Review Sony WH-1000XM4: Headphone Peredam Bising Terbaik

anakui.com – WH-1000XM4 adalah headphone peredam derau terbaik dari Sony. Sony WH-1000XM4 menantang Bose 700 untuk gelar headphone peredam bising terbaik dalam segala hal.

Spesifikasi Sony WH-1000XM4

Spesifikasi
Warna: hitam; perak
Masa pakai baterai: 30 jam (ANC aktif), 38 jam (ANC mati)
Pembatalan kebisingan: ya
Dimensi: 9,9 x 3 x 7,3 inci
Berat: 9 ons
Konektivitas: Bluetooth 5.0 dan NFC

Kelebihan

  • + Kualitas audio yang sangat baik
  • + Pembatalan kebisingan yang luar biasa
  • + Kontrol Cerdas
  • + Masa pakai baterai yang kuat
  • + Banyak fitur berguna

Kekurangan

  • – Kualitas panggilan masih perlu ditingkatkan.

Meskipun WH-1000XM4 mirip dengan headphone WH-1000XM3 sebelumnya dalam banyak hal, WH-1000XM4 tetap merupakan peningkatan signifikan secara keseluruhan yang benar-benar mengejutkan kami.

Meskipun Bose 700 dan AirPods Max bersembunyi, menurut kami Sony telah membuat beberapa headphone terbaik yang dapat dibeli hari ini, dan kami akan menjelaskan alasannya dalam ulasan lengkap Sony WH-1000XM4 kami.

Harga dan Ketersediaan

Sony WH-1000XM4 memiliki harga berkisar Rp. 5,2 jutaan dan saat ini dijual dengan harga ini di sebagian besar pengecer besar termasuk Best Buy, Amazon dan dealer resmi lainnya. Namun, penjualan tidak jarang. Ini mungkin terbakar karena kami baru-baru ini melihat headphone ini turun menjadi Rp. 4 jutaan.

Sobat dapat memilih dari dua opsi yang sama seperti model sebelumnya, hitam atau perak. Penting untuk diingat bahwa headphone Sony WH-1000XM5 sudah tersedia saat ini.

Desain Sony WH-1000XM4

Saat mencari Sony WH-1000XM4, kami sangat menyarankan untuk melihat lebih dekat kemasannya. Karena sobat bisa salah membeli WH-1000XM3. Beginilah tampilan kedua pasang headphone yang identik. Apakah itu hal yang buruk?

Bukan keseluruhan Sementara WH-1000XM2 masih merupakan entri termewah dalam seri ini, WH-1000XM4 menerima beberapa perubahan estetika yang meningkatkan kehadirannya.

Bantalan ikat kepala lebih tipis, dan bantalan telinga telah dirancang ulang untuk menyediakan area permukaan 10% lebih banyak untuk kontak kepala lebih banyak. Sony juga mengklaim bahwa lekukan ikat kepala telah “disetel dengan baik”, tetapi tidak jelas caranya.

Sensor gerak telah diintegrasikan ke dalam earcup kiri untuk fungsi kontrol cerdas. Salah satu perbedaan utama yang kami perhatikan adalah teksturnya. Karena WH-1000XM4 memiliki lapisan karet yang lebih lembut yang membuat headphone ini terasa lebih awet dan premium daripada sasis plastik pendahulunya.

Ini juga berarti kaleng tidak mudah ternoda atau tergores. Ini adalah masalah yang kami temui di awal saat menguji WH-1000XM3. Apa yang tidak berubah? Aksen tembaga, warna, logo Sony timbul, port, siluet, dan mekanisme putar yang berputar ke samping untuk penyimpanan bantalan telinga yang nyaman.

Jumlah dan letak tombol di earcup kiri juga tetap sama, begitu pula dengan chip NFC di earcup kanan. Di dalam kotak terdapat kabel AUX bermerek Sony, adaptor bawaan (meskipun mungkin tidak membutuhkannya sekarang), kabel pengisi daya USB-C, dan tas jinjing.

Yang terakhir pada dasarnya sama dengan yang dibundel dengan model sebelumnya. Menawarkan banyak ruang untuk menyimpan semuanya dengan baik ditampilkan dan disimpan, dengan saku jaring di bagian belakang untuk item EDC tambahan.

Nyaman dan Pas

Kenyamanan dan kesesuaian selalu ditingkatkan dengan setiap rilis baru dalam seri ini dan tren ini terus berlanjut. WH-1000XM4 tidak hanya lebih ringan dan lebih tipis dari WH-1000XM3, tetapi juga terasa lebih ringan dari Bose 700 meskipun memiliki bobot yang sama.

Kaleng Sony lebih lebar, tapi itu tidak mempengaruhi tingkat kenyamanan. Kami telah menggunakan headphone ini selama 3 jam setiap hari selama akhir pekan 3 hari tanpa masalah. Ikat kepala menempel dengan lembut di tengkorak dan memiliki kekuatan penjepit yang sangat kecil.

Menyetel ekstensi ke panjang yang sesuai membuat headphone tetap stabil, tetapi satu atau dua langkah lebih tinggi membuatnya sedikit longgar saat mengalami kemacetan.

Bantalan empuk pada bantalan telinga senyaman menyandarkan kepala di atas bantal empuk. Potongan yang lebih lebar memungkinkan lebih banyak ventilasi, mencegah penumpukan kelembapan selama sesi mendengarkan yang lama.

Kontrol Sentuh dan Asisten

Sony mempertahankan panel sentuh dan gerakan yang sama karena mereka tahu itu tidak merusak sesuatu yang hebat. Skema kontrolnya adalah play/pause (single tap), lewati trek (swipe left), trek sebelumnya (swipe right), volume up (swipe up), volume down (swipe down), phone Accept/Exit (double tap) dan digital asisten (ketuk dan tahan).

Yang perlu diketahui adalah bahwa setiap gerakan bekerja dengan lancar. Satu detail kecil yang kami perhatikan adalah kemampuan untuk memajukan atau memundurkan lagu dengan melakukan setiap gerakan menggesek dan secara bersamaan meletakkan jari di panel sentuh.

Ini adalah bukti betapa intuitif dan responsifnya kontrol sentuh pada kaleng ini. Kontrol pintar WH-1000XM4 tidak berhenti di situ. Dengan deteksi di telinga, sobat dapat menjeda atau melanjutkan pemutaran kapan pun sobat melepas atau memasang headphone.

Fitur Quick Attention melakukan fungsi yang sama setiap kali meletakkan tangan di earcup kanan. Sedangkan fitur Speak-to-Chat menggunakan mikrofon internal dan pemrosesan sinyal lanjutan untuk mengenali suara dan menjeda musik saat berbicara. Ketiganya bekerja sangat baik dengan latensi yang sangat kecil.

Teknologi “Precise Voice Pickup” dari Sony membuat asisten digital terasa langsung hadir saat menyalakannya. Kombinasi lima mikrofon dan pemrosesan sinyal audio tingkat lanjut menciptakan jalur yang jelas bagi WH-1000XM4 untuk mengenali perintah suara dengan mudah.

Pengenalan ucapan sempurna karena mikrofon mengambil setiap suku kata. Pertanyaan lisan dapat dengan cepat didaftarkan dan dijawab lebih cepat. Sangat keren Sony memprogram headphone dengan integrasi Alexa dan Google Assistant, tetapi sobat juga dapat menggunakannya dengan Siri.

Pembatalan Kebisingan Aktif dan Suara Sekitar

Sony tidak mengeluarkan biaya untuk meningkatkan teknologi ANC. WH-1000XM4 menggunakan teknologi Dual Noise Sensor milik perusahaan, yang bekerja dengan dua mikrofon feed-forward dan chip HD Noise Cancelling Processor QN1 untuk menganalisis dan memfilter suara sekitar.

Nyatanya, kami hampir tidak melihat adanya perbedaan dalam netralisasi kebisingan antara WH-1000XM4 dan WH-1000XM3. Itu baik-baik saja karena hasilnya masih luar biasa. Untuk memaksimalkan kinerja, Sony menyertakan Pengoptimal NC yang mengukur telinga untuk menciptakan pengalaman mendengarkan terbaik berdasarkan ukuran kepala.

Ini juga memiliki fungsi pengoptimalan tekanan yang menyesuaikan tekanan udara menurut ketinggian. Tetapi yang terbaik adalah terbang atau bersantai di resor ski di puncak gunung yang tinggi. Tidak ada skenario yang saat ini tidak praktis untuk menguji peredam bising, jadi kami melakukan improvisasi sebaik mungkin.

Performa ANC WH-1000XM4 sama efektifnya dengan Bose 700, tetapi suara tertentu lebih menonjol dari headphone Sony. Pada volume rendah, WH-1000XM4 memblokir suara-suara ruang tamu seperti kucing mengeong dan permainan NBA yang diputar di latar belakang.

Mesin fotokopi dan faks yang kami lewati melalui kantor ibu mertua berkali-kali sepanjang hari dimatikan. Bahkan duduk di luar di beranda, kami tidak bisa mendengar suara mobil sport melewati rumah. Bose 700 memberi keheningan yang sama.

Kami mendengar suara mendengung seperti yang dihasilkan oleh AC atau mesin mobil, tetapi juga sangat rendah. Untuk menjauh dari segala sesuatu yang meledak di headphone, sobat memerlukan beberapa suara ambien yang keras terjadi sekaligus.

Berdasarkan pengujian sebelumnya, menurut kami Bose 700 melakukan pekerjaan terbaik sebagai peredam bising untuk meminimalkan jenis kebisingan sekitar ini. WH-1000XM4 tidak memiliki 10 level peredam bising seperti Bose 700.

Tetapi dengan 20 level suara sekitar, sobat dapat mendengar sekeliling dengan lebih jelas tanpa melepas headphone. Mengingat fitur ini masih mengalami penyempurnaan, setidaknya di headphone, ini merupakan prestasi yang luar biasa.

Kami dapat mengidentifikasi sebagian besar suara di sekitar, seperti suara pengatur waktu mesin pencuci piring yang meneriakkan nikmat dari ruangan lain. Menyesuaikan level memperkuat kebisingan, yang mengganggu setiap kali membuat smoothie di Blender, tetapi ini menunjukkan betapa hebatnya fitur tersebut.

Kualitas Audio Sony WH-1000XM4

Jika menyukai apa yang dihasilkan dari WH-1000xM3, sobat akan menyukai penerusnya. Suara kedua model hampir sama, tetapi perbedaannya sangat baik karena hasil akhirnya adalah panggung suara besar dan dinamis yang memenuhi telinga dengan banyak dentuman dan detail yang kaya.

Bose 700 berada di sisi spektrum audio yang lebih hangat, meskipun lemah dibandingkan dengan WH-1000XM4. Kami mengambil beberapa trek hip hop untuk melihat kinerja bass dan, seperti yang diharapkan, headphone memberikan ketulusan.

Produksi mencengangkan dari The Throne’s “No Church in the Wild” akan membuat kepala berderak dengan volume penuh. Sebagian besar headphone tidak dapat menangani dentuman kick drum dan synth bernada tinggi secara bersamaan, yang sering mengaburkan soundstage, tetapi WH-1000XM4 membuat kedua elemen transparan tanpa menutupi vokal.

Seri WH tidak mendapatkan kredit yang cukup untuk suara full-range, jadi kami selalu merekomendasikan mendengarkan rekaman jazz dengan headphone Sony untuk merasakannya secara langsung.

Rekaman seperti Thelonious Monk “Well You Needn’t” memamerkan betapa indahnya penyetelan kaleng ini. Sobat dapat merasakan nuansa halus, mulai dari permainan hi-hat yang konsisten hingga pemisahan luar biasa yang membuat setiap instrumen terdengar unik dan presisi.

Penggemar kabel aux akan senang mendengar suara luar biasa dari WH-1000XM4 dalam mode kabel. Bass adalah langkah mundur, tetapi tetap berdampak dan bagian tengahnya lebih menonjol. Suara penuh perasaan John Legend dan efek tepukan dari “Lampu Hijau” ditonjolkan, menurunkan synth bass ke latar belakang, menjadikannya suguhan di telinga.

Pengamatan kami didasarkan pada tanda tangan default, yang dapat disesuaikan di aplikasi Sony Headphones Connect dengan menyesuaikan level frekuensi yang berbeda atau memilih salah satu dari beberapa prasetel. Tapi kami yakin sobat akan menyukai apa yang didengar bahkan tanpa menyentuh aplikasi.

Sony telah mencatat peningkatan algoritme peningkatan untuk audio Bluetooth, termasuk dukungan untuk beberapa codec (LDAC, AAC, SBC), teknologi DSEE Extreme, dan Edge-AI untuk meningkatkan fidelitas yang hilang dalam file yang dikompresi secara digital.

Ini adalah beberapa spesifikasi audio yang serius untuk headphone apa pun, terutama yang di bawah Rp. 7,5 jutaan. Kami dapat mendengar perbedaan kejelasan pada sebagian besar rekaman berkualitas rendah dan MP3 robek.

Aplikasi dan Fitur Khusus

Tidak ada yang mengalahkan aplikasi Sony Headphones Connect. Serangkaian fitur yang luas ditambah dengan komitmen Sony untuk pembaruan firmware yang konsisten memperkuat kegunaan aplikasi. Sony telah mengubah desainnya sedikit karena telah dipecah menjadi tiga bagian berbeda: Status, Suara, dan Sistem, yang terlihat lebih bersih dan lebih ramping untuk dinavigasi.

Status dasar dan memberikan akses ke pengaturan kontrol suara adaptif, daftar perangkat yang terhubung saat ini, dan kontrol pemutar media. Sistem menghosting sebagian besar kontrol sakelar, termasuk mati otomatis, pembaruan firmware, deteksi gerakan, dan kustomisasi tombol khusus.

Namun, kami akan memberikan semua perhatian kami pada suara, karena bertanggung jawab atas semua kualitas suara yang baik.

Mari kita mulai dengan equalizer. Equalizer memiliki pengaturan default tetap, tetapi sobat dapat membuat profil musik sendiri atau memilih antara Bass Boost, Bright, Excitement, Mellow, Relax, Treble Boost, Speech, dan Vocal.  Masing-masing bekerja dengan baik bila dipasangkan dengan genre musik yang tepat.

Kami menggunakan Treble Boost pada rekaman hip hop, salsa, dan jazz. Pengaturan 360 Reality Audio Sony juga ada di sini. Platform audio ini kompatibel dengan layanan resolusi tinggi tertentu (mis. Amazon Music, Tidal, Deezer) untuk pengalaman mendengarkan yang lebih imersif.

Satu-satunya masalah adalah bahwa platform ini tidak memiliki rentang lagu terluas yang bekerja dengan fitur-fitur tersebut dan dengan harga premium. Bukan sesuatu yang ingin didengar setelah menghabiskan hampir 3 Benjamins untuk kaleng ini.

Bergerak di luar aplikasi, WH-1000XM4 menawarkan beberapa opsi konektivitas yang memungkinkan pemasangan tanpa hambatan.

Bluetooth 5.0 memberikan kinerja nirkabel yang kuat, memasangkan headphone secara instan ke perangkat yang sebelumnya terhubung sambil mempertahankan koneksi yang andal untuk streaming musik dan panggilan Skype.

Sobat juga mendapatkan jangkauan yang solid untuk menikmati mendengarkan nirkabel sekitar 40 kaki dari sumber audio. NFC langsung berfungsi begitu dikeluarkan dari kemasannya, sehingga dapat memasangkan kalengnya dengan meletakkan bagian belakang smartphone yang kompatibel di earcup kanan.

Kami tidak dapat melupakan penambahan Fast Pair, fitur terbaru Android yang langsung mengenali headphone dan mempercepat proses pemasangan saat Bluetooth diaktifkan. Lebih baik lagi, itu dapat memutar suara melalui headphone untuk digandakan sebagai Temukan Headphone Saya, membuatnya mudah untuk menemukan headphone.

Terakhir, salah satu fitur yang telah diramalkan banyak dari kita adalah teknologi multipoint. WH-1000XM4 memungkinkan terhubung ke dua perangkat secara bersamaan. Sebagian besar headphone dengan fitur ini dipasangkan secara manual ke perangkat kedua, tetapi ini dapat dipasangkan secara otomatis.

Sobat tidak hanya mendapatkan notifikasi suara yang mengonfirmasi bahwa kedua perangkat terhubung, aplikasi ini juga dapat memberi tahu perangkat mana itu. Kami menyukainya sejauh ini.

Daya Tahan Baterai

Tidak ada yang baru di sini. Masa pakai baterai dipertahankan pada 30 jam dengan ANC aktif dan 38 jam dengan ANC mati. Mengeluh bahwa Sony tidak menambahkan lebih banyak waktu bermain. Namun, ini masih lebih dari cukup untuk dikerjakan, 10 jam lebih lama dari model peredam bising Bose.

Melakukan perhitungan, itu sudah cukup untuk membuat tetap terhibur dalam penerbangan ke dan dari China. Masih memiliki sedikit energi tersisa untuk menonton klip YouTube dalam perjalanan Uber ke dan dari bandara.

Berdasarkan pengujian, pasangan bertahan sekitar 29 jam saat mendengarkan dengan ANC aktif, jadi waktu pengenalnya sekitar satu jam. Volume tinggi, streaming berat, dan ekstra berdampak kecil pada waktu bermain, jadi kami harus memuji Sony atas pekerjaan hebatnya dalam manajemen baterai.

Bahkan setelah 15+ jam penggunaan selama akhir pekan, masa pakai baterai tetap datar di 45%. Pengisian cepat juga mengurangi kecemasan baterai rendah dengan menghasilkan 5 jam waktu bermain hanya dari 10 menit pengisian.

Kualitas Panggilan Sony WH-1000XM4

Masalah terbesar dengan seri Sony WH adalah kualitas panggilan. Bagaimana kinerja WH-1000XM4 dibandingkan dengan kakaknya? Ini perbaikan kecil. Kami pikir Precise Voice Pickup akan menjadi pengubah permainan untuk panggilan, tetapi paling baik tidak apa-apa.

Berbicara di telepon dengan calon istri beberapa kali, dia mengatakan kepada kami bahwa suara keras tetapi tidak jelas dan tidak terdengar lebih baik ketika pergi keluar. Di sisi kami, dia memiliki volume yang lebih rendah dari yang diinginkan, tetapi kami dapat mendengar semua yang dikatakan.

Kesimpulan

Menawarkan peningkatan kecil namun signifikan dalam paket yang sudah dikenal, Sony WH-1000XM4 adalah pesaing kuat untuk headphone peredam bising terbaik yang dapat dibeli. Sony membutuhkan waktu dua tahun untuk memperbaiki beberapa gangguan yang mengganggu kami di versi sebelumnya, tetapi penantian itu sepadan.

Headphone ini terdengar luar biasa dan hadir dengan fitur peredam bising Bose, serta serangkaian fitur luas yang menawarkan berbagai pemutaran di berbagai format media dan platform.

Apakah ada cukup informasi di sini untuk memutakhirkan dari WH-1000XM3? Jika menginginkan headphone yang lebih sempurna dan memiliki uang untuk berbelanja secara royal, ya. Pada saat yang sama, WH-1000XM3 adalah headphone luar biasa yang mencuri perhatian jika bisa mendapatkannya dengan harga di bawah Rp. 3,7 jutaan.

WH-1000XM4 adalah upaya terbaik Sony untuk mengalahkan Bose 700, tetapi headphone Bose tetap unggul di area tertentu, termasuk kualitas panggilan. Kami pasti lebih memilih mereka daripada Bose QuietComfort 45 baru, dan perbandingan Bose QuietComfort 45 vs Sony WH-1000XM4 kami menunjukkan alasannya.

Pada akhirnya, kaleng baru Sony hampir sepenuhnya ditingkatkan dan merupakan beberapa headphone terbaik yang dapat sobat beli hari ini.

Leave a Comment