Review JBL Under Armour Sport Wireless Train

anakui.com – Headphone olahraga on-ear ini sah. Headphone JBL Under Armour Sport Wireless Train menggabungkan kualitas suara yang mengesankan dengan fitur sporty untuk menjadi pendamping latihan yang ideal.

Spesifikasi JBL Under Armour Sport Wireless Train

Spesifikasi
Dimensi dan Berat: N/A, 8,5 oz
Masa pakai baterai (nilai): 16 jam
Jangkauan Bluetooth: 33 kaki
Tahan Keringat dan Air (Peringkat): Ya (IPX4)
ANC: tidak
Dukungan Codec: Tidak ditentukan

Kelebihan

  • + Kualitas audio yang bagus
  • + Ringan dan desain pemasangan yang aman
  • + Fitur TalkThru yang sangat efektif
  • + Masa pakai baterai yang kuat

Kekurangan

  • – Tidak nyaman dipakai untuk waktu yang lama
  • – Masalah pasangan
  • – Kurangnya pembatalan bising aktif

Di pasar konsumen yang sangat menyukai earbud olahraga, headphone kebugaran on-ear tidak begitu populer. Tapi sementara yang lain berjudi, JBL bertujuan untuk merebut rumah. Membangun kolaborasi dengan Under Armour, perusahaan audio kini telah merilis headphone paling ambisiusnya, Under Armour Sport Wireless Train.

Headphone on-ear ini dibuat dengan ketahanan dan kesesuaian. Headphone ini juga menampilkan fitur desain premium dan teknologi eksklusif dari kedua perusahaan untuk mengoptimalkan latihan Anda. Namun, ada sedikit kinerja yang terpukul.

Desain JBL Under Armour Sport Wireless Train

Jika headphone Sport Wireless Train terlihat mirip dengan headphone Project Rock Edition, itu karena keduanya persis sama kecuali mantra Dwayne “The Rock” Johnson di atas ikat kepala, lambang banteng Brahma, dan harga yang lebih tinggi.

Dari segi desain, headphone ini dapat beradaptasi dan cukup kuat untuk menahan permainan kasar. Bantalan telinga berlubang dibuat dengan kain SuperVent UA yang dirancang untuk menghilangkan keringat dan menjaga telinga tetap dingin.

Bagian luar penutup telinga dilapisi dengan sasis karet berperingkat IPX4 untuk tahan debu dan air. Ini cukup untuk menangani beberapa percikan air, tetapi tidak akan merendamnya. Bagian atas memiliki ikat kepala fleksibel dengan bantalan bernapas dan pas yang menahan headphone di tempatnya.

Detail adalah area lain yang memengaruhi daya tarik headphone ini. Sobat pasti akan mengagumi siluet industri Sport Wireless Train. Ini membedakannya dari desain on-ear JBL lainnya yang ramping. Ear cup segi delapan memberikan tampilan kekar dan modern yang akan disukai oleh saudara berotot mana pun.

Logo JBL dan UA dengan finishing slate berwarna gelap di kedua sisi dan engsel logam yang kokoh menambah tampilan yang ramping. Casing hardshell bergaya yang disertakan dengan headphone memiliki ventilasi yang baik untuk mempercepat proses pengeringan setelah berolahraga.

Ini dibuat dengan kokoh untuk memastikan perlindungan lengkap apakah dilemparkan ke dalam tas olahraga atau digantung di ransel melalui carabiner. Kasing ini menampung aksesori lain yang disertakan seperti kabel headphone 3,5 mm dengan remote dan mikrofon in-line, dan kabel pengisi daya micro USB.

Saat ini, kaleng tersedia dalam dua skema warna: semuanya hitam dan hitam dan merah.

Kenyamanan dan Kecocokan

Dengan berat kurang dari 1 pon, Sport Wireless Train sangat ringan. Tidak setipis Plantronics BackBeat Fit 500, tapi cukup portabel untuk dibawa-bawa atau dipakai di leher Anda. Stabilitas adalah inti dari headphone ini, seperti yang ditunjukkan dengan baik oleh bantalan telinga yang berventilasi baik.

Gelas kulit terkenal mudah tergelincir, dan telinga akan terasa tidak enak setelah berolahraga. Bantalan kain JBL memberikan cengkeraman yang sangat baik dan penyerapan keringat selama lari 5K dalam kondisi panas. Kami terkesan dengan seberapa baik mereka menahan keringat mengalir di sisi leher.

Ikat kepala yang dapat bernapas adalah komponen luar biasa lainnya yang pas di kepala saya dan nyaman dipakai.

Namun, kami harus mengatakan bahwa ini bukan headphone paling nyaman yang pernah kami uji. Telinga terasa lelah dalam 30 menit karena tekanan penutup telinga yang kencang. Berlari bersama mereka tidak terlalu buruk, tetapi ketidaknyamanan menjadi nyata dan tidak menyenangkan saat istirahat.

Kontrol dan Pengaturan

JBL membuat skema kontrol tetap sederhana dengan menetapkan semua perintah ke earcup kanan. Sebagian besar tombol ada di belakang, jadi perlu beberapa waktu untuk membiasakan diri. Namun, lebih mudah ditemukan karena menonjol. Ini juga memberikan nuansa sentuhan yang hebat.

Nodul yang paling menonjol adalah tombol UA terangkat yang mengaktifkan fitur TalkThru (lebih lanjut nanti). Modul unibody sudah dekat. Ini memiliki dua tombol volume untuk melewati atau memutar trek sebelumnya saat ditekan selama beberapa detik.

Tombol multifungsi pusat untuk pemutaran, manajemen panggilan, dan asisten suara. Tombol pada kabel tambahan melakukan hal yang sama. Di atas modul terdapat tombol untuk menghidupkan dan memasangkan headphone.

Satu keluhan yang harus disebutkan tentang skema kontrol adalah aksesibilitas port. Soket audio ada di kanan bawah dan port pengisian daya ada di kiri. Setiap penutup pelindung ditempatkan begitu dalam di pintu keluar sehingga harus dibuka dengan semacam benda tipis dan tajam.

Pilih alat dengan bijak (misalnya tutup pena). Jika tidak, ada risiko merusak tutupnya. Pasangkan Sport Wireless Train Anda dengan cara yang sama seperti headset nirkabel lainnya. Tekan dan tahan sakelar sakelar hingga LED putih menyala.

Lanjutkan hingga lampu berubah menjadi biru dan berkedip ke mode pemasangan sinyal. Masuk ke pengaturan Bluetooth laptop atau smartphone, temukan opsi untuk memasangkan perangkat baru, dan pilih UA|JBL Train.

Kinerja Audio JBL Under Armour Sport Wireless Train

Jika ada satu set headphone menonjol di katalog JBL yang menonjolkan profil suara kaya bass perusahaan, inilah pemenangnya. Kami telah mendengarkan banyak lagu dari berbagai genre musik dengan dan tanpa kabel audio.

Ada perbedaan mencolok antara dua opsi mendengarkan, tetapi Kereta Nirkabel Olahraga melenturkan otot sonik yang cukup untuk mendorong latihan saya. Ketika mengikuti Busta Rhymes ‘”Put Your Hands Where My Eyes Can See,” headphone melakukan pekerjaan yang luar biasa dalam memproyeksikan bass yang berdampak pada rekaman dan perkusi yang masif.

Kami khawatir mendengarkannya dengan volume maksimal akan menimbulkan distorsi, tetapi profil suaranya cukup seimbang sehingga nada rendah tidak lebih keras daripada nada tengah atau tinggi. Kejernihan vokal Busta begitu jernih sehingga saya bisa menangkap adlibnya dan menikmati pola drum conga.

Bagian tengah BackBeat 500 yang kurang ditekankan dan nada rendah yang diredam tidak dapat menangani produksi yang menggetarkan jiwa. Selanjutnya kami mendengarkan “Around the World” dari Daft Punk. Penumpukan di awal, di mana transisi bass yang teredam menjadi garis bass yang tajam dan menghipnotis, adalah emas.

Sport Wireless Train memberi synth bass woofer tambahan untuk memperkaya lagu pembuka saat vokal robot dimainkan. Karena penasaran, kami mendengarkan lebih banyak lagu melodi seperti “Ain’t No Sunshine” karya Bill Withers untuk lebih memahami midrange dan bass headphone.

Masih mengejutkan betapa bersihnya suara senar di sepanjang lagu, terutama saat Withers mencapai nada yang lebih tinggi. Di sisi lain, headphone olahraga over-ear Bluetooth BackBeat Fit 500 dan Soul Electronics X-Tra berjuang untuk menyelaraskan beberapa instrumen dan vokal secara bersamaan.

Saat mendengarkan rekaman ini menggunakan kabel audio, kami merasakan soundstage yang lebih lengkap. Vokal lebih menarik dan bass menambah kedalaman. Ada juga peningkatan volume yang membuka jalan untuk pengiriman yang lebih kuat dan lebih keras.

Meskipun daya tahannya kurang ramah gym, tekanan suaranya tidak terlalu membebani telinga seperti Beats Studio3, yang anehnya tetap menjadi hal biasa di sebagian besar gym.

Teknologi TalkThru

Fitur TalkThru sangat bagus untuk berolahraga bersama teman atau bertindak sebagai pelatih pribadi. Menekan tombol UA di sebelah kanan mengaktifkan fungsi dan musik memudar ke latar belakang dengan volume sekitar 10%.

Dari sana, tiga mikrofon peredam derau yang dioptimalkan untuk suara diaktifkan untuk memperkuat suasana sehingga dapat mendengar semuanya dengan lebih jelas. Kami tahu apa yang sobat pikirkan Bagaimana ini lebih praktis daripada menekan jeda?

Jika sobat adalah seseorang yang mudah tersingkir karena gangguan, TalkThru membantu menjaga momentum dengan tidak mematikan pemutaran sepenuhnya. Teknologi ini dinamis dan membantu tidak hanya berbicara dengan orang lain tanpa melepas headphone, tetapi juga mendengar suara jauh yang biasanya tidak terdeteksi.

Nyalakan dan Sobat akan dengan mudah mengidentifikasi daftar putar gym. Tetapi itu bukan kesalahan Sport Wireless Train, meskipun itu bisa terlalu banyak menangani vokal lezat Taylor Swift sebelum menyelam ke musik yang lebih bersemangat.

MapMyFitness

Pembelian headphone ini sudah termasuk keanggotaan premium selama 12 bulan untuk aplikasi MapMyFitness UA. Apakah Sport Wireless Train mendukung fitur bawaannya? Tidak.

Terhubung dengan beberapa aplikasi dan perangkat yang dapat dikenakan untuk membuat platform satu atap untuk mengelola semua aktivitas fisik. Ada berbagai fitur pelacakan dan rencana pelatihan, serta rute lari berbeda yang mendorong lari lokal berdasarkan GPS.

Kualitas Panggilan

Kami selalu ragu apakah headphone on-ear dapat menggandakan kemampuan panggilan headset. Tapi Sport Wireless Train membuat kami percaya. Setidaknya di sisi nirkabel. Menjawab telepon adalah pengalaman yang memuaskan. Pacar mendengar dengan jelas di lingkungan yang bising dan sunyi.

Kami jarang harus menaikkan iPhone ke volume penuh untuk mendengar lebih baik. Melakukan panggilan menggunakan kaleng secara nirkabel itu menyenangkan, tetapi berbicara dengan orang melalui kabel audio itu menyedihkan. Pacar mengeluh mendengar gemanya sendiri selama percakapan.

Bagi kami, mikrofon inline sangat sensitif terhadap kebisingan sehingga dapat mendengar suara sekecil apa pun. Kami masih bingung bahwa sapuan lembut modul kontrol plastik kabel membuatnya lebih keras daripada alarm asap di lorong.

Masa Pakai Baterai dan Bluetooth

JBL memperkirakan masa pakai baterai Kereta Nirkabel Sport pada 16 jam, dan hasilnya akan bervariasi berdasarkan preferensi volume. Ini setara dengan waktu pengoperasian BackBeat Fit 500 dan 8 jam kurang dari masa pakai baterai 24 jam yang diharapkan dari headphone X-Tra.

Kami mendapat 6-8 jam langsung dari kotak, jadi itu pertanda baik. Setelah dua hari mendengarkan secukupnya, mereka mempertahankan tanggung jawab mereka. Setelah 5 hari, akhirnya kami harus minum jus.

Untungnya, kami menemukan bahwa headphone mendukung fitur “Pengisian Kecepatan”, dan kami diberkati dengan 1 jam pemutaran setelah 5 menit pengisian daya. Ini membuat kami bangun dan berlari keluar pintu secara nirkabel.

Kecemasan kehabisan baterai juga telah dijinakkan dengan pengetahuan bahwa kabel tambahan dapat disambungkan saat baterai mati. Itu selalu kopling. Konektivitas adalah 50/50. Rentang Bluetooth biasanya 33 kaki, dan cukup kokoh untuk bergerak di sekitar apartemen dan turun dari lantai ke lantai tanpa putus.

Headphone responsif bahkan dalam mode berpasangan dan langsung terhubung ke Google Pixel 2 XL. Sayangnya, Kereta Nirkabel Sport telah beberapa kali dihapus secara otomatis dari daftar perangkat Bluetooth yang tersedia karena masalah kontraksi dengan MacBook Pro.

Sangat menjengkelkan untuk meninjau kembali proses penyiapan setiap kali ini terjadi. Headphone juga cenderung tidak berpasangan setelah 10 menit tidak aktif atau saat baterai habis.

Kesimpulan

Headphone JBL Under Armour Sport Wireless Train ringan, nyaring, dan cukup sporty untuk mengakomodasi latihan apa pun. Banyak yang akan menemukan elemen desain dari bantalan telinga yang tahan keringat hingga pelapis ikat kepala berbahan material yang sangat berguna bersama dengan panggung suara yang fenomenal.

Fasilitas tambahan seperti kabel tambahan dan langganan 12 bulan ke aplikasi MapMyFitness UA juga sangat dihargai. Dimasukkannya peredam bising aktif menempatkan headphone ini di wilayah Pilihan Editor, tetapi ketidakhadirannya tidak terlalu mengurangi kualitas suara.

Perhatian yang lebih besar bagi sebagian orang adalah kenyamanan secara keseluruhan. Bergantung pada bentuk telinga dan ambang nyeri, bantalan telinga mungkin menjadi tidak nyaman seiring waktu. Di luar itu, Sport Wireless Train memiliki harga yang sempurna dan harganya lebih mahal daripada pesaingnya yang andal.

Leave a Comment