Ini Alasan Kenapa Mahasiswa adalah Deadliner Sejati

Pernah ngerasa nunda-nunda tugas sampai mepet waktu deadline? Bingung nggak kenapa mahasiswa sering banget ngelakuin hal itu? Ternyata ada beberapa alasan kenapa deadlining itu sering banget dilakuin.


0
"Tuh, liat! temen-temen gue juga pada belum." via

Mata kuliah apa sih yang gak bisa di-deadline-in? Semua mahasiswa pasti punya kesibukkannya masing-masing, bahkan nongkrong gak jelas pun termasuk kegiatan yang masuk kategori ‘kesibukan’ bagi mahasiswa, dan kerap dijadikan alasan untuk procrastinating yang berujung deadlining.

 

Ide Muncul Saat Terdesak

Begitu panik, ide biasanya langsung muncul via
Begitu panik, ide biasanya langsung muncul via Photo Credit: modenadude via Compfight cc

Ini nih alasan paling klise. Entah gimana ceritanya, BMKG juga gak ngerti kenapa ide itu muncul di saat terdesak.  Di malam sebelum waktu pengumpulan, biasanya mahasiswa akan berkutat di depan laptop, terus merenung, tapi jari gak kunjung nari di atas keyboard, malah ngetok-ngetok meja. Terus pusing sendiri. Biasanya mahasiswa akan nge-chat temennya yang pinter buat minta saran atau bahkan minta ide. Tapi berhubung udah malem, temen-temennya itu gak ada yang bales. Ya biasa lah, yang pinter biasanya well-prepared.

Setelah (hampir) nangis karena gak ngerti itu tugas mau diapain, tetiba ide muncul. Emang kadang gitu, ide macam komoditi musiman yang muncul kalau emang lagi terdesak, entah gegara asupan mecin berlebih atau emang males mikir. Intinya, mahasiswa deadlining karena emang cuma deadline yang bisa memunculkan ide.

 

Yang Lain Juga Belom Ngerjain, Kok

"Tuh, liat! temen-temen gue juga pada belum." via
“Tuh, liat! temen-temen gue juga pada belum.” via Photo Credit: msson via Compfight cc

“Lo udah?”

“Belomlah.”

Ya, itu sekilas aja dialog antarmahasiswa tentang apakah tugas udah selesai. Sentuhan ‘lah’ itu mengesankan bahwa ‘sudah mengerjakan tugas’ adalah hal yang absurd bagi si mahasiswa yang bersangkutan. Ya, belomlah (dengan bangganya), lu pikir gue siapa? Ensten (maksudnya Einstein)?

Dari pembicaraan di atas juga bisa dilihat bahwa mahasiswa yang nanya itu sedang cari ‘inspirasi’ untuk mulai ngerjain tugas. Siapa tau kalo temennya udah kelar, dia jadi semangat atau terdesak untuk ngerajain tugas. Eh, tau temennya belom, dia jadi nge-deadline­ juga.

BACA JUGA: Ringankan Tugas Kuliah Kamu Dengan Aplikasi-aplikasi Ini

 

Ngetren

Ngetren via
Ngetren via Photo Credit: MjZ Photography via Compfight cc

“Coba tanya gue ngirim email tugas ke Ibu X jam berapa?”

“Jam berapa?”

“Sepuluh kurang semenit!”

“Yaelah, lebay amat. Gue jam sepuluh lewat lima menit!”

“Gue gak ngumpulin…”

Percakapan macam itu pasti udah santer terdengar di telinga mahasiswa. Anggapan bahwa ngerjain tugas mepet dengan waktu pengumpulan itu keren sudah merebak di kalangan mahasiswa. Biasanya mahasiswa-mahasiswi yang suka cari perhatian akan deadlining untuk mengundang decak keheranan teman-temannya dan disambut dengan cibiran mahasiswa lain “Deadlining biar dikata apa sih?”. Ya mungkin emang deadlining tuh salah satu bentuk achievement untuk mahasiswa yang mageran. Sedangkan kalo yang dengan santainya gak ngumpulin, niscaya doi adalah daredevil alias si penantang maut.

 

Nilai Lebih Bagus Kalo Deadlining

Ngerjain gak sampe 30 menit, dapet A. Santai banget via
Ngerjain gak sampe 30 menit, dapet A. Santai banget via Photo Credit: pennstatenews via Compfight cc

Aneh kan kalo nilai tugas yang dikerjain mepet waktu pengumpulan nilainya malah lebih bagus dari tugas yang dipersiapkan dari jauh-jauh hari? Meskipun aneh, tapi kejadian ini memang benar-benar terjadi. Kalo kamu mahasiswa, seenggaknya pernah ngalamin ini sekali atau menjadi saksi hidup dari teman kamu yang menikmati nikmat anugerah macam ini. Mungkin karena faktor kekurangan waktu makanya begitu sekali ngerjain, gak pake diperiksa lagi.

Nah, biasanya tuh pas diperiksa lagi, mahasiswa gak percaya diri dengan jawabannya, terus diganti jawabannya. Dengan harapan jawabannya jadi benar, ternyata malah salah. Bete, kan? Gak menutup kemungkinan juga nilai jadi jelek kalau deadlining, tapi itu kan udah risiko.

 

Gaya Hidup

Bahkan deadlining udah jadi gaya hidup via
Bahkan deadlining udah jadi gaya hidup via Photo Credit: SusanAstray via Compfight cc

Untuk mahasiswa yang mageran, deadlining udah menjadi gaya hidup. Gak hanya di kondisi tertentu si mahasiswa ini melakukan hal ini, tapi di setiap aspek kehidupannya. Bahkan kalo bernapas gak otomatis, mungkin dia bernapas kalo udah mepet kehabisan oksigen. Selain karena mager, ada kemungkinan juga mahasiwa ini deadlining karena suka dengan adrenalin yang terpacu. Ya daripada menghabiskan uang untuk olahraga mahal demi memacu adreanlin, lebih baik deadlining, murah dan praktis. Sangat cocok untuk mahasiswa!

Kamu deadliner juga? Ayo share tulisan ini via Facebook, Twitter dan Line! Siapa tau deadliner lain punya sabda-sabda gokil lainnya kenapa dia jadi deadliner!


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
Admin anakUI.com
Semua postingan resmi dari anakUI.com, baik itu pemberitahuan, info, dan lain-lain, hanya diposting dari akun ini. Follow juga twitternya @anakuidotcom dan FB Fanpagenya.

2 Comments

Leave a Reply

  1. Nilai Lebih Bagus Kalo Deadlining

    Pernah nih wkwk tugas dikasih seminggu tapi gua cuma ngerjain sejam (hari terakhir pengumpulan tapi gak terlalu mepet [sekitar 2 jam sebelum deadline])
    Alhasil nilai gua terbaik ke 2 seangkatan, padahal pas nanya yang lain ngerjainnya pada berjam-jam bahkan berhari-hari wkw