Kuliah itu seru dan serunya kuliah gak terulang dua kali. Meskipun kamu daftar S2 atau kamu ikut SIMAK lagi gegara di DO (amit-amit), gak bakal seseru kuliah yang pertama. Tapi tahukah kamu kalau serunya kuliah itu udah ada dari dulu? Iyalaaahhh!

Sejak kuliah itu ada, kuliah pasti udah seru banget.  Sayangnya BMKG belum menemukan cara untuk mewawancarai eyang Budi Oetomo tentang serunya kuliah masa lalu. Tapi percayalah kamu bisa mengetahui kalau kuliah itu seru, setidaknya dari cerita betapa serunya kuliah zaman dulu dengan nanya ke ortu kamu, entah ibu atau ayah. Berikut beberapa pertanyaan yang harus kamu tanyain ke ortu kamu kalau kamu mau tau betapa serunya kuliah zaman dulu.

“Dulu termasuk yang pinter baik-baik atau…?”

“Dulu termasuk yang pinter baik-baik atau…?” via aswidhafm

“Dulu termasuk yang pinter baik-baik atau…?” via aswidhafm

Yesshhh! Kamu pasti wondering dong, seberapa pinter, cupu, bandel, atau kerennya bokap-nyokap waktu zaman masih kuliah! Mungkin kamu pernah beberapa kali pergokin sisi lain mereka di beberapa album foto lama, tapi ketahuilah, akan lebih seru kalau mereka sendiri yang cerita. Mungkin kamu kemudian akan cekikikan sendiri kalau tahu bahwa dulu ternyata bokap itu musisi kampus dan pernah, dalam beberapa kesempatan berbeda, nyanyi buat seorang gadis sambil main gitar dan duduk di atas meja kantin. Atau nyokap yang dulu ternyata pernah dapet nilai D gara-gara nolak diajak jalan sama asdos. Hmm…

advertisement

 

“Sekarang temen se-geng pada kemana?”

“Sekarang temen se-geng pada kemana?”

“Sekarang temen se-geng pada kemana?”

Ini seru juga, tiap orang pasti punya inner circle-nya sendiri. Kamu bisa nanya itu temen-temen se-geng pada ke mana, kemudian kamu akan diceritakan masing-masing kelakuan anggota geng itu, julukan-julukannya waktu masih kuliah bahkan julukan mereka waktu masih kuliah. Mungkin kamu akan mendengar beberapa cerita yang gak lucu atau mungkin sedih, tapi kamu akan merasakan serunya ngobrolin ini ketika kamu mulai membandingkan geng mereka kamu dengan geng yang kamu miliki sekarang.

BACA JUGAMau Nyambut Maba dengan Cara yang Nyeleneh? Nah Ini Jawabannya

advertisement

 

“Hal terjahil apa yang pernah dilakukan ketika masih kuliah?”

“Hal terjahil apa yang pernah dilakukan ketika masih kuliah?” via hukumonline

“Hal terjahil apa yang pernah dilakukan ketika masih kuliah?” via hukumonline

Oke, coba, apa sih hal terjahil yang pernah kamu lakuin selama kuliah ini? Godain dosen cantik? Atau iseng nyomblangin temen terus beneran jadian tapi ternyata kamu malah naksir yang kamu comblangin? Masukin temen kamu ke trash bag terus jitakin rame-rame? Atau ngebajak handphone temen terus ngajak jalan cowo orang?

Percaya deh, kamu bakal ngakak denger isengnya bokap-nyokap zaman dulu. Gak hanya isengnya mereka itu khas zaman dulu (entah, nyulik temen dari Jakarta ke Bandung gara-gara ongkos bis waktu itu masih kurang dari seribu perak), tapi juga konyolnya kejahilan itu kalau beneran dilakukan masa kini. Plus, kapan lagi kamu bisa dikasih inspirasi prank lintas zaman?

advertisement

 

“Perjuangan paling berat waktu kuliah?”

“Perjuangan paling berat waktu kuliah?”

“Perjuangan paling berat waktu kuliah?”

Ya, perjuangan macam apa yang paling berat  yang pernah kamu lakukan? Bawa-bawa laptop berat ke kampus untuk ngerjain tugas yang sebenernya bisa dikerjain di rumah? Masih kalah sama ngetik skripsi di mesin tik. SKS numpuk dan matkul susah? Masih kalah sama jadi mahasiswa abadi gegara dimusuhin dosen dan literally abadi gara-gara gak ada batas maksimal masa kuliah.

Ayo coba apa lagi? Susah deketin dia gara-gara dia kalo di-chat gak pernah bales? Masih kalah sama harus ngantri di wartel atau telpon umum hanya untuk denger suara dia, tapi yang ngangkat malah Babehnya. Silakan dicoba sendiri membandingkan perjuangan kalian.

advertisement

 

“How did you met each other?”

“How did you met each other?” via kapanlagi

“How did you met each other?” via kapanlagi

Buat yang beruntung punya papah-mamah yang gak cuma sekampus, tapi juga seangkatan, silakan minta diceritain gimana awalnya mereka bisa kenalan, setiap basa-basi formalitas yang dilalui, setiap kecemburuan, setiap kecemburuan dan bahkan setiap permintaan maaf yang dilakukan sampai akhirnya mereka berdua naik pangkat dari temen sepermainan jadi temen sepelaminan.

Punya pertanyaan lain yang lebih seru? Ayo share tulisan ini via Facebook, Twitter, dan Line, dan mulailah wawancara kamu ke orang tua kamu!