Level Kegalauan Mahasiswa Tingkat Akhir Meningkat Karena 5 Hal Ini

Beban pikiran semakin besar saat tiba masanya kamu menginjak bangku terakhir masa kuliah. Tuntutan begitu banyak baik dari dosen, teman, sampai dengan keluarga. Nyatanya, hal-hal ini membuat mahasiswa semakin galau akan nasib kedepannya.


0
kegalauan mahasiswa tingkat akhir

5 Hal Ini Sukses Bikin Mahasiswa Tingkat Akhir Galau. Bisa dibilang, mahasiswa tingkat akhir punya beban yang lebih berat dibanding mahasiswa lainnya. Gak hanya tuntutan skripsi yang harus cepat kelar, ada juga faktor lain yang bikin galau berat. Hm, kira-kira apa aja sih hal yang sukses bikin mahasiswa tingkat akhir galau? Yuk, baca sampai habis!

1. Bingung Mikirin Skripsi

Sumber: Shutterstock.com

Bagi mahasiswa tingkat akhir, skripsi udah keburu dicap sebagai momok tersendiri. Bisa dibilang nentuin judul skripsi tuh kayak nyari jodoh. Saat udah yakin judulnya bakal di-acc oleh dosbing, eh ternyata ditolak mentah-mentah.

Kalo udah gini, mau gak mau cari topik yang lain. Kalo masih kukuh mau pake judul yang sama ya tinggal revisi. Hal kayakgini tentunya butuh niat dan tekad yang kuat, sebab hal tersebut menguras waktu, energi, emosi, dan uang. Kamu harus mencari judul dan topik yang tepat untuk diulas, mencari literatur untuk bahan kajian pustaka, nyari responden demi mengumpulkan data, hingga mempersiapkan mental saat presentasi di depan dosen penguji.

Walau terkesan merepotkan, gak bisa dipungkiri kalo skripsi merupakan suatu hal yang gak lepas dari sisi seorang mahasiswa tingkat akhir. Skripsi jadi titik puncak penentu proses perkuliahan yang udah kamu jalani selama ini. Maka dari itu, yuk mulai cicil skripsimu dari sekarang. Gak mau kan dicap maba alias mahasiswa abadi karena terhalang skripsi?

BACA JUGA: Sidang Skripsi Bukan Momok Yang Menakutkan, Simak Deh 4 Tips Ini!

2. Kehilangan Teman

Sumber: bbc.co.uk

Hal yang satu ini sering banget jadi penyebab galaunya mahasiswa tingkat akhir. Yup, kehilangan teman!

Kalo dulu pas zaman maba masih bisa kumpul rame-rame, sekarang punya teman ngampus yang bisa diajak makan atau sekedar ngobrol bareng aja udah sujud syukur.

Nah, biasanya hal ini disebabkan karena ada teman yang udah keburu lulus duluan atau punya side job di luar skripsi. Duh, kalo udah gini, jangan sampe hal ini malah bikin kamu jadi males ngampus karena gak mau sendirian ya, Anak UI!

3. Ditanyain “Kapan Wisuda?”

         

Duh, mah pah, boro-boro wisuda, judul tugas akhir atau skripsi aja masih belum ketemu.

Gak bisa dipungkiri, pertanyaan “kapan wisuda?” bakal sering kamu dapatkan ketika kamu menginjak tahun terakhir di bangku perkuliahan. Biasanya orang tua sering menanyakan hal ini karena udah gak sabaran pengen liat anaknya pake toga.

Kalo kamu dapat pertanyaan serupa, jawab aja seadanya. Ceritakan sejauh apa progress yang telah kamu kerjakan agar orang tua mampu memahami kesulitan yang kamu alami. Selain itu, ortu juga jadi dapat bayangan kira-kira berapa lama waktu yang kamu perlukan untuk menyelesaikan skripsi.

Jangan lupa jadikan pertanyaan ini sebagai motivasi supaya skripsi kamu cepat selesai ya! Selalu ingat bahwa doa orang tua selalu menyertai.

BACA JUGA: Benarkah Wisuda Genap di UI Lebih Menggema Dibandingkan Wisuda Ganjil?

4. Susah Nyari Dosen Pembimbing

Judul udah dapat, eh dosennya malah hilang-hilangan. Duh!

Nah, kalo kendala yang satu ini pasti sering banget dialami oleh mahasiswa tingkat akhir. Saat mengerjakan skripsi, banyak banget dosen pembimbing yang jarang hadir di kampus, bahkan di saat genting sekalipun.

Karena dosbing gak kunjung hadir, otomatis kamu gak bisa mengajukan perkembangan skripsi yang kamu buat. Lama kelamaan, proses pembuatan skripsi kamu jadi lebih lama deh. Duh, nyebelin ya!

5. Pengen Cepat Nikah

Sumber: Pexels.com

Saat jenuh mengerjakan skripsi, mahasiswa tingkat akhir pasti kerap memikirkan masalah percintaan. Ada yang merasa kesepian karena belum menemukan tambatan hati di usia 20-an. Ada yang merasa dilema karena pasangan ingin segera menikah. Hingga ada yang ingin segera menikah!

Duh, emangnya kalo mau nikah, kamu udah ada calonnya? Emangnya yakin nikah lebih ringan daripada skripsi?

Ngerjain skripsi emang ribet. Cuma kamu perlu ingat bahwa skripsi itu pembuktian keilmuan kita. Skripsi merupakan hasil pertanggung jawaban selama kita kuliah. Nah, kalo keburu nikah, tanggung jawabnya udah bukan soal akademis lagi. Gak hanya satu hal yang diurus, tapi kamu juga bertanggung jawab untuk mengurus suami, keluarga, hingga anak. Jadi, ada baiknya kelarin skripsi dan perkuliahan kamu dulu ya, Anak UI. Baru deh kamu bisa menentukan tindakan selanjutnya!

BACA JUGA: Perspektif Mahasiswa UI Yang Menikah Saat Masih Berkuliah

            Semangat terus ya mahasiswa tingkat akhir. Selalu ingat bahwa semua ini akan berakhir di waktu yang tepat.
[zombify_post]


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
2
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
Ditha Adinda

Content Writer. Are you the end of my prayer? Because Amen love with you. Hit me on: Ditha Adinda

0 Comments

Leave a Reply