Gimana Kalau Jalanan UI Dijadikan Jalan Alternatif ?


0

Tiap hari jalan Margonda selalu macet, terutama pagi dan sore hari. Untuk mengurangi kemacetan Margonda, gimana kalo’ jalanan di kampus UI di jadikan sebagai jalan alternatif, misalnya dengan membuka pintu UI-Kukusan Kelurahan dan UI-Juanda agar bisa dilalui mobil, tentunya dengan membayar, kayak masuk tol aja, lumakan buat nambah-nambah kas UI.

Jadi mobil-mobil yang menuju sawangan, beji, dan kukusan bisa masuk gerbang UI dan keluar di pintu UI-Kukusan Kelurahan. Dan mobil-mobil yang mau ke Juanda dan Depok 2 bisa masuk gerbang UI dan keluar di pintu UI-Juanda. Jadinya nggak selalu harus lewat margonda yang macet itu. Tapi, khusus untuk pintu UI-Juanda sepertinya harus dibuat jalan tambahan, karena saat ini area itu masih tanah kosong dan nggak terhubung  dengan jalanan di kampus UI.

ui


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
abusajid

12 Comments

Leave a Reply

  1. Untuk info buat semuanya, rencananya terusan dari jalan Juanda yang berada di depan pintu masuk UI-Juanda seperti yang ada di peta akan dibuat Jalan Tol Cinere-Jagorawi. Hingga saat ini sedang berlangsung proses pembebasan tanah yang hingga saat ini belum beres karena banyaknya pemukiman yang dilewati termasuk pemukiman mewah seperti Perumahan Raffles Hills sehingga menimbulkan banyak resistensi.

  2. oiya untuk tambahan klo ga salah dalam masterplan UI rencananya Rumah Sakit dan Mall milik UI akan dibangun didekat jalan tol tersebut atau dengan kata lain dekat dengan FIK. Tapi hingga kini Proses pembangunan yang awalnya direncanakan dimulai tahun 2008 dan selesai tahun 2010 masih belum terealisasi.

  3. hmm.. kalo dibuka buat umum, bakal ada konsekuensi ini:
    1. jalanan UI bakal cepet rusak. sekarang aja udah rusak mulu
    2. tingkat kecelakaan bakal lebih tinggi.. gw pernah denger (tapi ga inget sumbernya dari mana) kalo sebagian besar dari kecelakaan di lingkungan UI itu menimpa orang luar UI, bukan civitas UI..

    tapi kalo saya sih nggak setuju.. ntar jadi nggak enak kampus kita, karena sama ramenya kaya jalan raya.. ntar macetnya juga jangan2 pindah ke UI lagi, hehe..

  4. pertamax…

    klo untuk mengurangi macetnya margonda.. ane setuju2 aja..

    tapi klo ngeliat dari tujuan UI tuk menjadi green campus.. berarti klo hal ini terjadi.. bertolak belakang dunk…

    monggo pendapat temen2 yang lain

  5. sekedar informasi…..jalur yang bakal sibuat alan alternatif itu merupakan jalur pipa gas…..bayangkan kalau banyak kendaraan yang lewat sana….

  6. Kalau dipikir-pikir, nilai positifnya :
    1. Membantu mengurangi kemacetan.
    2. Meningkatkan citra UI di masyarakat.
    3. Meningkatkan pendapatan UI (kalau jadi ditarik bayaran)

    Sedangkan, nilai negatifnya :
    1. Jalan di UI jadi makin ramai, bisa macet, tambah bising.
    2. Angka kecelakaan berpotensi meningkat, apalagi banyak orang-orang biadab yang nyetir seenaknya.
    3. Polusi jadi makin bertambah.

    Jadi mengingat sifat orang Indonesia yang masih sembarangan kalo di jalan, mendingan ga usah dibuka untuk umum.

    Toh dari pemda sendiri belum ada permintaan untuk itu kan? Biar aja mereka cari solusi sendiri. Biar kreatif 😀

  7. yang ada malah UI jadi macet,asep kendaraan dimana2,suara berisik klakson yang ngeganggu aktivitas,nyebrang jadi susah..klo UI dijadiin jalan alternatif seperti yamg disebut diatas social costnya akan jauh lebih besar dari socIal benefit..alias banyakan ruginya..

  8. konsep yang irrasional dan aneh

    Klo ga salah, program UI membatasi kendaraan yang akan masuk ke UI, termasuk juga motor akan dibatasi sehingga masyarakat umum akan dibatasi masuk kampus…

    seperti someone diatas bilang kerugian akan lebih besar di bandingkan dengan keuntungan yang terjadi, belum lagi kerawanan akan kecelakaan, kampus semakin ramai, trus tingkat kriminalitas bisa-bisa meningkat karena semakin mudah akses kampus UI…

    solusi masalah kemacetan gw kira bukan di kampus UI,

    tapi masyakarat itu sendiri dan pemkot DEpok….

  9. satu kata kalau jalanan UI di jadikan jalan alternatif….

    TOLAK !!!!

    kenapa tolak ?

    1. gila aja, ntar UI jadi semacet margonda. sekarang aja UI udah padet banget sama mobil2 mahasiswa tajir.

    2. sekarang aja secara informal bagi kendaraan roda dua (motor), ui depok tuh dah jadi jalur alternatif. perhatiin aja kalo pagi dan sore hari. motor yang melintas (banyak banget dan padet) dari pintu kukel ke gerbatama UI.–> dan ini mau diatur supaya nggak kelewat batas. (buktinya udah ada pos untuk motor di setiap gerbang masuk UI)

    3. Berapa sih pemasukan dari jalur alternatif ini?. kayak ui miskin aja. kan mahasiswa udah pada bayar mahal.
    kalau mau naikin aja biaya masuk mobil ke UI. jangan 2000/hari. Tapi 2000/jam (kayak di mal/kantor) nah tuh uangnya buat perawatan fasilitas jalan.

    4. Mayoritas kejadian kecelakaan dan kejadian mesum di UI dilakukan non civitas dan bukan warga sekitar. Kalo UI jadi jalur alternatif… apa yang akan terjadi. ? tambah parah lah.

    ——————————————————————–
    mau ngurangin kemcaetan…..
    jangan lagi tambahin jalanan

    selama ini di ibu kota kalau macet solusinya jalan tol, jalan layang, pelebaran jalan. toh nyatanya cuma bentar lancar setaun lagi juga udah macet lagi.

    ibarat hukum supply and demand.
    selama jalan disediakan maka mobil akan terus bertambah.

    dukung !
    pengembangan transportasi massal terpadu.
    gerakan “bike to work”
    pembatasan kendaraan bermotor

  10. mau kurangi kemacetan:
    1. bikin sadar orangnya dulu untuk tidak membeli mobil.
    2. batasi usia mobil dna kendaraan motor cukup lima tahun, lebih dari itu harus dihancurkan jadi rongsokan.
    3. bikin transportasi masal yang man dan nyaman

    itu semua tugas pemerintah Kota Depok, UI adalah kawasan otonomi dan hutan kota yang perlu dijaga dan dilestarikan kalau bisa motor dan mobil dilarang masuk UI. mahasiswa yg bawa mobil dan motor parkir di depan gerbatama.

    zaman 97 kampus ini asri bgt enak yang bawa mobil masih dikit, blm banyak kaum borjuis. bayar kul cuman 450 ribu satu semester miris sekarng liatnya semrawut motor kenceng kayak orang gak punya aturan seenak udelnya dewe.

    mari dukung kampanye kurangi global warming.

  11. tolak!!!
    mau mokad ntar fasilitas UI, banyak tuh orang non-UI yang bawa kendaraan kaya di jalan margonda, gak mau ngalah om!!!

    sepeda!
    sepeda!
    sepeda!

    adakan UU yang mewajibkan bersepeda kemanapun!!!!
    buat jalur sepeda di ibukota dan sekitarnya, seluruh indonesia kalo perlu

    hahaha…

    kaya gw yang selalu bersepeda, walau menyusuri kejamnya jalan margonda!!!

    yang bawa kendaraan biar patroli satpam, tukang angkut sampah UI, bikun dan ojek UI yang dibatasi jumlahnya…

    kaum borjuis juga suruh naek sepeda tuh…
    naek mobil mulu sakit-sakitan ntar…

    makanya pemerintah tuh jangan manjain pengguna kendaraan bermotor doang, ya gini jadinya,ngelunjak, tambah banyak, susah diatur dan sebagian besar ga disiplin…

    macet deh….