THR itu udah jadi bagian dari budaya Indonesia secara keseluruhan. Mungkin awalnya berbentuk angpau atau malah mungkin berwujud bonus akhir tahun dari perusahaan. Namun, kini THR a.k.a Tunjangan Hari Raya udah jadi sesuatu yang bisa dibilang sama pentingnya sama hari raya yang ia tunjang.

Mahasiswa pun gak lepas dari hal ini, bahkan terlibat dalam serangkaian fase terkait THR sejak masih kecil, yang menggeser makna THR dari sudut pandang penerima. Mungkin kamu gak sadar, tapi coba pikirin beberapa fase ini:

The “Yeay you gave me something! What is this?” phase

"Apaan niiihh?" (Sumber: limmyhl)

“Apaan niiihh?” (Sumber: limmyhl)

Kalau ingat-ingat fase ini, gemes banget. Yap, ini adalah tahap paling awal ketika kamu belum mengerti dunia, masih polos dan belum kenal betapa kuatnya uang dan kapitalisme. Range-nya macam-macam, loh. Kamu pasti masih ingat atau malah kamu masih punya keponakan yang berada dalam fase ini. Ada anak kecil yang saking gak ngertinya sama duit, dia cuma ketipu sama warna duit dan jumlah lembarnya.

Si anak lebih memilih memilih 20 lembar uang pecahan 1000 rupiah dibanding dua lembar kertas bergambar dua orang pakai peci, simply because he doesn’t like red and the guy with the sword seem so awesome, if you know what i mean. Tahap ini kamu belum ngerti duit dan kalaupun ngerti, kamu hanya akan habiskan dengan jajan makanan kecil sampe kenyang atau beli mainan plastik gak jelas.

 

Fase cerdas dan mulai menghitung

Fase di mana udah bisa itung-itungan (Sumber: Pitacily)

Fase di mana udah bisa itung-itungan (Sumber: Pitacily)

Beda dengan fase di atas yang bikin gemes, fase ini kadang bikin geli dan kalau mahasiswa lihat, bawaannya mau ngatain karena mereka belum peka, lalu menghitung duit THR di hadapan seluruh keluarga besar. Ini adalah fase ketika anak kecil udah ngerti duit dan udah kenal dunia: mereka bisa ngitung perolehan THR mereka lebih cepet dari ibu-ibu warteg ngitung harga makanan.

advertisement

Mereka sadar kalau jajan makanan itu gak relevan karena makanan udah ditanggung sama papa-mama, jadi duit THR bisa dimaksimalkan untuk beli mainan. Mainannya pun udah bukan mainan plastik sembarangan, mereka udah kenal Lego dan bermacam mainan yang bermerk.

Kalau kamu masih ingat ketika di fase ini, pasti pernah inget juga gimana kamu saling berkhayal sepanjang jalan pulang sama kakak, mainan apa yang akan dibeli. Atau ketika kamu ditipu kakak untuk menggabungkan uang THR untuk beli satu mainan mahal. Namun ketika sudah beli, kamu gak bisa mainin karena dia terus yang pegang.

 

Fase mulai peka dan berbasa-basi ria

"Lumayan hehehe" (Sumber: superkadut)

“Lumayan hehehe” (Sumber: superkadut)

Fase selanjutnya ini biasanya adalah ketika kamu sudah SMA atau baru awal-awal kuliah. Fase di mana kamu  sudah peka sama yang namanya norma, peraturan sopan santun tak tertulis yang memang gak pernah ada yang mau merumuskan. Fase ini akrab banget sama kehidupan mahasiswa: kamu udah hafal gelagat orang yang mau ngasih, entah itu mulai buka-buka dompet atau bawa-bawa amplop.

Ketika pemberi THR ngeluarin duit, kamu memainkan dialog basa-basi paling mainstream, “Ah, Om, gak usah repot-repot.” Namun, mata gak lepas dari dompet Si Om. Ketika dapet itu duit, langsung masukin kantong tanpa lihat jumlahnya. Namun, tak lama kamu menyelinap ke tempat sepi dan melihat nominalnya sambil mulai ngitung dalem hati udah dapet berapa, dan berapa lagi uang yang kamu butuhkan untuk ganti handphone.

 

advertisement

Fase mulai malu dan pengen jadi yang ngasih

Fase mulai malu dan pengen jadi yang ngasih. (Sumber: trendygalih)

Fase mulai malu dan pengen jadi yang ngasih. (Sumber: trendygalih)

Ini biasanya dialami ketika mahasiswa udah ada di ujung tanduk untuk lulus, hingga ke mahasiswa yang udah lulus tapi masih pengangguran, bahkan ke mereka yang udah kerja tapi gajinya belum cukup buat bagi-bagi THR. Malunya nyata, nyakitin kalo diinget. Kenapa segitu baper?

Ya kalau mahasiswa yang cerdas gak bakal sepenuhnya senang ketika dikasih THR. Mereka tetep akan mikir ini duit buat apa, tapi pikirannya malah berujung kekeinginan untuk jadi pemberi THR. Logikanya, kalo udah bisa ngasih, kan pasti kebutuhan pribadi udah terpenuhi semua! Maka malu lah yang dirasakan, timbullah keinginan untuk cepet sukses dan jadi yang ngasih THR.

 

Fase pemberi THR

Fase pemberi THR. (Sumber: hipwee)

Fase pemberi THR. (Sumber: hipwee)

Ini fase puncaknya, tapi sebenernya ada dua tipe. Seperti yang udah disebutkan sebelumnya, kalo udah bisa ngasih THR ya pasti kebutuhan pribadi udah terpenuhi. Namun, tipe yang pertama bisa ngasih karena udah kerja, dan memang dari perusahaan juga dapet THR. THR yang dibagikan masih terbatas, dan setelah memberi THR, masih harus nabung untuk beli yang lain-lain atau untuk ngasih THR di kesempatan berikutnya.

Tipe yang kedua adalah seorang pengusaha, dan memang terbiasa ngasih THR. Gak cuma ngasih ke ponakan dan saudara, tapi juga bagi THR ke seluruh pegawai. Luar biasa seneng kalau udah sampai fase yang ini, dan bakal senyum-senyum sendiri ngeliat orang-orang yang dikasih THR karena bisa sambil mengingat masa-masa saat masih di fase tersebut.

—

Mumpung masih lebaran nih ada tips tentang cara-cara minta maaf yang menstrim banget. Udah baca belum?

Udah dapet THR? Atau malah udah mulai ngasih THR? Ayo share tulisan ini via Facebook, Twitter, dan Line, siapa tahu temen-temen seperkuliahan masih ada di fase 3 dan belum beranjak ke fase 4 karena belum sadar.

 



[reaction_buttons]