Yayaya, pada saat itu saya Cuma bs mengucap dalam hati Subhanallah sekali ibu saya ini, seandainya semua anggota DPR model pemikirannya kayak ibu saya, pasti gak bakal ada tuh studi banding ato bangun gedung baru yang buang2 duit dan kelakuan2 kacrut anggota DPR lainnya. Saya Cuma bisa berharap teman-teman mahasiswa yang nantinya bakal jadi panitia ospek bisa lebih bijak kalo bikin “kebijakan2” pas ntar musim ospek tiba. Ospek emang penting banget buat Mahasiswa baru, tapi kalo bisa dipermudah kenapa harus dipersulit?? Ya,kan? 😀

Salam Mahasiswa Melata

 


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
navy

12 Comments

Leave a Reply

  1. gw sendiri ga ikut OKK ama PSA-MABIM (ospek fakultas di FIB)..
    justru yg gw anggep berguna di masa orientasi itu OBM..
    namanya aja “orientasi BELAJAR mahasiswa” kan..
    acara2 semacem team building gitu gw rasa cuma perlu di tingkat jurusan aja..
    (sebenernya kalo anak jurusannya dikit ga gt perlu jg sih, lama2 kenal sendiri)

    1. ospek tuh materinya lumayan penting guys, sayangnya disampein dengan lebay dan ga bener, jadi esensinya ga dapet!!

      kayaknya ga perlu lah ya itu pake acara maki2an dll. Masa hari gini ga tau yg namanya VERBAL BULLYING sih?

      Sekali nge-BULLY is tetap nge-BULLY.

      Malu ah gw sama univ tetangga, masa univ yang katanya World Class University ini masih ada yang ngospekin pake metode BULLYING jadul jaman Orba. Apa kata dunia?

      🙂

      intinya gw setuju ada ospek ASAL dikemas secara rasional!

    1. ini sebenernya catetan usang saya, yang udah lama ngendon di laptop. Knapa ane namain mahasiswa j(m)elata, hal ini gak lepas dari sudut pandang saya dan mewakili beberapa teman lain sbgai mahasiswa j(m)elata sekaligus mahasiswa perantauan yang serba pas2an dalam memandang ospek dan segala pernak-perniknya