UI: Banyak Pohon, Juga Banyak Limbah Air


0

Universitas Indonesia (UI) menduduki urutan ke-15 sebagai kampus terhijau di dunia versi UI GreenMetric World University Ranking 2010. Akan tetapi, keenam situ (danau buatan) di UI masih menjadi pembuangan limbah perumahan sekitarnya. Lantas, masih pantaskah UI menyandang gelar Green Campus?

Pada 16 Desember 2010 lalu, UI meluncurkan daftar pemeringkatan kampus terhijau di dunia. UI menamakan pemeringkatan ini UI GreenMetric World University Ranking. Sebanyak 95 universitas dari 35 negara mengikuti kompetisi rangking tersebut dan 22 diantaranya adalah perguruan tinggi di Indonesia.

Menurut Kepala Kantor Komunikasi UI Vishnyu Juwono, pemeringkatan ini berdasarkan kelestarian hidup di lingkungan kampus. Kehijauan kampus, pemanfaatan ruang, efisiensi energi, penggunaan air, pengolahan limbah, dan sistem transportasi ramah lingkungan menjadi kriteria penilaiannya.

Hasilnya, universitas di Amerika mendominasi sepuluh peringkat teratas. Gelar perguruan tinggi terhijau diraih Universitas California, Berkeley, Amerika Serikat. Ada pun UI sendiri meraih peringkat ke-15. Terlebih lagi UI merupakan satu-satunya universitas di Indonesia yang meraih posisi 15 besar.

Untuk menjadi universitas terhijau, UI menjadikan kampus Depok sebagai lahan penghijauan andalannya. Dari sekitar 320 ha luas lahan kampus Depok, 75% merupakan area hijau berwujud hutan kota. Selain itu, UI juga memiliki enam situ (danau) buatan. Keenam situ tersebut adalah Situ Kenanga, Situ Aghatis, situ Mahoni, Situ Puspa, Situ Ulin, dan Situ Salam.

Pembangunan situ-situ tersebut dimaksudkan sebagai daerah resapan air. Tapi yang terlihat, kondisinya jauh dari fungsi resapan air dan memprihatinkan. Situ Aghatis yang terletak di antara Politeknik Negeri Jakarta dan lapangan Hockey UI terbengkalai. Air situ tersebut berwarna hijau pekat dan berbau amis. Tumbuhan air pun berkembang tak terkendali.

Situ Mahoni yang diapit Fakultas Ilmu Budaya (FIB), Fakultas Teknik (FT), dan Fakultas Ekonomi (FE) juga mengalami kondisi serupa. Ditambah lagi, banyak busa muncul di pinggir situ tersebut. Menurut Dr. rer. nat. Yasman S.Si., M.Sc., dosen Departemen Biologi UI, situ tersebut merupakan pembuangan limbah rumah tangga Kelurahan Kukusan, perumahan warga terdekat.

Situ terparah adalah Situ Kenanga yang terletak di antara Balairung UI, Rektorat UI, dan Masjid Ukhuwah Islamiyah. Banyak sampah yang menggenangi situ tersebut. Meski UI telah mengerahkan petugas kebersihan untuk membersihkan situ tersebut beberapa hari sekali, sampah tetap saja setia menggenangi. Banjir yang sering melanda UI juga merupakan bukti bahwa fungsi situ-situ UI sebagai daerah resapan air tidak maksimal.

Situ-situ UI juga memiliki banyak fungsi ‘sampingan’. Situ Salam sering dijadikan lokasi lomba perahu naga. Fungsi lainnya, mahasiswa UI memanfaatkan situ Aghatis sebagai laboratorium alam. Mereka melakukan pengambilan sampel air dan tumbuhan air untuk diteliti.

Fungsi situ UI yang paling terkenal adalah pusat rekreasi warga. Setiap sore, banyak warga sekitar UI yang berpiknik, sekedar refreshing, atau memancing terutama di sekitar situ Kenanga. Banyaknya warga yang membuang sampah sembarangan dan kurang tersedianya tempat sampah menjadi alasan menumpuknya sampah di situ tersebut.

Situ-situ UI memerlukan penanganan lebih agar fungsi resapan air dapat maksimal. Hal ini dapat dicapai dengan ketegasan dan kebijakan UI serta keikutsertaan warga. Situ-situ UI sebaiknya tidak dijadikan tempat pembuangan limbah air kampus maupun perumahan warga. Menjaga dan melestarikan air dan lingkungan UI menjadi tanggung jawab bersama. UI bukanlah milik perseorangan, melainkan milik warga Indonesia. Rektor UI tahun 2002-2007, Prof.dr.Usman Chatib Warsa, SpMK, Ph.D, pernah berkata, “Membangun UI sama dengan membangun Indonesia.”


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
tatha_tatha

6 Comments

Leave a Reply

  1. Kalau dilihat dari hasil memang UI sedikit terhambat dengan ketidakbijaksanaan masyarakat …. cuma kalau dilihat dari infrastruktur cukup bagus.

    Memang upaya ini perlu dilakukan UI, dan cukup sulit karena memang UI tidak mungkin mencegah para penduduk untuk membuang sampah sembarangan.

    Menambahkan pesan sekjen ILUNI: UI adalah Untuk Indonesia … 😀 semangat dan terima kasih atas postingannya.

  2. kira2 ada relevansinya nggak, hubungan antara kemampuan menyimpan air, dari danau2 buatan, dengan danau2 alami?

    maksudnya, mungkin aja kalau danau alami itu kemampuan menyimpan airnya lebih banyak..

    atau sebenernya sama aja, tapi yg di kampus UI ini ga maksimal bener2 karena yg kamu tulisin di atas? (banyak sampah, dll)

    1. Terima kasih atas pertanyaannya. Sepengetahuan saya, kemampuan danau alami dan danau buatan utk menyimpan air pada umumnya sama. Hanya saja kapasitas lingkungan utk memulihkan kembali keadaan dirinya dari ‘serangan’ limbah dsb pada setiap danau- baik alami maupun buatan- tentu berbeda. misalnya kemampuan mikroba pada air danau utk memecah surfaktan (zat aktif pada deterjen & bahan pembersih), yaitu biodegradabilitas, berbeda-beda untuk setiap danau.

      Jika dilihat dari kondisi Situ-situ UI, sampah dan limbah air adalah kendala utama. Hal ini disebabkan kurangnya kesadaran masyarakat sekitar UI mengenai sampah, water waste management UI yang kurang baik, serta kebijakan UI utk lingkungannya.

      Untuk ke depannya, mungkin akan ada penelitian mahasiswa tentang kapasitas lingkungan Situ UI. Hasil penelitian tersebut kemudian dapat menjadi referensi UI utk menentukan kebijakannya.

    1. Kalau yang saya lihat, usaha UI sendiri untuk memperbaiki manajemen limbah air masih kurang. Situ-situ di UI memang kurang diperhatikan. Padahal ada salah satu Situ yang dijadikan laboratorium alam dekat FMIPA.
      Semoga kita semua sebagai civitas academica UI lebih memperhatikan keenam Situ di UI.

Choose A Format
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals