Temen-temen semua pasti pernah naik kereta. Iya lah, kamu kan masinisnya. (aduh mas, sinis amat) /krik/ Nah, kalo pada pernah, pasti pernah merhatiin dong ada banyak orang yang gendong tasnya di depan saat naik kereta? Apalagi kalo yang kuliah setiap hari pulang-pergi naik kereta dan rumahnya di daerah Bogor. Harus mengikuti arus perpindahan pepes-pepes manusia yang diantarkan melalui gerbong kereta. Kalo udah kayak gitu, pasti banyak orang yang memilih untuk menggendong tasnya di depan.

Wih emangnya kenapa sih, kok pada gendong tas di depan? Emang lagi hitz ya tas gendong depan gitu?

Ah entahlah. Kalo kamu masih bingung kenapa banyak orang yang kayak gitu, nih gue kasih alasan-alasannya. Dzag!

Mau Sombong

Namanya juga manusia, apa-apa kalo punya sesuatu yang bagus suka pengennya dipamerin ke orang lain mulu. Nah ini nih kesempatan yang bagus buat nyombong tapi ga bakal dikira orang sombong. Lo tinggal pake tas termahal yang lo punya, terus lo gendong di depan deh tuh tasnya. Kalo udah gitu, tandanya lo udah siap deh buat nyombong di kereta. Eh inget ya, di keretanya jangan duduk meskipun ada bangku kosong. Kenapa? Pertama, kalo lo duduk, gimana cara nyombongnya? Kedua, bangku kosong itu serem loh… apalagi hati yang kosong. (ini garing, jangkrik aja males bunyi.) Kalo mau nyombong ya caranya berdiri di dalem kereta. Buat berdiri, lo juga jangan sembarangan berdiri. Kalo lo berdirinya di  depan masinisnya ya siapa yang mau liat tas lo? Makanya, berdirilah di depan orang yang lagi duduk, biar tas lo diliat. Eh tapi jangan berdiri di depan orang yang lagi bobok ya, nanti dijadiin bantal loh…

advertisement

 

Mau  Merasakan Jadi Ibu Hamil

Kasih ibu, kepada beta, tak terhingga sepanjang masa…

Emang bener banget tuh lagunya. Kasih ibu emang ga terhingga, soalnya ibu udah 9 bulan mengandung kita dan dibawanya kita ke mana-mana. Bayangin pengorbanan ibu kita buat bawa-bawa kita ke mana-mana, pasti berat banget. Kitanya? Bobok manis di dalem perut ibu, dengan headset masih nempel di kuping. Mungkin kalo ibu kita ga sayang sama kita, dia bakalan ngelepas kita dari kandungannya kalo mau jalan, tapi nanti dipasang lagi pas udah pulang. Nah guys, buat menghargai jasa ibu, makanya orang-orang sering gendong tas di depan biar ngerasain gimana dulu beratnya perjuangan ibu yang kemana-mana bawa kita yang gedenya hampir mirip bola kristal di Taman Teknik. Lebih bagus lagi sih kalo tasnya diisi sama gas elpiji yang 12 kg. Lebih berasa pengorbanan dan tanpa tanda jasanya. Gitu…

 

Masih Mau Jadi Manusia

Bayangin kalo tas yang lo pake di punggung itu nempel selama-lama-lama-lamanya gara-gara keringet yang jadi lengket! Ewh. Pasti serem banget, lo bakalan jadi kura-kura! Ga kebayang kan gimana jadinya kalo selamanya kemana-mana bawa tas yang udah kayak tempurung itu dan jadi kura-kura permanen? Maka dari itulah banyak orang yang masih mau jadi manusia dan menghindari transformasi menjadi kura-kura ninja dengan cara gendong tasnya di depan. Tapi sih kalo lo udah terlanjur jadi kura-kura, tenang aja… selalu ada caranya buat tampil keren dan hitz. Gimana caranya? Ya lo tinggal pake sarung yang dibentuk jadi ninja aja. Jadi deh Kura-Kura Ninja!

advertisement

 

Gimana? Udah paham kan sekarang kenapa banyak orang yang gendong tasnya di depan saat naik kereta? Yaudah, mulai dari sekarang kalo naik kereta tasnya dikedepanin yaaa. Kalo masih di gendong di belakang… nanti misalkan kamu naik kereta dari arah Jakarta Kota terus mau turun di Stasiun UI selalu diturunin di tengah-tengah peron loh, jadi harus lompat tangga warna orange dulu biar bisa turun. Hihi!

 

Sumber gambar: http://moneter.co/wp-content/uploads/2014/05/commuter-line.jpg



[reaction_buttons]