Aloha! Sambil ngisi liburan gue coba-coba nulis artikel yang kayaknya super garing ini, daripada ga ada kerjaan dan bosen dengerin lagu Malu Sama Kucing mulu.

Buat para maba yang bernasib sama seperti gue yakni baru merasakan semester perdana, pasti merasakan gejolak batin yang cukup hebat /halah/. Mulai dari kangen SMA, stress, sampe hal-hal lainnya yang berhubungan dengan muaknya akan dunia perkuliahan— padahal sih baru semester pertama. Mari kita bahas hal yang masih dianggap tabu ini dan kita kupas satu-persatu satu-satu setajam…. singlet.

Ada apa aja sih di semester perdana—bahkan sebelumnya—ini?

 

OBM

Ini merupakan ajang pencarian bakat perkenalan pertama di dunia perkuliahan. Kapan lagi ya kan sekelas bareng temen-temen dari fakultas lain? To tell you the truth, berdasarkan survey yang gue lakukan bermodalkan Line dan berita dari mulut ke mulut, materi yang paling seru yhaaa Learning Skill (LS). Iyalha wkwk di sini kita banyakan main, ketawa, sama hebohnya daripada dengerin materi. Meskipun materinya itu secara ga langsung disampaikan melalui games, tapi seru aja kan? Apalagi yang bagian simulasi jadi perusahaan kapal. Ngaku aja kalo pernah maksain bikin kapalnya biar lulus uji, wokwok.

 

advertisement

OKK

Di dalam kepala gue, OKK ini adalah sebuah ajang perpeloncoan di mana selayaknya isu-isu entah dari mana yang terdengar dan kayak di tipi-tipi gitu. Tapi ternyata engga yha, kita cuma disuruh duduk manis sambil sesekali tidur mendengarkan materi yang disampaikan para narasumber yang kece abis.

Buat para ketua kelompok OKK, pasti merasakan dagdigdug kan pas hari H? Takut dipanggil-panggil terus, “KETUA KELOMPOK BLAHBLAH MANA? // SEMUA KETUA KELOMPOK MAJU!” Jangan khawatir, you’re not alone, gue juga merasakan kok. Hihi, ternyata kelompok yang telah terbentuk sedemikian rupa sehingga sama sekali tidak berfungsi pada hari eksekusi. kzl.

 

OSPEK

Hehehe. Hehe. He. Sebenernya gue kalo denger kata OSPEK ini mikirnya udah macem-macem dan parno duluan sih; mulai dari dibentak-bentak, pulang subuh, sampe tugas numpuk. Tapi engga kok kalo di UI /asoy/, di sini penekanannya lebih ke orientasi—gimana caranya biar kita bisa survive di perkuliahan nanti. Yha semacam simulasi gitu deh pokoknya. OSPEK di UI ini juga beda-beda, ada yang namanya PSAK, PSAF, MADK, dan lain-lain. Caranya juga beda-beda tergantung kultur Fakultasnya masing-masing. Kalo di Teknik sih… *sebagian teks hilang*

 

Masa Bimbingan

Sesuai namanya, pada masa-masa ini para maba yang masih imut-imut menggemaskan dibimbing gimana caranya menjadi mahasiswa seutuhnya dan tidak setengah siswa-setengah mahasiswa. Biasanya sih masa-masa ini merupakan masa yang paling bejibun tugasnya; kayak harus minta tanda tangan, foto bareng, ngikutin kegiatan agama, sampe kegiatan sosial. Pokoknya masa bimbingan ini kita diharuskan buat ikutin segala acara yang ada deh makanya lagi padet-padetnya. Tapi ga jarang juga sih mahasiswa yang males ngikutinnya dan cabut gara-gara alasan tugas akademis. Huh!

advertisement

 

Kostum!

WAINI. Kalo dulu sekolah bosen banget yang namanya pake seragam, di dunia perkuliahan ini kita bakalan bingung buat milih kostum a.k.a baju yang mau dipake. Iyesh, secara tengsin gitu buk kalo pake baju yang sama di dua hari yang berurutan. Situ mau kayak Sinchan yang tiap hari bajunya ga ganti-ganti?

 

Ngalong

Jika di SMA biasanya jam tiga sore atau magrib udah bisa pulang ke rumah terus istirahat dan bobo cantik, tidak demikian di dunia perkuliahan ini. Di dunia yang baru ini kita pasti bakalan—minimal sekali—ngerasain yang namanya ngalong—pulang tengah malem, bahkan lebih. Buat apa? MNOROT NGANAAA? Yha itu tadi, jadi mahasiswa ga afdol kalo cuma duduk di bangku kuliah. Afdolnya duduk di pelaminan. Harus ada pengorbanan sedikit buat ngelakuin hal-hal di luar akademis, buat ngelatih softskill or whatever. Inilah contohnya. Misalkan ada rapat atau tugas lain yang ga bisa dikerjain sendiri dan harus dikerjain bareng-bareng temen, nah akibatnya pulang dini hari deh. Ada juga sih yang pulang dini hari gara-gara ngerjain tugas ataupun laporan kuliah.

Eh ini gue ngomong apaansi.

 

Kos…idahan

Karena di dunia perkuliahan ini yang belajar bukan cuma dari satu wilayah aja melainkan dari seluruh Indonesia, maka pasti banyak banget yang memilih kos buat jadi tempat tinggal sementaranya. Yaiyalah misalkan rumah lo di Merauke tapi lo tetep keukeuh buat pulang-pergi tiap kuliah, kantong lo pasti meronta-ronta. Jadi anak kosan tuh gimana yha hm… harus hemat-hemat pengeluaran dan pinter-pinter ngelola duit aja deh pokoknya. Merdeka pas tanggal muda, perjuangan pas tanggal tua. Karena lo dapat dikatakan merdeka apabila Soekarno-Hatta berbaris rapi dalam dompet lo. Kalo yang ada cuma Pattimura, itu masih perjuangan namanya. Apalagi kalo di kosannya ga ada internet terus dapet tugas yang mengharuskan buat make internet. Metong.

 

Ga tidurzzZzzZ

GA TIDUR NGERJAIN TUGAS? SYUDAH BHEASAAA! Hmmm menurut gue ga tidur ini rada gimana yha… Jujur gue ga pernah bener-bener ga tidur selama kuliah. Ga tidur yang gue maksud di sini ga tidur secara harfiah wkwk apadeh. Pokoknya ga tidur di kasur dengan waktu optimal dan dalam kondisi yang nyaman gitu deh. Pasti di dunia perkuliahan, apalagi yang masih perdana gini, masih bingung gitu caranya ngebagi waktu—makanya tugasnya numpuk dan harus begadang-dang-dang. Biasanya sih ngerjain tugasnya dari malem sampe pagi lagi, tapi tidurnya dicolong-colong gitu kayak ketidur-bangun-ngerjain-lagi hahaha gitu deh pokoknya. Yha abis mau digimanain lagi mz.

 

TWTW

Di semester ini gue baru pertama kalinya mendengar istilah TWTW AHAHAHA apapula itu TWTW. Trending World Topic Wide? Khan. TWTW ini adalah transfer wawasan-transfer wawasan dimana mengharuskan kita—khususnya maba—buat ngobrol-ngobrol bareng para senior. Entah apa yang diobrolin, pokoknya yang penting ngobrol hahaha karena secara ga langsung pasti ada dong materi yang nyangkut secara ga sengaja aattapun ga disengaja? Dengan TWTW ini pula kita dilatih buat kenalan sama orang yang ga kita kenal—karena di dunia kerja nanti pasti kita dihadapkan dengan kondisi serupa, dimana malah bukan senior-senior lagi, tapi petinggi-petinggi perusahaan-perusahaan yang disegani. Gitu sih katanya.

 

Takut ke Kantin

Apakah cuma gue doang yang merasakan hal demikian? Yoi, sebagai maba pasti punya rasa segan buat ke kantin meskipun hanya untuk sekedar makan. Yang menjadi ketakutan sih bukan senior-seniornya, tapi rasa bingung kalo ga dapet meja. Hayooo mau makan dimana? Iya kan? Ngaku deh! Apalagi kalo kantinnya selalu penuh, pasti adaaa aja rasa males buat makan di kantin. Tapi sih itu awal-awal doang yha, lama-lama juga kebiasa dan akhirnya sering nongki-nongki di sana deh. Padahal sih, sebelum masuk gitu sering banget terdengar isu-isu kalo maba ga boleh ke kantin selama berapa semester blabla.

 

Salah Jurusan

… Makanya neng sebelum naik tanya abang dulu.

Pernah ngerasain hal demikian? Lagi banyak-banyaknya tugas dan kuis dan segala tetek bengeknya, lagi merasa keteteran, ngerasa semua usaha ini sia-sia, dan ngerasa lo salah masuk jurusan? Ga aneh sih, gue sendiri juga pernah ngerasain hal yang serupa. Tiba-tiba kepikiran aja gitu nyoba lagi tahun depan buat dapetin jurusan yang lebih gue banget. Hmmm… entahlah, gue sendiri juga ga ngerti kenapa bisa muncul istilah “salah jurusan”. Hakhakhak. Yaudah, biar ga salah jurusan, tanya dulu sama abangnya mau kemana /krik/

 

IP Perdana

IP itu apa yah? LOOOMPOOOHKANLAH ENGATANKOOOOH. Sebagai mahasiswa baru, pasti hectic banget ngadepin yang namanya IP. Bayangin, dari mulai empty-not published yang php abis-sampe nilainya keluar butuh kesabaran ekstra buat ngeliatnya. Apalagi yang ga mau shocked ataupun disakiti secara perlahan—harus menahan hawa nafsu buat buka SIAK-NG. Dan ketika hasilnya keluar… JENGJENGJENG. TETOOOT. Itu SIAK apa mantan gebetan sih? Kok tega. Kata orang-orang sih IP Perdana itu bagus-bagus, gampang ngedapetinnya, dan bisa ngedongkrak IPK. Palelu bejendul.

 

Liburan sampe Gumoh

Oh yeah. Ternyata Tuhan itu benar-benar Maha Adil. Sehabis gempor perjuangan sampe beneran mau mati di semester awal yang kegiatannya segumoh-gumoh, akhirnya dikasih libur yang bikin gumoh juga. Lumayan lha libur sebulan bisa mengejar ketertinggalan gossip-gossip or everything. Tapi tetep ye, liburan kalo ga kemana-mana bosen. Yah ambil hikmahnya lagi aja sebelum ga bisa goler-goleran lagi di kasur nanti untuk beberapa bulan. Hell yeah!

 

Gimana? Ternyata semester perdana ga seburuk atau sebagus yang kita bayangkan kan? Satu lagi deng—jangan seneng dulu masuk semester dua, karena status kita masih tetep maba. Hahaha dah ah bye.

Punya sesuatu yang seru lagi di semester perdana lagi? Keluarin aja semua unek-uneknya di kolom komentar!

 

sumber gambar: http://pikiranmerdeka.com/wp-content/uploads/2012/08/OKK-UI.jpg



[reaction_buttons]