Mungkin kalian masih ingat berbagai post di sosmed, entah itu via pict yang isinya cuma kata-kata ‘bijak’ di Instagram, sebuah post panjang lebar di timeline Line yang kini makin serupa dengan beranda Facebook, atau malah emang liatnya di beranda Facebook.

Isinya? Macem-macem tapi intinya gini: kita idup di masa yang ‘aneh’, ketika yang care dibilang kepo, gak nanya dikatain sombong, duduk deketan dikata pdkt, gak nyapa dikata ngambek, banyak nanya dikata modus, gak banyak nanya dikata freak, kaget dibilang lebay, gak kaget dibilang gak peduli, nasehatin dibilang sok bijak, gak nasehatin dibilang gak membantu, dsb dsb. Iya iya, post yang itu.

advertisement

BACA JUGA: 7 Kata yang Sering Salah Kaprah di Kehidupan Kampus

Yaa... contohnya kayak begini via sapiperjaka

Yaa… contohnya kayak begini via sapiperjaka

Beberapa dari kalian mungkin nge-like, beberapa sempet memikirkan sambil ngangguk-ngangguk mafhum karena merasa itu postingan ada benernya, which is true, emang itu postingan ada benernya.

Coba liat sekeliling, atau ingat-ingat sendiri, kapan terakhir kali kamu ngatain orang kepo cuma gara-gara nanya, “Eh, lu masih sama si itu?” padahal itu orang bisa aja cuma mau memulai pembicaraan atau emang beneran care apakah kamu mau masih sama si itu. Atau mungkin ketika kamu ketemu seseorang yang udah jarang ngobrol dan gak pernah keliatan, langsung otomatis bilang “Ih, sombong ya lu sekarang,” padahal mungkin itu orang lagi sibuk dan kamu juga gak pernah nyapa dia, atau mungkin dia lagi ada masalah dan kamu juga gak ada buat dia saat susah, apa hak situ ngatain dia sombong?

advertisement

Nah, ada yang bilang ini masalah dibesar-besarkan. “Kan itu cuma ungkapan, semua tau kali maksudnya gak negatif,” sementara ada yang nganggep masalah ini serius, sampe berpikir jauh ke masa depan yang dikhayalin sendiri bahwa fenomena yang beginian bisa ngerusak hubungan sosial masyarakat luas dan menurunkan kualitas pertemanan bla bla bla. Sebagian lagi cuma ikut-ikutan ngelike atau malah ikut-ikutan copas edit dikit biar aksi dan biar dapet like juga.

Bijaklah saat gunakan social media via huffingtonpost

Bijaklah saat gunakan social media via huffingtonpost

 

Terus gimana? Mahasiswa UI tentu punya pemikiran yang cerdaslah ya, namun juga harus bijak. Fenomena yang begini bisa aja serius bisa aja enggak, tapi bukannya inti dari semua ini adalah cara berbicara dan memperlakukan orang lain? Orang yang terpelajar udah seharusnya berperilaku layaknya orang terpelajarlah. Simply rephrase apa yang ingin kamu katakan dengan bahasa yang sopan, santun, dan ga nyolot.

advertisement

Apa susahnya bilang “Oh, udah enggak kok sama dia, sorry, gimana kalo ngomongin yang lain aja?” dan “ Hey, apa kabar? Kok kita jarang ketemu ya? Lu lagi sibuk atau guenya yang sering ngilang ya?”. Ga perlu pake ngatain, be nice and be friendly are not that hard.

Yang pasti, jangan cuma ikutan nge-like tapi kelakuan gak berubah. Ini bisa jadi cerminan bahwa mahasiswa terpelajar tapi kok kerjaannya cuma ikut-ikutan. Udah terpelajar, jadilah pionir untuk jadi sosok yang lebih baik. Preach sepaket sama practice, tunjukkin kalau situ ngerti akar permasalahannya dan punya solusinya.

Gimana usulannya? Lumayan kan? Ayo share tulisan ini via Facebook, Twitter dan Line! Sebarkan pandangan positif yang solutif bukan cuma ngelike postingan hasil observasi tanpa solusi!

advertisement