Wah, judulnya nantangin banget ga tuh? Hahaha. Engga kok, anakui.com bukannya ngajarin agar mahasiswa baru yang baru saja mau OSPEK buat nantangin senior-seniornya. Artikel ini cuma mau ngebuka wawasan aja kalo OSPEK di UI itu ga se-neraka yang temen-temen bayangin. Pasti adek-adek unyu pada iseng kepo gitu kan nyari-nyari di mbah gugel ataupun nanya-nanya senior terdekat kayak apa sih OSPEK di UI itu nanti…? Beneran disuruh manjat rektorat ga sih? Beneran diceburin ke danau ga sih?

Nah, maka dari itu kamu beruntung banget buka link ini karena kita akan ngasih… tips buat menghadapi OSPEK nanti. Hahaha. Teknis dan mekanisme OSPEK nya sih rahasia dong. Ga seru dong kalo diceritain sekarang. Udah ah daripada lama-lama, yuk simak aja langsung tips biar kamu adem ayem dalam menjalani OSPEK beberapa hari ke depan!

 

1. Posisi Badan Tegap

Masa masih muda udah bongkok, tegap, pandangan lurus kedepan, dan pura-pura serius aja!

Masa masih muda udah bongkok, tegap, pandangan lurus kedepan, dan pura-pura serius aja! Photo Credit: Pinka Tamara Dewi via Compfight cc

Udah ga usah ditanya lagi kalo tujuan OSPEK itu adalah untuk melatih kedisiplinan para mahasiswa baru. Karena badan tegap dan posisi siap itu identik banget dengan yang namanya kedispilinan, maka kamu juga harus siap sedia berposisi seperti ini. Pegel sih, tapi ya kan bagus untuk ngebentuk postur badan. Cukup pandangan lurus ke depan ketika berbaris, tangan dikepal di samping saku celana, badan tegap dan tidak bungkuk… Hoala! Pasti deh kamu lolos dari kaka senior yang iseng ngomentarin sikap berbaris kamu.

 

2. Gerak Cepet

Dengan OSPEK Maba Bakal Belajar Jadi Mahasiswa yang Gesit, lincah, dan irit *Kayak Iklan Motor

Dengan OSPEK Maba Bakal Belajar Jadi Mahasiswa yang Gesit, lincah, dan irit *Kayak Iklan Motor via gerakcepat.com

OSPEK ini juga menuntut kamu buat gerak cepet, karena emang ya gerak cepet itu banyak manfaatnya. Semua jadi cepet kelar dan terkendali. Jawab aja semua yang ditanya, tapi harus tetep mikir dulu. Jadikan diri kamu seaktif mungkin. Jangan pernah berpikir “kenapa harus gue? orang temen-temen gue banyak kok… mereka aja ah yang jawab.” Yha ga akan kelar-kelar kalo semuanya mikir kayak gitu. Jangan takut meskipun keliatannya susah banget. Jangan sampe juga karena kamu terlalu fokus untuk gerak cepet, kamu jadi ceroboh. Tetap berpikir logis dan liat-liat dulu kalo mau bergerak, jangan sampe egois dan melukai temen atau diri kamu sendiri

advertisement

 

3. Fokus, Jangan Mikirin Mantan

Fokus bro sama instruksi dari Para Senior

Fokus bro sama instruksi dari Para Senior via wepreventcrime.org

Yha. Meskipun kamu masih terus mikirin mantan dan semua tentangnya masih menari-nari dalam pikiran, bukan berarti pas OSPEK kamu juga mikirin dia. Stop dulu deh pokoknya. Buang jauh-jauh. Justru kesempatan ini adalah kesempatan paling pas buat ngelupain dia. Fokus, tadi kan udah dibilang kalo pandangan harus lurus terus ke depan. Tapi ini bukan berarti kamu bengong dan mikirin hal-hal lain ya. Pandangan tetap lurus ke depan, tapi kamu juga fokus buat dengerin instruksi dan arahan-arahan yang dikasih sama kakak-kakak senior.

 

4. Seriusin Aja

Klo serius ga boleh bercanda, klo bercanda ga boleh serius yak!

Klo serius ga boleh bercanda, klo bercanda ga boleh serius yak! arfianrv.wordpress.com

Buat kamu yang sebelum-sebelumnya ga pernah seriusan… ini momen yang pas buat kamu buat serius. Hahahaha. Ga deng. Meskipun Serius udah bubar, kamu harus tetap melestarikan suara vokalisnya yang membahana itu. Kamu harus lantang dan tegas setiap mengemukakan pendapat atau berargumen atau apapun yang hendak kamu utarakan. Ga perlu teriak, karena itu cuma bikin pita suara kamu rusak. Cukup lantang, keras, tegas, dan tanpa ragu-ragu deh pokoknya. Buat orang yang ada di hadapan kamu itu  yakin sama apa yang kamu ucapkan.

 

5. Jangan Matil

Salah satu tujuan ospek yaitu mengurangi keegoisan diri dari Mahasiswa Baru

Salah satu tujuan ospek yaitu mengurangi keegoisan diri dari Mahasiswa Baru via bapemafeuns.blogspot.com

Tau matil ga? Iya, Main Tinggal. Terutama sama temen sendiri. Dalam OSPEK ini, segala yang kamu lakukan pasti ngebawa nama angkatan kamu. Apa-apa kamu ngelakuinnya harus bareng-bareng sama angkatan kamu. Pokoknya susah seneng ditanggung bareng-bareng deh. Ga boleh ada yang menderita sendiri atau bahkan bahagia sendiri. Sikap matil ini wajib banget kamu tinggalin kalo kamu lagi OSPEK. Kalo ga mau ditinggalin, ya jangan ninggalin. Angkatan kamu adalah hal paling berhaga yang kamu miliki saat itu. Anggap mereka adalah jodoh kamu, kekasih kamu hahaha iya, seberharga itu deh pokoknya.

advertisement

 

6. Terapkan 5S Kepada Senior

5S itu adalah Senyum, Sapa, Sopan, Santun, Salam Kepada Senior Kamu

5S itu adalah Senyum, Sapa, Sopan, Santun, Salam Kepada Senior Kamu via kbmsi.ptiik.ub.ac.id

Selalu terapkan 5S: Selow, Sans, Saik, Sotoy, Sokin. Et dah bahasa mana tuh. Ga deng. Senyum, Sapa, Sopan, Santun, Salam. Ya meskipun kamu ga kenal sama senior kamu, alangkah indahnya jika kita mengucapkan “permisi kak” saat sedang melangkah melewati senior-senior yang dengan tampang harimaunya itu berbaris rapi menunggu mangsa-mangsanya, wahai junior. Bukan gila hormat kok, tapi ga ada salahnya kan kalo kita berperilaku sopan dan santun kayak tadi? Harmoni dan indah banget pasti rasanya. Jangan cengar-cengir sok akrab bro sist hello wazzup juga sih. Sewajarnya aja. Tapi inget; kamu harus tetep fokus dan ikutin instruksi yang tersedia. Tetep kalem deh.

 

7. Pasrah

Saat Ospek itu waktunya Senior buat pura-pura galak, aslinya mah belum tentu gitu

Saat Ospek itu waktunya Senior buat pura-pura galak, aslinya mah belum tentu gitu via anjarnurhadi.wordpress.com

Tips terakhir yang paling ampuh ya ini nih. Kamu ga bisa ngapa-ngapain selain pasrah. Terima nasib aja udah kalo maba emang harus melewati masa-masa OSPEK. Entar juga kangen. Inget peraturan ini?

Pasal 1: Senior selalu benar.

Pasal 2: Jika Senior salah, kembali ke Pasal 1.

Mau ga mau ya kamu salah terus dong? Hahaha cie selalu salah. Cie serba salah. Kalem-kalem aja deh pas OSPEK. Nurut aja, karena pasti kakak tingkat kamu itu punya tujuan tertentu. Tapi jangan pasrah gitu aja, tetep lakuin apa yang terbaik yang kamu bisa dan tunjukkan bahwa kamu masuk UI itu ga main-main dan punya argumen yang kuat. Tunjukkan juga kalo kamu itu ga bodoh. Jangan asal mau gitu aja kalo disuruh-suruh hal yang bikin kamu tertindas.

Jadi, gimana? Sudah cukup belum tips-tipsnya? Kalo belum cukup ya… yaudahlah, jalanin aja. Let it flow. Tapi jangan sampe digantungin juga (ini apa sih). Semangat aja yang mau menjalani OSPEK. Anggep aja OSPEK ini pemanasan buat masuk kuliah nanti—adaptasi. Semoga sukses OSPEKnya dan terhindar dari segala macam ke-apes-an, ya, adik-adik!

Jangan lupa share artikel ini ke teman-teman kamu di Facebook, Twitter, Path, Whatsapp, dan Line agar mereka yang tahun 2015 ini jadi Mahasiswa Baru bisa tau tentang tips ngejalanin ospek yang baik & benar, biar dicintai sama kakak-kakak senior sebagai adik kelas yang baik dan mudah di atur. Hehe. Baca juga tulisan tentang tips lainnya tentang OKK UI: Kamu Maba yang Bingung Bikin Essay buat Ospek? Ini Dia Tipsnya!