Ada yang pernah bilang bahwa kalau emang seorang mahasiswa itu gaul as in punya banyak koneksi, dia gak akan berkeliaran cuma di fakultasnya sendiri. Pasti dari waktu ke waktu dia visit temennya di fakultas sebelah, entah anak FMIPA iseng main ke Psikologi atau anak FT nyebrang teksas buat mendatangi Kansas. Tapi visit temen kan biasa banget, dan bukan alasan yang bikin dia regularly main ke fakultas yang dituju. Nah, BMKG mewawancara beberapa orang dan berhasil setidaknya merumuskan lima alasan mahasiswa main lintas fakultas selain karena iseng doang. Simak, yuk.

 

Bosen Sama Kantin Fakultas

Bosen Sama Kantin Fakultas via komporui

Bosen Sama Kantin Fakultas via komporui

Ya, ini salah satu alasan yang cukup popular di kalangan mahasiswa loh. Setidaknya setelah si mahasiswa ini sudah berhasil mencicipi satu demi satu makanan yang ada di kantin fakultasnya. Memang, mahasiswa bisa aja main keluar kampus dan makan di restoran, tapi untuk mahasiswa yang ingin berhemat atau berusaha punya bakat untuk berhemat, ya main lintas fakultas udah paling bener.

Kadang mereka bisa sekali dua kali main ke fakultas sebelah hanya untuk refreshing lidah aja biar gak makan itu itu aja. Macam playlist musik aja deh, emang bagus kalo punya regular tapi kadang emang harus keluar dan cobain sesuatu yang di luar playlist supaya gak jenuh.

 

Cari Jodoh

Cari Jodoh via @Mapala_UI

Cari Jodoh via @Mapala_UI

Em… ini gak perlu dijelasin panjang-panjang. Sure, a lot can relate. Entah emang beneran cari atau sekadar cuci mata.

advertisement

 

Sekalian Ketemu Temen

Sekalian Ketemu Temen via uajy

Sekalian Ketemu Temen via uajy

Ya, kadang ada persahabatan yang dipisahkan oleh fakultas, dan mereka at least main sebulan sekali buat catch up atau kopi darat gitu deh, kalau misalnya situasi kosan mereka juga jauh. Kadang kan ada yang kuliah di FH ngekos di Margonda atau di apartemen dan sahabatnya kuliah di Vokasi dan ngekos di Kukel. Jadi mereka ketemuan di kantin fakultas. Bisa juga sekalian cari jodoh sih, ngertilah maksudnya. Buat kamu yang punya temen yang suka visit dari fakultas lain dan mulai terlalu sering, mungkin yang bersangkutan bukan mau keluar dari fakultasnya sendiri; dia cuma mau keluar dari friendzone.

BACA JUGA: Tipe-tipe Teman Seperti Inilah yang Bakal Jadi Superhero Kamu

 

 

Dulu Pernah Kuliah Situ

Dulu pernah kuliah di situ, terus kangen via divitri

Dulu pernah kuliah di situ, terus kangen via divitri

Ini alasan yang sejujurnya jarang tapi lumayan lucu. Gimana sih kalau kamu, anak UI nih, berhasil masuk UI tapi bukan di jurusan yang kamu mau. Udah umum banget, seumum toilet umum dan wifi di café-café, kalau ketika penerimaan mahasiswa UI tahun depan, dia ngikut tes, entah via SIMAK atau SBM sesuatu itu yang tiap taun suka ganti nama macam penjahat buron.

advertisement

Nah, ketika dia kemudian diterima, maka pindahlah itu mahasiswa. Tapi ada kalanya dia kangen temen di fakultas lamanya. Misalnya aja ada mahasiswa yang nyasar ke FIB karena gagal tembus FEB atau daftar FT tapi nyasar ke FMIPA. Bisa juga dia sempet di-DO dan pindah fakultas. Ketika udah dapet jurusan yang dipengin, kan bisa aja kangen temen fakultas yang lama. Maka, mainlah mereka lintas fakultas.

 

Dulu Pernah Daftar di Situ

Mungkin karena pernah Dulu pernah daftar di situ, tapi gak masuk via maheraku

Mungkin karena pernah Dulu pernah daftar di situ, tapi gak masuk via maheraku

Ini sama jarangnya sama alasan di atas, tapi somehow lebih sedih. Percaya gak percaya, ada satu dari dua puluh mahasiswa (kira-kira aja sih) yang dari masih maba sampe mentorin maba menghabiskan waktunya berusaha untuk pindah fakultas. Tapi, gagal maning. Jadinya dia punya suatu harapan terpendam yang bersemayam di hati kecil yang paling dalam; maka dari waktu ke waktu, dia main lintas fakultas ke fakultas impian dia minimal buat ngerasain rasanya mondar-mandir di fakultas itu. Itu jadi guilty pleasure-nya yang entah kenapa berubah jadi kebiasaan yang ga bisa diilangin. Mudah-mudahan gak banyak yang sesedih ini.

Nah, apa alasan kamu yang suka main lintas fakultas? Ada alasan lain kah? Ayo share tulisan ini via Facebook, Twitter dan Line! Siapa tau ada juga yang senasib sama kamu.