Nasib jadi Non-Reg


0

Mungkin ini tulisan akan cuma jadi ajang curhat saya belaka. Tapi mungkin juga banyak yang merasakan hal yang sama.

menjadi anak non reg di UI pada awalnya sih buat saya tidak bermasalah, toh di jurusan saya pembelajaran kami digabung dengan kelas reguler jadi tiadak ada pembedaan atau kesenjangan apapun. Jadi tidak terasa bedanya bahkan seperti yang dikatakan kalo anak non-reg lebih mudah mendapat nilai dari dosen, buat saya itu tidak benar karena saya tetap harus belajar denagn giat kalao mau dapat nilai bagus. yang membedakan kami hanya beasiswa.

Ya beasiswa. kami tidak mendapatkan keleluasaan untuk mendapatkan Beasiswa. Memang pada awalnya kami sudah menyetujui untuk membayar penuh BOP yang dibebankan pada kami. Kadang saya iri mendengar teman-teman saya yang notabene anak reguler dapat beasiswa inilah itulah.

ok untuk beasiswa yang diperuntukann bagi yang kurang mampu mungkin kami kurang berhak mendapatkannya karena seperti yang sudah disebutkan kami sudah setuju untuk membayar  BOP secara penuh.

tapi kenapa beasiswa prestasi kami juga susah mendapatkannya? Toh kami anak non-reg juga bisa berprestasi, Dan beasiswa adalah bentuk penghargaan buat kami atas apa yang telah kami peroleh. Mendapatkan beasiswa kan bisa jadi acuan dalam bersaing yang sehat dalam dunia perkuliahan.

Dan bukan berarti anak non-reg semua datang dari kalangan keluarga yang mampu. banyak cerita-cerita sedih dari anak non-reg yang bingung ketika ingin membayar BOP. dari semua tulisan ini saya cuma berharap agar kerja keras saya belajar dapat dihargai dan dipandang juga sebagai mahasiswa UI yang pintar bukan hanya diliat sebagai karung-karung yang berisikan Uang belaka.


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
ozaan

14 Comments

Leave a Reply

  1. itu konsekuensi masuk UI jadi mahasiswa non-reg, mas…
    Dari awal2 emang ga diwanti2 kalo non-reg itu ga bisa dapet beasiswa?
    Atau Mas Fauzan ga ngliat peraturan dari SK rektor sebelum memilih jadi mahasiswa non-reg?
    Semua sudah tertulis di peraturan SK Rektor…

    Makanya, cari info yang banyak sebelum memilih…

    1. sepertinya yang disebut oleh penulis itu “beasiswa prestasi”, bukan BOP-B (BOP-B itu bukan beasiswa atau keringanan pula, tapi mekanisme bayar)..

      contoh yg dikasih penulis emang nggak ada sih, makanya lebih baik dikasih contohnya ya zan.. beasiswa apa yang dimaksud, dsb

      1. di SK Rektor emang udah disebutin, min…
        Beasiswa manapun ga bisa diterima bagi mahasiswa non-reg…
        Saya lupa di bagian mananya, tapi memang ada…

        1. kebanyakan syarat beasiswa harus reguler. saya tau awalnya tidak bisa dapet beasiswa tapi kan saya bilang saya hanya menginkan beasiswa prestasi sebagai hasil kerja keras, yang saya tanyakan kenapa non reg juga dibatasi untuk yang prestasi? toh kami kan juga bisa berprestasi

  2. @satsuky

    Beasiswa manapun? Par jga bisa dapet kli mbak…tp dr beasiswa luar…

    Jdi mnding nyari beasiswa dr luar…:)

    Klo dr sisi prestasi memang tdk adil sih…ga tw bisa bedanya knp…(Bkn brati ank par scara intelegensi kurang kan?hnya kbtulan bruntung (?) dpet par atau mungkin kbetulan umurny ga bisa msuk reg…ada kok yg msuk pararel krn trlnjur bayar lewat simak pdhl kmudian dy diterima UMB di reg yg quoteny bhkan cuma skian…bkn brati dy bodoh kan?)

    Yg pengen gw tanya: .nah gmn klo kondisiny tiba2 awalnya mnyanggupi bayar (krn pd saat itu mampu) tapi dipertengahan tiba2 kondisi ekonominy berubah gmn?masa iyha brenti kuliah?

    1. lah ini dia kan semisal di tahun ke dua penanggung biaya kenapa-kenapa gt apa yang terjadi sama sih anak paralel? sedih kan ngebayangiinya

  3. I know what you feel din 🙂

    Kalo kita udah tau gitu lebih baik kita kuliah yang serius, tekun, sama jangan lupa rajin ibadah. InsyaAllah nilai lo bisa bagus terus dan masalah beasiswa nanti juga Allah yang ngasih jalan. Intinya sih terus belajar, berusaha, berdoa, sama tawakkal din, and let God do the rest.

    Regards 🙂

  4. Maaf ya, no offense. Mungkin gw akan bertanya dengan pertanyaan ini, “Kenapa sekarang ada mahasiswa/i non-reguler di UI? Ya, itu karena memang di-set oleh birokrat-birokrat di gedung rektorat sana untuk ‘menyedot’ uang-uang kalian,”

    Makanya diatur biar gak bisa dapet beasiswa, atau keringanan dari kampus. Karena pihak kampus gak mau tekor, “udah masuk dari jalur non-reg kok masih minta beasiswa?” itu istilah kasarnya.

    Sekali lagi maaf, ini bukan maksud membeda-bedakan mahasiswa reguler atau non-reg. Semua sama, pengen beasiswa, dulu gw juga gitu, pengen beasiswa susah banget. Beasiswa berprestasi nyarinya susah di kampus, kalo beasiswa keringanan, harus pake bikin surat keterangan tidak mampu dan bla bla. Ngerepotin.

    Saran gw, lu mending coba cari beasiswa di luar aja, kan ada tuh, misalnya kayak organisasi-organisasi non kampus sering ngasih lomba bikin essay akademik, nanti juaranya dapet beasiswa gitu-gtu.

    semangat yak! lu bisa!

  5. kalian boleh tau, saya anak Pararel Fisika 2013, saya masuk UI bukan jalur ppkb yang cuma ngasih nilai, dan kemungkinan lulus 80%, say amsuk UI jalur simak dengan soal sama seperti anak yang ingin masuk UI, saya meletakan fisika paralel di pilihan ketiga, tapi Allah berkata lain saya tdk lulus di reguler fisika , tapi malah dapat paralel, sekarang saya ambil dengan nekat dengan harapan saya pasti bisa belajar dengan baik di UI karna kultur belajarnya yang memang luar biasa, justru IPK yang membuktikan bukan mau sombong rata2 yang masuk ke UI lewat undangan tdk survive di fisika, walaupun status mereka reguler, ipk semester pertama membuktikan saya masih bisa mendapat di atas 3, berbeda deengan ank reguler lain yang rata2 dapat 2,5-2,7. saya cukup puas, pasalnya anak reguler justru meminta DIAJARIN ma saya tentang fisika or matematika. sekali lagi paralel bukan kalian bodoh, kalian cuma dikasih kesempatan ama tuhan untuk berbagi karena uang bayaran yang kalian bayar di subsidi untuk semua mahasiswa, gmna ga humble th?? dan juga semenjak saya menjadi mhs paralel, saya mengembangkan usaha sendiri sekarang, dan Allhamdulillah, sudah punya bisnis berlevel nasional dan sekarang sudah bisa bayar kuliah sendiri, jati diri ank UI th tinggi, mau reg or par or kki , punya pola pikir sama yakni mengharumkan jaket kuning, dan menjadi mhs yang melebihi kapabilitas mhs di luar UI, so jangan tkt masuk paralel klo lu mmg merasa bisa survive di UI , UI itu keras, dosen nya sadis, tapi alhamdulillah, sayaa bisa bertahan dengan ipk diatas 3, apalagi di fisika (yang katanya gmpang masuk susah keluar, bukan krn reg or par tapi krn saya cinta UI dan ilmu fisika… semoga bermand=faat…… ^^

  6. Bagaimana aturan naskah tulisan yang akan dimuat di anakui.com? Apakah tak perlu EYD? Minimal yangg standar ajalah, seperti awal kalimat pakai huruf capital. Atau paling tidak adminnya bisa bertindak sebagai editor lah. Terus terang sebagai alumni UI saya merasa risih melihat cara tulisan di atas. Apalagi ada anak lulusan kampus lain yang baca kasih komentar, masa tulisan anak UI separah itu.