Risiko investasi Dan Cara Manajemen Untuk Menghindarinya

anakui.com – Risiko Investasi , Kamus Cambridge menggambarkan risiko sebagai “kemungkinan terjadinya sesuatu yang buruk.” Ini adalah definisi yang kita kenal dalam kehidupan kita sehari-hari. Faktanya, kebanyakan dari kita berusaha menghindari bahaya ketika kita bisa.

Misalnya, kenakan helm saat mengendarai sepeda, periksa lalu lintas sebelum menyeberang jalan, atau dalam skala yang lebih kecil, dengan membayar ongkos Anda di muka.

Namun, ketika berbicara tentang risiko dalam konteks investasi, itu belum tentu merupakan sesuatu yang ingin Anda hindari. Menarik, bukan? Mari saya jelaskan.

Berikut Risiko Investasi

risiko investasi

Dalam berinvestasi, risiko mengacu pada kemungkinan penurunan nilai investasi.

Secara umum, investasi dengan tingkat risiko yang lebih tinggi cenderung menawarkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi.

Namun, saat Anda naik turun pasar untuk mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi, Anda akan mengalami jalan bergelombang di sepanjang jalan, dan tidak ada jaminan.

Bergantung pada situasinya, Anda mungkin siap menghadapi beberapa rintangan. Atau Anda mungkin menginginkan perjalanan yang lebih mulus dan puas dengan pengembalian yang lebih rendah tetapi lebih stabil. Dalam hal ini, Risiko Investasi rendah mungkin lebih cocok untuk Anda.

Apakah Anda memutuskan untuk mengambil risiko atau lebih suka bermain lebih hati-hati, pendekatan yang Anda ambil adalah keputusan yang sangat pribadi dan dapat berubah seiring waktu dan situasi demi situasi.

Dan kita harus mengatakannya. Misalnya, bahkan jika Anda berinvestasi dalam deposito, selalu ada tingkat risiko apa pun pendekatan yang Anda pilih.

Berinvestasi pada dasarnya berisiko karena dapat dipengaruhi oleh guncangan pada sistem keuangan atau peristiwa di pasar keuangan, seperti krisis keuangan 2008 atau, yang terbaru, invasi Ukraina setelah krisis COVID-19. Rusia pada Maret 2022. Nilai investasi selalu bisa turun atau naik.

Cara mengurangi dan Manajemen Risiko Investasi

Anda menerima bahwa setiap kali Anda berinvestasi, ada risiko bahwa investasi Anda akan menurun. Tetapi apakah ada cara untuk meminimalkan risiko itu? Berikut adalah beberapa hal yang dapat Anda coba.

Luangkan waktu Anda dan fokus pada jangka panjang.

Seperti disebutkan sebelumnya, semua investasi naik dan turun seiring waktu. Namun, secara umum, semakin panjang jangka waktu investasi, semakin besar peluang investasi untuk naik turunnya pasar. Itu sebabnya investasi jangka panjang (minimal 5 tahun) bisa menjadi ide yang bagus.

Misalnya, penabung pensiun di bawah usia 45 tahun berada dalam posisi yang baik untuk berinvestasi dalam jangka panjang dan mungkin siap mengambil lebih banyak risiko.

Jika Anda memiliki setidaknya 10 tahun, atau lebih realistis mendekati 20 tahun, sampai tabungan Anda tersedia secara legal, investasi Anda harus memiliki banyak waktu untuk menahan penurunan pasar.

Pastikan Anda tidak menaruh semua telur Anda dalam satu keranjang.

Seperti kata pepatah, jika Anda menaruh semua telur Anda dalam satu keranjang, Anda berisiko kehilangan banyak.

Hal yang sama berlaku untuk berinvestasi. Jika Anda berinvestasi dalam satu hal dan nilainya turun, Anda kehilangan seluruh investasi Anda. Pastikan Anda menginvestasikan uang Anda dalam berbagai hal, misalnya saham, real estat, dan obligasi.

Diversifikasi adalah istilah teknis. Dengan diversifikasi, potensi kerugian jika beberapa investasi berkinerja buruk dapat diimbangi oleh aset lain yang berkinerja baik.

Salah satu cara untuk melakukan diversifikasi Risiko Investasi adalah mengumpulkan uang Anda dalam dana dengan investor lain. Di sinilah pengelola dana memutuskan apa yang akan diinvestasikan atas nama Anda dan memungkinkan Anda untuk berinvestasi dalam berbagai aset dalam satu dana.

Jadi, Anda cenderung kehilangan semua uang Anda karena Risiko Investasi dan semua aset Anda harus berkinerja buruk pada saat yang bersamaan. Namun, ada beberapa kejadian di mana hal ini terjadi, seperti pada tahun 2022 ketika nilai saham dan obligasi turun secara bersamaan.

Ini adalah situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dan kami sangat percaya pada manfaat jangka panjang dari diversifikasi.

Alternatifnya, smoothing bisa digunakan dengan dana tertentu. Manajer dana menahan beberapa keuntungan yang mereka hasilkan selama periode kinerja yang baik dan menggunakannya untuk mengurangi kerugian ketika segala sesuatunya tidak berjalan dengan baik.

Diversifikasi investasi Anda dari waktu ke waktu

Daripada berinvestasi sekaligus di muka, berinvestasi dalam jumlah kecil secara teratur dapat membantu menyebarkan risiko. Ini disebut rata-rata biaya pound. Jika Anda membeli saham dalam jumlah kecil selama periode waktu tertentu, terkadang mahal dan terkadang murah, Anda mendapatkan biaya rata-rata dari waktu ke waktu.

Akhir Kata

Artikel diatas membahas tentang Risiko Investasi , kekurangan investasi , manajemen investasi , semoga artikel ini dapat membantu, Terimakasih .

Leave a Comment