Bolos itu udah mendarah daging di kalangan civitas academica. Bukan berarti semua mahasiswa suka bolos, tapi percayalah kalo mahasiswa belom pernah bolos, belum jadi mahasiswa seutuhnya. Kesannya jadi agak negatif, tapi kita ngomong kenyataan aja *sok diplomatis* karena emang udah jadi rahasia umum.

Perkara bolos, butuh alasan yang bisa ‘menjustifikasi’ dong, setidaknya bikin kamu feeling better seakan kamu emang gak punya pilihan selain bolos. Tapi apa? Kesiangan atau mager udah wajar dan kamu pasti tetep merasa bersalah setelah bolos. Berikut ini adalah alasan-alasan yang gak mainstream untuk cabut.

BACA JUGA: Kekonyolan Mahasiswa Pada Minggu Pertama Kuliah

 

 

Ada Mantan di Kelas

Siapa yang tahan coba kalau kepaksa satu ruangan sama mantan? via

Siapa yang tahan coba kalau kepaksa satu ruangan sama mantan? via Photo Credit: Cedim News via Compfight cc

Cinta-cintaan sama temen sekelas bagi sebagian orang adalah sesuatu yang menyenangkan. Sekelompok, kerja kelompok jadi lebih semangat dan performa kamu meningkat di kelas gara-gara gak mau keliatan dodol dihadapan belahan jiwa. Namun, itu semua jadi neraka kalau kamu putus. Yap, ada mantan di kelas itu gak enak. Kamu akan mengalami kekurangan fokus, seberapa pun kamu menganggap kamu udah move on. Apalagi kalo si mantan udah punya pacar baru, sementara kamu masih gitu-gitu aja. Terjustifikasilah kemalesan kamu untuk bolos.

advertisement

 

Dosennya Juga Suka Cabut

Dosen yang sering cabut juga seolah membenarkan kamu buat bolos

Dosen yang sering cabut juga seolah membenarkan kamu buat bolos

“Doni, absen kamu udah kelewat batas, loh. Masa belum uts kamu udah absen empat kali?”

*dalem hati* “Lah Bapak aja cabut mulu, masa ampe uts digantiin dosen lain ampe lima kali?”

Ya, ada beberapa dosen yang memang punya kesibukan lain di luar. Gak tau deh tuh kesibukannya legit atau enggak. Lucu amat si bapak udah mau uts tapi gak kenal satu pun mahasiswanya. Gimana dia mau ngasih nilai. Mahasiswanya aja mungkin males dikasih nilai sama dia, wong ngajar aja jarang sok-sok mau ngasih assessment.

Maka cabutlah itu mahasiswa tanpa merasa bersalah karena ya emang gak worth it juga masuk kelas begituan. Kalo masih ada add-drop dan itu matkul bukan matkul wajib fakultas, percaya deh, mereka udah long gone.

 

advertisement

Abis Nguli

Jadi volunteer, terus kecapekan via phinemo

Jadi volunteer, terus kecapekan via phinemo

Bisa dibilang ini salah satu alasan yang legit dan menjustifikasi meskipun bolos ya tetep bolos. Ngulinya bukan berarti kamu jadi volunteer crew bantu bangun apartemen sekitaran Margonda loh ya, tapi kamu jadi crew super sibuk super lelah di berbagai acara tingkat fakultas ataupun jurusan. Kamu kuli-ah dan literally nguli kalau kamu adalah staff perlap yang angkat-angkat berat berasa dapet membership di gym terdekat.

Alhasil, setelah berhasil menyentuh kasur pada pukul empat pagi dengan tubuh luluh lantak macam dijajah kumpeni, kamu membuka mata dan menatap jam udah dengan santainya menunjukkan waktu sebelas lewat sesuatu, sementara kamu seharusnya udah di kelas dari jam delapan.

Bolos? Bolos. Bukan cuma karena kesiangan tapi juga karena kamu gak bisa bangun kalaupun kamu mau. Badan udah gak bersahabat.

 

Belum Ngerjain Tugas

Belum ngerjain tugas emang jadi alesan paling klasik via wlu.edu

Belum ngerjain tugas emang jadi alesan paling klasik via wlu.edu

Ini justifikasi yang kesannya adalah menghindari kenyataan. Kamu udah niat masuk, hell, kuliahnya enak dan dosennya kece. Kamu belum pernah cabut itu kuliah sementara kuliah lain kamu absennya udah over the top.

Eh, ternyata ada tugas dan kamu belum ngerjain. Keluar deh tuh malesnya. Daripada buru-buru ngerjain tugas dan tulisan kamu berasa dokter spesialis kardiologi, kamu mengikhlaskan diri untuk tidak menghadiri kelas. Gara-gara satu tugas yang sebenernya cuma selembar. Puny reason.

 

Si Dia Juga Gak Masuk

Karena dia juga gak masuk... via

Karena dia juga gak masuk… via Photo Credit: francisco_osorio via Compfight cc

Gebetan cabut, kamu males masuk juga karena satu-satunya alasan kenapa kamu tahan berada di kelas itu selama tiga sesi adalah ngeliatin gebetan. Nuff said.

 

Ketinggalan

Ada yang ketinggalan di kosan, balik lagi, terus mager via sampah--otak

Ada yang ketinggalan di kosan, balik lagi, terus mager via sampah–otak

Ini salah satu alasan paling epik. Bukan berarti ketinggalan materi terus males masuk. Bukan juga berarti kamu ditinggal temen, terus males masuk meskipun itu makes sense juga. Bukan, bukan juga kamu di kelas sendirian gara-gara temen segeng ninggalin kamu sendiri di kelas karena mereka mau nonton film terbaru di bioskop. Ketinggalan di sini artinya ada buku atau hape atau sesuatu yang ketinggalan.

Skenario: kamu ngekos, dan di hari Senin sarat kemalasan bikin kamu bangga setengah mati karena bisa bangun dari kasur dan berangkat kuliah. Miraculous morning banget lah. Eh, udah sampe kelas, kamu sadar kamu meninggalkan barang berharga, biasanya hape, dan tanpa itu kamu bisa mati gaya sepanjang hari dan gak bisa snapchat-snapchat ria di kampus atau scroll-scroll kalau lagi bosen. Maka kamu kumpulkan segala kekuatan, balik lagi ke kosan.

Sampe kosan, males berangkat lagi.

Dan akhirnya bolos.

Padahal udah sampe kelas tadi.

Gak beres nih mahasiswa.

Tapi ada yang begitu.

Ya, emang bener banget sih bakal selalu ada alesan kenapa mahasiswa boleh bolos. Tapi kayaknya emang gak harus selalu diturutin deh ya kalau punya niatan buat cabut.

Nah, gimana, kamu ada cerita konyol atau alasan konyol lain yang menjustifikasi cabut kelas? Ayo share tulisan ini via Facebook, Twitter dan Line supaya semua tau, kalau bolos itu mahasiswa-wi.