10 Hal yang Tidak Boleh Dilakukan Di Jepang

anakui.comHal yang Tidak Boleh Dilakukan Di Jepang , Jepang memiliki banyak tata krama dan aturan unik yang harus dipatuhi setiap orang. Itu sebabnya Jepang disebut ‘negara sopan santun’.

Akal sehat berubah ketika tempat berubah. Aturan yang harus diikuti di negara Anda mungkin tidak diperlukan di Jepang, tetapi sebaliknya.

Sebaiknya periksa etika dan aturan yang harus Anda ketahui sebelum bepergian ke Jepang, Artikel ini akan membahas mengenai hal yang dilarang di negara jepang .

Berikut Hal yang Tidak Boleh Dilakukan Di Jepang

yang dilarang di jepang

1. Berbicara dengan keras atau menelepon di kereta

Banyak orang mengeluarkan smartphone mereka ketika bosan di kereta bawah tanah atau transportasi umum.

Berbicara di telepon di kereta adalah hal biasa di luar negeri, tetapi di Jepang dianggap sopan. Orang Jepang seringkali hanya menggunakan aplikasi email dan obrolan di kereta.

Tidak ada yang salah dengan bertukar pesan, tetapi kebanyakan orang akan menganggap Anda tidak sopan jika menelepon mereka di kereta. Jika Anda harus menelepon, sebaiknya lakukan setelah turun dari kereta.

Perhatikan volume suara Anda saat berbicara dengan orang di kereta. Aturan ini berbeda-beda di setiap wilayah di Jepang dan sangat penting di kereta yang padat.

Di Tokyo, semakin banyak orang di kereta, semakin sedikit orang yang berbicara dengan keras. Penting juga untuk mematikan ponsel Anda di dekat tempat duduk prioritas.

2. Memasuki rel kereta api

Akses kereta api dilarang di Jepang. Hal ini berlaku bahkan saat kereta tidak beroperasi, dan akses ke tempat tersebut dilarang oleh undang-undang.

Memotret di rel kereta api dapat menghasilkan pemandangan yang bagus, tetapi di Jepang Anda tidak boleh mengambil gambar di rel kereta api dan Menempatkan batu atau benda di trek juga dilarang.

Hal yang Tidak Boleh Dilakukan Di Jepang adalah Perilaku yang menghalangi kereta api seperti melempar batu merupakan dosa yang sangat berat, sehingga bagi yang bepergian dengan anak-anak harus berhati-hati.

Di Jepang, kereta api Kamakura sangat digemari oleh orang asing terutama penggemarnya karena merupakan panggung utama manga (anime) Jepang “Slam Dunk”.

Banyak orang asing tetap berada di rel sampai kereta datang atau memegang kamera mereka cukup dekat untuk menabrak kereta.

Masalah ini dianggap sangat serius dan ada penjaga yang berdiri di perlintasan kereta api.

Tindakan seperti itu dapat menyebabkan keterlambatan kereta api, ketidaknyamanan bagi banyak orang, dan perusahaan kereta api dapat menuntut ganti rugi yang sangat besar.

3. Merokok di area yang tidak ditentukan

Hal yang Tidak Boleh Dilakukan Di Jepang adalah merokok hanya di area yang ditentukan , ini untuk menghindari perokok pasif dan untuk menghormati non-perokok.

Namun, banyak wisatawan mancanegara yang bingung mau merokok di mana. Di Jepang, merokok dilarang di ruang publik dalam ruangan (restoran, kafe, bar, dll.), ruang tertutup sebagian (bangunan dengan atap atau dinding terbuka, halte bus, dll.)

Merokok diperbolehkan di dalam ruangan di beberapa tempat yang ditentukan, tetapi tidak saat berjalan-jalan di Tokyo.

Ada tempat di mana Anda akan didenda jika merokok sambil berjalan. Anda mungkin didenda karena meninggalkan rokok atau sampah di jalan.

4. Mengambil gambar tanpa persetujuan

Pastikan untuk memeriksa tempat-tempat di mana fotografi dilarang di Jepang. Jika Anda ingin tahu apakah Anda boleh memotret, tanyakan pada orang-orang di sekitar Anda dan juga Fotografi sering dilarang di museum dan galeri di Jepang.

Aturan ini dibuat untuk melindungi hak cipta, dan Jepang adalah negara yang sangat ketat tentang “hak cipta”. Selain itu, perlu diketahui bahwa beberapa pusat perbelanjaan dan kafe mungkin tidak mengizinkan Anda memotret orang lain.

Selain itu, Hal yang Tidak Boleh Dilakukan Di Jepang adalah memotret buku dan majalah di toko buku dan perpustakaan. Di Jepang, ini disebut ‘pencurian digital’.

Fotografi juga dilarang di pemandian air panas. Jika Anda ingin memotret, Anda harus meminta izin terlebih dahulu kepada orang lain.

Sekalipun fotografi diperbolehkan, jangan memotret orang yang sedang mandi atau membuat mereka tidak nyaman. Juga, jangan memposting gambar seperti itu secara online.

5. Mengenakan sepatu dan memasuki rumah seseorang

memakai sepatu adalah Hal yang Tidak Boleh Dilakukan Di Jepang  , Salah satu cara untuk membedakan dengan jelas antara bangunan dalam dan luar di Jepang adalah praktik tidak memakai sepatu di dalam ruangan.

Tindakan “melepas sepatu” berarti menjadi pemilik bangunan atau tunduk pada peraturan yang berlaku di dalam bangunan tersebut.

Dengan kata lain, itu menunjukkan permusuhan, rasa hormat, dan kurangnya kepercayaan terhadap orang lain.

Tentu saja, ada juga alasan kebersihan. Oleh karena itu, kebanyakan orang Jepang masih tidak memakai sepatu di rumah.

Sebagai gantinya, Anda bisa memakai sepatu dalam ruangan seperti sandal, tetapi jelas berbeda dengan sepatu luar ruangan.

Bahkan jika Anda tidak memiliki banyak kesempatan untuk mengunjungi rumah-rumah Jepang, perhatikan peraturan sepatu saat memasuki ruang bergaya Jepang seperti kuil, losmen, dan restoran.

6. Ambil makanan dari piring bersama dengan sumpit

Makan dengan rombongan besar bisa menjadi hal yang menyenangkan bagi sebagian orang. Tapi masalahnya, bagaimana Anda membagi piring atau kelompok saat mereka keluar?

Ini merupakan perilaku yang buruk untuk mengambil makanan bersama dengan sumpit.

Saat makan dengan sekelompok besar orang, makanan sering disajikan di atas piring. Bahkan jika restoran memiliki sumpit ekstra untuk digunakan semua orang, Anda mungkin cenderung menggunakan sumpit Anda sendiri.

tetapi perlu diingat bahwa menggunakan sumpit untuk hidangan bersama adalah perilaku yang buruk dan Hal yang Tidak Boleh Dilakukan Di Jepang .

Di beberapa negara di mana sumpit juga digunakan, seperti China dan Korea, perilaku ini tidak dianggap sebagai pelanggaran dalam beberapa kasus.

Jika Anda terbiasa dengan kebiasaan lain, ingatlah untuk menyesuaikannya dengan tata krama orang Jepang.

7. Meninggalkan makanan di restoran

Di Jepang, meninggalkan makanan di restoran dianggap tidak sopan. Karena meninggalkan sesuatu yang dibuat untuk Anda dianggap tidak menghormati orang yang membuatnya.

Oleh karena itu, di Jepang, meninggalkan makanan dianggap tidak sopan karena semangat membuang-buang dan tidak menghormati orang yang membuatnya.

Gaya take-out telah menjadi populer di banyak negara, namun belum menyebar di Jepang. Hal ini mungkin karena perbedaan budaya antar negara.

Di Jepang, jika ada masalah dengan makanan yang dibawa masuk, pihak restoran bisa dirugikan karena pihak restoran bertanggung jawab penuh.

Namun, tergantung pada tokonya, takeout dapat dilakukan. Dengan izin, Anda bertanggung jawab atas makanan apa pun yang Anda bawa pulang, dan Anda harus berhati-hati agar tidak mengganggu restoran saat meminta dibawa pulang.

8. Makan sambil berjalan

Bagi sebagian orang, salah satu kenikmatan jalan-jalan adalah makan sambil jalan-jalan. Satu hal yang harus diperhatikan di sini adalah membuang sampah setelah makan.

Di Jepang, banyak tempat yang tidak memiliki tong sampah, dan orang cenderung membuang sampah. Namun, perilaku seperti itu akan merusak pemandangan , Selain itu, menimbulkan masalah bagi masyarakat yang tinggal di sana.

Makan sambil berjalan merupakan Hal yang Tidak Boleh Dilakukan Di Jepang dan sangat dilarang oleh undang-undang di tempat-tempat wisata terkenal seperti Kyoto dan Kamakura.

Menurut pemerintah setempat, terlalu banyak keluhan yang diterima tentang makanan yang mengotori pakaian saat orang lain sedang makan di dekatnya.

Orang Jepang yang lebih tua mungkin melihat Anda atau memperingatkan Anda saat Anda berjalan dan makan.

Di sisi lain, generasi muda sepertinya tidak masalah makan sambil berjalan. Namun, jika memungkinkan, berhentilah di depan minimarket dan makanlah daripada berjalan-jalan.

9. Tidak mengikuti aturan saat membuang sampah basah

Jepang sangat dihormati di seluruh dunia sebagai negara bersih dengan hampir tidak ada sampah.

Wisatawan yang berkunjung ke Jepang seringkali dibuat takjub dengan keindahan dan kebersihan kotanya. tong sampah sulit dilihat di jalanan.

Jika Anda menemukan tempat sampah di kota, harap buang sesuai dengan tabel pemilahan. Terkadang tempat yang berbeda mungkin memiliki aturan pemilahan sampah yang berbeda.

Sebagian besar tempat sampah di stasiun kereta terbuka sehingga Anda bisa melihat isinya. Metode pengumpulan sampah terpisah berbeda dari stasiun ke stasiun, tetapi dalam banyak kasus ada empat jenis sampah: koran, majalah, kaleng, botol, botol PET, dan sampah lainnya.

Beberapa memiliki instruksi dalam bahasa Inggris, tetapi beberapa tong sampah hanya ditulis dalam bahasa Jepang.

Untuk menghemat tempat, hotel tidak memiliki tempat sampah untuk setiap kategori sampah, seringkali hanya satu tempat sampah per kamar.

Dalam hal ini, langsung ke tempat sampah tanpa harus memilah. Barang yang tidak perlu harus dibuang ke tempat sampah, terutama saat check out.

Item yang tidak ditempatkan di Sampah dapat tetap terlupakan untuk jangka waktu tertentu.

Bagaimanapun, jika Anda menyiapkan kantong plastik kecil sebagai kantong sampah, akan lebih mudah untuk membuang sampah saat jalan-jalan.

10. Masuk ke onsen tanpa mandi atau handuk

Hal pertama yang harus dilakukan saat memasuki sumber air panas adalah menuangkan air panas ke tubuh Anda.

Ini adalah tempat di mana setiap orang dapat dengan nyaman mandi. Melakukannya mempersiapkan tubuh untuk memasuki mata air panas dan mengurangi ketegangan pada tubuh.

Maka Anda harus mencuci diri sampai bersih dan bersiap untuk memasuki sumber air panas , Mencuci diri sendiri terlebih dahulu akan mencegah kotoran mengambang di bak mandi.

Saat menggunakan handuk di onsen, berhati-hatilah agar tidak merendamnya di bak mandi.

Jika Anda merendam handuk di bak mandi sambil melilit tubuh Anda, bak mandi akan menjadi kotor dengan kotoran, buih sabun, dan kotoran.

Apabila Anda melakukan perjalanan ke luar negeri, Anda akan dianggap sebagai ‘perwakilan negara Anda’, jadi harap berhati-hati agar tidak menodai citra negara Anda.

Tapi tidak apa-apa jika Anda orang asing dan tidak mengikuti semua aturan budaya ini karena Anda tidak terbiasa dengan tata krama orang Jepang.

Akhir Kata .

Artikel diatas membahas tentang Hal yang Tidak Boleh Dilakukan Di Jepang  , yang dilarang di jepang . semoga membantu !

Daftar Isi

Leave a Comment