Change Mindset, Exchange or Study Abroad Sesuai Tujuan

Pesawat Menuju Luar Negeri (Ilustrasi ditambahkan Admin)
Pesawat Menuju Luar Negeri (Ilustrasi ditambahkan Admin) (cc/flickr/The-Lane-Team)

Kebetulan libur semester ganjil kali ini penulis berkesempatan untuk melakukan Global Intern di Cooperation and Participation in Overseas NGO’s(COPION). Berlokasi di itaewon, Seoul Korea Selatan. Kantor ini bergerak khusus memfokuskan ke International Social work dan banyak menyeleksi hampir seribuan volunteer berkewarganegaraan korea selatan dari tahun 1999. Meskipun baru hari kedua disini, banyak banget hal yang saya pikir. Terkait dengan beberapa blog yang saya baca sebelumnya tentang studi di luar negeri gratis, dan korelasinya dengan seleksi volunteer di perusahaan ini.

yang paling bikin instrospeksi adalah, sebenernya tujuan saya belajar di luar negeri ngapain sih? Jalan –jalan, buang satu semester bahkan satu tahun extend terus bagus deh nanti cv nya? Atau. . . .

Ada yang pernah baca atau tau blog schlarship4dev atau info beasiswa untuk Negara-negara berkembang? Kita sebagai mahasiswa Indonesia sebenarnya termasuk beruntung, karena bisa nyelip di 3 sektor; Negara ketiga, ASEAN, dan Oceania / pacific region. Trus kalo udah kepilih mau ngapain? Nah hal ini juga yang jadi topik serius di kalangan anak-anak Perpika (Paguyuban Mahasiswa Indonesia di Korea Selatan).

Edukasi di Korea Selatan pun sedang menghadapi masalah yang lumayan serius, selain masalah Tuition Fee nomor dua termahal di dunia, kadar kompetisi human capital di Negara ini bisa dibilang agak lumayan brutal karena sekarang bagi mahasiswa korea studi di luar negri/ pengalaman kerja/ pengalaman apapun deh sangat diperhitungkan jika mereka ga berasal dari SKY(Seoul, Koryeo, Yonsei University). Nah hal ini nyangkut lagi ke kursi yg saya duduki sekarang di kantor ini. Banyak banget mahasiswa/I korea yg jadi short-long term volunteer ke Negara-negara berkembang itung-itung kalo mereka ga punya uang buat studi di luar negeri.

Masalahnya kurang lebih 11:12 lah ya, kalo udah sampe stage ini, yang paling penting adalah sponsorship. Ada yg sponsor sendiri, pemerintah, NGO, dan volunteer senior di agensi ybs. Jadi volunteer aja kok pake dibikin susah gitu, udah bagus mau bantu-bantu kenapa pake harus di seleksi sih? Ya disinilah poin yang paling penting, meskipun mereka bisa volunteering pake biaya sendiri, mereka harus punya program dan berdedikasi dengan tujuan khas nya masing-masing.

Intinya perusahaan tempat saya intern gamungkin ngasih tiket dan rekomendasi ke mahasiswa asal-asalan, dan dilepas ke luar negeri dengan embel-embel perusahaan. sama halnya dengan beasiswa, mereka ga mungkin istilahnya beli barang tanpa nilai jual, i mean mereka keluar uang sampe ribuan dolar buat biaya pendidikan kandidat, trus output nya apa? sia sia?

Karena hal ini saya agak merinding kalo baca judul artikel or blog misalnya “jalan-jalan gratis keluar negeri, siapa yang gamau?” atau, MAAF, ngeliat buku traveling pembodohan umat “kelilling eropa 2 juta rupiah” aslinya sih dapet beasiswa erasmus mundus, yaiyalah murah. Saya mungkin kurang mengerti dengan cara marketing yang manjur tapi hal-hal seperti itu menurut saya cuma akan membangun mimpi tanpa realisasi. Kita juga harus awas, walaupun kita dapet beasiswa kita berasal dari Indonesia, developing country dan masih banyak yang harus diberesin disini.

Hanya sekedar instrospeksi agar tidak salah tujuan belajar di luar negri.

Leave a Comment

error: This content is protected by the DMCA