Review SteelSeries Arctis 1, Headset Gaming Stylish Multiplatform

anakui.com –¬†Headset SteelSeries Arctis 1 terdengar hebat, terlihat ramping, dan berfungsi di hampir semua platform. Gamer dengan hanya Rp. 750 ribuan untuk membeli headset gaming harus berinvestasi di SteelSeries Arctis 1 tanpa ragu-ragu.

Tetapi jika dapat membelanjakan Rp. 1,2 jutaan sebagai gantinya, SteelSeries Arctis 3 adalah pembelian yang lebih baik.

Spesifikasi SteelSeries Arctis 1

Spesifikasi
Driver: 40mm
Respons frekuensi: 20Hz - 20kHz
Nirkabel: tidak
Daya Tahan Baterai: T/A

Kelebihan

  • + Suara bagus
  • + Kenyamanan pas
  • + Mikrofon yang dapat dilepas

Kekurangan

  • – Tidak lengkap
  • – Kualitas mikrofon di bawah standar

Di masa lalu, kami menyesalkan bahwa, sangat sulit untuk membuat headset gaming hebat yang dijual dengan harga di bawah Rp. 900 ribuan. Beberapa di kisaran Rp. 1,2 jutaan dan cukup bagus di Rp. 1,5 jutaan ke atas, tetapi model anggaran yang sebenarnya tampaknya selalu memiliki beberapa kelemahan utama.

Desain jelek, tidak nyaman, dan kinerja musik yang buruk adalah penyebab umum. Itu sebabnya kami terkesan bahwa SteelSeries Arctis 1 tidak jatuh ke dalam perangkap ini. Terkesan tapi tidak terkejut.

Arctis secara umum telah menjadi jajaran headset gaming terbaik di pasar sejak diluncurkan pada tahun 2016. Dan kami benar-benar tidak berharap SteelSeries mengambil jalan pintas pada periferal anggaran pertama mereka.

Arctis 1 tidak menawarkan kesesuaian yang tepat seperti headset Arctis yang lebih mahal, tetapi masih terdengar bagus, terlihat ramping, dan berfungsi di hampir semua platform. Jika dapat membayar lebih, kami tetap merekomendasikan Arctis 3, tetapi Arctis 1 adalah raja dari headset gaming termurah.

Desain SteelSeries Arctis 1

Arctis 1 sederhana dan menarik, meskipun tidak sesederhana dan semenarik rekan-rekannya yang lebih mahal. Headset ini memiliki sasis plastik hitam dengan penutup telinga busa. “Polos” adalah deskripsi yang lebih baik daripada “elegan”, tapi tidak apa-apa.

Yang tidak terlalu membuat kami tergila-gila adalah ikat kepala baja berlekuk keras. Nyaman dipakai karena memiliki banyak bantalan, tetapi sangat sulit untuk mendapatkan ukuran yang tepat.

Kami akan membahas lebih detail di bagian selanjutnya, tetapi ini sangat berbeda dari desain “kacamata ski” Arctis 3, 5, 7, dan Pro, yang secara otomatis menyesuaikan dengan kepala setiap kali memakainya.

Earcup kiri menampung semua fitur khusus headset, termasuk tombol volume, tombol bisu mikrofon, dan mikrofon yang dapat dilepas. Mikrofon yang dapat dilepas pada headset seharga Rp. 750 ribuan sulit didapat, dan kami terkesan karena mikrofon fleksibelnya tidak mengganggu dan mudah dilepas.

Ini memungkinkan sobat menggunakan Arctis 1 sebagai headphone sehari-hari atau membuang mikrofon saat membenamkan diri dalam petualangan pemain tunggal. Headset terhubung melalui satu jack audio 3,5mm, tetapi unit ini juga dilengkapi dengan audio/mic splitter untuk PC gaming.

Kabelnya hampir sangat panjang, jadi harus menemukan cara untuk mempersingkatnya tergantung jarak dari PC, tetapi lebih baik terlalu panjang daripada terlalu pendek. Jika tidak, sobat dapat menghubungkannya ke apa saja dari hp ke konsol game.

Kenyamanan

Kelemahan terbesar dari Arctis 1 sejauh ini adalah ia menggunakan lekukan yang ketat daripada ikat kepala yang kenyal untuk menemukan yang pas. Meskipun demikian, diperlukan banyak penyesuaian agar headset terpasang dengan benar, dan semua upaya itu disetel ulang saat orang lain mengambilnya dan memakainya.

Selain itu, headset terlihat sangat besar. Lingkar kepala kami cukup lebar, tetapi harus memakai Arctis 1 dalam bentuk yang paling ketat. Sepertinya itu akan meluncur sebaliknya.  Kami tidak bisa mendapatkan ukuran yang tepat, tetapi periferalnya nyaman dipakai.

Earcup busa tidak menekan terlalu keras, bahkan dengan kacamata, dan ikat kepala yang empuk juga tidak terasa berat di kepala. Kami memakai Arctis 1 selama berjam-jam tanpa merasa perlu melepasnya.

Kami menyerahkan Arctis 1 ke seorang kolega dan dia mengatakan itu sangat nyaman dan mulus. Tidak masalah memakainya untuk waktu yang lama, dan bahkan setelah peninjauan selesai, kami meminta untuk memakainya lebih lama.

Performa Gaming

Arctis 1 tampil hebat dalam permainan sehari-hari. Di Overwatch, sobat dapat mendengar suara terarah saat menembaki musuh dengan Reaper, dan di Age of Empires: Edisi Definitif, sobat dapat mendengar teriakan pertempuran di kejauhan untuk mengalihkan perhatian.

Gerbang Baldur: Dialog Siege of Dragonspear dan pertunjukan orkestra terdengar jernih dan jelas, sementara World of Warcraft terdengar seperti World of Warcraft.

Tidak dapat disangkal bahwa headset agak ringan pada bass, jadi jangan berharap suara tembakan atau ledakan memiliki woofer yang besar. Dan meski suaranya seimbang, elemen tertentu dalam game yang kami uji tidak bersinar. Arctis 1 mampu dan menyenangkan. Jangan berharap pencerahan aural pada titik harga ini.

Fitur SteelSeries Arctis 1

Arctis 1 adalah headset 3,5mm, jadi salah satu keuntungan terbesarnya adalah dapat digunakan dengan hampir semua sistem yang dimiliki. Kami sangat senang dengan seberapa bagus suaranya saat memainkan Final Fantasy VII di Nintendo Switch.

Akordnya cukup panjang dan bentang suaranya berfungsi dengan baik untuk menekankan musik dan efek suaranya. Mikrofon, di sisi lain, berfungsi, tetapi tidak sebagus yang bisa didapatkan di perangkat kelas atas. Suaraku berani dan serak, tapi terdengar jelas.

Namun, mikrofon tidak terlalu selektif tentang suara yang ditangkapnya, dan kami mengambil banyak sekali pengetikan dari meja yang berdekatan dan percakapan dari rekan kerja terdekat. Jika rumah sobat tidak terlalu berisik dan ingin membisukan mikrofon saat tidak digunakan, sobat dapat menggunakan mikrofon ini untuk bermain game online.

Performa Musik

Apa yang biasanya menenggelamkan headset gaming murah adalah bahwa headset tersebut tidak berguna untuk mendengarkan musik. Untungnya, tidak demikian halnya dengan Arctis 1.

Meskipun tidak menawarkan pengalaman ruang konser, headset ini memungkinkan sobat mendengarkan setiap bagian musik yang di dengarkan. Mulai dari bagian bass hingga instrumen ritmis hingga vokal yang jernih.

Kami menguji Arctis 1 dengan musik dari The Old Crow Medicine Show, Flogging Molly, The Rolling Stones, dan G.F. Handel, kami tidak terkesan dengan suaranya, tapi senang dengan semuanya.

Headset memberikan keseimbangan yang cukup baik antara suara utama, harmoni, dan instrumen, terutama pada lagu dengan banyak vokal bernada tinggi. Seperti dalam game, bass di sini hampir tidak memuaskan, tetapi tidak memiliki suara yang jauh dan hampa yang biasa ada di headset gaming dalam kisaran harga ini.

Kesimpulan

Terlepas dari beberapa keraguan tentang desain dan mikrofon, Arctis 1 mungkin adalah headset gaming terbaik yang bisa didapatkan seharga Rp. 750 ribuan. Ini menangani musik dan game dengan mudah, dan nyaman dipakai, meskipun ukurannya tidak sempurna.

Arctis 1 menetapkan dasar untuk headset anggaran. Sekarang mari kita lihat bagaimana perusahaan lain memilih untuk berinovasi.

Daftar Isi

Leave a Comment