Please look up reality, UI ku sayang UI ku malang…

Dear… from all UI uniform

Selamat atas predikat2 yang UI dapatkan tp sayang…
Ini asli dan nyata… terjadi pada diri gw, bukan pilihan setiap orang untuk tidak menjadi yang terbaik, menjadi yang terbaikpun menjadi cita2 semua orang, gw coba SPMB dengan tujuan UI ga berhasil mungkin jalan hidup yang digariskan yang punya kehidupan alam semesta raya ini (allah SWT) mungkin juga ada rencana2 laen kenapa gw ga masuk, wktu angkatan gw bimbel baru ngetrend harganya tinggi bgt n gw ga sanggup bayar, akhirnya DIII FKUI masih berbaik hati nerima gw n selanjutnya PEFEUI masih baik hati jg nerima gw, ya gw bukan orang2 yang pinter2 bgt cuma rada usaha, dengan tidak lupa rasa syukur tentunya karena maping ya sesuai target gw langsung lanjutin kuliah tanpa kerja dulu. di PEFEUI gw sadar rada2 expensive biayanya n kayanya prediksi kantong cukuplah ampe masa studi, tiba2 rencana gagal n harus cuti n cuti akhirnya kebanyakan cuti, mungkin klo gw aga pinter ky all u fren.. mungkin pengharapan beasiswa bisa jd harapan bantuan biaya, gw dah nego segala macem ma pihak admin ampe bikin surat keterangan tidak mampu alias miskin, tetep aja bayar full walaupun nyicil n akhirnya jadi akumulasi tagihan, yup akhir kata keluarlah gw dengan rasa berat hati karena cuti gw yang dah grogotin masa studi n ga bisa dipertahankan, yup dengan berat hati akhirnya kluar juga.

UI kusayang… UI menrut gw wajar dapet predikat terbaik karena gw merasakan sistem belajar disitu, kita di pacu menjadi mahasiswa yang open minded, kritis, sensitive dalam menyikapi banyak hal, dosennya asyik juga bwt diskusi (walau kadang yang gelar profesor rada pelit ngasih ilmu, katanya kita bukan anak TK yg harus dibimbing, tp paling ga gimana mo ngikut jd orang pinter klo jawabannya kurang memuaskan), ya pokoknya UI membuat gw merasa beda dalam berpikir ya secara teori,argumen yg berdasar n sisi prakteklah.. salut bwt UI, n bagi temen2 yg masih punya kesempatan yg serius ajalah belajarnya…

UI kumalang…. ko UI yang notabennya Universitas punyanya rakyat Indonesia kebijakkannya rada2 feodal tanpa kompromi ya…???? apa sekarang yang bisa menikmati bangku UI hnya kaum2 proletar borjuis…??? yg kayanya money oriented, memangnya pendapatan internal UI ga signifikan dari berbagai lembaga2 yg ada di UI paling ga utk bantu mencerdaskan anak bangsa yang stratanya sudra? bolehlah dengan pembenaran BHMN tapi paling ga orang mo pinter aja susah n mahal…??? tolonglah temen yang masih punya hati bantu untuk loby2 petinggi2 n pembuat kebijakan di UI untuk aga longgar dengan masalah2 DOIT…, mungkin dengan kontrak perjanjian pelunasan tunggakan bisa jadi opsi Rancangan kebijakan, masa iya mahasiswa yang di bantu kabur ga ada terima kasihnya ama kampus yang bikin pinter… karena jangan nasib kaya gw n mungkin ada juga temen2 yang laen senasib ga punya kesempatan tuk jadi orang pinter.. ahkirnya harapan orang tua jd pupus atw esperate abislah.. pa lagi ma mahasiswanya. Please.. reform for all UI citizen (for suffer financial), they want to be a good man in future… gift they change’s….

Ya mungkin jalan hidup gw harus begini karena akhirnya gw juga dapet jawaban dari yng punya hidup,tanpa gw harus menyelesaikan kuliah gw masih bisa membangun sebuah perusahaan.. Thax UI atas pelajarannya yang membuat (gw) alumni or ex UI berfikir untuk survive n kritis, n mungkin jg bill gate bisa jadi motivasi bagi rakyat UI yang kurang beruntung kaya gw alias DO (karena ga punya duit atw nilai, kasus gw karena duit). so.. kembali jadikan visi dan misi UI untuk mengemban tugas mencerdaskan anak bangsa.. tanpa pamrih..!!!! for the nation for this country….

good luck for all… i’ll be back cause UI give me more than word’s…

15 thoughts on “Please look up reality, UI ku sayang UI ku malang…”

  1. malang bgt nasib loe !

    padahal untuk menjadi yang terbaik gk meski punya duit bnyak, mungkin usaha2 loe selama ini kurang maksimal atowe tidak adanya keseimbnagan antara keinginan dan ikhtiar.

    dari segi fisik memang tmn2 kita bnyk yg kelihatannya mampu, tp kebanyakan dari mereka adalah orng2 seperti kita jg koq (yg membutukkan kasih sayang dalam hal ekonomi)

    Reply
  2. apa sekarang yang bisa menikmati bangku UI hnya kaum2 proletar borjuis…???

    *bung setau saya yang namanya kaum proletar sama borjuis itu beda. kalo maksud bung cuma kaum yg berduit yg bisa masuk UI ya namanya kaum borjuis doang, bukannya kaum proletar borjuis.

    ya kalo skarang UI dibilang tanpa kompromi, munculnya sistem BOP berkeadilan itu namanya apa toh? itu kan bentuk kompromi UI sama mahasiswa, bahwa aspirasi mahasiswa (yang diwakilin BEM dan lembaga” kemahasiswaan lain dalam forma) juga didengar. kalo bung bilang UI money oriented gak juga tuh, ada jg mahasiswa secara ekonomi terbantu, terbukti ada jg mahasiswa yg dpt BOP 100rb/bulan, jd kurang tepat rasanya kalo UI dicap money oriented.

    Reply
  3. Masalahnya bukan cababg bung..tapi akarnya..yg berdas donk klo lo mikir!lihat universitas2 laen apakah ada yg kya UI? lha wong BOP berkeadilan aja repotbnyaaaaaaaminta ampwun..tanya dah sama anak kesma..ato wawangara aje ntu rektor..mungkinkah bisa merata ke seluruh pelosok negri?ente pikirin tu!Bumh!ente jg egois…lo bisa aja suatu saat bangkrut ato jatoh miskin juga..kya krisis financial global kya yang sialamin negara super power…siapa tau..takdir Allah kte kagak tauk..yza gw berharap jgn sampe..mangkenye..lu pada musti kritis..sadar dan tau apa yg lo bisa lakukan untk merubah kondisi negara ini!

    Reply
  4. Masalahnya bukan cababg bung..tapi akarnya..yg berdas donk klo lo mikir!lihat universitas2 laen apakah ada yg kya UI? lha wong BOP berkeadilan aja repotbnyaaaaaaaminta ampwun..tanya dah sama anak kesma..ato wawangara aje ntu rektor..mungkinkah bisa merata ke seluruh pelosok negri?ente pikirin tu!Bumh!ente jg egois…lo bisa aja suatu saat bangkrut ato jatoh miskin juga..kya krisis financial global kya yang di alamin negara super power…siapa tau..takdir Allah kte kagak tauk..yza gw berharap jgn sampe..mangkenye..lu pada musti kritis..sadar dan tau apa yg lo bisa lakukan untk merubah kondisi negara ini!

    Reply
  5. Ya iyalah ga ada jaminan loe lulus UI tau2 kaya hehehe.. Banyak yang DO kul malah jadi kaya. Beda2.. minimal kalo mo jadi pekerja ya luluslah dengan baik dari UI dengan nilai IPK yang bagus pulak hehe..

    Salam..

    Reply
  6. Ah yang kritis di UI paling2 jadi UNDERBOUW partai.. ngaku aja lah.. justru yang ga peduli politik tapi peduli sosial yang perlu di acungi jempol..

    dah tau gw permainan mahasiswa yg berpolitik hehe..

    Salam

    Reply
  7. Loh, bukannya kata Pak Rektor nggak ada mahasiswa yang DO karena masalah biaya???

    Pak Gum, gimana niiih realisasinya…

    Reply
  8. Itulah pentingnya kerjasama antara mahasiswa,berserta civitas akademika..mungkin ada mahasiswa yng ga berani ngadep pimpinan..jadinya dia ga ngurus tu denda ampe akhirnya dia cape berjuang dan males klo hrs bayar mahal..itu byk terjadi lho..biasanya itu tipe mahasiswa yg ga ‘gaul’dalam artian jarang bersosialisasi dengan organisasi kemahasiswaan..ato memang ga terlalu bersemngat lg melihat UI yg mahal kle..so, rektor Ui selalu berpesan segera lapor bila da mahasiswa yg demikian tu di bantu meringankan beban biaya kuliahnya…tapi..apakah mungkin setelah pak gum lengser adarektor yg seperti dia juga?masalah ini pasti tidak akan pernah selesai…klo kita hanya berkutat pada tataran solusi sementara…so, intinya kembali ke sistem…klo qta lihat sistem Islam (jangan dibayangkan kya kondidi sekarang ya)subhanallah..pendidikan gratis, rakyat sejahtera…wah..pokoke Indah bgt d.kerasa slam itu rahmat bagi seluruh alamnya…

    Reply
  9. he…he…
    rame juga commentnya, thx guys.. n girls…
    wah… rada ribet juga ya klo kita punya keluh kesah… pasti ada pro dan kontra, bukannya ga bergaul atw berusaha (organisasi ya pernahlah jelek2 pernah duduk di dewan perwakilan mahasiswa, cuma kadang ga sreg aja terkesan ekslusif orang2nya, pernah gw disamperin temen2 dari organisasi agama suruh ikut gabung lantaran gw bisa ngaji depan forum, sebelumnya mereka cuma liat gw dari tampilan yang jauh dari mesjid,luar ma kulit yang pasti bedalah, jadi juga jangan terlalu ekslusif juga oraganisasi internal, mereka yang diluar itu bukannya ga mau gabung cuma idealisnya aja yang beda2), secara realitas n ikhtiarpun dah jalan, gw ga ngerasain jamannya pa gumilang yang katanya lebih bijak, gw waktu kemaren keluar jamannya pa usman chatib warsa, ya kan gw dah bilang gw ga sepinter tmn2 cuma mo rada belajar aja, tujuan bukan buat pro kontra cuma mo ngajak peduli doang, jangan mikirin yang dah terlanjur tapi bagaiman caranya jangan ada yang terulang nasib2 kaya begini, allhamdulillah.. udah buka usaha bukannya pengen sumbong TRISMA… cuma bagi pengalaman mudah2n yang senasib lebih terpacu, n allhamdulillah usaha juga bukan buat ngeruk duit tapi itung2 bantu orang, n bukan lantaran mo jadi kaya tapi ya harus melawan nasib masa iya mo jadi sampah masyarakat doangan. yang dimaksud cuma masalah sistem doang yang ko kayanya ga ada toleransinya, masalah ngebantu ngerubah kondisi negara ya pastilah gw bukan orang oposan partai yang cuma ujung2nya duit(Alhamdulillah masih golput tulen), cuma kontribusi gw bantunya beda sektor n penuh ribetnya. Islam adalah way of life umat muslim, dalam kerangka sebuah negara ada cita2 islam, tapi islam tidak memaksakan menjadi sebuah negara, n negara kita NKRI pancasila dasarnya (ntu kata bung karno…) ada 6 tuhan cuy….
    yup… sukses aja for all…
    sory ye kalo ada salah2 kata, cuma tolong bantuin temen2 yang nasibnya kurang mujur.. n satu hal beberapa tahun kedepan yang bertahan cuma orang2 jujur karena nantinya sistem dah ga jerima orang yang korup, jadi pegang selalu kejujuran n kebenaran (ini bukan pesen partai ya… ini asli independent)
    piss ajalah…

    Reply
  10. Ini neeh satu lagi yang hiperbola (bahasa gaulnya LEBAYYY.. deh loe)

    La udah tau yang namanya D3 apalagi Extension ya mahal lah say.. kok maksain diri.. cari beasiswa ama potongan harga juga susah, coz ini skema subsidi buat S1 reguler. Bukan apa-apa, tapi seleksinya pun ndak seketat yg lolos SPMB kalee..

    Kalau belajar marketing, inilah salah satu contohnya Positioning differentiation branding. Extension bukan buat orang miskin. Tapi orang menengah-keatas dan memiliki otak tidak pas-pasan lah (asal sesuai kuota kursi).

    Kamu ga perlu kecewa. Banyak kok yg drop out (dan memilih drop out) tapi nggak kecewa.. justru malah sukses.

    Emm.. oya gw baru aja ketemu suatu website/blog kayaknya Anak UI deh itu, dia nuli tentang masalah drop out dan “maksa” masuk UI. Lumayan menarik cuman gw ga komen
    di :
    http://unggulo.wordpress.com

    mungkin bisa mencerahkan. Salam..

    Reply
  11. walah .. buat sang pemimpi.. liat komen saya masalah peruntukkan program Ekstension. Yang jaminan ya yang SPMB or UMB lah.. bukan ekstension. D3 aja kagak. Malah mau dibikin UI College (jadi brand aja)

    Reply
  12. “Ga akan ada mahasiswa yang di DO karena masalah biaya”

    bener kok, segala peluang udah disediakan. ga ada beasiswa masih ada student loan… udah dimanfaatin belum? yang penting kan usaha sampai akhir…

    lagian, biaya yang kita bayarkan tiap semester itu bahkan belum cukup untuk memenuhi setengah dari biaya kuliah kita yang sebenernya, ini udah bener2 murah…

    jangan selalu berharap bisa kul dari subsidi silang lah…, ngarepin sama orang yang kita liat lebih kaya… sama aja kita numbuhin mental “Tukang Minta-Minta”,,,

    Reply
  13. Wah.. Thx lg neh postingnya.. Wah mas MISKIN BRANJAK KAYA.. Mslh positioning yg segmented ya sedikit ngertilah, siapa jg sbnrnya yg ingin masuk segmen itu, mungkin aja mslh nasib aja yg akhirnya menjadikan pilihan antara reguler n pararel pd dasarnya CC otak manusia ga beda jauh ukurannya ya paling tinggal mslh gift nya aja yg beda2 n yg lbh baik itu masih inget nikmat syukurnya ga. Pada prinsipnya posting gw cuma pngen ngajak n share biar tmn2 pada mau brfikir tentang ksulitan tmn2 laen yg 1 almamater, krn ada kasus dgn maen geser hak kursi calon mahasiswa, ada jg calon mahasiswa reguler ga jd msk gara2 harga yg d nilai tinggi padahal spmb n reguler. Apa iya model kapitalisme yg ky bgini trus brjalan? Boleh brkompetisi dlm blajar tp kpedulian klo bs ttp inget tmn2 yg kurang bruntung. Jd gw posting krn bentuk peduli ma kampus yg udah ngasih ilmu n peduli ma tmn2 1 almamater aja bukan laen hal minta d bntu atw dll, dah cukuplah jln hdp masing2 dah ada yg ngatur. Intinya hanya peduli ok. Thx..

    Reply

Leave a Comment

error: This content is protected by the DMCA