Sepeda Kuning “SeKun”, Sarana Terbaik Wisata UI


0
Beberapa Mahasiswa UI Bersepeda Kuning (sumber: freddysetiawan.wordpress.com)

Kita tau bahwa UI sekarang punya sarana transportasi baru yaitu sepeda kuning (baca: sekun). Saya kira masih banyak anak UI yang hanya sekadar tau saja mengenai kehadiran sekun ini dan hanya segelintir orang dari ribuan mahasiswa UI yang pernah mencoba berkeliling atau hanya sekedar naik sekun saja. Menyesalah mereka-mereka yang belum pernah sama sekali mencoba sekun ini, baik karena alasan males, sibuk, atau bahkan ga bisa baik sepeda seperti anak-anak ibukota yang belum bisa naik sepeda tapi dah bisa nyetir mobil…hehehehe

Kenapa saya bilang sekun ini sarana terbaik untuk berwisata bukan sarana transportasi terbaik karena ada suatu pergeseran fungsional sekun ini dari yang tadinya dipergunakan untuk sarana transportasi tapi sekarang lebih kepenggunaan sarana hiburan. Jika kita bandingkan dengan alat transportasi yang ada di ui seperti bikun, tentu sekun ini kalah pamor banget donk apalagi sekarang bikun dah full AC siapa yang ga mau coba?

Fungsi baru sepeda kuning sebagai sarana hiburan ini dapat kita ketahui, misalkan pagi aja ada ga sih yang pake sepeda kuning buat ke fakultasnya? Saya rasa ga ada, kalo pun ada bisa dihitung sama jari deh. Itu juga ada alasannya sih karena emang jam buka halte sekun pun siang banget rentang antara jam 8-9 baru pada buka, jadi kalo ada jam kuliah pagi jam 8 atau 9 ga mungkin donk naik sekun. Selain itu, ada juga alasan yang bilang, “wah kalo sebelum kuliah naik sepeda bakal keringetan donk pas kuliah”. Masuk akal juga sih alasan yang satu ini karena bakal ga konsen juga kan kuliahnya kalo tepat masuk jam kuliah kita masih pada kecapean. Kemudian, masih banyak alasan lainnnya yang bikin males naik sekun.

Walaupun memang terjadi perubahan fungsional tadi, kita tetap bisa memanfaat sekun ini semaksimal mungkin. Salah satunya untuk sarana refreshing kita setelah penat dalam kelas. Waktu yang paling buat refreshing ini adalah ketika jam 3 atau jam 4 ke atas, klo  saran saya sih ambil jam 4 ke atas saja karena jam segitu sudah adem, ga silau, dan seger dapet angin semeriwing. Jadi, capek yang kita rasain akan terobati. Selain itu, salah satu manfaat besar sekun dapat dijadikan sebagai sarana olah raga yang dapat membakar lemak-lemak yang bersarang dalam tubuh kita semua.Saya punya rute favourite yang mungkin bisa dijadikan referensi buat semua anak ui.

Berhubung saya anak teknik oleh karena itu rute ini dimulai dari halte sekun yang ada di depan FT. Dari halte FT kita ambil jalur yang ke arah FE, di jalur ini kita bakal bisa merasakan petualangan hutan karena sepanjang rute ini tertutup oleh pohon-pohon jadi kita berasa sedang dalam hutan. Kemudian, setelah lewat FE kita menuju jalur FISIP dan FIB, kita ambil belokan ke kiri yang ke ada kandang rusa dan dari jalur ini kita dapat merasakan suasana kebin binatang walau hanya sepintas.

Next destination, kita bakal lewatin UIwood….ehmmm inilah area yang benar-benar saya nikmati, kita dapat merasakan hembusan angin yang menerpa wajah tepat ketika kita mulai turun di turunan tajam sekaligus bisa melihat UIwood dengan jelas. Setelah turunan tajam tadi, kita harus siap menggenjot sepeda sekuatnya karena dihadapan kita menunggu tanjakan yang lumayan extreme.

Kemudian, jalur selanjutnya adalah gerbatama, di jalur ini kita bakal melewati halte di depan markas menwa. Setelah melewati gerbatama, kita bakal melewati restoran yang slalu rame nih “warung mang engking” apalagi weekend penuh dengan mobil-mobil mewah, tapi saya sendiri belum pernah mencoba..hehehe. Sekarang kita menuju check point pertama, yaitu menuju asrama yang jalurnya agak nanjak dikitlah, di sana kita bisa istirahat atau sekedar tarik nafas dulu.

Jalur dan Halte Sepeda Kuning (sumber: bazoekie.blogspot.com)
Jalur dan Halte Sepeda Kuning (sumber: bazoekie.blogspot.com)

Selesai di check point satu, kita menuju ke jalur yang beda menuju ke teknik. Jalur ini dimulai dari beberapa tempat yang kita lewati tadi tadi agak berbeda, di awali dari asrama, warung mang engking, melewati UIwood lagi, halte st ui, di sekitar kandang rusa kita akan menemui jalan bercabang dua (arah ke fisip dan arah yang psiko) kita ambil arah psiko. Ini adalah jalur lain yang saya maksud tadi, kita mulai bersekun ria dengan menyebrangi jalan aspal menuju arah psiko dan kemudian kita juga akan melewati FH.

Trek selanjutnya adalah menuju ke arah MUI sekaligus kita dapat menikmati pemandangan danau yang asrih nan indah (apalagi kalau ga ada sampah). Dari MUI tadi kita pilih jalur ke kiri yaitu arah Rektorat tercinta kita, sekaligus kita akan melewati Science Park, danau indah, dan juga Balairung tempat dulu kita disambut di Kampus Perjuangan ini.

Setelah melewati balairung, kita ambil jalur ke kanan menuju ke Rotunda UI tempat dulu kita upacara ketika maba. Melewati Rotunda, kita akan menuju halte (sekaligus bengkel buat sekun ini di Rektorat). Nah ini nih trek terdasyat yang sepadan dengan turunan tajam UIwood, ini adalah jalur ke arah POLTEK turunan yang benar-benar tajam, cukup mengerikan juga, dan kadang-kadang saya suka teriak untuk melepas kepenatan di sini (rasanya plong banget deh), tapi saya sarankan harus tetep hati-hati juga untuk menjaga keseimbangan ketika melewati turunan tadi. Kemudian kita akan menuju PUSGIWA, di jalur ini kita membutuhkan sedikit tenaga untuk tanjakan yang ga terlalu curam. Terakhir, kita menuju check point kedua sekaligus pemberhentian terakhir rute panjang kita yaitu ke halte FTUI.

Setelah menempuh jalur favourite saya yang ditempuh kira-kira 45 menit sampai 1 setengah jam tergantung kecepatan kayuh sekun kita lakukan. Seperti yang sudah saya katakan sebelumnya, sekun ini bisa dijadikan sarana wisata UI karena ketika ambil jalur favourite saya tadi kita akan melewati tempat-tempat terbaik yang da di UI tercinta ini. Sekun untuk olah raga juga bukan bualan belaka, betapa tidak dengan berkeliling UI saya benar-benar basah dengan keringat yang kita hasilkan dengan mengayuh sekun.

Selain jalur yang saya buat, mungkin untuk teman-teman yang biasa naik sekun juga punya jalur favourite sendiri sendiri karena di UI ini jalur sepeda sudah semakin banyak dan kemungkinan masih akan terus bertambah. Untuk teman-teman yang belum pernah mencoba sekun, jalur favourite saya bisa dijadikan pilihan. Semoga dengan tulisan saya ini bisa menggugah semua anak UI mencoba sekun yang menjadi salah satu sarana transportasi atau tepatnya sarana wisata UI.

Sepeda Kuning “SeKun”
Would you feel it?


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf

20 Comments

Leave a Reply

  1. saya belum pernah keliling jalur lingkar luar UI.. yang pernah itu dari Rektorat-Asrama (jalur ke asrama-teknik belum dibangun waktu itu), terus balik lagi ke Rektorat..

    setuju, kalo jalur UI wood itu yang paling okee!

    btw, di tengah2 hutan UI, ada jalur sepedanya juga ga sih? kan bikers2 sering make jalur offroad di hutan UI buat sepedaan.. jalur konbloknya udah dibangun belum ya di sana?

  2. jalur lingkar luar emang bener2 jalur favourite saya soalnya butuh waktu yang lama jadi waktu olah raga kita juga lama….

    setau saya di hutan2 itu blum atau ga akan di bangun karena terlalu riskan kriminal…

    bener banget bang ilman terkadang banyak bikers yang suka offroad dan sering ambil jalur di luar blok, mereka sering keliling ui sampai ke hutan2 kalo hari minggu…

  3. Kalo jalur di UI ada 1. lingkar luar ( 7-8 Km)
    2. lingkar dalam (4-5,5 Km)
    3. delapan (pusgiwa.. asrama..stsui.. psiko.. fe kembali ke pusgiwa)
    hutan UI (psgiwa….asrama.. menwa.. muter danau… fe ui… danau ft… kembali ke pusgiwa)

    diatas jalur-jalur jogingnya anak Mapala setiap rebo sore… pas turunan jalur sepeda pas di depan UI wood dinamakan tanjakan bapak tere dan turunan ibu tere… karena kalo anak mapala joging dari arah manapun ini jalur paling nyiksa apalgi kalo suruh 2 kali nanjak (udah kaya bapak tere dan ibu tere) ….harap disebarkan yah … penamaanya.. anak ui yang genjot sepeda kearah asrama pasti pada tau ngosnya tanjakan ini.

    Jalur track sepeda ada di depan hutan FE.(sering dipake anak diluar UI).

    jalur kon blok lama juga ada masuk dari pertengahanan jalur kearah asrama dari teknik tapi bukan yang ke arah FE kalo itu udah off road.

    tapi jalur sebelum nyampe di portal arah asrama, disitu ada kon blok motor dan sepeda bisa masuk… bangku-bangku tamanya udah diruskin taw dikasih oli ama satpam UI, karena di pake buat orang pacaran mulu..

    taw jalur off road di tempat Outbond UI depan wisma makara.. sepi tuh jalur banyak nyamuk kebon lagi.

  4. oh iya lupa…
    jalur turunan dari menara ir ampe pusgiwa ini disebut jalur abis..
    karena biasanya pas turunan ini kalo anek sepeda taw joging kita abisin tenaga ampe merem melek..biar 0 (dibaca enol) tenaga kita agar olahraga dapet hasil maksimal, biar besoknya makin mantap ketahaan jasmaninya..
    selamat mencoba

  5. jalur yang asik depan FE, FT, trus semua aja deh….
    depan FE asik soalnya adem dikelilingi pohon……
    btw ada yang B2C ga? dari rumah or kost-an?

  6. @gemblung: wah keren anak mapala yah ampe tau jarak2nya dengan rinci….yah bener jalur yang bikin ngos2an yang ke arah asrama, berat genjotnya tapi kalo dah turun leganya…hehehe
    @dik: bener banget tuh yang di FE juga enak adem, apalagi kalo dari arrah FT bakal seger banget soalnya turunan…

  7. ngomong2, ada ga sih, komunitas bersepeda mahasiswa UI? yang acaranya misalnya setiap jum’at sore keliling2 UI naik sepeda gitu..

    enaknya sepedaan kan rame2..

    *duh, udah lama ga sepedaan di UI nih*

  8. @ilman: kalo sesama komunitas kecil misal anak2 satu jurusan, kayanya dah banyak deh. tapi kalo skala besar semisal seluruh anak ui…wah blum tu!
    suggest: anakUI bikin suatu event ja, naik sepeda bareng diikuti oleh anak ui sejumlah sepeda kuning yang ada…wah kayanya keren banget tuh!

  9. @refaldo:
    great idea tuh, kebetulan ada wacana di forum, minggu kedua bulan ini, member anakUI.com yg hobby ngeblog pada mau kumpul buat saling kenal dan silaturahmi, kalo mau ikutan juga boleh, dan denger2 ada agenda bersepeda juga lho…=)
    kalo belum punya hobi ngeblog juga gak apa2 kok, siapa tau jadi ketularan kalo ikutan gabung…huihihihi…

  10. @doni: iah saya juga dah gabung sama blogger ui coz pengen nambah ilmu ja, baru beberapa minggu ini ngeblog…hehehe
    perlu dirumusin secepatnya, kalo ga dah pada bikin jadwal sendiri…

  11. cara pinjamnya gmana sih? Pengen jalan2 keliling UI, kangen nih..

    gue alumni, tapi KTM gue masih aktif sampai september 2009

    Please info ya

  12. @maltreba: that’s so easy, tinggal ke halte sepeda kuning tunjukin KTM ke petugas untuk dicatat nama, fakultas, dan NPM. sesampainya di halte yang dituju, tunjukin lagi KTM untuk dicatat seperti awal sebagai tanda sudah mengembalikan sepeda kuning.

  13. kalo saya suka trek yang dariFIB menuju ke FH lewat balairung, pas di science parknya seru banget, anginnya berasa,,nyaman banget en pengen teriak kenceng-kenceng..hehe…iya ni gak ada komunitas atau UKM nya mungkin?