Selamat malam jumat pembaca semuanya!! Udah malam jumat ke-berapa ya kita #DiRumahAja? Semoga tetap sehat dan bahagia selalu meskipun aktivitas yang biasa kita lakukan dibatasi… Kita harus tetap semangat dan produktif! Eh tapi kalo tiba-tiba lagi gak mood dan pengen males-malesan aja gak papa kok! Pokoknya lakukan apa pun yang membuat kalian semua bahagia di tengah situasi yang super stressful seperti saat ini!

Okedeh, seperti biasa di malam jumat, anakUI.com menghadirkan artikel horor tentang kampus kita yang author peroleh dari teman-teman sesama anak UI. Kali ini mengenai sesosok hantu tanpa kepala yang pernah dilihat oleh dua narasumber kita di halte Pusgiwa dan sekitarnya. Terlepas dari ada atau tidaknya sosok ini, yang jelas, dua orang teman kita yang berasal dari fakultas berbeda ini mengatakan adanya sosok yang sama yang mereka temui di lokasi yang sama. Hal ini mungkin bisa kita simpulkan bahwa keberadaan sosok hantu ini benar adanya,

Mungkin jika kalian penasaran dengan sosok ini, kalian bisa melakukan apa yang dilakukan oleh kedua mahasiswa ini. Siapa tahu, kalian beruntung dan sempat berkenalan dengan sosok ini

advertisement

Kisah Pertama: FPT UKM di Pusgiwa

Oleh: S, FKM

Saat itu adalah saat pertama kali aku menghadiri FPT, atau yang biasa kalian kenal dengan Fit and Proper Test. Kegiatan ini dilakukan untuk memilih seorang ketua dari suatu organisasi atau tepatnya dalam kisahku kali ini adalah untuk memilih seorang ketua di suatu unit kegiatan mahasiswa (UKM). Agar tidak mengganggu jalannya perkuliahan, FPT biasa dilakukan di malam hari, setelah kelas-kelas di semua fakultas telah selesai. Oh ya, perkenalkan namaku S dari Fakultas Kesehatan Masyarakat. Dalam kisah ini, aku tidak sendirian. Aku dan dua orang temanku yang lain, F dan Z, juga melihat sosok ini.

Jarkoman di grup UKM mengatakan bahwa FPT akan dimulai pukul 09.00 malam sampai keesokan harinya. Oleh karena itu, aku bersiap-siap membawa semua perlengkapan yang mungkin aku perlukan untuk ‘menginap’. Dari kos-kosanku di daerah Pocin, aku berangkat pukul 08.30, biar gak telat dan gak kecepetan. Pokoknya semua sudah ku siapkan sedemikian rupa. Karena ini adalah FPT pertamaku (meskipun bukan aku yang mencalonkan diri) aku pastinya semangat banget dong.

advertisement

Tapi ternyata, FPT cukup membosankan ya.. hingga akhirnya aku memutuskan keluar dari ruangan untuk mencari ‘angin’. Padahal, aku menyelinap ke arah parkiran motor Pusgiwa untuk mengobrol dengan dua orang temanku yang lain (yang sepertinya bosen juga), F dan Z. Kami duduk di undakan semen sambil ngobrol dan ngemil jajanan yang kami bawa dari rumah. Gak kerasa, kami sudah setengah jam sendiri mengobrol di luar. Di temani hembusan angin dan bunyi hewan malam yang keluar mencari mangsa.

Saat kami memutuskan untuk masuk ke dalam ruangan lagi, tiba-tiba F nyeletuk

“Eh liat deh ke arah stadion UI. Enak banget ya malem-malem gini, sepi”

advertisement

Aku dan Z berpandangan

“Aneh lo, F! Udah yuk masuk, kesambet kali lo” kata ku

Bersamaan dengan kata-kata yang keluar dari mulutku itu, F berjalan meninggalkan kami. Ia bergerak menuju stadion. Kami semua mengikuti, meskipun agak merinding.

advertisement

“F, lo gue tinggal ya sumpah aneh banget deh. Sampe ada apa-apa awas lo gak akan gue maafin”

Aku dan Z terpaksa mengikuti F, daripada sesuatu yang buruk menimpanya dan kami yang repot.

Sesampainya di dekat pagar stadion (yang berarti di seberang parkiran), kami berada di bawah sinar lampu yang cukup terang berderang. Dari situ, F mengajakku dan Z untuk berbalik dan melihat ke arah parkiran tempat kami mengobrol tadi. Sontak aku dan Z menutup mata. Bagaimana tidak, ternyata, tidak jauh di belakang kami, ada sesosok badan (sepertinya laki-laki) yang mondar-mandir di area parkiran Pusgiwa. Anehnya, sosok itu hanya dari bahu ke bawah, tidak memiliki leher apalagi kepala (ini penulis gemeteran nulisnya hehe). Sosok itu daritadi pasti mengawasi kami yang sedang mengobrol.

“Sekarang kita jalan pelan-pelan lewat jalan masuk sebelah kiri ya. Jangan lari, plis” Kata F

Aku dan Z berpegangan tangan dan jalan beriringan sambil menuduk menatap aspal, sementara F di belakang kami sambil mengarahkan kami agar tidak jatuh terjerembab.

Tenang aja temen-temen semua, kami baik-baik saja. F mengatakan bahwa Ia baru menyadari sosok tanpa kepala itu ketika Ia bangun dari duduknya.

“Gue gak mau ngasi tau saat itu juga karena gue yakin kalian pada kocar-kacir saat itu juga. Terus kenapa gue ngarahin kalian ke stadion ya karena gue lihat sosok itu mendekat woy ke arah kita, dan stadion terang banget lampunya. Gue gak tahu sih, tapi mungkin dia gak berani nyamperin kita kalau kita di tempat seterang itu. Kenapa gue ngajak kita muter lewat jalan masuk Pusgiwa yang baru? Ya karena kalo kita lewat jalan yang deket parkiran tadi, gue takut dia ngecegat kita gitu karena dia gak napak guys, melayang”

BACA JUGA: Angkernya Perpusat UI dan Sekitar, Ada yang Pernah Ketemu Sama Sosok Perempuan Ini?

Kisah Kedua: Charger Pembawa Petaka

Oleh: D, FISIP

Halo semua, perkenalkan gue D. Gue adalah mahasiswa yang biasa kalian sebut KURA-KURA, alias kuliah-rapat kuliah-rapat. Itu sih siklus hidup gue selama menjadi mahasiswa dua tahun yang lalu (sekarang gue udah lulus, nih). Gue menikmati aktivitas ini dengan sepenuh hati karena UKM yang gue tekuni emang sesuai dengan passion gue sih

Lanjut ya, ngomongin UKM, UKM yang gue tekuni ini bermarkas di Pusgiwa. Nah, gue biasa banget tuh rapat di sini tapi gak lama-lama sih, paling lama tuh jam 09.00 malem dan mulainya jam 07.00. Masih ‘sore’ dong ya? Gue juga biasa balik ke rumah gue di daerah Kelapa Dua pake ojol masih bisa. Santai sih, gak pernah ada yang ngeri-ngeri gitu lah, padahal temen-temen gue sering banget cerita Pusgiwa tuh sarangnya penunggu UI. Hadeh

Awalnya nih ya, gue tuh gak percayaan sama yang namanya setan-setanan sampai hari di mana gue nemu sosok ini. Jadi ceritanya dimulai dari gue yang bodoh banget gak tahu kayaknya lagi banyak pikiran kali ya? charger laptop gue ketinggalan di ruangan UKM gue. Plis banget. Dan hari itu hari jumat. Gue yang tadinya mau langsung balik rumah abis kelas mikir lagi.

“Lah kalo gue balik, baru bisa ambil chargeran di Pusgiwa hari senin”, pikir gue saat itu

Ya sebenernya gak papa sih.. Di rumah gue juga ada charger adek gue yang bisa gue pinjem. Tapi entah kenapa bawaannya gue pengen banget ke Pusgiwa ngambil tu charger.

Yauda gue ngontak temen gue yang namanya B, dia biasa megang kunci ruangan. Dia bilang bisa ngasi gue kunci, tapi dia baru ke UI jam 10.00-an balik dari Salemba (doi emang anak FK, guys). Yaudah gue bilang gue tunggu aja, lagian besok libur gue bisa bangun siang kan. Gue tungguin tuh di FISIP nyampe jam 10 malem. Untungnya bener dia dateng. Tapi sialnya dia gak mau nemenin gue ke Pusgiwa, katanya capek banget. Yah gimana ya. Gue iyain aja lagi.

Berangkat lah gue naik motor temen gue yang mau gue pinjemin (baik banget, dah). Sampe di Pusgiwa sepi. Bau amis telor lagi (ini serius kayak ada telor pecah di lantai, tahu lah). Itu gue gak kepikiran apa-apa. Palingan mahasiswa alay abis ngerjain temennya yang ultah pake nyeplokin telor di kepala. Setelah markir di parkiran dan izin sama satpam Pusgiwa, gue langsung menuju ke ruangan untuk mengambil chargeran laptop gue. Oke selesai.

Balik ke parkiran, gue liat satpam udah gak ada. Gue buru-buru balik kok tiba-tiba merinding ya, bodo ah. Setelah gue naik motor dan tancep gas, gak sengaja pandangan gue ngeliat ke arah pohon-pohon bambu yang ada deket danau. Sumpah gue nyesel banget. Ngapain coba kan. Tapi gue berusaha menenangkan diri, orang gak ada apa-apa selain pohonnya goyang-goyang kena angin, terus air danaunya kok kayak bergeming (eh apaan sih?? pokoknya kayak deres gitu airnya padahal biasanya danau kan airnya diem). Terus.. anj*r apaan tuh. Gue liat ada orang di halte Pusgiwa duduk ngebelakangin jalan. Ngapain sih. Gue liat punggung doang, palanya gak ada. Tangannya ada tapi gak ada telapaknya. Terus dia bawa bungkusan kain warna biru. Serius, gue gak tahu dia nunduk atau apa tapi gue udah kocar kacir dulu bener-bener ngegas gak sempet mastiin lagi karena lo pikir aja jam 11an nih ada orang duduk di halte, ngadep danau, pake baju item (kayak jas apa blazer gitu, tau ah, penting amat), gue yang liat dari samping aja gak liat ada kepalanya apa lagi muka. Kalau emang itu orang beneran ngapain malem-malem gitu ngeliatin danau. Merinding sumpah. Udah gitu aja

Paginya gue cerita sama temen gue, katanya ada beberapa yang sering ngeliat sosok itu tapi gak tahu dia siapa. Ada yang bilang hantu tentara Belanda. Lah ngapain ya dia di Depok? HAHAHA.. Bisa jadi orang iseng kan ya ngumpetin kepalanya sedemikian rupa buat nakutin mahasiswa, terus ngebegal. Sumpah gue lebih takut itu, sih. Yauda pokoknya stay safe everyone… Kalo bisa rame-rame dah ya pada kalo ke Pusgiwa malem-malem!

BACA JUGA: Horror Misteri Di Gedung C Asrama UI