Gimana Rasanya Anak Kesehatan UI Saat Melakukan Praktikum Online? Semenjak ada pandemi COVID, pembelajaran semuanya serba online nggak terkecuali praktikum online. Sebagai mahasiswa kesehatan yang semester ini banyak mata kuliah praktikum, dari delapan matkul yang diambil, setengahnya itu mata kuliah praktikum.

Semester ini, penulis ngerasain banget yang namanya serba-serbi ngelakuin praktikum secara online. Kalau nggak ada pandemi COVID, seharusnya praktikum dilakukan langsung di lapangan maupun di rumah sakit. Nah, kali ini penulis mau berbagi cerita tentang gimana sih rasanya praktikum online? Apa aja sih suka dukanya praktikum online? Lebih enak praktikum langsung atau online?

1. Sulit Mencari Partisipan

Sumber: 9gag.com

Salah satu yang bikin pusing pas praktikum online tuh nyari partisipannya. Hal ini karena kita ga bisa keluar rumah buat nyari partisipan praktikum. Banyak juga mata kuliah yang mengharuskan praktikk pada sekelompok tertentu seperti praktikum anak dan komunitas. Karena ga semuanya punya adek yang masih dalam rentang umur anak-anak susah untuk mencari yang bisa dijadikan klien saat praktik. Pas praktikum komunitas juga ada kesulitan untuk mencari partisipan anak sekolah dan pekerja dengan jumlah tertentu. Yang nggak asik dari praktikum online tuh pas video call-an ngasih edukasi buat klien terus malah ilang sinyal dan nge-lag.

advertisement

BACA JUGA: Serunya Punya Pacar Beda Jurusan, Tertarik?

2. Ih Rasanya Aneh Praktek ke Keluarga Sendiri

Sumber: registerednursing.org

Beberapa praktikum memang memerlukan tindakan langsung ke klien seperti melakukan pemeriksaan fisik. Jadi kita praktek ke anggota keluarga sendiri karena ga memungkinkan buat nyari klien lain. Hal yang ga enak ngelakuin praktek ke keluarga tuh rasanya canggung dan aneh banget bahkan lebih ngerasa malu daripada praktik ke orang lain. Terus belum lagi kalau dosen minta buat praktiknya di-video-in dan mereka ga mau divideoin karena malu. Aku ngerasain banget sih gimana ngebujuk mereka biar mau jadi klien terutama adekku yang sering dijadikan tumbal wkwkw.

3. Susah Buat Video Praktikum

Sumber: dokumentasi penulis

Menurutku praktikum online ini lebih sulit kalau output-nya berupa video. Alasannya karena harus take berkali kali karena banyak salah. Untuk buat videonya pun harus minta bantuan orang buat nyuting dan kadang susah karena pada sibuk. Setelah videonya jadi pun sulit juga buat nge-editnya karena ga ada basic editing juga jadinya belajar otodidak dulu deh. Buat bikin video praktikum juga kadang juga sulit untuk menyediakan alat-alat kesehatan yang membuat beberapa tindakan praktek jadi terhambat. Tapi disamping kesulitan yang dihadapin pas buat video, ada aja bloopers yang bikin ngakak ya lumayan lah buat hiburan pas editing. Pernah waktu itu kan aku praktikum anak tentang PMK (Perawatan Metode Kangguru) nah aku minta ibuku jadi kliennya. Prakteknya kan pake boneka jadi berasa main boneka-bonekaan lagi sama ibu wkwk. Pas buat video ini, paling banyak ketawanya sih karena lucu aja gitu praktek ke ibu sendiri.

advertisement

*take video kesekian*

Aku : Baik Bu, saya Aisyah sebagai perawat penangguang jawab ibu, boleh sebutkan nama dan tanggal lahirnya bu?

Ibu : Nama saya “atun” lahir tanggal 2 februari 1986

advertisement

*aku coba nahan ketawa karena itu bukan nama asli ibuku, untung berhasil pikirku*

Aku : Baik Bu, sesuai ya dengan gelang namanya, boleh disebutkan nama anaknya bu?

*Ibuku mikir dulu*

advertisement

*Aku serius nungguin jawaban terus suasana agak hening*

*bingung karna ga dijawab sampe beberapa detik*

Ibu : Nama anak saya Corona (dengan nada polos)

Aku langsung ngakak guling-guling wkwkwk ga nyangka bakal nyebutin nama itu, adekku yang ngerekam juga sampe bilang “ih ibu jangan ngelawak” sumpah kalo inget lagi adegan itu tetep aja masih ngakak.

BACA JUGA: 10 Hal Ini Cuma Dirasakan Mahasiswa Yang Menjadi Asisten Dosen atau Asisten Penelitian

4. Ga Dapet pengalaman langsung di lapangan

Sumber: meme.xyz

Hal yang paling buat sedih dari praktikum online tuh ga bisa ngerasain pengalaman nyata di lapangangan atau rumah sakit. Jadi kurang kebayang gimana cara ngelakuin praktek yang bener ke klien. Meskipun praktikum di lapangan pastinya lebih capek tapi seenggaknya lebih dapet pengalamannya dan lebih tergambar gimana cara ngelakuin praktek daripada online. Padahal kalau prakteknya bisa langsung banyak banget pengalaman yang bisa didapet mulai praktek di puskesmas ketemu anak-anak yang sakit, praktek di sekolah mengkaji kondisi sekolah dan kesehatannya, praktek di industri mengkaji kesehatan pekerja dan praktek di rumah sakit.

Menurutku, praktikum online ini banyak susahnya daripada senengnya sih. Banyak hal yang ternyata susah buat disesuaikan secara online, kalau aku mah takut entar malpraktek aja *ups wkwkw. Praktek tuh emang sebenernya enakan kalau dilakuin langsung ke klien karena jadi lebih dapet pengalamannya. Ngejalanin praktek online tuh rasanya kayak masih praktek di lab, masih role play dan pake boneka. Buat kalian yang ngerasain praktikum online juga, apa sih suka dukanya menurut kalian?

BACA JUGA: Yuk, Intip Warna-Warni Anak RIK dibalik Gedung Putih-nya!