Maba Itu Menangis di Depanku…


0

Ia datang kepadaku, pelan. Kemudian bicara tentang masalahnya. Aku berdiri untuk menghormatinya. Ia pun melanjutkan ceritanya. Aku tangkap ceritanya. Mengalir. Akhirnya ia terlihat menahan tangis. Kaca-kaca di matanya semakin nyata, saat ia mengutip perkataan mahalum fakultasnya, “…di fakultas ini, …(bla..bla..bla…)…., apa kamu nggak malu? kalo kamu nggak segera bayar, kamu terancam dicoret…”

Maaf. Tidak semua perkataan mahalum itu bisa kukutip demi menjaga privasi sang maba.

Aku tidak tahu ini untuk yang ke berapa kalinya. Tidak tahu sudah berapa kali ia menangis, dan tidak tahu sudah berapa maba yang pernah menangis karena masalah ini: BOPB. Aku yakin ia juga menangis ketika sang mahalum mengeluarkan kata-kata yang menohok itu. Minimal menahan ia tangis. Entah sudah berapa kali ia menangis. Jadi teringat cerita pertama kali ketika maba datang ke BEM UI. Ada di antara mereka yang juga menangis karena masalah mereka. Berarti bukan sekali ini ada maba yang menangis.

Sekali lagi, aku tidak tahu: sudah berapa banyak maba yang menangis karena BOPB…


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
hebat

17 Comments

Leave a Reply

  1. Itu adalah korban dr sistem yg liberal.. Dan itu konsekuensi dr UU BHP.. Itu jg buah dr pemerintah yg neoliberal..

    Say NO to Neoliberalism! Look something with holistic view.. Don’t just a chase..

  2. MAHALUM berkata, “…di fakultas ini, …(bla..bla..bla…)…., apa kamu nggak malu? kalo kamu nggak segera bayar, kamu terancam dicoret…”

    Bukannya kebalik yah, yang malu-maluin justru si Mahalum nya, kok bisa-bisa nya mengeluarkan kata-kata bodoh kaya gitu …

    UI ngawur …

  3. iya betul BOPB (aku penerima BOPB) waktu itu juga seperti itu keadaannya. semuanya serba meraba. Dan tidak jelas. waktu itu aku menanyakan kesana – kesini. sampai hujan – hujanan sama ibu ku. karena uang untuk kuliah aku bayarkan untuk operasi jantung ayah. minta keringanan lagi sudah tidak bisa. katanya birokrasinya rumit. aku mah pasrah…. abis ga tau ngadu ama siapa. sampe sekarang aku masih nunggak tuh.

  4. @yani….semangat yaa….pasti ada jalan….

    buat semuanya yg bermasalah sama BOPB…SEMANGAT yaaa buat perjuangin hak kaliaann…

    huhuhu…jd sedih

  5. huft…
    kita ini seperti negara kolot yang gak punya kemauan untuk memajukan negri sendiri..
    kesalahan-kesalahan yang ada dalam sistem pemerintahan kita dibiarkan saja sehingga menjadi sebuah koreng yang bau nya sangat menyengat penciuman! dulu mungkin kita dijajah bangsa asing, tpi kini kita dijajah oleh bangsa kita sendiri..

    semoga tuhan memberikan jalan yang terbaik kepada teman-teman MABA ku sekalian.yakinlah Tuhan tidak pernah menyia-nyiakan hamba nya..

  6. Yah, ironis memang, pengertian dasar dari pendapatan orang tua, pengeluaran aja *maaf* saya rasa masih dipahami secara kabur sama pihak penentu besaran BOP di UI, yah sayang sekali, selalu telat respon dr pihak mahalumnya, dan atau kesma, kalo emang mau ngasih keringanan ya jangan setengah2, kalo ga bisa percaya sama data yg tertulis ya survey, jgn smpe aja update keputusan dari email ke web nunggu didatengin maba ke pihak mahalum, kan malu2in banget, #curcol :p Dulu saya juga bermasalah sm BOP B tp untung bnyk yg bantu, semoga maba satu ini dapet kebijakan sebijak2nya, amin, Org yg punya penghasilan 10jt sebulan juga bisa dibilang miskin, tergantung sama kebutuhannya, kalo sebulan aj buat cuci darah ibunya 12jt blm terapinya, pny adek yg masi sekolah, bs dblg maba it dr keluarga miskin jg kan? Emang susah sih Penerapan BOP B yg bener2 adil, tp klo dari pihak mahalum aja GAK MAU TAU, tentu sbg mahasiswa jg GAK MAU BAYAR

    *salah post 😀 yg atas

  7. Lontar dibuat oleh Fasilkom angkatan 1999 (istrinya angkatan 2002 lho.. hehehe) menggantikan sistem OPAC (Open Public Access Catalogue) yang sudah tidak dirawat oleh pembuatnya sejak lama.

    OPAC sendiri, kalau gak salah ingat buatan luar negeri trus karena satu hal akhirnya gak dirawat.

    Ditambah sempat ada kasus petir menyambar fasilkom yang sempat merusak data di OPAC sehingga banyak buku2 yang tadinya ada, menjadi tidak ada saat dicari.

    Kalau gak salah, perpustakaan pusat dulu masih pakai OPAC deh, saat Fasilkom mulai beralih ke Lontar.

  8. damn! udah.. gak ush byk cing-cong..

    lakukan gerakan 5rb…tiap org kasih 5 rb..

    walopun gak bakal semua anak UI ngasih 5 ribu.. kalo yg peduli ada 200 org itu udah lumayan.. udah 1.000.000… ngeringanin gak sih? usaha aja dulu deh.. usaha sambil tetep aksi.. drpd aksi kosong tanpa aksi nyata.. jangan cuma turun ke jalan tapi TURUN KE KORBAN.. damn! sebel gw baca ginian.. gw dah siap deh nih goceng.. kapan bisa ketemu gw kasih goceng?

  9. masa ada mahalum yang berkata seperti itu? bukannya bag. mahalum itu adalah orang2 yg berintelektualitas tinggi??
    Seharusnya sebagai sivitas akademika, khususnya di UI, beliau mempunyai etika dan integritas yang tinggi. Selain itu, sebagai sesama manusia, masa ga ada hati nurani sm sekali?
    BOPB memang menjadi isu yg ga pernah habis dibahas. Menurut saya, jika pihak2 yang menentukan BOPB bisa diajak negosiasi alias face to face kan bisa lebih enak. Daripada hanya lewat e-mail yg kadang2 lama responnya.

    @maulana: ya gausah dibaca to.

  10. @maulana: haha.. klo mank peduli ada wadah nya qok.kmaren nak bem udah bikin gerakan nya.yg memprakarsai MABA,tpi backingan nya BEM..
    ayo join maulana!!

  11. sbnrnya turun ke maba jg udah dilakuin. dan ampe sekarang masih dilakuin. negosiasi masih terus berjalan. termasuk masalah ini.

    wah boleh jg tuh 5rb per orang. galibu! gerakan lima ribu! maulana lo bisa bantu ngumpulin gak? per fakultas, misalnya?

  12. Ass.Wr.Wb. Buat Mbak Yani, saya minta dikasih nama lengkapnya dong. Mau berdialog nih. Insya Allah, ada jalan jeluar dan solusi yang baik. Tolong kirimin nomor kontak sama e-mail-nya ya.

  13. saya adalah calon maba UI 2010.saya sangat bingung dengan sistem BOPB yg katanya ‘semrawut’..saya juga sudah mengajukan BOPB pada pendaftaran SIMAK saya..menurut saya,dengan sistem BOPB ini cukup membantu dengan adanya pengurangan biaya bagi yg berkeberatan.

    tapi kenapa UI tidak menetapkan BOP yg flat dengan jumlah rupiah yg tidak begitu besar.contohnya di UNPAD,tarif persemesternya flat 2 juta.menurut saya dengan adanya tarif flat yg tidak begitu mahal ini,justru lebih membantu dan lebih ‘adil’.dibandingkan dengan harus mengurus persyaratan BOPB yg sangat banyak dan hasilnya yg katanya sering tidak adil.