Horror Misteri Pocong Di Gedung C Asrama UI

Setelah kembali dari kegiatan kampus, gue langsung balik ke asrama UI karena rencananya gua langsung mau istirahat. Saat  itu sekitar jam 7  malam, gua balik menggunakan bikun dan sampai di asrama sekitar jam 7.20 PM. Seperti biasanya setelah tiba di asrama ternyata suasana Asrama UI (penasaran? klik)


0

Cerita Horror Misteri Pocong Di Gedung C Asrama Universitas Indonesia. Setelah kembali dari kegiatan kampus, gue langsung balik ke asrama UI karena rencananya gua langsung mau istirahat. Saat  itu sekitar jam 7  malam, gua balik menggunakan bikun dan sampai di asrama sekitar jam 7.20 PM.

Seperti biasanya setelah tiba di Asrama UI ternyata suasana di situ sangat ramai. Banyak yang mengobrol, membuat laprak, bercanda dengan teman. Ada yang makan dengan lahap, ada yang ber-download ria memanfaatkan wifi di asrama.

Di suasana ramai itu gua berusaha buru-buru ke gedung H1 tempat kamar gua berada, untuk segera istirahat dan tiduran. Tetapi ketika gua sedang berjalan  tiba-tiba ada suara yang memanggil gua.

Oy Mohan!!

Tentu gua bingung dan berusaha melihat sekitar ternyata setelah menengok ke belakang, yang memanggil gua adalah W teman sejurusan gue. Aneh juga dia memanggil gua, karena sebenarnya gua tidak begitu akrab dengan dia, tapi ya sudahlah.

“Lu baru balik jam malam begini, dari mana lu han?” Kata W

“Ya, biasalah tugas, eh lu udah makan? gua mau makan ni”. Bales gua

“Belum, ayo dah makan bareng, cari tempat aja dah lu, gua yang pesenin makanan, sama apa lu menunya?”

“Oke-oke, hmm, gua sama tuna balado aja, kasih sayur asamnya ya, nih uangnya. Gua duduk disana deh” (sambil menunjuk kursi di ujung deket ibu-ibu yang jualan jus)

“Oke sip dah, cepet sono, nanti ditempatin orang”. Kata W

Gue segera duduk di kursi tersebut dan mengamankan kursi satunya lagi untuk si W, sambil menunggu dia, gua buka-buka Line dan Whatsapp gua, siapa tau ada pesan dari gebetan 😀

5 menit kemudian si W datang sambil membawa dua piring.

“Nih han makanan lu.” Kata W

“Wih siap, tumben lu ngajak gua nongkrong”. Bales gua

Tiba-tiba W menatap mata gua dengan melotot dan itu membuat perasaan gua tidak enak, creepy juga saat itu dan suasana itu membuat gua tidak enak.

“Yah, sebenarnya han gua mau cerita sesuatu, tapi ini rahasia dan gua tau lu orangnya bisa jaga rahasia”. Kata W

“Ehh, tau dari mana lu kalo gua bisa jaga rahasia”. Bales gua

“Lu kan satu-satunya anak di kelas yang paling sedikit ngomong dan nongkrong, lu kan mahasiswa kupu-kupu”. Kata W

“Huftt, yaudah lu mau cerita apa emangnya, kayaknya serius banget?” Bales gua

“Serius lu bisa jaga rahasia gak? Kalo gak bisa jaga rahasia mah gak jadi deh”. Kata W

“Bisa lah, udah buruan cerita?” (Gua maksa W karena gua semakin penasaran)

Tiba-tiba seketika itu W berhenti makan dan menatap gua seolah ini permasalahan yang serius.

“Lu percaya gak kalo gua baru mengalami kejadian horror?” Kata W

“Nih dek jus jambunya”. Kata ibu kantin (Gua memesan jus jambu, kebetulan gua suka jus jambu :D.)

“Makasih bi, nih uangnya”. Bales gua ke ibu kantin.

“Eh tadi lu ngomong apa? Mengalami kejadian horror?” Kata gua

“Iya, lu percaya gak sama gua?” Bales W

Karena gua penasaran sama cerita si W dan gua gak mau si W berhenti cerita maka gua menjawab bahwa gua percaya ceritanya (Walaupun gua gak pernah percaya dengan yang namanya hantu)

“Gua sih percaya, soalnya emang banyak cerita hantu kan di sini”. Bales gua

“Tapi emang lu dimana mengalami kejadian horrornya?”. Kata gua

“Di gedung C, di kamarnya si I”. Kata W

“Eh maksud lu  si I temen sejurusan kita? Bales gua

“Iya, si I yang suka duduk di belakang itu”. Kata si W

“Coba ceritain kejadiannya”. Bales gua

“Nah, waktu itu kan gua balik selesai kuliah kan, karena gua capek banget, gua langsung memutuskan balik ke asrama dan langsung tidur. Setelah itu gua bangun jam 10 malam. Abis bangun seperti biasanya gua ngecek WhatsApp dan yah seperti biasanya WA gua sepi. Terus gua mandi dan ganti baju dari baju tidur ke baju main dan setelah selesai ganti baju gua segera kunci kamar dan ingin berangkat ke kantin, karena mau wifian. Tapi di tengah jalan gua ke pikiran mau nanya tentang tugas Logika ke si I, yaudah gua segera ke gedung C dong dan gak jadi ke kantin”. Kata si W

“Terus?” Bales gua

“Bentar, bi pesen jus jambunya satu ya”. Kata si W

“Siap dek, kasih susu gak?” Kata ibu kantin

“Iya dong bi, biar enak :D,” kata si W

“Terus gimana kelanjutannya?” Kata gua

“Nah setelah itu gua segera ke gedung C dong, sepi  banget sumpah han, dan gua segera ke ruangan Cxxx yaitu kamarnya si I. Sepanjang lorong itu gua ngerasa di awasin tau han, padahal gak ada orang sama sekali tapi ngerasa kaya diawasin gitu. Yaudah gua jalan buru-buru, gak nengok kanan-kiri. Dan sampailah gua di depan kamarnya si I.” Kata W

“Terus?” Bales gua

“Nih jus jambu nya dek”. Kata ibu kantin

“Berapa bi? delapan ribu ya?” Kata si W.

“Iya dong seperti biasanya”. Kata ibu kantin

“Sip, nih bi uangnya”. Kata si W

“Terus gimana kelanjutannya?” Kata gua

“Eh bentar han, makanan lu dilaletin tuh,udah makan dulu sono”. Kata si W

“Lah iya anjirrr”.  Kata gua

“Tumben lu lahap gitu makannya han, lu gak makan ya dari pagi?” Kata si W

Nih si kampret gak sadar apa, kalo gua makan-makanan ini karena takut dia gak cerita kelanjutannya kalo gua gak makan-makanan ini.

“Nah udah abis, terus gimana lanjutannya?” Kata gua

“Setelah gua sampai di kamarnya si I perasaan gua gak enak tuh, karena gua tau rumor yang beredar bahwa kamar di samping kamarnya si I itu pernah ada penampakan pocong”. Kata si W

“Hah, pocong?” Bales gua

“Iya, katanya dulu ada mahasiswa yang tinggal di kamar sampingnya si I dan pada saat itu katanya dia itu keluar sekitar jam 7 malam karena ada urusan dan dia balik sekitar jam 11 malam, nah pas dia  balik, ternyata pintu kamarnya gak di kunci. Padahal dia ngerasa udah mengunci kamarnya, aneh kan? Nah si penghuni ini terus masuk ke kamar dan katanya pas di kamar lu tau gak ada apaan?”

“Apaan emang?” Kata gua

“Lu tau rembesan air di atap gak kalo hujan? Nah rembesan itu kan ngebentuk pola gitu kan, nah anehnya polanya itu bentuknya seperti pocong. Nah si penghuni ini takut dan akhirnya dia mutusin pindah kamar. Jadi kamar di samping kamarnya si I itu kamar kosong han”

“Wajar aja si pindah, serem juga sih tidur sambil ngeliat atap ada gambar  pocongnya.” Kata gua

“Iya, nah terus setelah gua berada di depan kamarnya si I, gua segera ketok-ketok kamarnya dong sambil manggil si I. Terus setelah gua ketok-ketok, ada suara sahutan, suaranya mirip si I. Suaranya bilang “iya bentar dulu”. Gua tunggu tuh, lama banget tapi gak dibuka-buka. Aneh kan? Katanya bentar dulu tapi kok gak dibuka-buka. Ya akhirnya terpaksa gua paksa buka tuh pintunya. Ternyata pintunya gak ke kunci, dan lu tau gak ternyata gak ada siapa-siapa di dalam. Langsung dong gua telpon si I, dan ternyata si I lagi dikantin. Lah kalo si I di kantin terus siapa yang yahutin gua, padahal suaranya persis banget si I. Otomatis gua merinding dong, apa lagi kamar di samping kamarnya si I itu kamar kosong yang horror”. Kata si W

“Shittt, serius lu ngalamin itu? Terus lu ngapain?” Bales gua

“Yaudah gua tutup pintunya dan sambil lari gua ninggalin gedung C karena takut”. Kata si W

“Gila, anjir, gua kira cerita horror di UI itu boongan, tapi lu ngalamin sendiri”. Kata gua

“Iya, nah sekalian gua mau ngajak temen gua yg cewe, nanti malam kita ke gedung C buat berburu hantu, sekalian lu download aplikasi Ghost Detector di HP lu, gua masih penasaran siapa yang yahut gua pas di gedung C”. Kata si W

“Gua boleh ikut? haha”. Bales gua

“Ga boleh lah, bisa ditangkap satpam asrama UI lu ntar haha, malem-malem gua kesononya, sepi, sekalian gua mau bikin vlog, sekalian bawa senter”. Kata si W

“Hmm, yaudah deh, nanti malem gua siapin barangnya, tapi lu yakin mau bikin vlog?” Bales gua

“Iya gua mau bikin, inget jam 11 malem ke kantin oke, nanti gua ajak temen gua ke gedung C bareng-bareng, sekalian nanti gua mau minjem kunci kamar kosong horrornya sama penanggung jawab gedung C.” Kata si W

Kamar kosong di samping kamarnya si I? Emang boleh? Bales gua

“Ya selow aja, lu kan tau gua jago social engineering, gampang dapetin kuncinya mah”. Kata si W

(Mana gua tau anjir, kita aja baru ngobrol kali ini)

“Oke deh”. Bales gua

Lorong Gedung C Asrama UI saat sepi ditinggalkan penghuninya (saat liburan semester) Sumber: alamisteri.com

Bersambung!!!! Next Episode ya, kelanjutan dari kisah ini, gak mau terlalu panjang, nanti ngebosenin, jadi di potong dulu ya ceritanya, dan di lanjutin di next episode.


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
Mohan

Seekor kucing yang suka makan dan bermain.

0 Comments

Leave a Reply