Akhir-akhir ini, gue sering banget diledekin “cewek teknik”.

Enggak salah sih, kan emang bener kalo gue cewek yang kuliah di jurusan teknik. Cuma alasan dibalik ledekannya itu yang sedikit bikin kesel. Iseng, gue pernah voting kecil-kecilan, bener-bener kecil, respondennya cuma 3 hehe, dua cowok dan satu cewek.

Pertanyaannya sama, yaitu : “Apa yang ada di pikiran kamu ketika mendengar kata cewek teknik?”

Jawabannya beragam tapi intinya sama. Menurut mereka, cewek teknik itu, yang pertama agak tomboy, agak kecowok-cowokan, kuat, jarang mandi, gak suka dandan, jomblo, bawaannya ransel besar dll dkk dsb yang begitu begitu-_-

Pernah baca di kaskus percakapan begini… percakapan antara cowok dan cewek yang belum saling kenal, terus mereka chatting :

Cowok : Hai.. boleh kenalan gak? Anak mana?

advertisement

Cewek : Boleh. Anak Universitas X.

Cowok : Wih, keren! Ambil jurusan apa?

Cewek : Gue teknik

Cowok : ……………… *tiba-tiba end chat”

 

MAKSUDNYA APAAN???

advertisement

Iya, itu cowok udah keburu ngebayangin cewek teknik itu begitu, gak bakal “bagus” dijadiin pacar (Alhamdulillah sih haha). Dan disini, gue cuma mau mengutarakan (utara, selatan, timur, barat-_-) tanggapan dan jawaban dari diri pribadi selaku ekhem cewek teknik ekhem yang mengalami dan melihat langsung gimana kehidupan di teknik (walau baru masuk tahun kedua). Maaf kalo hasil kacamata gue nanti agak subjektif karena ini yang gue alami, haha *permohonan maaf sebelum berbuat salah*

Sebelumnya, kenalan dulu ya. Gue cewek, jurusan Teknik Lingkungan UI. Teknik yang menurut orang-orang “paling gampang” daripada teknik-teknik lain. (gue termasuk yang berpikir kayak gini sebelum masuk teknik lingkungan, hiks) padahal aslinya, ini teknik yang lumayan berat bro.. kita juga pelajarin tentang teknik sipil disini (ini Teknik Lingkungan versi UI, tiap universitas beda-beda), kita belajar menggambar bangunan dan tiap detailnya, kayak pondasi, atap, kuda-kuda, dan lain-lain dan jangan ngeluh kalo nanti kerjaannya berhubungan sama sampah dan “sisa-sisa”, emang itu matkul nya-_-v

 

Tuduhan Pertama: Cewek teknik itu tomboy

Ini orang yang ngomong kayak gini asal persepsi aja, kalau bahasa MPKT A-nya ini sesat pikir karena men-stereotype-kan sesuatu, bingung ya? Masih inget gak matkulnya? :”) Udah jangan dipikirin. Orang yang ngomong gini, coba sekali-kali ke Teknik UI. Banyak akhwat-akhwat dengan rok dan kerudung panjang berlalu lalang menuju kelas, kantek, mustek dll. Setomboy-tomboy nya cewek teknik, enggak ada yang sampe rambutnya cepak dan menyerupai laki-laki, banyak juga yang pake jeans masih membentuk kaki (ini maksudnya masih mencirikan perempuan yang fashionnya tetap fashion perempuan-_-v hehe).

Jadi, mungkin kesimpulannya : kita bukannya tomboy, cuma kita gak neko-neko. Dan yang bilang cewek teknik tomboy secara tampilan, anda salah besar.

FYI, Jadi di teknik UI itu, “ospek”nya satu tahun. Semester pertama ospek yang ditentuin jenisnya, dan kita tinggal mengikuti rangkaiannya, dan di semester dua itu bagaimana sikap kita jika ingin “diterima” dan masuk jadi keluarga teknik UI. Beda-beda sih sesuai departemen. Dan yang kayak gini, selalu bikin kita pulang malam. Mungkin kalau dilihat malam-malam, cuma di teknik yang jam 21.00 motor baru masuk, fakultas lain mah udah sepi, ini kehidupannya baru mulai.

Jadi kalau maksudnya tomboy secara sikap. Mungkin ada benarnya. Tapi bukan tomboy sih, mungkin disebutnya mandiri #eea Jadi kita mah udah biasa sering pulang malem, naik kendaraan pribadi ataupun kendaraan umum. Malah sering ada jartelan ngadain pertemuan baru dimulai jam 21.00. Strong, (wo)men! Hehe, tapi kalau gue, kalau dari rumah gak ada yang jemput, gue balik sore atau minimal nginep di asrama atau kosan temen hehe kagak berani pulang naik kendaraan umum sendiri, apalagi di terminal depok.

Jadi kesimpulannya : cewek teknik secara tampilan gak tomboy, kita cewek normal, kayak cewek-cewek lainnya dan mungkin bisa dibilang kita ini lebih mandiri dan gak neko-neko, gak menye-menye #eaa #benerinkerah #padahalgakpakekerah

 

Tuduhan Kedua: Cewek teknik itu jarang mandi

Ini hmm, beberapa bulan yang lalu ceritanya abis pertemuan Rupin (Rumah Pintar –red), Kak Anjas (salah satu kakak di sana), menjelaskan ke adik-adik di Rupin tentang teknik dengan semena-mena, salah satunya ini. Dia bilang cewek teknik jarang mandi ckck, padahal ada gue dibelakangnya.

Mau meluruskan lagi, kita itu rajin kok mandi. Cuma kalau air keran mampet dan bangun kesiangan, nah ini kan musibah yang gak bisa dihindari, jadi ya…..hmm…kita…gakmandi. wkwk. Karena tugas di teknik itu banyak kan yak (gaktau jurusan lain mungkin sama), jadi kita keseringan begadang, ketika bangun kesiangan, wah kalap kan. Langsung ambil perlengkapan mandi dan handuk, tapi yang dipake cuma sabun cuci muka, sikat gigi dan odol, tambah deodorant dan semprot minyak wangi kalo sempet wkwk. Gak deng ini bercanda, mandi mah tergantung individu, bisa juga anak Ekonomi, anak Kedokteran atau anak MIPA mengalami ini. Jadi intinya, jarang mandi dan cewek teknik itu bukan suatu kolerasi yang tepat.

 

Tuduhan Ketiga: Cewek teknik gak bisa dandan

Kalo buat kasus gue, ini bener hehe. Tapi kalo ada orang yang bilang meng-generalisir kayak gini jelas salah. Coba sekali-kali main ke Teknik Industri atau Arsitektur, wah ini..ceweknya udah pada kayak bidadari deh, iya Bidadari di sarang penyamun(?) Cek tasnya, serius. Gue pernah ngecek sendiri. Isinya selain buku yang tebel-tebel, terselip kaca, bedak dan lipgloss. Ketika kelas berlangsung juga mereka gak segan-segan memoles lipgloss ke bibirnya (izin dulu kek gitu ke toilet hehe), mungkin bibirnya udah terlalu kering karena AC, kali ya.

Dan satu jawaban yang paling masuk logika adalah : Emang dandan buat apa si? Menarik perhatian lawan jenis? Kalo tujuannya kayak gitu, kita (cewek teknik) udah hidup dan tinggal di lingkungan laki-laki, jadi………buat apa dandan? #thinkhard #benerbenerhard

 

Tuduhan Keempat: Cewek teknik kebanyakan jomblo karena gak ada laki-laki yang mau ngedeketin, wkwk

Untuk yang satu ini, gue gatau mau komen apa wkwk. Jawabannya sih simple, tugas kuliah kita lebih banyak membutuhkan perhatian. Jadi ngapain bagi-bagi perhatian ke cowok. fokusin perhatian ke tugas aja belom tentu tuh tugas selesai #eaacurhat. Tapi serius, karena saking banyaknya tugas yang deadlinenya berdekatan, kita sampe gak ada waktu gitu buat mikirin pacaran atau minimal deket ama cowok dan juga, kita udah kebiasaan deket sama cowok (secara hidup ditempat cowok), jadi buat apa yang lebih-lebih kayak gitu?

Ehtapi gak jarang loh (gak jarang tidak sama dengan banyak), ada cewek teknik yang pacarnya anak teknik juga. Mungkin mereka merasa senasib, jadi saling membagi dan mengurangi beban satu sama lain gitu(?) #eea #pleasedeh, ada yang sama temen seangkatan, senior sama junior satu jurusan, senior sama junior satu departemen, teman seangkatan beda departemen dll.

 

***

Well, mungkin masih banyak “tuduhan lain”. Tapi.. sekian dulu sesi kali ini dan pesan saya, ubah mindsetmu tentang cewek teknik, cewek teknik gak melulu yang jelek-jelek gitu. kita mungkin terlihat kuat, karena emang gak mau dianggap lemah. Tapi kita juga butuh perhatian sebagaimana perempuan lain juga menginginkannya. Bahkan jika kita para perempuan “dilepas” di suatu pulau tak berpenghuni, mungkin cewek teknik yang paling survive untuk hidup. Hehe masih hipotesis nol. Bisa benar bisa salah. #EdisiStatprob

Sumber gambar: IMM-FTUI.org



[reaction_buttons]