Hati-hati Berjalan Sendirian di UI!!

Teman-teman, ini kisah nyata yang nyaris menimpa teman dekat saya (wanita) di kampus, dan ia menceritakan kejadian yang nyaris menimpanya kepada saya agar bisa diketahui oleh teman-teman semua se-UI. Kejadian yang hampir mirip seperti ini (bahkan lebih parah) mungkin pernah beberapa kita baca di milis-milis. Mungkin ada dari kita yang menganggap itu HOAX, tapi ternyata kejadian itu BENAR adanya..

Kejadian ini terjadi hari Selasa, 26 Mei 2009, pukul 14 siang. Ceritanya bermula saat dia baru berangkat sendirian dari kosannya di Kukel naik bis kuning yang baru, kemudian turun di halte MUI kemudian masuk ke dalam jalan Justisi (bener ga ya nama jalannya?). Pada saat ia sudah melewati pertigaan MUI dan berada persis di samping MUI, ada mobil Kijang Innova hitam berhenti di samping dia, terus ujug-ujug nanya.

Cowok Supir Innova (C): “Mau ikut nggak mbak ke depan?”.
Teman saya (T): “Nggak mas..” (tentu saja dia nolak, kenal juga nggak, emang itu supir innova tahu temen saya mau kemana, dan “ke depan” itu kemana?)
C: “Ih panas loh mbak, ikut ajaa”
T: “Nggak mas!” (dengan nada judes, mikirnya ini cowok genit)

Terus temennya si cowok yang duduk di sisi kursi penumpang udah buka pintu dan mau turun nyamperin temen saya. Temen saya langsung sadar, kok situasinya jadi mulai mengerikan gini.

Temen saya langsung ngebentak, “Apa-apaan sih mas, saya bilang nggak!!”. Kebetulan di MUI lagi ada orang yang duduk-duduk, jadinya pada merhatiin temen saya. Akhirnya mobil Kijang Innova itu maju dan masuk ke parkiran MUI, terus berputar di dalamnya, balik arah, terus keluar.. Alhamdulillah, dia masih bisa berontak dan membentak, sehingga dia terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan.

Walaupun bisa saja ada kemungkinan bahwa orang-orang di mobil Kijang Innova itu tidak bermaksud jahat, tapi kejahatan dengan modus operandi ini yang mengincar wanita-wanita yang berjalan sendirian sepertinya tidak asing lagi. Yang penting kita perlu waspada sekali apabila terlibat dalam situasi yang membahayakan.

Teman saya membagi beberapa tipsnya agar kita semua terhindar dari kejadian serupa di masa yang akan datang:

  1. Jangan pernah jalan sendirian, terutama di malam hari. Masih inget kampanye safe walk-nya UI? Jangan pulang terlalu malam (khususnya bagi wanita), kalau terpaksa pulang malam dan sendirian, bisa minta bantuan satpam fakultas/UI untuk mengantar hingga ke jalan raya.
  2. Kalo dapetin kejadian kaya gitu, bentak atau teriak yang kenceng aja untuk menarik perhatian orang-orang yang ada di sekitar situ.

Ya, mudah-mudahan kejadian serupa ini tidak terjadi lagi di masa yang akan datang.

10 thoughts on “Hati-hati Berjalan Sendirian di UI!!”

  1. Yupz…UI mesti lebih terang kalo malem hari..!! Apalagi di sekitar jalan di antara pusgiwa, gymnasium, dan hutan kukkel. Banyak lampu yang sekarang padam dan alhasil kalau lewat sana malem2 gelapnya bukan main..!

    Gak salah juga kalau wanita jago olahraga bela diri. Minimal yang simple2 aja. Selain, berguna buat ancang2 kalo lagi ada hal serupa yang gak bisa selesai hanya dengan bentakan, tapi juga bisa bikin badan jadi sehat dengan latihan rutinnya.

    Sayangnya gak semua satpam mau nganterin kalau ada mahasiswi yang terpaksa pulang kemaleman. Ya, lagi2 jangan pulang malem2 sendirian apalagi kalo gak bawa kendaraan sendiri dan gak sama orang yang kita kenal.

    Reply
  2. ehm..jangankan malem-malem, siang atau sore aja tuh menurut saya udah menjerumus ke hal-hal seperti itu. Pengalaman pribadi nih, waktu itu kurang lebih jam 3an, saya dan temen-temen (kurang lebih 3 cowok dan 4 cewek) jalan menyusuri rotunda menuju gang senggol *niatnya mau lewat fkm*, disamperin sama mobil kijang (tahun 90an kayaknya, kijang kotak). Yang nyetirnya om-om, isinya banyak mahasiswi-mahasiswi gitu. Terus dia nawarin : “mau bareng gak dek? sampe depan?”, saya bilang : “emang bapak mau ke arah mana?” dia bilang : “ke arah stasiun”, karena gak searah dan niatnya kita mau ke gang senggol, yaudah saya dan yang lain nolak. Tiba-tiba si bapak-bapak itu belagak aneh karena dia nawarin nganter sampe gang senggol. Langsung saya bilang “tapi mobil bapak penuh tuh..mau naik dimana kita?”. Ujug-ujug mahasiswi-mahasiswi yang di dalem mobil itu entah sengaja atau kebetulan turun : “pak, kita turun di sini aja deh..” walhasil, mobil kosong melompong..makin curiga deh..si bapak tetep maksa, si bapak narik-narik tangan temen saya (cewek) untuk naik mobilnya. Langsung saya bentak! Huh..maksa gila tuh si bapak!! Parah banget..niat banget mau nyulik anak orang..

    Reply
  3. iya tuh hati-hati kalau berjalan malam-malam. kalau udah malam banyak orang-orang aneh.
    kalau bisa jangan sendirian. lebih baik pergi bareng teman daripada sendirian.
    ya Allah semoga mereka (orang-orang yang mencurigakan) dibersihkan hati dan pikirannya dari hal-hal yang jahat.

    Reply
  4. Waduh kalo liat ceritanya Emier udah ada mhsi yang dah ampe masuk mobil, jangan2 beneran ada yang dah jad korban……. ๐Ÿ˜ฅ ๐Ÿ˜ฅ ๐Ÿ˜ฅ ๐Ÿ™ ๐Ÿ™ :((mudah2an si ngga)

    Reply
  5. mas2 & mba2 tenang aja…….. sekarang kan banyak tukang ojek disana……. temen2 gw banyak ko yg jadi tukang ojek. termasuk bokap gw juga jd tukang ojek…..
    w jamin aman dah kl naek ojek2 yg ada disana asalkan yg sudah terdaftar ya…….. hahahaha jadi promosi nih……… w juga sering nongkrong di rental PS2 dekat jembatan…….. alah jd ngawur w……. kl ada yg mao knal w dateng aja kerental itu… hahaha kl buat mahasiswi cantik w kasih gratisssssss… tp kl buat cowo w hargain 10 kali lipat……. coz w bukan tukang ojek disitu. jadi w bisa nentuin harga semau w dong………. salam kenal TEPEN……..

    Reply
  6. saya mau kasih info tambahan nih…
    kebetuln saya anak mipa…

    beberapa tempat rawan modus penculikan:
    1. jalan dkt FKM, dpn BNI UI-Balsid

    2. Jalan dkt Menara air-perpus pusat.

    ini saya dapatkan dari penuturan 3 teman akhwat yang hampir kena modus penculikan..

    Reply

Leave a Comment

error: This content is protected by the DMCA