Hidup Tuh Kudu Bahagia, Cuy!!


0

<catatan: ingin berbagi dengan teman2 tentang notes facebook saia ini. Terima kasih… ^^>

Saitonirojiiiiiim…!!

Notes ini saia buat bkn utk menyinggung siapa2. Tapi kalo emang ada yang tersinggung ya maap2 aja. Itu masalah perasaan masing2 c… Lagian notes ini gw buat untuk mengubah energi negatip menjadi positip. Positiiip!! <jiah! masi berasa negatipnya…> (>^<);

Sesudah kuliah, kita lulus, wisuda, n kerja. Mo lulus juga gag segampang yang kita pikir. Masi ada sekripsi, sodara2! Yang membuat kita sempat mengutuk, mengumpat, dan nangis bombay seharian. Pembimbing yang bikin ribet, revisi, blum lagi duit yang udah ludes buat nge-print ato nge-warnet. Pait memang, tapi semua itu baru berasa setimpal pas palu diketuk en ketua sidang mengatakan: “Selamat Anda dinyatakan lulus”.

Beban semua langsung ilang. Pengalaman ngeselin selama pembuatan sekripsi pun berubah menjadi kenangan indah. Dan dosen pembimbing yang sempat dicaci maki sekarang malah dipuji2.

“Kalo bukan berkat ibu/ bapak, saia gak akan bisa seperti ini… Terima kasih udah membimbing saia dengan sabar… huhuhu” diiringi linangan airmata.

Seremoni wisuda, sebuah eforia sesaat. Sesaat karena hanya sementara. Itu juga kita gak khusyuk2 banget menghadirinya. Gw pribadi saat itu hanya mikirin emak, bapak gw duduk dimana yah?? Haduh… belum poto sama si ini nih… sama si itu tuh… Bla bla bla.

Begitu toga dilepaskan, secara resmi pun saia berstatus pencari kerja, pemburu kerja, ato apapun istilahnya asal bukan disebut pengangguran. Satu minggu mule sibuk2 ngirim berkas lamaran ke perusahaan ini ke perusahaan itu. Ngelamar jadi ini ngelamar jadi itu. Biar kata gag cocok sama formasi pun tak mengapa. Namanya juga usaha. Kalo dipanggil sukur kalo gag ya cari lagi.

Satu bulan kemudian belum ada panggilan wawancara. Standar pun mule diturunkan. Yang tadinya cuma mau perusahaan bernama besar, sekarang pun mule melirik ke perusahaan bernama menengah. Ah, yang penting eke cepet dapet kerja. Malu geto loh ditanyain sodara, temen, tetangga, ato sapa gitu…

Sapa gitu: “Eh… udah lulus yaah?? Selamat yaaa…” (^^)b

Yang ditanyain: “Oh, iya makasiii…” (^v^)Y

Sapa gitu: “Trus sekarang kerja dimana?”

Yang ditanya: <ketawa mesem> “ehehehe… blum dapet eh lagi nyari… eh maksudnya masi nyari yang cocok gitu…” <nge-les stadium awal>

Dua bulan kemudian, teman2 yang lulus bareng mulai dapat kerjaan sedangkan diri sendiri masi luntang-lantung mencari cara untuk ikut masuk dalam angkatan kerja. Percaya diri mulai turun. Status curcolan di fesbuk pun akhirnya meraja lela.

Status 1: “Kapan guwe kerja???? Hik hik hik“ T.T <mewek>

Status 2: “Tuhan… tunjukkanlah jalanMu agar aku mendapatkan yang terbaik… Bukalah pintu rezekimu ya Allah” <tiba2 religius>

Status 3: “Lagi ngasih makan lele sambil nunggu panggilan kerja yang lelet” <sambil lidah melet2>  <<<idih… guwe banget!

Komen pun berhamburan dari para penghuni yang ada di fren list.

Komen 1: “Sabar, sob… Ntar juga ada sendiri kooo…”

Komen 2: “Pintu satu tertutup pintu lain akan terbuka, jo! Tenang… kalo ada lowongan gw kabari deh!”

Komen 3: “Jiaaah… daripada matil2 lele, mending lu perbaiki cv. Biar apdet kayak punya guwe… hehehe”

Hahh… saat itulah baru berasa… dunia kok gini banget ya… Baru deh ngerti istilah kejamnya dunia. Tapi taukah sodara2… sebenarnya kita udah diberi siyok terapi oleh para dosen yang tiba2 masang muka sangar pas sidang sekripsi. Penggemblengan mental dimulai ketika siapa mendapat pembimbing siapa dibagikan. Sampe akhirnya penilaian terhadap kinerja sekripsi kita pun dilaksanakan pada hari naas nan bersejarah itu. Itulah awal persiapan mental sebelum menuju gerbang yang lebih menyiksa, DUNIA KERJA.

Gak lama kemudian, setelah zikir panjang, solat malam, doa khusuk, plus restu orang tua <dan restu dari setiap orang yang kita mintai restu>, panggilan wawancara yang dilanjutkan dengan kalimat sakti abad ini pun menggelegar.

“Selamat Anda diterima bekerja di perusahaan kami… bla bla bla”

Ada yang mendapat kerja di tempat impian, namun gak sedikit yang mau gak mau “terpaksa” menerima apa yang ada di depan mata. Daripada gak ada kerja, daripada jadi pengangguran, daripada tiap hari kuping ini panas dengar sindiran orang2 yang menyindir… yaaah… pekerjaan yang ditawarkan pun diterima dengan tangan terbuka <walo gaji minim>

Kerja itu berbeda dengan kuliah, sob! Di sinilah baru kita mengenal dunia yang sebenarnya. Dunia nyata yang memiliki moto “Siapa kuat dia menang. Siapa cepat dia dapat”. Dunia yang memiliki sebuah hukum tersendiri, hukum yang sudah menghujam dan mengakar kuat dalam kebudayaan, HUKUM RIMBA: HANYA YANG KUAT YANG AKAN MENANG! Tragis memang, namun itulah kenyataan.

Persaingan sengit, tikam-menikam adalah hal yang sudah biasa. Kalau belum kena tikam, ya siap2lah suatu saat akan kena terkam. Satu hal yang gw pelajari dari dunia ini adalah masing2 dari kita HARUS BISA MEMBELA DIRI! Bahasa Inggrisnya FIGHT FOR YOURSELF! Namun ada beberapa orang penuh kekhawatiran yang mengatakan TIKAMLAH SEBELUM DITIKAM! <Jiah… ini mah sama aja kayak tukang jagal. Syereeem!!>

Di dunia ini juga membuat beberapa di antara kita yang berpendapat: JANGAN PERCAYA SIAPAPUN!! TEMAN ADALAH MUSUH, MUSUH ADALAH MUSUH! Sarkas memang, namun itulah yang terjadi. Dan kita harus ingat, yang menjatuhkan kita bukanlah orang yang jelas2 membenci ato gak suka kita. Orang yang akan melumatkan kita adalah orang yang bersikap baik di depan, namun menusuk dari belakang. Itulah si muka dua! Gw jadi teringat sama nasehat nenek moyang kita yang tertuang dalam pepatah: KITA TIDAK AKAN TERJATUH KARENA GUNUNG, TAPI KITA AKAN TERSUNGKUR KARENA KERIKIL. <Yoi, kecil2 tapi jahil. Wkwkwkwkwk>

Gw pun bertanya2… kemanakah jiwa2 polos yang dulu pernah hidup dalam setiap individu ini?? (baca: jiwa2 ketika kita masih kecil). Ketika ketulusan, kepolosan, kegembiraan, tertawa, bersenang2 adalah kunci kebahagiaan. Padahal hidup lebih indah dengan saling pengertian, cinta kasih, dan kerjasama di antara kita bukan?? Yaaah… mungkin dengan atau tanpa sengaja kita mengunci rapat nilai2 kebaikan itu karena paham yang tertohok dalam hati adalah ORANG BAIK YANG AKAN SELALU DITIPU, DISINGKIRKAN, DIANIAYA. Sebab orang baik akan mendahulukan orang lain yang membutuhkan. Masalahnya adalah apakah orang lain yang didahulukan itu juga adalah orang baik yang mau membalas kebaikan atau mendahulukan orang lain juga? Yang terjadi adalah orang yang didahulukan malah menjegal orang yang mendahulukan. Orang yang didahulukan pun menjegal orang2 lainnya. Hal inilah membuat beberapa orang “mengaktifkan” sifat2 keegoisannya daripada suatu hari menyesal dan keluar kalimat “Trus… gw gimana?” ato “WHAT ABOUT ME?”

Yaaah… gw sih percaya di dunia ini gak ada orang yang 100% jahat dan gak ada juga orang yang 100% baik. Semua itu tergantung pada tombol manakah yang mau diaktifkan. Apakah tombol kebaikan, kebencian, ketulusan, balas dendam, curiga, ato tombol yang lain. Gw juga masih percaya kalo KERJA ITU ADALAH IBADAH.

Gw masih percaya kalo Tuhan yang akan membalas setiap amal perbuatan seseorang. Yang baik akan dibalas baik, yang jahat akan dibalas jahat, yang sedang2 akan dibalas sedang2 pula. Sesuai kadarnya-lah… Kalo emang ternyata orang yang menjahati kita hidupnya terlihat baik2 saja ato malah semakin tampak bahagia, ya sudahlah… Tuhan itu tidak tidur, Maha Mengetahui, dan Maha Adil. Mungkin di suatu malam yang kita tidak ketahui, orang itu tengah menderita terhadap apa yang pernah diperbuatnya. Mungkin jauh di lubuk hatinya orang itu sebenarnya merasa tidak bahagia.

Sekarang biarlah kita hidup dalam kebahagiaan, bukan kebencian, niat balas dendam, atau niat membuka aib orang lain. Bukankah hidup itu hanya satu kali?? Gak lama pula… Rata2 hidup orang Indonesia paling 60-70 tahun. Itu juga dihabiskan 10 tahun masa anak2, 7 tahun masa puber yang emosi naik turun, 10 tahun masa muda, sisanya ya… masa dewasa dan masa tua <ntu itung2an ala Chibi loh… hehehe ;p>. Setelah itu ya kita kembali ke alam yang lain alias tidur dalam damai, REST IN PEACE aka MATI!

Hidup yang singkat ini marilah kita nikmati dengan lekat. Kalo bisa bahagia kenapa engga?? Jalani mimpi nikmati hari, jangan sakiti tapi SAYANGI.. Gitu loh… Salam ketjup. (^3^)

Jakarta, 12 Agustus 2009 (Pk.18.30-19.45 WIB)

Ranny Rastati Chibi


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
Chibi Ranran

Hai teman2 ^_____^ Nama saya Ranny, akrab disapa Chibi. Saya lulusan Sastra Jepang UI angkatan 2004. Sekarang sedang melanjutkan kuliah di Magister Ilmu Komunikasi UI angkatan 2009. Salam kenaal yaaah ^o^v

5 Comments

Leave a Reply

  1. kalo gw punya kata sakti : “orang kalo semakin di baein maka akan semakin ngelunjak (kurang ajar / semena-mena .red)

    yaaa mungkin akan terjadi di dunia kerja termasuk dunia kampus, di kepanitiaan atau di organisasi..

    yang kadang gw pikir2 nih yaaa,,, buat kita2 yang masih ngampus ajah dateng ke kelas ngetag-tagin bangku biar kiri kanan depan belakang ama ce esan kita.. (takut gak kebagian tempat duduk) ehhh pake minta nitip absen lg ahaha. (kata absen berarti tidak hadir, jadi kalau minta nitip absen artinya minta nitip tidak hadir gituuhhh)

    itu kuliah, pas ujian pun begitu,, katanya “posisi menentukan prestasi”. contoh kecil analogi bangku itu,, nanti mah klo udh kerja lo dateng ke kantor mana ada yang peduli ama meja kerja lo, lo dateng telat ato kepagian pun gak begitu ngaruh ama ‘tetangga’ loe.

    trus ngambil mata kuliah belanjaan,, bareeeng semua.. nanti mah udh lulus kerja juga gak 1 ruangan semua, gak satu lantai semua, dan gak 1 perusahaan semua… yaaa sih emg dipuas2in dulu bareng2 skrg, bercerai berai kemudian.. ahahah

    kadang juga ada tipikal mahasiswa(siswi) yang manja. manja dalam arti masih suka yaaaa kek anak SMA deh.. ahahaha,, bgmn nti kerasnya hidup di nyari kerja yaakkk xixixi ahhh tau lah bingung..

    jg udh pernah kerja juga (sambilan) jadi asissten potografer wisuda ama ngolah tuh fotonya sekalian. gw ngerasa “wahhh nih kerjaan enk bgt, santai, bos nya baek, makannya enak2, gajinya juga lumyan 10 hari dapet 500rb (januari). 2minggu dapet 850rb (september). tapii masih ajah ada yang ngeluh, katanya inilah itulah, kekecilan lah, kurang ini kurang ituh..

    kalo denger kata notes ini,,, gw jadi gmn gituh.. masih ada ajah yahh orang yang kurang bersyukur, udh dapet yang cukup masih minta yang lumayan, dapet yang lumayan masih mau yang lebih, udh dapet yang lebih masiihh ajah mau yang ampe kebuang2 ahahahhahh

    manusia emg gak pernah ngerasa puas. x)

    salam hangat..

  2. Memang harus merasakan terlebih dahulu baru komentar. Oleh karena itu, saya sebagai anak kuliaha berkomentar kalau hal itu sungguh tidak terbayangkan saat kita berada di dunia kampus. Saat di dunia kampus kami dijejali dengan kerja sama itu penting daripada menjadi egois, eh saat dunia kerja mendadak seperti itu. Jadi, kesimpulannya apa yang harus kita persiapkan sebagai mahassiwa? Keegoisan kah?
    Btw untuk sang penulis. Tetap semangat! bersabar, maklumi, banyak doa, n do ur best! Itu komentar seniorku yang sudah bekerja tentang tulisanmu. 🙂 Terima kasih dan mohon maaf sebelumnya.

  3. Pastinya kemarin gw ketemu ciputra dengan bangga gw ngobrol sama tuh kakek beliau mengedepankan kebodohan manusia Indonesia yang lebih senang bekerja jadi pekerja daripada bekerjasama menciptakan lapangan kerja dan bersama menikmati hasilnya.
    Itu kakek sipit umurnya 74 tahun secara beliau lahir tahun 1935 artinya jauh melebihi umur rata-rata manusia indonesia yang disampaikan penulis artinya dia beneran nikmati hidupnya euy. Kemudian buat teman-teman yang masih merasa jadi orang mampu sadarilah kemampuannya bangkit ciptakan lapangan kerja bagi sesama, memang mesti menerima cacian dari orang karena banyak orang tidak mengerti proses membangun dunia usaha yang berkelanjutan dan tidak akan menerima hasil uang banyak selama beberapa tahun tapi kegiatan itu adalah bibit bagi roda usaha yang mampu menciptakan lapangan pekerjaan bagi sesama terutama tenaga kerja tidak terdidik yang lebih banyak melimpah di negara kita tercinta.
    Buat gambaran dunia usaha adalah seperti yang dijalankan perusahaan minyak shell kalau elu semua perhatikan pasti akan tahu harga bensin di pompa bensinnya yang lebih mahal daripada pompa bensin pertamina, tapi apakah itu akan membuat shell jadi pailit karena dia membuka pompa bensinnya di negara kita, jawabannya tidak karena itu adalah bagian dari investasi dia ke depan mungkin sepuluh tahun lagi dia akan bisa mulai balik modal. Coba ingat harga bensin sepuluh tahun yang lalu duit seribulimaratus masih dapat satu liter sekarang tahun 2009 harga bensin di pom pertamina adalah sekitar limaribu rupiah kemudian coba bayangkan sepuluh tahun lagi bagaimana harga bensin pada saat itulah mereka mengambil untung dan subsidi negara kita sudah jebol buat bayarin bensin bersubsidi yang diecer pada pom bensin pertamina. Melihat kenyataan itu kita bisa menyatakan mari nikmati dunia ini dengan menciptakan lapangan kerja bagi sesama, saatnya kita mengatakan bersama menciptakan lapangan kerja di masyarakat mari jalankan kami tidak takut..

  4. Yang bikin geregetan sebenernya orang2 di sekitar yang suka nyindir2 itu. Klo ga ada mereka para fresh graduate bisa lebih santai dan lebih sabar cari kerja, atau bahkan berburu beasiswa, dan ga terkesan “terpaksa ambil yang ada”.

    Makanya klo ketemu fresh graduate jangan rese. Yang lebih cepet kerja juga belum tentu nantinya lebih sukses kok!