Apa Saja Hal Yang Kamu Kangenin Saat Naik Bining?

Bukan Anak UI kalo kamu nggak kangen ama BINING alias Bis Kuning UI! Ini pengalaman-pengalaman yang pasti kamu pernah jumpai di Bis Kuning UI! Kuy simak!


0

Bining alias Bis Kuning alias Bikun punya hati tersendiri bagi anak UI. Keberadaanya begitu bermanfaat karena memudahkan anak UI bermobilisasi di UI seperti berangkat ke kampus, balik ke kosan, jalan-jalan di UI, dan sebagainya. Buat para alumni UI, ini adalah hal-hal yang pastinya bisa bikin kamu kangen dengan bikun!

1. Masih ada yang belum naik tapi si abang supir bikun udah main tutup pintu aja

2. Kejar-kejaran bikun ampe pintu tertutup tapi si abang supir bikun dengan kebaikan hatinya membukakan kembali pintunya

3. Penuh padat di dalamnya, putih-putih tumpah meruah, di masa-masa mahasiswa baru

Sumber: dok. pribadi

4. Klakson dari amarah abang bikun tatkala di depannya ada ojol berhenti di depan halte

Sumber: dok. pribadi

5. Teriakan “makasih Pak!!” dari orang-orang yang turun dari belakang

6. Rem dadakan dari abang bikun

7. Ke-sensitif-an si abang supir bikun ama pengendara lain

8. Halte-halte yang abang supir lewatkan begitu saja (Halte RIK, halte menwa, pemberhentian depan FH)

9. Klakson keras bikun yang mau menepi di stasiun UI tapi ada mobil nakal berhenti di depan halte stasiun UI

10. Musik diputar di bikun malam hari ditambah suasana gerimis abis ujan dan bikun sepi

11. Duduk di kursi belakang, abang supir bikun ga bukain pintu belakang, akhirnya turun lewat pintu depan

12. Ditinggal bikun, padahal udah lari-larian ngos-ngosan dari stasiun UI/pocin pas liat dari kejauhan ada bikun berhenti di halte stasiun UI/pocin

13. Kesabaran menunggu bikun

14. Menunggu di halte, jam 9 malaman, bikun tak kunjung datang, eh ternyata bikun dah abis. Telat deh kedapatan bikun terakhir

15. Pertama kali naik bikun, mau ke perpus UI, malah muterin UI sampe ngantuk di bikun

16. Menunggu di halte, siang hari, eh ternyata bikun ga beroperasi karena ini hari libur

Sumber: dok. pribadi

17. Ga ada petunjuk warna di kaca bikun, gatau itu bikun biru atau bikun merah, eh ternyata bikun PNJ

18. Naik bikun dari asrama, bikun berhenti di stasiun UI, ditanyain org yang masuk lewat belakang, ini bikun merah atau bikun biru

19. Duduk di halte, bikun tampak dari kejauhan datang, kita ga siap-siap naik, bikun lewat begitu aja, karena abang supir ngiranya kita ga naik

20. Malam hari, bikun tampak dari kejauhan datang, siap2 naik, eh ga ada supirnya anjir

21. Malam hari, bikun tampak dari kejauhan datang, naik bikun, ada supirnya, lampu tiba-tiba dimatiin, diturunin di kuburan bikun

22. Tiap naik di halte MIPA, bikun selalu penuh

Sumber: dok. pribadi

23. Tiap lewatin halte kutek, pocin, st. ui lega, karena banyak yang turun

24. Duduk di kursi depan, diajak curhat abang supir bikun

25. bikun nyetel lagu dangdut pagi-pagi

26. Kelamaan nunggu bikun di halte, mutusin buat pesen ojol, pas dah pesen, eh bikun dating

27. Anak asrama, ke halte bikun, sengaja naik bikun buat muter-muter doang dari asrama sampai balik lagi ke asrama. Motivasinya cuma buat ngadem

28. Naik bikun metrotrans dari dalam ui ke arah manggarai/lebak bulus, ga disuruh bayar sampe turun

Sumber: @ui fess

29. Naik bikun yang kursinya ngadep depan, serasa liburan pariwisata guys

30. Abis keluar bikun, tulang berasa pada copot, saking penuhnya bikun

31. Kejebak duduk/berdiri di bagian tengah bikun, saking penuhnya bikun, bingung mau keluar

32. Buka pintu bikun yang belum terotomatisasi

33. Kursi bikun bagian belakang goyang-goyang, baut kendor, kelempar di situ pas bikun rem mendadak/lewatin polisi tidur

Sumber: dok. pribadi

34. Naik bikun, di depan kacanya, ada banyak boneka-boneka lucu milik abang supir bikun, iyuwh cute banget bapakeee

Sumber: dok. pribadi

35. Liat orang non ui, pas turun di bikun, nanyain “ini bayar berapa bang?

36. Ngerasain naik bikun pas lagi penuh teruss lewat tikungan nanjak menuju MIPA dari arah KuKel trus jatoh di pangkuan orang

37. Anak asrama ketinggalan bikun di pagi hari padahal udah lari-larian demi ngejar kelas pagi

Sumber: dok. pribadi

38. Turun dari bikun sambil main hp, bilang “makasih pak” nungguin pintu kebuka otomatis, ternyata pintu harus manual dibuka

39. Ketemu supir bikun yang barbar!!!

40. Duduk di bangku belakang bikun bagian tengah, berasa kaya raja karena bisa ngamatin semua orang yang ada di bikun

Sumber: dok. pribadi

41. Kejedot di bagian atap bikun

42. Ujan-ujan, turun dari bikun, bawahnya kubangan

43. Kejebak macet di bikun pas lagi ada wisuda UI, mending jalan kaki!

44. Kelamaan nunggu bikun, akhirnya naik bipol aja

Sumber: dok. pribadi

45. Naik bikun,  pas lewatin halte menwa, bikun diberhentiin, abang supir turun, beli kopi/rokok di warung sebelah

46. Musim UTS dan UAS? bikun jadi tempat ngejar materi beberapa belas menit sebelum ujian!

Sumber: dok. pribadi

47. Lagi sesak-sesaknya bikun, berdiri di deket pintu bikun, ada yang turun, mau pegangan tiang tapi bukannya tiang yang dipegang malah tangan orang yang dipegang xixixixi

48.

49. Bangga ngeliat bikun jalan-jalan di luar UI

Sumber: dok. pribadi

50. Dari kosan di kutek, jalan kaki ke halte teknik, naik bikun merah, turun di halte bikun Menwa, lanjut naik bis feeder TransJakarta D21 Relasi UI – Lebak Bulus, turun di halte lebak bulus, lanjut naik MRT relasi Dukuh Atas – Bundaran HI, turun di stasiun MRT Bundaran HI. Jalan ke atas, naik ke halte Busway Bundaran HI naik Transjakarta 1 Relasi Blok M – Kota, turun di halte busway Kota, jalan kaki bentar ke stasiun Jakarta Kota, naik KRL relasi Jakarta Kota – Bekasi, transit di Stasiun Manggarai, naik KRL tujuan Bogor turun di stasiun Depok Baru, naik angkot D04 turun di pertigaan Kutek. Jalan ke kosan. Hayoo coba tebak ongkos dan waktu yang dihabiskan? Yang jawab benar, di-follow akun Twitter AnakUIdotCom !

 


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
Ari Tri Wibowo
Ari Tri Wibowo adalah alumni UI jurusan Sastra Java. Saat ini bekerja sebagai insinyur garda depan. Jika diberi suatu menu dengan banyak varian rasa, maka ia akan menomorsatukan rasa lada hitam. "Tujuan hidup saya adalah mencari tujuan hidup," ungkap lelaki yang begitu mencintai rekursi ini.

0 Comments

Leave a Reply