Sejak maba berdatangan ke UI, sudah ada beberapa tulisan yang membahas maba. Namun, tulisan itu kebanyakan membahas maba dari mata senior, entah itu bentuknya nasihat atau malah mereka dijadikan obyek pembicaraan, misalnya cara deketinnya. Kali ini, anakui.com telah mewawancari maba UI dan akan menampilkan hasil tanya jawab tentang mereka dan UI.

BACA JUGA: Biar Gak Nyesel di Kemudian Hari, Jangan Lupa Buat Lakuin Ini Pas Jadi Maba

BMKG (Badan Mahasiswa Kurang Kerjaan) telah merumuskan beberapa pertanyaan dan mewawancarai tiga maba. Satu laki-laki (sebut saja Difa), satu perempuan (sebut saja Audi Amanda), dan satu unisex (gak usah disebut). Agak gak jelas apa yang dia maksud dengan unisex, and at this point, BMKG is too afraid to ask. Ini hasil wawancaranya.

Menyambut maba via psamabim

Menyambut maba via psamabim

BMKG: “Tau anakui.com?”

Audi: Tau.

BACA JUGA: Sejarah AnakUI.com

advertisement

Difa: Enggak.

Maba unisex : Tau.

BMKG: “Tau dari mana?”

Audi: Kemarin lagi nyari-nyari info tentang UI dan liat artikel dosen galak. Ternyata itu ada di anakui.com

Maba unisex: Lagi ngepoin senior, terus salah klik.

BMKG: “Oke… ngapain masuk UI?”

advertisement

Audi: Dari dulu udah mau masuk UI, Kak. Kayanya saya udah ditakdirkan gitu. Tadinya daftar FEB tapi ama guru BK sekolah dibilang kamu gak bakal masuk, nilai kamu gak terlalu bagus. Eh, ternyata temenku yang nilai rapotnya lebih jelek bisa masuk. Jadi sedih deh.

Difa: Saya udah pernah kuliah sebelumnya, Kak, anak teknik. Tapi karena di kampus lama ospeknya digebukin, saya gak kuat terus pindah. Di UI gak bakal ditabokin kan, Kak?

Maba unisex: Pengen kuliah, Kak. Katanya UI bagus.

BMKG: “ Enggak bakal ditabokin kok. Harusnya yah. Anyway, apa sih,  first impression kalian tentang UI?”

Audi: Waktu pertama kali ke sini, saya ngerasa deg-degan, Kak. Saking deg-degannya, dan ditambah saya gak tau jalan di UI, saya jadi nyasar deh pas mau crosscheck raport ke Balairung. Sempet muterin UI gitu. Ribet jalannya. Tapi pas liat perpusnya, keren banget , Kak.

BACA JUGA: 5 Tontonan Favorit Anak Mac Room di Perpustakaan Pusat UI

Difa: Keren kak, kompleks perkuliahan gitu, banyak taman sama ada danau-danau juga. Saya waktu pertama ke sini naik motor, sempet keliling-keliling. Perpustakaanya emang bagus sih, Kak. Karena masih maba dan denger-denger gak boleh ke kantin fakultas, jadi nongkrongnya di perpustakaan.

BACA JUGA: 4 Fasilitas di Perpusat UI Ini Bikin Kamu Komentar, “Ini Perpustakaan apa Mall?”

Maba unisex: Itu kapal apaan, Kak di danau? Boleh naik gak?

BMKG: “Hah? Oh, itu kapal punya Teknik Perkapalan. Kalo kamu sih kayanya gak boleh naik. Tapi coba aja gih. Kalo berani…”

Maba unisex: Oke. Nanti deh abis wawancara.

BMKG: “ …oke. Lalu, boleh ceritain gak, pengalaman kalian saat registrasi ulang?”

Audi: Capek kak. Saya di sini dari jam 9 pagi baru pulang jam 9 malem. Disuruh datengnya jam 11, tapi saya dateng jam 9 aja biar cepet. Eh, ternyata ngantri banget, lama, terus selesai registrasi masih harus diajak keliling-keliling sama kakak-kakak OKK. Lamaaa banget. Untungya stand fakultas udah bubar, jadi gak tambah lama. Itu aja sampe jam 9 malem. Sekitar 12 jam loh, Kak.

BACA JUGA: Ini Beberapa Alasan Kenapa OKK Itu Penting Buat Maba!

Difa: Sama, Kak. Saya di sini dari jam 7 dan baru pulang dari UI jam setengah 7, itu pun karena kakak-kakak di stand fakultas gak mau lama-lama karena udah kelamaan.

Maba unisex: Saya cepet kok, Kak. Cuma dateng, daftar, terus pas diminta ke stand-stand gitu, saya pulang.

BMKG: “Kok kamu bisa pulang duluan?”

Maba unisex: Bisalah. Kan saya males. Dan saya pinter. Jadi saya kabur.

BMKG: “Waduh, maba kriminal. Potensial nih yang begini.”

Maba unisex : Makasih kak.

ilustrasi wawancraain maba via commdeptfisip

ilustrasi wawancraain maba via commdeptfisip

BMKG: “Langsung ke pertanyaan selanjutnya aja ya. Gimana ekspektasi kamu tentang ospek?”

Audi: Semoga gak terlalu bikin capek. Saya lihat tugasnya sih lumayan banyak, tapi saya tetep ikut. Harusnya sih gak aneh-aneh kan, ya?

BACA JUGA: Pro dan Kontra OSPEK

Difa: Kemarin saya ketemu sama komisi disiplin di PSAF kak. Cantik. Kalo diapa-apain sama kakak yang itu, saya mau deh.

Maba unisex: Kata kakak saya yang alumni sini, ikutnya PSAF aja. Saya nurut aja.

BMKG: “ Kok gitu?”

Maba unisex: Saya lebih percaya kakak saya dibanding kakak-kakak yang di registrasi. Kan belum kenal sama mereka.

BMKG: “Pertanyaan terakhir nih. Hal terburuk yang pernah dibilang sama senior?”

Audik: Ga ada sih kak. Senior saya pada baik-baik. Pada bilang saya cantik.

Difa: Kakak yang cantik itu bilang ‘Dek, liat ke depan.’ Padahal kan saya mau liatin dia.

Maba unisex: Dasar mesum! Saya waktu kemarin ketemu senior dia bilang, “Tahun depan ikut simak lagi ya.”

BMKG : “Oke, baiklah, makasih ya udah dateng dan nyempetin mau wawancara. Semoga cepet lulus.”

Lalu berakhirlah wawancara singkat dengan maba sore itu. Ayo share tulisan ini via Facebook, Twitter & Line supaya maba lain juga bisa tau tentang maba, dan mungkin mereka akan setuju sama maba-maba yang diwawancara.