Ospek dan Pengaruhnya


0

Ospek sudah merupakan rutinitas kampus yang harus djalani mahasiswa baru. Setiap mahasiswa baru mau tidak mau harus mengikutinya. Hal inilah yang sangat mengkhawatirkan, untuk mengikuti ospek tidak hanya dibutuhkan fisik tetapi dibutuhkan juga uang yang jumlahnya juga tidak sedikit. Hal inilah yang membuat saya khawatir, bagaimana orang-orang yang bisa dibilang tidak mampu, bisa mengikuti ospek.

Untuk itu apakah ospek itu berpangaruh bagi mahasiswa baru?Β  Bukankah untung saling mengenal satu sama lain tidak harus dengan ospek? tetapi bisa juga dengan cara lain yang tidak terlalu memberatkan mahasiswa baru. Tugas-tugas yang diberikan dalam ospek sebenarnya sangat bagus dan mendidik, tetapi cara dalam penyampaian tugasnya sedikit tidak mendidik.

Untuk itu, para senior yang menjadi panitia ospek jangan terlalu memberatkan para mahasiswa baru dengan tugas yang tidak mungkin untuk dapat terselesaikan.


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
m_akbar_s

37 Comments

Leave a Reply

  1. jawabannya: sangat berpengaruh!
    terutama buat yang level fakultas

    yang maba mungkin (atau pasti) ga percaya, tapi bener deh, ospek (namanya sekarang bukan ospek sih sebenernya) itu bener2 bermanfaat..

    coba aja bayangin, kalo misalnya nggak ada kakak2 kelas yang rela bantuin maba dengan bikin acara ospek, saya yakin nggak mungkin para maba satu satu angkatan di suatu jurusan atau fakultas mau repot2 kenalan sama temennya.. pasti ada beberapa orang yang individualis banget..

    jadi, saya berani bilang kalo ospek (atau PMB, atau OKK, atau apalah namanya) bermanfaat!

    ayo yo ikutan.. πŸ™‚

    ~Fasilkom 2005 πŸ˜‰

  2. “tetapi cara dalam penyampaian tugasnya sedikit tidak mendidik.”

    hmm… saya setuju dengan pendapat di atas jika kita melihat hal tersebut dari sudut pandang mahasiswa yang belum paham manfaat dari ospek..

    tapi coba kita lihat dari sudut pandang lain, bahwa kehidupan sebagai mahasiswa tidak sama dengan murid sekolahan sma, dalam ospek kita di ajarkan bagaimana mengenal kehidupan sebagai mahasiswa yang harus selalu kritis dan sigap dengan berbagai hal. dalam ospek juga kita bisa berkesempatan untuk bisa punya banyak teman baik itu dalam tingkat fakultas maupun program studi bahkan universitas. bukankah itu hal yang menyenangkan..??

    tapi saya pribadi merasa bahwa ospek mengajarkan kita untuk belajar menghormati orang yang lebih tua (baca : senior), bukan berarti senior gila hormat, tetapi mengajarkan bagaimana kita bersikap dengan teman sebaya dan bersikap dengan senior.

  3. Buat adik2 junior,
    Jangan takut ospek, semua bermanfaat kok. Saya yang sudah 7 th lulus dari UI aja masih sering ingat kelucuan dan kenangan saat ospek.
    Padahal ospek dulu pake tampar-tamparan lho….dan tangan sampe ancur buat push up. Setelah angkatan gue udah gak ada tampar2-an, jadi tenang aja.
    Gue merasa dgn ospek dapat membuat karakter yang lebih berani dan fokus ke tugas –> yang sangat diperlukan dalam dunia kerja.

    Buat mahasiswa senior, jangan sampai ospek digunakan utk iseng2 dan balas dendam ya. Didiklah adik2 kita agar mereka jadi generasi yg lebih bagus karakternya.
    Biar UI dan Indonesia makin maju.

    Salam dari Belanda, nikmatilah masa indah kuliah di UI!

  4. OSPEK is the real Holistic Caracter…..
    gmn Indonesia mw berkembang klo Ospek Aja takut………..

    wuihk……..ntr yang lahir mlah manusia2 yng dijadikan robot, bkn manusia yang jd manusia seutuhnya…..
    stay and study ttg psikologi konflik!!!!!!!!!!!!

    G ada yang bs jalani itu tanpa ospek.
    untuk mengetahui penderitaan seseorang, kita harus rasakan penderitaan itu, so….get ready…

    By……PSK (Pekerja Seni Kampus)

  5. Ospek itu tujuannya bagus, nggak ada yang meragukan itu. yang sering ditentang oleh orang tua atau media adalah oknmum-oknum yang memanfaatkan ospek sebagai ajang balas dendam, atau acara-acara yang tidak mendidik, atau tugas yang aneh-aneh…

    Yah, mudah-mudahan di UI kagak ada yang begituan…

    Saya ngedukung banget Ospek yang mendidik.

    Mantabh!!!

    πŸ˜€

  6. Kata dosen, lidah bisa bohong tapi rasa nggak bisa bohong (kaya iklan mie instan).

    Kadang kita memang butuh evaluasi lagi tentang bentuk dan tujuan kegiatan Ospek di kampus maupun di fakultas kita. Benar kalau Ospek itu punya nilai mendidik, tapi juga ad kurangnya.

    Lihat2 aja dah.
    Btw, kalau belum2 Ospek diarahkan ke simulasi penderitaan, saya g setuju. Ya, sekali lagi lihat tujuan dan metode terbaik.

    “penulis komentar bukanlah siapa2, masih dangkal ilmunya”

  7. Kata dosen, lidah bisa bohong tapi rasa nggak bisa bohong (kaya iklan mie instan).

    Kadang kita memang butuh evaluasi lagi tentang bentuk dan tujuan kegiatan Ospek di kampus maupun di fakultas kita. Benar kalau Ospek itu punya nilai mendidik, tapi juga ad kurangnya.

    Lihat2 aja dah.
    Btw, kalau belum2 Ospek diarahkan ke simulasi penderitaan, saya g setuju. Ya, sekali lagi lihat tujuan dan metode terbaik.

    “saya bukanlah siapa2, masih dangkal ilmunya”

  8. Hai..
    Pertama, mau nanya dulu deh ini ospeknya siapa ya yg lg dibahas? penulisnya pasti anak UI juga kan ya? hehe soalnya di UI kykny udah ga ada acara yg berjudul ospek, kebanyaknyan sebutnya pmb. ya ga sih?

    Sejak 2005, baru taun ini gw ga terlibat di PMB fakultas gw. 2005 jd peserta dan selanjutnya jadi panitia. Gw sendiri sangat merasakan manfaat PMB setelah ngerasain kuliah beneran. Ketika jadi panitia, rasanya gw ngeliat bgt gimana panitia berusaha ngasih yg terbaik buat ade2nya, meskipun gw ga memungkiri kalo masih ada yang pengen gaya2an atau galak2in maba pas PMB.

    Baca tulisan ini gw malah pengen nanya sama yang nulis:
    1. Lu ikut OKK & PMB fakultas lu ga? Kalo iya, apakah berpengaruh buat lu?
    2. Kalo ga ada PMB, kira2 cara apa sih yg efektif supaya maba2 yang ratusan per fakultas itu bs saling mengenal?
    3. Cara yg lu bilang “ga terlalu memberatkan maba” itu gimana ya? Nantinya -kalo pengalaman gw sih- kuliah bakal jaaauuuuh lebih berat dan mahal daripada PMB loh.

    Oia, ttg mahalnya PMB. Emang keluar duit sih, tp justru itu tantangannya kali ga? Mengutip temen gw, “Oke duit ga punya, tapi temen punya kan?”

    Asik, seru nih diskusi ttg PMB πŸ™‚

  9. sebagai anak baru UI saya belum mengikuti ospek atau PMB atau PPAM untuk fakultas Teknik, namun saya telah mendapt informasi dari angkatan diatas saya klo pas ospek fakultas tuh dikasih tugas yang gag mungkin diselesein, (cuman buat nambah hukuman aja)

    UI kan menuju word class university, di luar negeri gag ada yang namanya ospek2 sgala, cari aja klo gag percaya. Tapi mungkin lebih ke OBM nya Orientasi Belajar Mahasiswa

    banyak cara buat saling kenal. Fakultas Teknik aja dah ngadain ngumpul dua kali.. Dan itu terlaksana dengan baik, gag harus dengan ospek segala

  10. #9 Shanti
    yang nulis kan 2009, pasti lah belum ikut apa2, hehe..

    buat Akbar, pentingnya ospek (atau apalah namanya), bukan cuma untuk kenalan.. taruh lah kenalan dengan angkatan sendiri bisa nggak usah lewat ospek.. tapi kenal dengan banyak angkatan atas, dosen2, alumni2, staf kampus, tanpa difasilitasin lewat ospek (atau apalah namanya), saya ngerasa dulu saya ga mungkin bisa kenal begitu banyak orang kaya sekarang..

    dan banyak lagi tujuan lainnya, kaya persiapan buat kuliah, meningkatkan keaktifan dan prestasi, dsb..

    oh iya, yang perlu dipahamin, mungkin banyak maba yang ngira ospek sekarang itu kaya ospek zaman bapak/ibu kita dulu ya? yang bawa aneh2, dandan aneh2, tugas aneh2, dsb..

    ospek zaman sekarang mah nggak kaya gitu! udah nyesuain dengan mau jadi apa UI ke depan, percaya deh.. πŸ˜‰

    kalo di luar negeri ga kaya gitu, ya karena budaya dan kultur mereka beda kaya kita.. kultur mereka itu individualis, makanya ga ada acara kebersamaan yang kaya gini2..

    *seru ih ngomongin ginian* πŸ™‚

  11. assalamualaikum,
    saya setuju dengan PMB. namun, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan :
    1. manajemen waktu, khususnya space waktu untuk ibadah (baca : sholat), panitia sering lupa denagn hal tersebut dan jarang konsisten. padahah PMB adalah ajang utk mendidik kedisiplinana MABA. kenapa unsur ketepatan waktu beribadah jarang diperhatika?. untuk waktu dzuhur sudah baik. namun untuk ashar kadang tidak diperhatikan. dengn alasan nanggung waktunya , kadang acara sampai jam 4. dan MABA, sholatnya kadang tidak tepat waktu. adalagi waktu maghrib, acara molor sampai magrib, padahal waktu maghrib udah hampir tiba. sebagai seorang muslim , MABA juga ingin persiapan utk ibadah, mandi dan bersih2. ada juga di FT waktu pelantikan MABA, saya masih ingat saya harus curi2 waktu buat isya’.
    saya pikir PMB adalah ajang untuk melatih kedisiplinan, namun kenapa kedisiplinan yang lebih agung (baca : ibadah tepat) waktu kadang sering disepelekan. saya pikir ini merupakan sebuah pelatihan kedisiplinanan bila panitia juga menekankan tentang hal tersebut dan tidak mengambil waktu berlebihan saat evaluasi sehingga menyebabkan hak maba untuk beribadah terabaikan. saya yakin bahwa, orang yang ibadah tepat waktu, cenderung disiplin.
    2. Sikap Senior setelah PMB. mungkin ini pendapat pribadi, walaupun tidak semua senior seperti itu. saya masih sering mendapati senior yang jarang aktif / dekat dengan MABA/ terlihat kaku. bahkan, utk senyum waktu disapa ter lihat masih berat. okelah, MABA saat PMB disuruh aktif, namun sebenarnya MABA juga mempunyai hak yang sama. mungkin argumen yang dipakai ketika di dunia kerja, penadatang harus lebih aktif. namun, menurut saya itu adalah kultur yang kurang baik, dan melunturkan nilai-nilai humanis. sebagai tuan rumah / penhuni lama harus menjadi tuan rumah yang baik dan hangat. melempar senyum terlebih dahulu kepada tamu , bukanlah sesuatu yang hina, tetapi sebuah sikap yang mulia.
    (maaf untuk yang muslim : bukanlah kaum anshor berlomba menyambut kaum muhajirin saat kaum muhajirin hijrah dari makkah ke madinah).

    mudah2an PMB, dan acara Pra PMB/ praPPAM (utk teknik) tugas-tugas awalnya tidak mengganggu kesakralan dan kekhusyukan MABA saat menjalankan ibadah di bulan ramadhan.

    terima kasih,
    salam hangat dari FT08

  12. Oalaaaaah,, yang nulis anak 2009 toh, pantesan gw bingung πŸ˜€ Kemaren baca artikelnya dari google reader terus pas masuk sini lsg ke komen jd ga liat kalo di kiri itu ada keterangan kalo penulisnya 2009. Jadi malu.. hehehe..

    Buat Akbar (dan buat 2009 lainnya), gw mau pesen kalo “ga semua yang lu denger itu bener”. Minggu depan (atau minggu ini buat anak2 paralel) anak2 2009 bakal dapet materi Orientasi Belajar Mahasiswa yang salah satunya adalah tentang berpikir kritis. Dalam dunia perkuliahan -dan dalam kehidupan sehari2- banyak banget informasi yang bisa kita dapet dan isinya juga bisa banget beda2 ttg satu hal yg sama. Kita harus bisa berpikir kritis, cross check data dan menganalisis dengan logika kita sebelum memutuskan untuk setuju atau ga setuju dengan sesuatu. Jangan asal setuju atau asal ga setuju aja gitu..

    Apa yang orang lain bilang tentang sesuatu kan dipengaruhin sama kondisinya dia, bisa yg fisik2 maupun yang lebih ga keliatan. Idealnya sih kita ngalamin sendiri biar dapet gambaran yang aslinya, ga terdistorsi sama kondisi orang lain. Kalo ga bisa ya itu tadi, di-cross check dan dianalisis pake logika dulu sebelum diturutin atau ditolak.

    Berdasarkan logika gw nih, kalo ospek UI itu “ga asik” pasti ga akan dilegalkan doong sama mahalumnya rektorat maupun fakultas tapi kenyataannya PSAF itu wajib kan?! Tujuannya jelas loh, membantu maba mendapatkan informasi dan sumber daya ttg UI & fakultas/jurusannya masing2. Ga semua orang proaktif buat nyari, padahal info2 itu penting banget makanya disediain deh jadi yang ga proaktif ga rugi.

    Gw ga memungkiri kalo pernah ada (atau mungkin masih ada) senior yang belom lurus niatnya dan akhirnya nyusahin maba2 taaaapiiiiii gw yakin itu cuma oknum doang alias sedikit orang, ga bisa digeneralisasi. Di Psikologi sendiri, bener2 dah PMBnya itu kayak simulasi kuliah. Kayak madetin apa2 yg mungkin dan bakal terjadi pas kuliah ke dalam 2 hari + kurang lebih 1 bulan. Pinter2nya maba aja ngedapetin apa yang ada di balik semua yg dilakuin panitia buat mereka.

    Pesen gw buat anak2 yang mau di-ospek, jangan takut dan berpikirlah positif. Ikutin aja rangkaian acaranya dan coba resapi, cari2 makna di belakangnya. Percayalah dan berpikirlah positif sama kakak2nya.

    Buat yang jadi panitia, ayo lurusin niat lagi! Jangan sampe apa yang cape2 dikerjain (cape loh jadi panitia PMB, seriusan) jadi ga berkah, ga bermanfaat buat ade2nya, dan lebih parahnya jangan sampe ngerusak reputasi jurusan/fakultas dan UI.

  13. setuju kalo Ospek (atau PMB, istilah yang gw tau) itu sangat bermanfaat.

    Masalah duit? Bilang aja jujur ke panitia kalo emang keberatan.

    Gw pernah soalnya.
    Ada satu acara di rangkaian PMB yang perlu biaya (lupa berapa). Waktu itu nyokap udah banyak keluar duit buat beli dan fotokopi buku kuliah, gw ga tega minta duit lagi. Trus bilang deh ke panitianya, ga perlu diskusi lama-lama, panitia tersebut langsung ngerti dan akhirnya gw digratisin.

    Panitia juga manusia lah, masak ga mau ngerti kalo emang pesertanya punya masalah seperti itu.

    Masalah keluar duit? Panitia keluar duit lebih banyak dari peserta.
    Masalah dateng sangat pagi? Panitia dateng lebih pagi dari peserta.
    Masalah cape? Panitia (yang bertanggung jawab) lebih cape.

    ~Fasilkom 2005.

  14. ospek teknik berbeda dengan ospek psikologi, bener gag?

    legal tapi banyak sekali yang menentang, para petinggi kmahasiswaan pun banyak yang menentang

    buktinya taun lalu aja ospek teknik dibubarkan pada hari keempat, karena apa? karena terlalu keras.

    semua orang juga tau, dunia kuliah itu keras, apalagi dunia kerja, sangat keras. tapi semua itu tidak sekeras ospek..

    banyangin aja, dokter buat ngejagain ospek teknik taun lalu cuman 2 orang, apa segitu cukup untuk beratus orang anak teknik, sungguh tidak lah cukup

  15. setelah baca semua pendapat kamu, ya kesimpulan saya cuma satu : your life, so that’s your choice.

    mau ikutin kegiatan yang cuma sekali seumur hidup kamu (dengan semua hal buruk yang kamu bilang), atau gak ikutan (yang saya yakini bahwa akan kamu sesali).

    penyesalan selalu datang terlambat πŸ™‚

  16. OKK (PMB) sangat berguna bgt. Tugas yang dikasih ma senior itu bukan sebagai hukuman, lagian jika dibandingkan dengan tugas kuliah, belum ada apa-apanya.

  17. ehm, seru juga nih diskusinya ttg ospek…
    kalo buat saya pribadi sih ospek itu SANGAT BERMANFAAT terutama buat ospek Jurusan (karena kalo di FISIP ada 3 ospek yg mesti dijalanin, OKK, PSAF, dan osjur)
    hmm…emang sih tiap2 fakultas atau jurusan punya cara yang berbeda2 dalam mengospekan para mabanya…contohnya, di beberapa fakultas para maba diwajibkan memakai jakun selama beberapa waktu, sementara ad fakultas2 tertentu yg tidak. Dari tingkat ‘kekerasan’ ospek pun berbeda2, ada yg petugas tibum/keamana/atau apalah istilahnya intensitas ‘marah2nya’ sering, tapi ada juga yang ospek ga ada marah2nya sama sekali…tapi, balik lagi itu semua bermanfaat bgt buat para maba beradaptasi dengan kehidupan kampus, karena emang kerasa banget bedanya org yg ga ikut ospek sama yg ikut ospek dari awal sampe akhir….walaupun ga bisa dipungkri juga ada beberapa hal yang menurut saya yang masih perlu diperbaiki….

    hmm, mungkin tulisan ini cuma kekhawatiran penulis aja dalam mengikuti ospek nanti. Gak usah khawatir deh ospeknya bakal gimana2, yang penting ikhlas n jalanin aja. Lagian UI juga udah ngeuarin peraturan terbaru yg sangat menguntungkan buat maba namun sangat merepotkan buat panitia mengenai ospek2an ini..hhhe
    =)

  18. klo menurut gw, OSPEK ITU BERMANFAAT banget….

    kamu maba kan???
    belom coba Ospek tapi dah takut duluan….

    klo menurut saya, OSPEK itu PASTI mengandung ESENSI….biasanya maba baru sadar esensinya pas udah selesai OSPEK…..

    misalnya kalian diomelin bareng2 temen angkatan, dihukum rame2 sama senior, ,,itu semua bakal mempererat hubungan di angkatan kalian….

    tugas yang banyak itu mencerminkan tugas2 yang bakal kalian terima di kuliah nanti…..

    klo masalah mahal, itu kayaknya pinter2 kalian menghemat sama mencari alternatif bahan tugas ospek kalian….di situ esensinya kita harus belajar dewasa mengurus keuanga kita masing2…..

    SETUJU BANGET SAMA OSPEK…..(walaupun gw bukan panitia OSPEK di fakultas gw…)

  19. Hehe. well. saya maba 09 juga. dan memang saya belum merasakan secara keseluruhan OKK, PSAF, ataupun osjur. tapi, bagi saya semua itu tetap ada esensinya. Mulai dari tugas-tugas yang menurut saya sudah mulai mendidik kok, dan justru kita bisa belajar banyak.

    Misalnya di FISIP, ada beberapa essai yang membuat kita mencoba merefleksikan diri kita seperti apa, mempelajari SWOT dalam diri kita, dan juga analisa terhadap berbagai isu sosial.

    Atau tugas-tugas kelompok yang membuat kita jadi bisa berkenalan dengan teman teman lintas fakultas. Mungkin “berkenalan” terdengar simple, tapi manfaatnya memang benar-benar saya rasakan.

    tentang biaya, mungkin memang sedikit butuh pengorbanan. Tapi kalau teman-teman ngerjainnya secara kolektif, patungan beli karton (karena yang digunakan mungkin ga semuanya), mungkin bisa jadi lebih hemat, dan sebagian tugas kan menggunakan barang-barang bekas juga

    terima kasih

  20. Bkn nya gt, dgn adanya OKK n PSAU Fakultas otomatis mesti bolak balik ke kampus kn? Btuh ongkos yg ga sdikit kn buat yg ga ada saudara yg dket2 UI? (ky gw ini)

  21. @yuz09
    toh kuliah juga bolak-balik..kalo emang blom dapet asrama ya numpang aja di kosan atau rumah temen.

    Senior2 kalian disini paling cuma marah2 aja kalo tugasnya ga beres atau ga kompak atau apa lah.

    Kalo dosen nanti pas kuliah, mana ada dimarah2in dulu.
    Tugas lewat deadline bisa langsung ga diterima tanpa kompromi. Tugas ga ngumpulin bisa langsung dapet C di kuliah itu, atau absen kurang langsung ga bisa ikut UAS. Nilai2 ujian jelek bisa langsung ga lulus. Kalo mau mikir lebih jauh, dunia akademis kuliah itu jauh lebih kejam, kalo sama PMB aja takut, gimana pas kuliah nanti?

    Lagipula nanti saat sudah tahun2 akhir kalian bakal cengo dengerin cerita2 seru nostalgia temen2 kalian yang ikut PMB penuh.

    Yah, pilihan ada di tangan kalian sendiri lah.

  22. Semoga serangkaian kegiatan orientasi kampus dan kemahasiswaan bisa diselenggarakan tanpa adanya senior-junior atau bahkan senioritas. Menurut saya, jika di sekolah kita sudah diajarkan untuk melabeli diri kita dengan kata ‘senior’, diberikan otoritas untuk memarahi junior atau memandang junior sebagai sesuatu yang lebih rendah dari diri kita, hal ini dapat terbawa sampai ke lingkungan kerja – di mana kita merasa berkuasa ketika menjabat, memiliki otoritas lebih dan lebih dan lebih, dan akhirnya menjadi pelaku korupsi, kolusi dan nepotisme – menyalahi otoritas yang dimiliki. Banyak yang berkata bahwa kegiatan serupa akan menambah solidaritas – ya, benar. Tapi, sudah bertahun-tahun kita punya yang namanya OSPEK, POSMA, apapun namanya… mungkin sekarang OKK. KKN tidak juga bisa diberantas dan malah mengakar, karena adanya otoritas dan solidaritas yang kadang-kadang disalahgunakan.

    Saya yakin, UI sebagai calon ‘world-class-university’ akan menjalankan kegiatannya dengan ‘world-class’ juga. πŸ™‚

  23. @ Akbar:
    Kata siapa OSPEK lebih keras dari Hidup (kerja) or Kuliah? Jangan piciklah, kamu menyimpulkan dari mana?
    Kami yang sudah alumni pasti mengenang masa belajar (kuliah) itu sebagai masa yg menyenangkan.
    Berapa banyak orang gila karena OSPEK? Ada gak yg bunuh diri karena OSPEK?
    Bandingkan dengan yg gila or bunuh diri karena susahnya hidup????
    Mati karena OSPEK? bandingkan dengan yg mati dalam pekerjaannya???

    Elo (calon) anak Teknik-kan? Coba deh kalo dah lulus kerja di sektor Migas…batas antara hidup dan mati tipis banget bro…Gue cuma kuat kerja 1 tahun di sana.
    Ospek di Teknik palingan cuma tampar2 aja.

    Mau ospek ala luar negeri????
    Enak aja, di sini (eropa) gak ada OSPEK karena kita semua individualis. Temen gue ada yg bawa anaknya dari Brazil ke Belanda, anaknya cuma tahan sekolah 1 hari. 1 hari aja…
    Besoknya dia udah ingin balik ke Brazil. Di sini dia gak tahan individualisnya (dicuekin, dll).
    Temen gue (mahasiswa S2) dari Bhutan juga cuma kuat tinggal di sini 3 minggu. Kenapa? Gak tahan hidup di sini yg individualis.
    So, di sini gak ada ospek salah satunya karena Senior MALES ngurusin hidup adik kelasnya.

    Tentang tugas yg gak mungkin diselesaikan? Hmm, that is life….we must face it. How can we handle our problems?
    Di ospek, ini salah satu hikmah yg bisa elo dapat. Elo bakalan belajar menerima kenyataan hidup dan belajar menyikapinya dengan dewasa (bukan dengan sikap anak-anak).

    Masih banyak hal-hal lain yg bisa didapat dari ospek, tinggal pintar2nya kita mengambil hikmah.

    Memang ada kritik ttg ospek yang harus diperhatikan, seperti disiplin waktu, tugas2 yg aneh2 (gak berguna), jangan menggangu jadwal kuliah, dll. Ini tugas panitia untuk memperbaikinya.
    (jangan lupa senior juga manusia yg masih muda, masih proses belajar dewasa – same as me too, jadi wajar kalo ada yg negatif juga).

    So, Akbar…gue yg diskusi di sini sebagai alumni gak ambil untung apapun dari ospek yg kamu dan teman2 angkatan 2009 akan jalanin. Jadi gue relatif obyektiflah. So, be positive with Ospek. Enjoy it and do not fail to get the best of it.

    Tiada kata jera dalam perjuangan!
    049701xxxx

  24. lagipula kalo emang ketemu tugas2 yang sama sekali ga relevan, itu bisa jadi masukan buat lo sendiri di masa depan untuk bikin acara yang lebih baik.

    Tapi mana tau lo tugas itu relevan atau engga kalo lo ga ikut? Mana bisa lo bilang lo lebih tau cara lebih baik kalo lo ga ikut yang sekarang? Yang ada malah lo sok tau jadinya.

  25. Nah lo nah lo,
    si Ucok dah keluar,
    kenalah kau dengan alumni

    Iyha, kalo kita ga pernah ikut orientasi, ga tau orientasinya kayak gimana.

    Jangan juga mentang2 dah pernah ikut orientasi di suatu tempat jadi sotoy ngomongin ospek di tempat laen!

    Sori yeh atas gw kalo kesindir

    Wkwkwkwkwkwk

  26. i’m coming.. hohoho udh seruu yaa,, tumben2an k’ilman ikutan diskusi ahahah,,,

    secara garis besar 95% ngedukung OKK (PMB, PSAF .red),, hehehe mantan HPD OKK mw cerita2 dikit niihhh…

    pertama, tugas2 OKK itu lebih susah loohh drpd tugas kuliah,, ahahah krn dateline, kriteria minimal brp kata dan persyaratan teknisnya..

    kedua, gertakan2 kk kelas bikin kita kalah mental, kalo seseorang mentalnya udh jatoh maka fisiknya pun akan terasa lemah, maka itu kunci nya.. jangan kalah mental, berani untuk kebenaran bukan berani untuk melawan (krn kata melawan itu artinya bersebrangan atau sebaliknya, apabila kk kelas kasih sesuatu yang positif krn kita (maba) gak mau kalah mental kita melawan, ehh malah jadinya kita melakukan tindakan negatif.

    ketiga, ttg barang bawaan,,, ada 2 bahasan disini, kalo di FKM barang bawaannya berupa ATK dan barang baksos.. yaaa barang ATK (spidol, karton, double tape) itu buat apa? buat keperluan logistik BEM & MPM selama setahun,, yaaa itulah maba disuru beli / bawa spidol, double tape, dan karton untuk keperluan BEM & MPM selama 1 tahun kedepan.. nah kalo barang baksos, beras, mie, gula, minyak yaaa jelass buat bakti sosial, krn di FKm ada acara bakti sosial pasca OKK. kalo gak pny duit bwt bawa gituan bisa nego ama panitia..jd bs diizinin gak bawa gituan,,

    keempat. makna terpenting OKK yaitu disiplin, kerapihan, sikap, dan TEPAT WAKTU

    kelima, ajang perkenalan,, orang gw dapet cewek ajah waktu gr2 mabim tuker2an biodata diri (nama, karakter, ama nomor hape) ahahaahahahaaa,, selain ama seangkatan yaaa ama karyawan juga dunn..

    keenam, HATI HATI, OKK dipolitisasi sbgai nyolong start kampanye jadi KETUA BEM.. ahahaha… krn udh 3 taun ini yang jd PO OKK yaaaa jadi ketua bem,, jd sgb ajang tepe tepe dan kampanye serta penokohan diri agar “berkharisma” yaaaa jadi PO OKK atau BPH INTI nya dulu… ahahahha bisa ajah lo,,

  27. Ah, adek kelas sma-ku ini bagaimana… Udah, tenang aja. Ospek ui (bwt lw, okk ma jurusan) sekarang ud g ad yg pake aneh2an, yg penting tu gmana cara membangun karakter kita. Emang pas ospek kita ngerasa tugas kita banyak, tapi ntar, pas udah kuliah, beuh, tugasnya… Apalagi, lw elektro kn? Laporan Praktikum bs g tdur ngerjainnya… (Gw c blm ngalamin, smt ni kykny mulai T.T) Lagian di sini lw jg bisa ngerti lbh dalem tentang karakter temen2 lw dlm berbagai stuasi, jdnya lbh akrab… Ad yg blg, ‘kn bsa aj ntar sekalian pas belajar…’ Mana sempet? Ud sbuk ma urusan sndiri2… Makany bth akselerasi… Gw ngmng kyk gni bukan sok senior lw atau kakak kelas sma lw, tp ni pengalaman gw, hehe… So, good luck and keep ur spirit!

  28. ospek itu enak ko,, gw ngerasa jadi mahasiswa dengan ospek,, dengan ospek yang egois bisa berubah jadi ga egois,, masalah tugas mah gampang,, lo punya temen kan,, jangan takut, lo banyak…

    yang gw bingung knapa mahalum skarang malah pgn ospek ga ada ya… ckck

  29. Kita dapat menilai kegiatan orientasi itu bermanfaat atau tidak dari detail acaranya dan hubungan langsung dengan kehidupan mahasiswa ataupun juga perkembangan sistem nalar manusia.

    Kawan-kawan di UI dapat melakukan studi banding ke Departemen Sosiologi UI untuk melihat format dan model ospek konstruktif yang seperti apa.

    Di Sosiologi, ospeknya bernilai 3 SKS. Ini merupakan sebuah keberuntungan karena kerja keras dan polah tingkah mahasiswa baru tidak terbuang percuma. Diberikannya nilai 3 SKS ini juga menjadikan ospek yang mendapatkan nilai dan pengakuan formal akademik.

    Nama formal di sistem SIAK NG adalah Dasar-dasar berpikir kritis dan penulisan ilmiah, sedangkan nama informalnya adalah study skill.

    Kawan-kawan bisa melihat tulisan ini:

    https://www.anakui.com/2011/06/02/catatan-usang-seorang-mahasiswa-jmelata-tentang-ospek-part-2/#comment-158463

    Salam

    gerakan.kemanusiaan@gmail.com

Choose A Format
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals