(Katanya Sih) Pusat Kesehatan Mahasiswa UI


0

Pada pagi ini batuk terus menyerang.. Entah kenapa saya pun tidak tahu..

Makin parah penyakit yang ada sejak seminggu yang lalu ini. Awalnya saya kira akan sembuh dengan meminum obat warung, tapi ternyata obat warung hanya meredakan untuk beberapa menit saja dan setelah itu batuknya kembali menyerang.

Sampai pada akhirnya, hari ini saya memutuskan untuk pergi ke Pusat Kesahatan Mahasiswa UI dgn harapan segera mendapat pertolongan dokter.

Setelah sampai di PKM, saya langsung bergegas ke tempat registrasi untuk mendaftarkan diri.

Namun apa yang terjadi..

Si petugas registrasi malah berkata, “coba liat tulisan ini! Dokter hari ini gak ada. Cuma ada senin, rabu, dan jumat, jadi ga bisa berobat”

Lalu saya pun menjawab, “yaudah pak kalo gitu saya mau buat kartu aja dulu, karena saya blm punya kartu PKM”

Si bapak tersebut membalas dengan ketus, “ga bisa, ga bisa.. Ntar aja! Kamu besok kesini lg aja! Sekarang dokternya ga ada! Gantian ama di salemba”

Dengan ketidak peduliannya dan kejutekannya, si bapak itu meninggalkan saya dari tempat registrasi..

Seketika itu pula, kekecewaan yang mendalam di hati saya..

Setidaknya ada 2 kekecewaan..

Yg pertama, pelayanan yang sangat tidak ramah di PKM yang merupakan instansi kesehatan utk mahasiswa dalam lingkungan kampus..

Saya tidak mengerti bagaimana etika pelayanan kedokteran, tapi setau saya yang namanya pelayanan kesehatan harusnya melayani dengan ramah..

Mungkin si bapak menganggap remeh penyakit yangg di derita oleh saya, tapi bagaimana jika ada orang yg benar-benar membutuhkan pertolongan dengan segera diberlakukan seperti itu?

Saya hanya bisa mengelus dada…

Yang kedua, UI sebagai universitas yang memiliki fakultas kedokteran yang katanya terbaik itu..

Di pusat kesehatannya hanya punya 1 dokter, dan itu juga harus gantian antara depok dengan salemba..

Di depok hanya senin, rabu, dan jumat. Dan di salemba selasa dan kamis.

Dengan mahasiswa yang berjumlah puluhan ribu, hanya memiliki SATU DOKTER di pusat kesehatan mahasiswanya dan itupun harus BERGANTIAN antara depok dengan salemba.

Saya ga ngerti, tapi menurut saya sangat tidak masuk akal dengan rasio perbandingannya..

Sampai kapan UI yg katanya mau jadi world class university, tp nyatanya dalam hal pelayanan msh buruk.

Hanya pembangunan fisik universitas saja yg terus dikoar koar..

Tapi ternyata kualitas “software” UI msh buruk..

Entah sampai kapan UI akan memperbaikinya.

Saya sangat kasian dgn pola pikir rektor kita yg satu ini..

sungguh kekecewan yang sangat mendalam..


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
aliabdillah91

22 Comments

Leave a Reply

  1. harusnya bapak2 itu sudah memikirkan kalo kinerja yg kayak gitu bisa kapan aja bikin dy dipecat…
    kapan ya kita bisa bekerja dengan hati tulus dan ikhlas, berapapun dibayarnya…

  2. harus jelas juga siapa yang harus bertanggung jawab , jangan sampai malah jadi salah sasaran . kasihan bagi mereka yang gak tau apa-apa .

  3. Ternyata di Depok kaya gtu ya??
    Setau saya sih di Salemba, terakhir kali saya ke PKM ga kaya gtu… Dokternya selalu ada tiap hari walaupun jam kehadirannya ga sesuai dengan tulisan di papan PKM…

  4. memang, kalau ada pejabat UI yang membaca tulisan ini, bapak-bapak resepsionis dapat kehilangan pekerjaan, resiko dalam pekerjaan tentunya, tapi seharusnya pelayanan di UI tidak seburuk itu…

  5. sekarang dokternya gak ada tiap hari ya??? dulu wkt tahun 2008 terakhir ke sana tiap hari ada dokter koq. koq skrng pelayanannya makin buruk ya?? apa dokter alumni ui udh gaka ada yg mau bekerja di kampus lagi??

  6. ehmm tahun lalu..pelayanan PKM bagus kok.setiap hari klinik umum buka terus dan dokter selalu ada.
    tapi skrg gitu yah??beuh..berarti bertambah satu poin lagi yang membuat saya semakin kurang mempercayai PKM.

  7. Kok kinerja PKMsemakin menurun ya? perasaan dulu masi bisa setiap hari ke PKM. Tapi memang masih ada masalah kekurangan stok obat.

    Sungguh ironis bahwa ada 3 fakultas yang membidangi masalah kesehatan dengan ratusan lulusan setiap tahun, tetapi satu klinik tidak bisa diurus dengan baik.

  8. Setahun lalu saya berobat ke PKM dengan rutin untuk menyembuhkan luka saya akibat kecelakaan. Pelayanan alhamdulillah masih baik dan saya merasa cukup puas. Itu tahun lalu

    Sepertinya jika melihat dari dua teman saya angkatan 2009 dan 2010, mereka berdua jua mengalami hal yang sama dengan Anda. Agaknya hal ini harus dilaporkan kepada pihak rektorat deh.

    Terus mungkin saya agak pingin curcol, email humas@ui.ac.id itu fungsi ga sih? T_T

  9. ane juga pernah gan. taun 2008 tapi, mau buat kartu gak dibolehin. padahal ane lagi demem, susah2 datang ke pkm ditolak dengan alasan dokternya belum datang gan….
    semangat gan!!!

  10. memang beginilah keadaan PKM depok…saya dan teman2 saya juga mengalaminya..malah penyakit yang kami derita lebih parah..dan sya sempat bolak-balik ke Pkm untuk sekedar menunggu dokter yg dijanjikan..tetapi kenyataannya dokter itu tidak masuk,padahal itu hari jumat.
    Saya bersedia menunggu dokter tsb berjam2 karena sbg mahasswa dr daerah dg ekonomi yg pas2n,tetapi hasinya sangat mengecewkan.

  11. beneran nih dokter yg sama tugas di pkm ui depok n salemba??setau gw dokternya itu lebih dari satu..di salemba emang buka pkm nya selasa kamis doang..jd kmrn mau ke sana hari senin tutup dehh..

  12. di hari puasa dan liburan, di PKM di depok pelayanan cuma ada di 3 hari itu dan cuma sampe sore karena dokter yg trsedia terbatas (mungkin liburan juga kali ya)
    saya juga pernah disambut dengan tidak ramah di pkm, ya udahlah..semoga aja hati mereka terbuka..

  13. Saya jg bernasib sama..
    Wktu itu hari minggu, sdg parah2’y sakit. Akhir’y senin’y k pkm, tp tnyta udh masuk jam istirht, pdhl jam mnunjukkn msh jauh dri jdwal istirht.. Slasa’y sya balik lg, tnyta sya baru tau klw dokter hnya ada d hari senin, rabu, jumat cz kterbatasan dokter (untk suatu alasan yg sperti’y g permanen, tp sya lupa). Rabu’y, sya balik lg namun tnyta si dokter berhalangan hadir. Tpaksa aya mnunggu hingga jumat’y baru balik lg k pkm, namun krna yg antri bejibun, jam kerja sudah dtutup sangat jauh dri yg djadwalkan..
    sejak saat itulah sya benar2 kecewa sekali dg pkm.. Sbegitunya kah pelayanan d universitas (yg kata’y) terbaik????
    ap g ad dokter cadangan lain’y???

  14. Ali…jgn sampai di konfrontasi nanti masalah2 begini 😀
    mungkin banyak yang pernah kejadian begini,namun setidaknya kita lebih refleksi kan diri,mungkin si bapak yang menjaga sifatnya tegas hingga mungkin prosedur yang dilakukan berujung kepada tindakan yang mungkin dirasakan kurang menyenangkan oleh customernya.
    Sejauh ini saya kalo ke PKM dilayani dengan ramah,malah dibantu hingga selesai dalam proses pembuatan kartu kesehatan mahasiswa.
    Tapi disini yang dapat dilihat mungkin jumlah frekuensi pasien tak sebanding dengan jumlah SDM yang bekerja,sehingga ada beberapa waktu yg dipaksa libur/dokter tak ada. Padahal masalah kesehatan adalah masalah emergencial yang penyakit bisa datang tiba2 dan kadang butuh proses penanganan yang cepat juga.
    Kita kan bayar mahal juga untuk kampus ini,juga membayar berdasarkan asuransi kesehatan yang ada,maka disini mungkin berhak juga menuliskan keluhan. Namun sifatnya tidak mengkonfrontasi seseorang hingga menyebabkan penilian sgt negatif.

  15. masalahnya mahasiswa merasa udah bayar fasilitas dengan nilai lumayan tapi kok gak dilayani.

    kenyataannya SPP anak UI tidak berbanding lurus dengan pembiayaan fasilitas seperti PKM. rektor kelihatannya baru bisa menunjukkan proyek mercusuar dengan sistem sewa bus wisata untuk bus kampus. sementara PKM yang dikelola sendiri, malah kayak terbengkalai.

    yang kejepit ya bawahan seperti bapak2 yg ditemui di sana. dia sendiri gak didukung fasilitas dan sumber daya yang memadai. tapi harus berhadapan langsung dengan mahasiswa yg gak mungkin harus toleransi atas segala kekurangan fasilitas kampus.

  16. saya salah satu mahasiswa yg kecewa dengan pelayanan pkm. saya bahkan bolak-balik tiap hari ke pkm depok untuk mengharapkan secercah pengobatan yang kenyataannya saya bayar tiap semester untuk biaya kesehatan. kenyataannya pahit, saya sudah 3 kali bolak-balik dan ditolak dg alasan dokternya ga ada. padahal saya sudah datang sesuai jadwal dokterr yg terpampang. puncaknya, pas dokternya ada saya berniat registrasi, pada waktu itu saya datang jam 2, sedangkan pkm tutup jam 3, dan yg terjadi pas registrasi saya ditolak mentah2 dg cara yg menurut saya tidak sopan. saya berdalih bahwa saya datang pada jam kerja pkm, tapi bapak jahat (versi saya) itu malah dengan ga santaynya malah marah trus bilang, udah kamu pulang aja udah kebanyakan pasien, ntar dokternya marah!
    halooo…, posisi saya saat itu adalah pasien, dan ditolak hanya karna banyak pasien yg datang. mulai dari hari itu saya kapok ke pkm. makan aja tuh 100 rebu saya setiap semester!! ikhlas deh gw!

  17. zzzzz…
    sebenernya udah mau nulis keluhan ini sejak lama..
    tapi ngeri –”

    waktu itu gw deteng kesana yg di tempat registrasinya ibu2..
    pas gw bilang mau berobat..
    eh dia malah bilang, pasiennya udah banyak, nanti sing kesini lg aja.. (padahal gw dateng jam 10) huh..
    daripada bangun gedung vokasi+fasilkom mending bngun rumah sakit dulu deh…
    -_____-

  18. Saya termasuk orang yang sering ke PKM, maklum punya duit pas-pasan. Sejauh ini masalah berobat untuk penyakit-penyakit standar kaya batuk, demam sama magh ga terlalu masalah. Dokternya juga lumayan baik. Alhamdulillah juga ga kena bagian dateng pas dokternya ga ada. Tapi saya pernah kena pengalaman kecelakaan sepeda pas di UI, dan dagu saya sobek. Sama mas-mas yang jaga spekun di bawa ke pkm. Yang bikin sedih adalah ketika saya datanga dengan kondisi berdarah-darah masih harus antri lumayan lama dengan pasien biasa lainnya, dan ketika dalam proses penjahitan luka, saya dengar percakapan mba-mba yang bertugas menjahit luka saya klo mereka jarang menjahit orang *ini bikin jiper* dan obat biusnya habis ketika masih dalam proses jahitan TT__TT Setelah itu saya sering pikir-pikir dulu klo mau ke pkm buat sakit yang urgent dan berat.