Perhatikan Hal-hal Ini Sebelum Kamu Turun Jadi Supporter di Olimpiade UI

 

Ada apaan sih rame-rame? Pada mau kemana?

Mungkin mereka mau jadi supporter, mendukung fakultas tercinta bertanding dalam kancah Olimpiade UI. Yap, masa-masa ketegangan antarfakultas telah kembali, OLIM UI telah datang kembali. Seru, ye? Iyalah, itu event se-UI loh, pertarungan antarfakultas dalam hal olahraga. Siapa yang paling kompak, siapa yang paling berbakat, siapa yang paling banyak pendukungnya.

Oh iya, supporter itu selalu penting. Gak seru kalo gak ada suporter. Tarkam aja ada supporternya, makanya Tarkam sering berakhir ricuh. Nah, sebelum kamu turun langsung jadi salah satu tifosi yang membela fakultas kamu, perhatikan hal-hal berikut ini.

BACA JUGAAlasan Kenapa Maba UI Harus Ikut Event-Event di Kampus

 

 

Self-accomodating

Self-accomodating via olimpiadeui
Self-accomodating via olimpiadeui

Kamu supporter, kan? Kamu gak dapet minum. Enak aja, emangnya kamu atlet? Kalo atlet ya minumnya disediain, ada tim medis juga buat mereka kalo kenapa-kenapa. Nah, kamu sebagai supporter ya harus mengakomodasi diri sendiri nih dalam hal ini. Apalagi kalau kamu bertamu ke fakultas lain. Pastikan kamu bawa duit karena kamu gak bisa seenaknya ngutang terus baru balik lagi taun depan pas OLIM UI selanjutnya. Itu jahat namanya, bukan ngutang.

Pastikan kamu punya minum, dan pastikan juga kamu punya paket internet just in case kamu bosen nunggu pertandingan yang ternyata ngaret. Eits, jangan bawa makanan. Itu beginner’s mistake. Itu makanan bakal abis bukan sama lu. Pasti ada yang minta. Jadi supporter itu harus punya rasa solidaritas, termasuk kedalamnya berbagi makanan.

 

Versus

Jangan sampai salah duduk via deporbemvokasiui
Jangan sampai salah duduk via deporbemvokasiui

Kedua, kamu harus tau ini lawannya siapa, pake baju yang mana, suporternya duduk di sebelah mana. Kalau kamu gak tau lawannya siapa, kehadiran kamu dipertanyakan, sebenernya ini orang mau dukung apa emang nyasar aja ke sini gegara gak punya temen? Terus baju yang mana, supaya kamu gak teriak kesenengan saat seseorang ngegolin, ternyata fakultas kamu kebobolan. Kan lucu.

Dan jangan pernah nyasar ke bangku suporter lawan. Kamu akan pergi dan tak kembali nantinya. Entah digebukin, atau kamu cewek cantik dan diajak kenalan ama anak fakultas sebelah.

 

Kamu Dukung Apa Sih?

Jangan asal teriak, tau dulu istilah-istilah dalam olahraga via olimpiadeui
Jangan asal teriak, tau dulu istilah-istilah dalam olahraga via olimpiadeui

Kamu harus ngerti olahraganya. Emang sih, sebenernya ini gak wajib, tapi ya penting banget untuk tau apa yang terjadi. Kan gak lucu kamu marah-marah karena lawannya offside padahal mereka lagi tanding voli? Atau kamu teriak smash padahal kamu lagi dukung anak basket. Atau kamu teriak nyemangatin padahal kamu lagi nonton pertandingan catur. Ayolah, Bung!

 

Tau Yel-yel

Tau yel-yel fakultas kamu, juga yel-yel lawan via olimpiadeui
Tau yel-yel fakultas kamu, juga yel-yel lawan via olimpiadeui

Yaa ini penting, biar euforia jadi tifosi fakultas itu berasa menjulur dari ujung kepala ampe ujung kaki. Yel-yel itu penting dan terkadang lucu, dan kamu bisa berasa kompak sama temen sefakultas cuma gara-gara yel-yel loh. Bonding dengan hanya tereak gak keruan. Nah, yel-yel yang harus kamu tau gak dari fakultas kamu, tapi yel-yel supporter lawan juga. Jangan sampe kamu dan temen-temen supporter malah bengong dengerin yel-yel mereka, “Hah? Mereka bilang apaan dah?”

 

Tau Kapan Harus Pergi

Tau Kapan Harus Pergi via freddysetiawan
Tau Kapan Harus Pergi via freddysetiawan

Ini untuk kamu yang gak biasa nonton pertandingan. Ada beberapa waktu tertentu yang memungkinkan kamu untuk pergi dan selain itu kamu gak boleh pergi dulu. Ada tiga waktu tertentu yang tepat bagi kamu untuk pergi kalau emang mendesak. Pertama, ketika udah pasti kalah. Ya, ketika fakultas kamu udah pasti kalah, dan kamu bukan supporter yang maniak banget, boleh kok pergi. Paling dikatain pengkhianat kalo ada yang liat. Kedua, kalo udah pasti menang. Ya, buat apaan lagi nonton? Buat apa nyemangatin? Kan udah menang… #jumawa.

Ketiga, adalah ketika kamu udah mencium bau-bau konflik yang akan segera merebak memenuhi tempat. Kamu lebih baik segera menyelamatkan diri dalam hal ini, tapi jangan khawatir, kalo OLIM UI, harusnya supporternya gak rusuh, kan semua Anak UI, masa iya anarkis satu sama lain. Katanya terpelajar.

 

Nah, gimana? Udah siap nonton kan? Eittss, share dulu tulisan ini via Facebook, Twitter, dan Line supaya yang lain juga bisa siap-siap sebelum jadi supporter.

Alasan Kenapa Maba UI Harus Ikut Event-Event di Kampus

 

Belum ada sebulan mulai kuliah, kamu maba-maba UI udah disodorin berbagai info tentang event-event fakultas kamu. Lomba inilah, lomba itulah, acara ngumpul bareng, dan lain sebagainya. Sekarang rasanya repot, tapi nanti menjelang UTS yang namanya repot bisa aja berubah jadi rusuh.

BACA JUGA: Tips Sukses UTS

Ada beberapa alasan kenapa kamu dianjurkan untuk ikutin semua event itu, jadi sebelum kamu memutuskan untuk gak ikut, coba baca dulu argumen-argumen di bawah ini.

Unleash You Skill

Bisa buktiin bakat kamu via ukortenisui
Bisa buktiin bakat kamu via ukortenisui

Ada lomba olahraga antarjurusan, atau lomba seni, atau apalah itu. Terus kenapa kamu harus ikut? Alasan kenapa kamu ditanya-tanya tentang minat dan bakat saat kamu baru masuk adalah untuk saat-saat seperti ini. Kamu ada skill, ‘kan?

BACA JUGA: 5 Skill Ini Harus Dimiliki Kalau Mau Kuliah Jauh dari Keluarga

 

Di UI ini, ada banyak event untuk jadi ajang buat kamu nunjukkin bakat dan minat kamu, sekaligus ajang pembuktian ke diri kamu sendiri. Kalau kamu emang beneran jago main catur atau kamu jago nyanyi waktu SMA, coba buktiin di Olimpiade UI. Ini UI loh, atmosfer persaingannya beda sama zaman kamu SMA, which is sooo last year.

 

Dendam Senior

Biasanya senior semangat banget buat bales dendam via oisfisipui
Biasanya senior semangat banget buat bales “dendam” via oisfisipui

Bukan Dendam Nyi Pelet loh, ya. Itu lain lagi. Ini dendamnya para senior kamu. Penting dicatat bahwa lomba-lomba dan event-event ini bukan pertama kali dilakukan di UI. Udah sering! Zamannya kamu masih pake seragam dan ikut upacara, event-event ini udah ada dan senior-senior kamu dulu, sejak maba juga udah dicekokin yang beginian.

BACA JUGA: Diremehkan? Santai aja lagi

 

You’re not the only one, kalo kata Sam Smith. Nah, mungkin tahun lalu jurusan atau fakultas kamu kalah di suatu lomba. Wajar kalau misalnya senior kamu mendatangi kamu untuk bisa menularkan ambisi tahun lalu yang pupus di final. Be proud, karena kalau kamu menang, bangganya bukan main.

 

Prestige

Dukung aja udah bangga, gimana kalo terlibat dan menang coba? via deporbemvokasiui
Dukung aja udah bangga, gimana kalo terlibat dan menang coba? via deporbemvokasiui

Bukan, bukan, ini bukan brand suatu produk. Kita ngomongin kebanggan sebelumnya, dan tentu saja rasa bangga itu punya sumbernya. Beberapa event memang prestisius, namun yang lebih prestisius adalah menjadi lebih baik dari tahun lalu dan menjadi lebih baik dibanding jurusan atau fakultas lain.

BACA JUGA: Perpustakaan Baru UI : Sekedar kebutuhan atau prestise belaka?

Jumawa, coy. Next time ada maba berkeliaran dan kamu udah menanggalkan status maba kamu, kamu bisa dengan bangga menceritakan pencapaian kamu pada maba-maba polos itu tahun depan. Bukan bermaksud sombong ya, tapi sombong itu udah tugas pemenang. Kalau yang kalah nyombongin diri, that’s just sad.

 

Ajang Cari Jodoh

Ketemu sama jurusan lain, bisa nyambi kenalan sama lawan jenis via twitter olimpiade ui
Ketemu sama jurusan lain, bisa nyambi kenalan sama lawan jenis via twitter olimpiade ui

Harus diakuin, ini agak melenceng. Tapi terkadang melenceng gak selalu berakhir buruk. Kamu gak masuk UI cuma untuk kuliah dan pulang aja. Kupu-kupu gak menjamin kamu dapetin pacar anak UI.

BACA JUGA: Ketika Mantan Masuk UI Juga, Aku Harus Apa?

 

Kalau kamu menghabiskan banyak waktu kamu di kamar dan di kelas doang, kamu akan nyesel karena sementara kamu sibuk sama diri sendiri, yang lain sibuk punya temen baru, seru-seruan dan kenalan gak cuma sama temen seangkatan, sejurusan ataupun senior, tapi juga sefakultas dan bahkan se-UI.

Dan siapa bilang cuma sebatas kenalan? Kamu bisa bonding sama calon jodoh kamu (iya, calon jodoh, kamu sendiri yang nge-tag) dan melangkah ke tingkat lebih dari temen.

Ayo share tulisan ini via Facebook, Twitter dan Line supaya maba-maba bisa yakin untuk merepotkan diri demi cari jodoh, eh maksudnya merepotkan diri untuk memenangkan lomba!

 

error: This content is protected by the DMCA