Review Laptop XPG Xenia 15 KC: Laptop gaming Super Ringan

AnakUI.comReview Laptop XPG Xenia 15 KC, Kami sudah lama bertanya-tanya apakah tidak mungkin memiliki laptop gaming tipis berbasis Intel yang tidak melolong seperti banshee atau jika tidak ada yang mau repot-repot mencobanya. Itu semua berubah dengan Xenia 15 KC XPG, yang benar-benar merupakan laptop gaming tertipis, teringan, dan ebih penting lagi paling sunyi yang pernah kami sentuh. Seri ini juga merupakan laptop editing terbaik versi kami.

Review Laptop XPG Xenia 15 KC akan terlihat akrab bagi banyak orang karena sebagian besar dibangun di atas sasis yang sama dengan pendahulunya, yang telah kami ulas sebelumnya. Perubahan utama termasuk CPU dan GPU yang lebih bertenaga, layar yang lebih berguna untuk bekerja, dan atribut akustik yang mengesankan.

Review Laptop XPG Xenia 15 KC

Dan kami tidak hanya tidak membuang kata mengesankan, sebagian besar waktu Laptop XPG Xenia 15 KC mati diam di mana laptop lain akan berteriak. Ada biaya untuk ketenangan, tetapi tidak sebanyak yang Anda harapkan. Pertama, kami akan memandu Anda melihat apa yang ada di dalam Spesifikasi Xenia 15 KC.

Review Laptop XPG Xenia 15 KC

Spesifikasi Laptop XPG Xenia 15 KC

CPUIntel 8-core 11th gen Core i7-11800H
GPUNvidia GeForce RTX 3080@125TGP with 20 watt Dynamic Boost 2.0
RAM32GB DDR4/3200 in dual-channel mode
SSDXPG 1TB Gammix S70 NVMe PCIe 4.0 SSD1
Battery94 Watt hour battery
Display15.6-inch 2560 x 1440@165Hz IPS
Weight and size9.2 x 14 x 0.8 inches. 4.2 pounds for laptop, with 1.3 pounds for 230 watt charger

Port

Seperti desain sebelumnya, Review Laptop XPG Xenia 15 KC menampilkan sejumlah port yang sehat dengan port kunci, USB-A 10Gbps, dan jack headset di sisi kiri. Sisi kanan menampilkan dua port USB-A 10Gbps tambahan dan pembaca kartu SD. Pembaca Kartu SD ada di USB 3.0 dan menawarkan kinerja meh to OK yang sama seperti laptop sebelumnya dengan kecepatan baca dalam kisaran 90MBps. Kami sangat menghargai bahwa XPG telah menempatkan lebih banyak port di bagian belakang laptop termasuk Thunderbolt 4, HDMI 2.0 ukuran penuh, port ethernet Gigabit, dan port DC-in untuk pengisi daya.

Keyboard dan trackpad

Review Laptop XPG Xenia 15 KC untuk Keyboardnya juga tidak berubah dari iterasi sebelumnya. Tombol mekanis menggunakan sakelar optik dan menawarkan perjalanan 2mm yang murah hati. Karena bodi laptop terbuat dari magnesium, yang membantu menurunkan bobot keseluruhan, biayanya adalah satu jendela untuk bukaan keyboard daripada memotong lubang satu per satu untuk setiap tombol. Ini berarti kunci ditempatkan sedikit lebih dekat daripada yang mungkin Anda temukan di desain lain. Beberapa orang mungkin merasa kuncinya terlalu berdekatan, meskipun ukuran tutup kuncinya besar, ​​tetapi jari kami yang gemuk tidak memiliki masalah dengan itu.

Keyboard Laptop XPG Xenia 15 KC

Setiap tombol menyala dengan pencahayaan RGB tetapi tidak terlalu terang. Jika Anda menyukai efek gelombang pelangi yang sudah dikena, warna Laptop XPG Xenia 15 KC mengalir semulus piksel bergerigi di game konsol tahun 1980-an. Konon, pejabat XPG mengklaim perangkat lunak yang diperbarui memuluskan efeknya. Trackpadnya juga bagus, tetapi model kami memiliki sedikit gangguan, yang telah kami lihat dari berbagai kesempatan vendor. Sepertinya toleransi unit kami bukanlah masalah barisan secara keseluruhan.

Webcam dan Speaker

Webcam adalah kamera biometrik yang kompatibel dengan Windows Hello, yang kami hargai karena fitur ini sering diabaikan di laptop gaming terbaik. Namun, itu masih hanya 720p. Itu berarti Anda tidak akan mendapatkan kualitas gambar yang sangat bagus pada panggilan Zoom. Namun, meskipun webcam kurang bagus, audionya jauh lebih baik dari iterasi Xenia sebelumnya.

Review Laptop XPG Xenia 15 KC asli terdengar tipis dan cukup bagus untuk bunyi peringatan email, tetapi tidak banyak lagi. Xenia 15 KC memiliki sedikit lebih banyak kehadiran tetapi masih cukup memadai, terutama jika dibandingkan dengan vendor laptop yang memasukkan begitu banyak speaker ke dalamnya, mereka hampir bergetar saat dihidupkan. Lebih banyak speaker juga berarti lebih berat dan bodi lebih besar, ​​tetapi untuk seseorang yang mencari bass,teruslah mencari.

Fitur

Ada dua fitur keren dari Laptop XPG Xenia 15 KC yang harus Anda ketahui. Yang pertama adalah bobotnya. Hadir dengan berat 4,2 pon pada skala kami, ini jauh lebih ringan daripada laptop lain dengan spesifikasi serupa. Laptop yang sebanding biasanya memiliki berat sekitar 4,5 pon atau lebih. Fitur menarik lainnya adalah seberapa hening laptop ini.

Kami sudah lama terbiasa dengan laptop gaming yang terdengar seperti jet yang meluncur untuk lepas landas. Review Laptop XPG Xenia 15 KC jarang mengeluarkan suara dalam penggunaan normal. Beberapa di antaranya terkait dengan tombol mode performa laptop yang mudah diakses, yang beralih di antara mode berikut secara real-time: penghemat baterai, seimbang, dan performa. Alihkan ke kinerja dan laptop mungkin melihat peningkatan volume 8dB. Namun, secara default, ini dalam mode seimbang. Ini juga mengaktifkan mode pendinginan pasifnya, yang berarti kipas atau kipas hampir tidak berputar.

Seberapa sepi? Sepi banget. Faktanya, inilah perbandingan seberapa keras Xenia 15 sebelumnya menjalankan 3DMark Time Spy versus Laptop XPG Xenia 15 KC saat ini melakukan benchmark yang sama intens secara grafis. Untuk setiap 3 desibel, energi suara pada dasarnya berlipat ganda. Itu berarti laptop generasi ke-9 dan ke-10 yang lebih lama dengan bodi berukuran serupa semuanya akan mulai berteriak jauh lebih cepat dan lebih keras.

CPU

Review Laptop XPG Xenia 15 KC menangani tugas khusus CPU seperti jagoan, seperti yang dapat Anda lihat di bagan Cinebench R20 di bawah ini. Garis biru mewakili Laptop XPG Xenia 15 KC, yang tidak pernah melonjak di atas 30dBA, dua puncak awalnya berasal dari mobil yang melaju di jalan di luar rumah tempat pengujian berlangsung. Ini pada dasarnya sangat sunyi hampir sepanjang waktu dengan hanya satu kipas yang berputar hingga 1.300 RPM. Salah satu perbedaan utama dalam versi baru ini adalah penggunaan senyawa logam cair di atas pasta termal yang kurang efisien. Logam cair bukanlah jawaban untuk segalanya. Kami telah melihat banyak laptop logam cair di masa lalu yang terdengar seperti helikopter Huey, jadi ini mungkin karena penyetelan dan desain lebih dari segalanya.

Jika Anda bertanya-tanya mengapa garis biru untuk Core i7-11800H Laptop XPG Xenia 15 KC jauh lebih pendek daripada garis oranye untuk Core i7-9750H yang lebih lama, itu karena Core i7-11800H memiliki 8-core versus 6-core dari Core i7-9750H yang lebih lama serta didasarkan pada CPU Tiger Lake H generasi ke-11 yang lebih baru dan jauh lebih cepat. Versi Tiger Lake H hanya menyelesaikan semua tugas inti yang sama jauh lebih cepat. Ya, ini lebih cepat sekaligus lebih senyap.

Karena tidak ada makan siang gratis, ada biaya kinerja untuk menjalankan Laptop XPG Xenia 15 KC dalam Mode Seimbang bawaannya. Kami perhatikan bahwa beralih dari Mode Performa ke Mode Seimbang menghabiskan biaya sekitar 19 persen dalam performa. Kami juga menguji laptop dalam Performance Mode dan Benchmark Mode, yang berarti 100 persen penggemar.

Untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang bagaimana Review Laptop XPG Xenia 15 KC menjalankan tugas yang lebih ringan seperti menjelajahi web atau menggunakan Adobe Photoshop, kami menjalankan tolok ukur Cinebench R15, yang menggunakan satu utas atau inti CPU. Jawaban singkatnya adalah sedikit yang bisa membedakan antara salah satu laptop ini saat melakukan pekerjaan yang membosankan. Meskipun Core i7-9750H yang lebih tua terlihat meh, kebanyakan orang tidak akan dapat membedakannya.

Cinebench

Cinebench R15 adalah tolok ukur pemodelan 3D yang berjalan cukup cepat. Performa laptop modern sering kali dibatasi oleh panas, sehingga menjalankan tugas yang lebih lama membantu memperjelas performa aktualnya. Untuk ini, kami menggunakan Handbrake untuk mengonversi file video 1080p menggunakan preset Tablet Android. Dalam Mode Kinerja, Xenia 15 KC menyelesaikan tugas dalam waktu sekitar 17 persen lebih sedikit dibandingkan pengaturan Mode Seimbang yang jauh lebih tenang. Karena pengodean semua-inti kami memerlukan waktu lebih dari 25 menit untuk dijalankan—kami melihat kinerja antara Core i7-11800H 8-inti mendekati hampir di bawah 8 persen dengan Core i7-9750H 6-inti saat diatur ke Mode Seimbang. Namun, dalam Mode Performa, Laptop XPG Xenia 15 KC yang lebih baru masih mengalahkan Xenia 15 yang lebih lama dan sedikit lebih cepat daripada Dell XPS 17 9710 dengan CPU yang sama.

GPU

GPU Xenia Laptop XPG Xenia 15 KC diberi peringkat TGP 125 watt tetapi, dengan Dynamic Boost 2.0, mampu mencapai 145 watt di bawah beberapa beban. Menggunakan 3DMark Time Spy, yang sebagian besar merupakan benchmark GPU, Xenia cocok dengan laptop 3070 lainnya. Dalam Mode Benchmark dengan kipas berjalan 100 persen, kami melihat peningkatan kinerja yang signifikan yang menempatkannya di lingkungan beberapa laptop RTX 3080. Anehnya, kami tidak melihat banyak perbedaan antara Performance Mode dan Balanced Mode.

Rise of the Tomb Raider adalah game berusia 6 tahun dan tidak terlalu berat untuk laptop ini. Review Laptop XPG Xenia 15 KC bekerja cukup baik di semua mode, benar-benar hanya kalah dari Asus ROG Zephyrus S17 dengan Core i9 generasi ke-11 dan GeForce RTX 3080.

Game kami berikutnya adalah Metro Exodus, yang jauh lebih keras daripada Rise of the Tomb Raider yang lebih lama. Meskipun kami tidak mengalihkan penggunaan DirectX Raytracing game, Anda dapat melihatnya menghancurkan keyakinan apa pun bahwa TGP RTX 3080 yang lebih tinggi tidak menarik bobotnya. Secara keseluruhan, menurut kami Laptop XPG Xenia 15 KC bekerja dengan cukup baik, terutama jika Anda mempertimbangkan bentuk dan bobotnya yang ramping dibandingkan dengan laptop gaming lain di sini.

Baterai

Masa pakai baterai di laptop dengan lampu ini penting, karena Anda mungkin ingin membawanya. Selama pengujian baterai, kami mengaktifkan mode seimbang Laptop XPG Xenia 15 KC menggunakan file lokal video 4K standar kami dalam mode pesawat dan kecerahan dalam kisaran 250 hingga 260 nit. Dengan waktu pemutaran video lebih dari 8 jam, Xenia 15 KC hanya dikalahkan oleh Dell XPS 17 9710—tetapi menurut kami keduanya cukup mengesankan. Beberapa laptop di sini menampilkan kapasitas baterai yang dikompromikan untuk laptop dengan banyak perangkat keras di dalamnya, jadi tidak mengherankan jika mereka kekurangan Xenia 15 KC dalam beberapa jam.

Baterai Laptop XPG Xenia 15 KC

Kami terkejut dengan masuknya XPS 17 dan Laptop XPG Xenia 15 KC karena mereka memiliki panel resolusi lebih tinggi, yang cenderung menggunakan lebih banyak daya. Resolusi Review Laptop XPG Xenia 15 KC adalah 2560 x 1440 hampir dua kali kerapatan piksel dibandingkan Xenia lama, misalnya. Dell XPS 17 bahkan lebih mengesankan karena menampilkan layar 17 inci yang jauh lebih besar dengan panel resolusi 4K UHD+. Pada akhirnya, berkat kapasitas baterai dan opsi pengoptimalan Xenia 15 KC, Anda benar-benar dapat menggunakannya di jalan.

Kami akan menutup dengan pengujian tambahan tentang seberapa hangat Review Laptop XPG Xenia Laptop XPG Xenia 15 KC saat berjalan dalam mode keseimbangan default yang mengaktifkan mode pendinginan pasif. Itu pada dasarnya berarti laptop terkadang akan mematikan semua kipas atau hanya menjalankan satu kipas pada 1.300 RPM. Itu cukup tenang di mana Anda tidak dapat mendengar kipas itu kecuali Anda meletakkan kepala Anda di keyboard. Seperti yang bisa Anda bayangkan, itu artinya laptop juga menjadi cukup hangat.

Untuk mengetahui seberapa panasnya, kami memasang empat sensor suhu ke laptop dan mencatat suhunya saat menjalankan uji stres Time Spy 3DMark. Tes memutar Time Spy 20 kali, yang dapat berlangsung selama 10 menit. Ini juga mengukur stabilitas dan akan menandai Anda jika frekuensi gambar bervariasi lebih dari 3 persen dari proses ke proses. Tombol WASD dan palm rest memiliki suhu 82 derajat atau kurang dengan bagian bawah laptop yang paling panas.

Kami memang mengalami beberapa hambatan saat pengujian suhu. Kecepatan kipas akan berkurang dan tidak pernah berputar lagi, yang menyebabkan laptop mencapai tingkat yang hampir berbahaya 144 derajat di dekat bezel dan di bagian bawahnya. Pejabat XPG mengatakan ini berpotensi menjadi masalah driver, yang mungkin telah dirilis dari Pembaruan Windows. Pabrikan merekomendasikan agar kami mengatur ulang laptop dan kemudian mencoba mereplikasi masalahnya. Setelah mengatur ulang laptop ke pengaturan pabriknya, kami tidak dapat mereproduksi masalah lagi bahkan setelah menginstal driver dan pembaruan dari Pembaruan Windows.

Hal utama yang dapat diambil adalah bahwa meskipun Laptop XPG Xenia 15 KC sangat senyap dalam penggunaan umum, suhunya masih cukup masuk akal.

Kesimpulan

Ada banyak hal yang disukai tentang Review Laptop XPG Xenia 15 KC, tetapi tidak sempurna. Desainnya agak umum bagi kami dan tidak menonjol seperti MSI GS66 Stealth, Acer Predator Helios 300, atau Alienware X15. Namun, ketiga laptop tersebut lebih berat – dengan beberapa di antaranya jauh lebih berat dengan berat 5 pon. Pembeda utama adalah seberapa tenang Xenia 15 KC berjalan. Seperti yang kami katakan, kami sangat terbiasa dengan kipas yang berputar di laptop gaming tipis dengan begitu mudah, sehingga kami bertanya-tanya apakah ada yang salah dengan laptop ini. Kami belum pernah melihat laptop setipis dan sekuat ini berjalan senyap. Mudah-mudahan itu adalah sesuatu yang direplikasi oleh vendor lain daripada mengejar bar terpanjang di grafik benchmark. Jika Anda menginginkan laptop gaming yang senyap dan ringan, Laptop XPG Xenia 15 KC sulit dikalahkan.

Leave a Comment