Filterisasi Motor di Gerbang UI Benar Terjadi!


0
Filterisasi Motor di Gerbang UI
Filterisasi Motor di Gerbang UI (foto diambil Rabu, 6 Januari 2010)

Ternyata, filterisasi kendaraan roda dua ternyata benar-benar diterapkan di UI. Motor2 yang berstiker fakultas boleh langsung lewat. Meskipun udah lulus, karena masih bawa KTM, jadi saya nunjukin itu. Foto diambil 6 Januari 2010 sekitar pukul 10 kurang.


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
ilmanakbar

suka menulis dan berbagi. sudah lulus dari kampus. sudah tidak jomblo lagi, yeay! \^_^/

11 Comments

Leave a Reply

  1. haha, tetep aja yang bukan warga ga kefilter,,

    hmm, kira2 arah kebijakannya ke mana ya?
    raison d etrenya apa?
    tukang ojek gimana Man?

  2. lah,klo dari fakultas yang gak ada pemberlakuan stiker langganan parkir gimana?
    berarti harus keluarin KTM dong?
    itu bukannya malah menghambat yah??
    kalau harus buka dompet,ambil ktm,tunjuki ktm,masukin lagi ke dompet jadi lama kan…
    dan klo orang tiap hari harus kayak gitu kan lama2 jengkel..
    kalo mau,terapin dulu di semua fakultas ada pemberlakuan stiker…

  3. kalo kata temen yg masuk dari arah Kukel, di sana tuh ga diperiksain kaya gini.. asal pake helm, langsung dilewatin boleh masuk..

    tapi sih pemeriksaan ini ga terus2an deh.. begitu jam13 lewat keluar dari UI lewat gerbang UI, motor masuk ga diperiksain lagi..

    #1 dnay
    tukang ojek, ga ngerti deh.. tapi harusnya langsung masuk, kan helm kuningnya dah ketahuan..
    arah kebijakannya kemana? mana gw tahu..? hehe.. 😀

    coba lihat aja diskusi2 di https://www.anakui.com/2009/12/31/hei-sekarang-motor-ga-bisa-sembarangan-masuk-ui/

    #2 Indah
    kmrn krn nunjukin KTM jd langsung jalan aja.. ga tahu juga diperiksain apa aja..

    #3 liman
    iya saya ngeluarin KTM dulu..
    jadi ngehambat? iya banget..

  4. Bagus itu, meningkatkan keamanan, tapi juga jangan sampai menakutkan warga yang ingin datang ke UI dengan niat baik (misalkan ingin studi banding lihat2 fakultas2 di UI, ingin ngaji di MUI). Semoga prinsip OpenCampus yang aman,nyaman,tertib dan damai bisa dicapai oleh UI dan diwujudkan oleh kita bersama 🙂

  5. wah wah..akhirnya UI meningkatkan keamanannya melalui sistem filterisasi. Akhirnya yang namanya orang umum atau publik di filter agar ga menuh2in UI. hihihi…kalo gw pergi ke kampus pasti ada aja orang umum yang masuk dan gw risih kalo udah ada kejahatan di lingkungan kampus yang disebabkan oleh keleluasaan daerah kampus yang menjadikan kawasan akademis ini menjadi kawasan publik. Akhirnya ujung2nya FT kena rampok,temen gw kena rampok ajah,terus mana dulu ada maling di FISIP… ckckck..untung gw ga kena sasaran dan moga2 ga pernah..hehe..amin

    makin mantablah keamanan UI nya..sip deh untuk pak penjaga alias satpam anti teror UI..hehehe

  6. tapi hal ini justru bisa menjadi bumerang buat ui,, soalnya tadi saya tdk boleh keluar/ masuk kampus UI tanpa menggunakan helm,,
    gmn coba nasib warga yg di kutek, klo cuman mo maen ke margonda, harus pake helm jg dong,bawa stnk, sim, dll, padahal cuman ingin ke pocin doang,,
    klo warga sudah merasa direpotkan dengan peraturan ini,, malah mereka sendiri yg akan menbuat UI menjadi tdk kondusif, secara gitu loh, rmh mereka kan dekat ui, jadi kpn pun mo bikin ulah bisa aja tanpa diketahui orng lain,

  7. @dicky : pake helm bukan buat keuntungan petugas UPT PLK. tapi buat KESELAMATAN DIRI PRIBADI..

    klo tuh misak orang kutek yang mau ke margonda trus tiba2 kecelakaan trus gak pk helm, trus fatal akibatnya. yang sakit siapa? yang celaka siapa? yang rugi siapa?

    sadar lah… masih bagus udah ada yg ngingetin..