PT.Industri Sampah UI vs PTn.Science Park UI

Sampah? ya…sampah, siapa sih yang tidak kenal dengan makhluk jenis ini.  Ternyata makhluk ini sudah ikut meramaikan dunia kampus kita. tengok saja danau kenanga, jika teman-teman lihat banyak sekali sampai yang ada, mulai dari bangsa plastik, suku kertas sampai negara botol ada disana. kalau teman-teman perhatikan ternyata gejala sampah ini juga terjadi d danau-danau lainnya, baik danau salam,agathis,Ulin, Puspa sampai Mahoni. bahkan yang lebih parah adalah danau antara pusgiwa dengan MIpa, sungguh memprihatinkan untuk kampus sebesar universitas indonesia.

Saya jadi mempertanyakan kembali tentang tag line  “world class university” UI. Apakah pantas title itu didapatkan sementara kondisi lingkungannya tidak terjaga. kata kasarnya adalah menjaga rumahnya saja belum bisa. Apalagi ketika hujan, selain banjir dan pipa tersumbat maka kita akan mudah menemukan makhluk bernama sampah ini bertebaran bahkan sampai kejalan raya. Coba deh jalan2 saat hujan (ada yg mau? ^^) pasti kelihatan banget tuch, misalnya selokan-selokan di depan masjid UI, ikan jenis sampahlah yang banyak.  Lihat saja dimuaranya (baca: danau) sangat banyak dan berlimpah ruah. Melihat potensi bahan baku yang berlimpah seperti itulah maka penulis mengibaratkan akan adanya potensi pendirian industri sampah di UI. Mungkin bisa jadi ide tuch buat anak2 yang ikut program “UI Young Smart Entrepreneur”…ayooo…kelola….^^

Bayangkan apa yang akan dipikirkan oleh seorang Profesor (dari luar negeri) yang ketika masuk UI melihat banyak sekali sampah bertebaran. sungguh malu dengan title “world class university”. Rektorat pada kemana nie?? memang kalau kita perhatikan kadang ada petugas air yang membersihkan danau. Namun, apakah itu efektif? TIDAK! sampah datang setiap detik bro..hal ini menyebabkan akan selalu ada pemandangan sampah di UI. notabenenya danau ui yang science park malah jadi rubbish park, TPA! Kenapa penyaringan tidak dari sumber datangnya air? kalaupun mau optimalkan teknologi kawat berdurinya tuch….. akan lebih mudah untuk mengangkat dan memisahkan sampah dari airnya,selain itu menghemat pekerja untuk mungutin sampah didanau karena paling banter hanya butuh 3/4 orang.

saya kembali bertanya, apa memang sengaja ya membiarkan sampah seperti itu???

44 thoughts on “PT.Industri Sampah UI vs PTn.Science Park UI”

  1. buat budi: danau2 kenanga, ulin, puspa, dll itu, letaknya dimana aja ya? banyak anak UI termasuk saya yang ga tahu nama2 danau di sekitar UI, hehe..

    tentang sampahnya, sama seperti yang udah budi bilang, sepertinya sampah2 yang berserakan di danau UI itu sumbernya sebagian besar bukan dari UI, malah dari got2, selokan2, dan sungai2 yang mengalir lewat danau UI.. itu sumbernya dari yang pada buang sampah sembarangan..

    gimana ngatasin biar pada ga buang sampah sembarangan? wah, ini cerita lama dan panjang, secara orang Indonesia kalau digeneralisir itu mentalnya adalah mental penyampah..

    anyway, buat yang mau jadiin sampah jadi bisnis, subhanallah banget tuh ya.. siapa yang mau realisasi ya?

    Reply
  2. “secara orang Indonesia kalau digeneralisir itu mentalnya adalah mental penyampah.. ”

    pengalaman pribadi yah ka?? nyampah di scele, fesbuk, dimanapun 😀
    hehe.. *damai v(^^)

    –> contoh nyampah 😛

    sedikit banyak saya sangat setuju dengan ka budi,, umh.. saya pernah liat sendiri kok, waktu hujan gimana sampah2 tersebut meluap sampai ke jalan raya.. saya ngeliatnya ga cuma sekali loh..

    kira2 anak UI sendiri bisa ngasih solusi buat kampusnya ga yah? Anak UI jangan cuma dididik buat ngebangun ini itu tapi kampusnya sendiri terbengkalai.. kayanya anak Teknik Lingkungan lebih cocok untuk turut ambil andil nih 🙂

    Reply
  3. tertarik dengan pertanyaan terakhir……………….

    apa sengaja ya???
    emm……………

    yg lain duluan deh…jawabnya…

    Reply
  4. sampah! kalau naik bikun tuch ada poster tentang bom sampah. pernah lihat gak?? jadi sampah itu lama-lama “katanya” akan meledak, entah itu dalam arti sebenarnya atau meledak dalam arti membludak kapasitasnya…….

    bener tuh penulis, UI dengan BHMNnya mendirikan perushaan sampah saja lah… ^^
    aduuuuuhhhh pengen cepet2 keluar ni…hahaha….

    mahal

    Reply
  5. hmm..
    “Bayangkan apa yang akan dipikirkan oleh seorang Profesor (dari luar negeri) yang ketika masuk UI melihat banyak sekali sampah bertebaran..??”

    mungkin gini bud:
    “well..this could be a new project for me in Indonesia”..ahahaha..

    setuju ma kak ilman deh..“secara orang Indonesia kalau digeneralisir itu mentalnya adalah mental penyampah.. ”
    tapi kalo dari sya sendiri sih..dimulai dari diri sendiri aja, menempatkan sampah di tempat yg benar..tempat sampah, kan sekarang udah bertambah banyak di UI.haha..

    Reply
  6. Terus solusinya gimana Bud? Apa sebaiknya kita satu fakultas/ satu universitas ngadain satu hari khusus buat rame-rame bersihin sampah di danau?
    Kan lumayan tuh, kalo rame-rame, capeknya pasti gak berasa. Terus juga bisa kenalan sama anak-anak fakultas lain deh..

    Reply
  7. jgn menggeneralisit kalau bangsa Indonesia punya mental sampah…

    saya sendiri kalau mau buang sampah ke tong sampah…tapi tong sampahnya ga ada…makanya infrastruktur sampah di Indonesia masih kurang layak….

    Reply
  8. Se7 sama Kika, sepertinya memang anak Teknk Lingkungan harus ambil bagian nih. Idealnya, setiap jalan itu memiliki saluran air d sampingnya. Lha kita lihat jalan dari Gym ke FT itu ga ada got nya. Sepele kan? Cuma karena itu kita kebanjiran.

    eh saya g menspesialkan anak Tk Lingk lho, nyatanya yang bersuara duluan kawan kita dari Fasilkom.

    Reply
  9. @ irfan
    kenapa bisa langsung nebak nak fasilkom??
    wah scele udah biangnya nak fasilkom curhat sampah ya?? ^^

    @ ilman
    – oh iya lupa menerangkan danau-danau tersebut…
    rencananya mau nulis yg baru tentang sejarah danau2 itu…. tapi nanti deh ya..
    – iya setuju, memang tidak bisa digeneralisir mental penyampah ini tetapi memang sangat sedikit orang2 yg sadar,,,yg memprihatinkan masih ada saja mahasiswa yg mentalnya sperti itu.

    Reply
  10. oh ya..lupa.. saya punya cerita nie ttg mental penyampah. teman2 pernah gk naik kereta?? nah waktu itu saya naik kereta bisnis mau ke surabaya STudi Banding PPSDMS ke ITS n UNAIR. dalam perjalanan saya makan dan sampahnya saya simpan di plastik berharap nanti ada petugas kereta yg bisa menunjukkan tempat sampah. berselang malam hari datanglah sang petugas Kereta lewat ke kursi saya, lalu saya tanya kan “Pak kalau mau buang sampah disebelah mana ya?”
    tau gk jawabannya??

    “oh sampah y mas, buang kesana aja…”
    sambil mengarahkan kejendela sebelah kursi saya.

    miris kan??

    Reply
  11. sarannya sonya diatas boleh2…adakan aja donk sosialisasi ma BEM tuch………….
    kita turun ke jalan (baca: mungutin sampah) haha…

    jangan isu2 politik dan kebijakan publik aja tuh kerja BEM, sesekali masalah dalam negeri juga…. y g coy??

    Reply
  12. iya bener…gw jg pernah tuh lihat di jalan2, ibu2 dg entengnya membuang sampah bekas makanan anaknya didepan anaknya lagi….
    parah kan? secara tidak langsung tuh anak sudah terbiasa dngn perilaku seperti itu……

    Reply
  13. @zadid : ahh BEM mah jgn di tanya, yang dipikirin justru isu yang jauh-jauh yang susah-susah. tapi isu internal malahan di sigkirkan padahal kandang BEM nya deket ama danau, tiap hari liad danau (yg penuh sampah dan buih) mana peduli mereka?

    (kalo ngaku loe semua peduli TUNJUKAN!!)

    udah jgn ngadelin BEM mending kita angsung bergerak, dari hal yang kecil, dari diri sendiri, dan dari sekarang. sebarkan virus kebaikan.!!

    iyah klo anak UI Kebanyakan yang pada belagu-belaju jurusan bagus-bagus tp malahan png mengabdi ama pihak luar UI masih mending klo mengabdi ke perusahaan negara ini mah cita-cita tinggi tp mengabdi ama swasta. png kerja di ini lah di itu lah (perusahaan swasta)

    tp jgn disalahin 1 jurusan ajah sih. ini salah semua fakultas apabla gak bs ngelola limbah padat (sampah ) nya sendiri.

    katanya MIPA mau bikin workshop buat pengolahan sampah organik. mari kita dukung MIPA!!

    inget.. do from simple thing, so from our self, & do from NOW !!!

    Reply
  14. @ Bul

    hehe…bener jg…aduuh BEM kmna aja loe??!!
    iya sie trkadang gw pikir kok BEM kesannya asal eksis y? y itu perasaan gw aja soalnya banyak hal kebaikan yg bisa dilakuakn BEM tp tidak dilakukan malahan hal yg sifatnya gk terlalu penting malah dilakukan, kerjaannya selalu saja mengkritik dan jadi oposisi rektorat. HAMPIR semua kebijakannya ditentang, padahal apa kalian pernah mengkajinya ttg kbjikan trsbut? jangan main gk setuju aja bos! mereka tuch Profesor2, apa lo pada yakin lebih pintar daripada mereka??

    Reply
  15. @ Bul
    setuju! haha…untung gw bukan anak BEM…
    ada yg anak BEM gk?? emm…jangan marah ya, ini semata-mata aspirasi rakyat UI…OK2??
    just move!!

    Reply
  16. sampah musuh utama dunia. eh ada yg tahu g? dnger2 orang2 barat buang sampah ke Laut ya?? wah samudera2 jadi kotor donk…..
    lama2 bumi jadi sampah bagi planet2 yg lain….

    Reply
  17. Usul saja buat semuanya :

    Kurangi 5 sampah pribadi setiap hari, dengan begitu kita sudah membantu secara kecil.

    Namun tidak begitu saja, coba ajak kawan, sahabat, keluarga dsb untuk mencoba mengurangi sampah 1 buah saja setiap hari,

    1 Sampah Setia Hari!!!

    Lainnya : Ingat sebuah kalimat= Kebersihan adalah sebagian dari Iman,

    dengan menlihat kondisi di UI, perilaku umum mahasiswa UI, orang2 di dalam UI, jangan-jangan memang iman itu sekarang sudah sangat jarang, menghilang. Hanya tinggal dalam sikap luar, cara berpakaian, kata-kata dan beragam spanduk atau baliho yang seolah-olah memperlihatkan anak-anak UI adalah anak Ber-iman. Tapi dengan melihat begitu banyak sampah??

    Saya tidak berani berkata-kata lagi.

    Reply
  18. maaf-maaf…sang penulis baru hadir lagi….^^
    @ Awan
    iya saya jg mnduga ada unsur kesengajaan dari petugas kebersihan, dimana konsep pembersihan sampah yang menggunakan konsep “gali lobang tutup lobang” itu sebagai upaya kesempatan penyerapan tenaga kerja.. jadi biar tetep ada kerjaan gitu buat mereka2…
    hehe…tp disini cuma iseng2 menduga2 lho… atau bisa jadi memang pihak UI yg gk serius ya?? wah entahlah……yang jelas Benar tuh kata Bul dan pro_neolib kita harus bergerak dari diri sendiri, dari hal yg kecil dan mulailah membuang sampah pada tempat yg tepat!

    @ Zulanakui2
    wah mas Zul, tenang jangan esmosi, mungkin maksud temen2 diatas bukan untuk memojokkan BEM, tp sebagai ajakan kritis buat bergerak bersama…..iya gk?? hehe…sorry deh kalau salah penafsiran..

    Intinya mah YUK MULAI dari DIRI sendiri -> keluarga-> teman dekat-> tetangga -> masyarakat -> kampus -> kecamatan -> …………………->dunia BERSIH!!!

    lanjutin deh titik-titiknya…..dari kabupaten mpe propinsi dan negara…trus mpe …benua (^_^)

    NB: makasih atas commentnya..
    itu sebagai tanda kepedulian kita terhadap sampah!

    Reply
  19. saya juga tidak bisa berkata apa-apa lagi jika anda pro neolib…………………
    rakyat…………….

    Reply
  20. teman-teman, jadi apa nie kesimpulan dari solusi sampah ini?? siapa yg mau merumuskannya??
    siapa tahu dari tulisan ini bisa dijadikan pionir untuk bergerak memulai hal yang selama ini terlupakan….

    se7? or jangan2 malah selaon7? ^^

    Reply
  21. Seharusnya kita cari solusi sama-sama, terus bergerak bersama.
    Ko kesannya malah ngebahas hal-hal di luar topik.
    Sampe BEM lah dipojokin.

    Klo ga salah danau di Ui berasal dari sungai yang emang dasarnya menjadi tempat sampah bagi sebagian orang. Selama Sungai belum bersih ya danau UI juga sulit untuk bersih.

    Reply
  22. @SP hehehe iya iya… dari tulisan ini kita jadikan solusi.. kita kopdar trus adain deh anakui.com go carity with rubbish hehehe apa ya tem kegiatannya yang enk xixixi

    gini2 kita uraikan benang kusut itu satu per satu :
    1. sampah terdiri dari 2 kategori umum : plastik dan organik (kertas & dedaunan)

    2. pengolahan sampah ada 3 macam : pertama di bakar, kedua di timbun, ketiga di olah menjadi barang bermanfaat (recycle)

    3. klo sampah plastik&organik di bakar, asap nya bakal mencemari lingkungan jadi cara pertama kita hilangkan

    4. tinggal di timbun dan di recycle. klo di timbun, di manakah tempat untuk menimbun sampahnya? perlu lahan yang luas dan alat berat untuk menimbun sampah2 tersebut. trus kalo lahannya udah abis mo di timbun dmn lg? memang sih UI luas tp masa mo nimbun di hutan kota? kan gak mungkin.. kemungkinannya di timbun di sisa2 lahan tiap fakultas ato ada lahan khusus untuk penimbunan sampah itu. efek buruknya tetap menjadi bom waktu apabila kapasitasnya sudah tidak memenuhi lg. jadi solusi ini bisa jd alternatif lahh..

    5. cara yang ketiga yaitu di recylce. klo sampah plastik bisa di jadiin barang2 handycraft ato do sortir jual ke pemulung nanti biar mereka kasih ke agennya biar di daur ulang lg. sampah plastik yang bisa direcylce yaa botol2 plastik. klo sampah organik ada teknologi pengolahan sampahnya sendiri (anak teknik ama mipa yang ngerti nih).

    klo gw dari segi kesehatan ya bilangnya sampah itu penuh bakteri dan berbagai macam penyakit. di bawah tapak kaki seekor lalat terdapat jutaan bakteri. makanya ati2 klo ada lalat apalgi kecoa

    intinya sie gini. ada 3 prinsip pengendalian masalah/bahaya
    1. setiap masalah/bahaya pasti ada solusinya dan pasti bisa dikendalikan
    2. setiap masalah./bahaya memiliki berbagai alternatif solusi dan pengendaliannya
    3. terkadang dalam menyelesaikan masalah tersebut diperlukan kombinasi beberapa cara pengendalian atau alternatif solusinya..

    SO KAPAN KITA MAU BERGERAK?? APA KITA PERLU KETEMUAN UNTUK MENGKAJI LAGI ISU SAMPAH INI (biar gak kalah ama anak BEM yang ngebahas isu sosial politik) ahahaha

    Reply
  23. @ bul
    wah bagus tuch,,,ayoo tindak lanjut…
    gmn??

    ~ nanya lagi..hehe…
    ~ berharap di gagas seorang koordinator

    Reply
  24. @ de’i
    ya betul, danau itu bak muara bagi sungai2 yg mengalirkan airnya. Sebagian besar sampah itu adalah memang bawaan dari pasar2 dan rentetan sampah dari depok dan sekitarnya. Jadi menurut saya selain pembenahan dalam pendekatan sosial juga pembenahan fasilitas dalam menanggulangi sampah ini. contoh kecil adalah optimalisasi sistem filter dari gerbang masuk air pada saat masuk UI.

    @ Bul
    usulnya sangat bagus. hal ini perlu diwacanakan dan diajukan. Gagasan seperti sangat visible menurut saya untuk dilaksanakan. Namun, semuanya kembali lagi kepada kebijakan rektorat. Sejauh mana concern mereka terhadap lingkungan kampusnya. salah satu coontoh adalah pengadaan Tong sampah disetiap perapatan jalan sepeda (pejalan Kaki). Orang2 yang lalu lalang kadang sambil makan/minum dan tentu untuk tempat sampahnya harus diakomodasi.

    Reply
  25. @ bul : OK setuju banget,
    semoga dapat terrealisasi bukan sekedar wacana,
    saatnya kita berkontribusi sama-sama

    Reply
  26. teman-teman ayoo kita bikin koordinasi…coba Bul bikin konsep kegiatannya… nanti posting disini atau di forum ya….

    bener nie, selain kasus sampah juga secara bersamaan kasus BAU IKAN yang mati hasil para pemancing yang tidak bertanggung jawab membunuh ikan,,,pernah lihat tidak kalau dapat ikan gabus, si ikan tidak dimasukan ke danau lagi tetapi langsung lempar dibiarin mati kehausan….
    DASAR…..!!

    Reply
  27. @afiekrul : looohh kok gw yg ngonsep? ini proyek besar loohh… ahahaha,, intinya sie gini, kita mau mulai dr mana? dari kita bergerak sendirian? apa menyadarkan orang untuk bergerak juga? lalu dgn cara apa kita bergerak? klo yg gw jelasin di atas kan itu landasan teori nya.. hohoho

    yang mati itu bukan ikan gabus.. tp ikan sapu-sapu (ikan gabus mah mahal neng) klo ikan sapu-sapu itu keras dan bau menyengat apalagi yg di arah ui wood itu hueeeeeeeeeeeeeekkk..

    jd gmn? kita mo ngapain? ama siapa ajah? dan kapan?

    Reply
  28. Urusan anak TekLing diurusin anak Fasilkom.

    Urusan anak Fasilkom malah diurusin anak Teknik lainnya, kalo nggak ya MIPA, bahkan FE.

    *MIPA bukan, Teknik bukan, FE apalagi*.
    *Lo???!!*

    Reply
  29. anak teknik ngotak ngatik komputer png bikin robot kali.. ato nge hack password game orang ato bikin virus.. ahahaha gt gak??

    Reply
  30. nak teknik tuh..menciptakan peneyederhana hidup kita…karena nak teknik tuh..inventor. tapi…

    “inventor” there’s a synonym for “lazy bones” day after day, trying to find out how can make their life easier..how to avoid hard work. even these invention help everyone, it just temporaly as soon as every one geet used to it,..the’ll find something else ti be inconvenient about..gtu..

    yah dilema kehidupan gtu dech..

    Reply
  31. Atas gw ini anak filsafat apa sosial ya

    Ya bagi sebagian awam kan justru kayak ngotak-ngatik password, bikin virus itu yang dianggap hebat. Udah bikin kayak gitu dah dianggep maharaja IT

    Reply
  32. hoho…..dia nak teknik. maka’y reaktif pada comment terkait nak teknik….

    ~ bener gak??
    ~ wah Kok jadi fakultas2an ya??

    Reply
  33. hehehe..

    bener bgd tuh kang!! setuja!

    banyk juga lho nak tknik ya msih “gemetaran megang mouse” hwkwkwk.
    karen g belajar nangkap tikus!!

    semua ada tekniknya…(bukan fakultas)hehehe

    Reply
  34. ahahah teknik ada 5 jurusan (T Kim.T elek. T mes. T kom. T sip) lawan 2 jurusan (ilkom dan SI) ahahah kesmas ama gizi gak mao ikut2n xixixi

    back to laptop om too cold how bout our problem with SAMPAH..??

    Reply
  35. Baru baca ini sebenarnya dari alumni pun sudah ada yang ingin mulai tapi butuh banyak dukungan supaya dapat terlaksana, karena di negara luar industri sampah sudah lazim digerakkan, sehingga ada lapangan kerja baru bagi tenaga kerja tidak terdidik sebagai pelaksana sementara bagi tenaga kerja terdidik paling tidak sebagai firstline supervisor kegiatannya ada yang mau bantu kasih kita jalur buat ngomong ke pihak rektorat buat pendirian industri kecil pengolahan sampah terpadu di lingkungan UI tidak soalnya omongan dari yang masih berstatus mahasiswa UI tentu akan lebih didengar.

    Reply
  36. wah hampir tenggelam keperadaban nie..
    gmana donk temen2 kita bisa gak ya realisasikan rencana2 kita?? tuch dari alumni mas bagyo juga siap mendukung….

    so…??? anyone wanna be leader of this project?

    Reply
  37. Assalamu’alaykum.

    Asyik,alhamdulillah ada artikel ini di anakUI.com..

    nambah saran, smoga bisa dipikirkan lebih matang. Sebelum sampah pada ngendap di sisi danau yang deket MUI, bagusnya UI bikin tu, danau yang letaknya sebelum danau itu. Fungsinya khusus buat ngendapin sampah. boleh tempatnya yang agak tersembunyi (misal:deket rel kreta). trus diatur sedemikian rupa sehingga arus air hanya kuat ngalirin air doang ke danau UI nya

    iezuew.mipa08

    Reply

Leave a Comment