Pantaskah Lulusan S2 Berbicara ini?


0

Hai temen-teman kampus tercinta, (hehe,padahal saya udah alumni). Saya hanya mau berbagi cerita (ya curhatlah). Kejadian ini membuat saya terenyah tentang mental lulusan UI, kampus tercinta ini.

Kejadian ini berawal ketika saya ngekos di suatu kota industry di Provinsi Banten. Saya bukanlah orang yang mudah akrab dengan orang yang saya belum tau background / personality nya terutama untuk pria berumur 30an, ada semacam perasaan buruk sangka terhadap orang yang tidak saya kenal (kecuali rekan kerja dan untuk urusan kerja) tetapi berusaha sok akrab dengan saya dan saya akan bersikap dingin jika bertemu orang seperti ini.

Suatu hari, pulang kerja, dengan kondisi capek. Dan kerja itu capek (this is not world of having fun at all especially for you, fresh graduate). Saya bersama dua temen perempuan sedang duduk di ruang tamu, nonton kartun seperti biasanya. Kemudian ada seorang penghuni kosan, seorang pria umur 30an awal, I don’t even know his name, I don’t smile to him, I don’t even speak to him, sebut saja namanya Pak Dodo dan dia join duduk nonton TV sambil menyapa (entah nyapa kesiapa, toh ekspresi saya dingin) : “Pada gak pulang Jakarta neh weekend nya?”

Saya tidak menjawab dan hanya satu temen saya yang menjawab. Saya asik dengan kartun dan makan indomie sambil motong2 cabe  rawit. Pak Dodo pun ke dapur, mau masak indomie juga kali, dan kembali ke ruang tamu, dengan seenaknya dia jalan kearah saya dan sok akrab (hey I don’t know you, WTH!!).

Pak Dodo: “wah ada cabe neh, gw ambil yak?”

Itu cabe punya saya, dan saya memandang muka dia dgn pandangan jutek plus dingin. Dan dia langsung ngambil cabe milik saya tanpa ijin, I said to him (dengan muka dingin): “Gue gak ngasih lu, sapa yang nyuruh lo ngambil,?”

Pak Dodo: “ya gue pinjemlah, ntar gampang balikin.” (Sambil cengar-cengir dan TIDAK MENYADARI EKSPRESI DINGIN GUE DARI TADI. WTH!!)

Saya teriak: “Hey gue gak ngasih lu, gue gak suka ama lu, bahkan gue gak kenal lu.” (nada marah)

Pak Dodo: “Gampanglah Cuma minjam gini ah.” (masih cengir2 sok akrab)

Saya: “eh gue gak suka ama lo, sadar gak she gue ngomong apa. Anj*ng banget seh.”

Gue tereak Anj*ng bukan karena masalah cabe, tapi krn dia mengganggu gue.  Murni hanya karena saya tidak terbiasa dengan kelakuan orang asing yang mencoba akrab dgn saya tapi tidak peduli dengan sikap jutek saya.

Pak Dodo marah dan tereak :”hey kamu gak berpendidikan apa, blablabla baa..”

Ya intinya itu pak Dodo marah-marah, gak terima omongan gue dan nyumpah-nyumpah mau manggil armada preman kota sini yg dia kenal (Do you need anyone else help for against me (a girl without gun)!!!??).

Cerita pertengkaran ini belum berakhir gitu aja, keesokkan harinya, gue bangun jam 5 subuh dan gue menemukan tumpukan sekilo cabe rawit plus selembar kertas. Oh God!!.. dan inti dari kertas itu adalah dia maki2 gue sbg org kampong gak berpendidikkan gak tau ada jelek, ya semua omongan ababil lah. Gue Cuma senyum2 ketika diparagraf akhir dari surat ancaman ke gue..Guess??wht did he write?

Unbelievable, he wrote: DASAR KAMU ORANG KAMPUNG, KAMU GAK TAU SIAPA SAYA YA. SAYA LULUSAN UNIVERSITAS TERKEMUKA DI INDONESIA, BUAT KAMU TAU YA, SAYA LULUSAN S1 UNIVERSITAS TEKNOLOGI MALAYSIA DAN S2 DI UNIVERSITAS INDONESIA.

What???Sebagai alumni UI gue malu dengan tingkah dia. Ditulisan ini saya tidak membenarkan sikap saya yang memaki dengan tidak sopan, saya juga tidak menganjurkan anda untuk bersikap dingin kepada orang asing (tapi saya memang selalu bersikap dingin dengan org terlalu sok akrab), disini saya sepenuhnya sadar kalo saya salah, memaki tidak sopan memang salah (but please see the case; maaf, masa lo masih tetep sok akrab walau gw udah tereak dan tampang dingin bin jutek?bukan masalah cabe, tapi gue lebih menganggap kalo dia org asing aja sok akrab dan seenaknya gak gubris gue apalagi klo gue temen dia).

Temen-temen UI, disini saya ingin menggarisbawahin permasalahan ISI SURAT YANG “PAMER” SBG LULUSAN UI di forum YANG TIDAK tepat. Terlepas apakah bener dia lulusan UI atau tidak tetapi sbg Sebagai lulusan universitas terkemuka tidak perlulah kita koar-koar sbg alumni UI, tunjukkan dalam riset akademis, bekerja dalam prestasi, tereakkan “saya alumni UI” di forum akademis dengan karya.Tapi jika benar Pak Dodo lulusan UI, Saya jadi berpikir, apakah karena untuk S2 di UI terlalu mahal sehingga hanya org berduit tanpa otak yang bisa masuk UI?atau kita dikampus tidak diajarkan beretika?Apa yang salah? Ingatlah pepatah, “padi makin berisi semakin runduk.” Pantaskah seorang S2 lulusan UI menyombongkan gelar magister di secarik kertas dendam kesumat?

Mohon maaf jika tulisan ini tidak berkenan pada pihak-pihak tertentu. Tapi ini hal yang membuat saya semaleman berpikir, apa hubungannya memaki saya dgn sebutan orang kampong dan kemudian pamer sbg lulusan UI. Karena Saya secara pribadi paling tidak suka menyebut almamater saya untuk forum yang tidak berhubungan dengan akademis (kecuali interview kerja or ditanya bos), saya lebih suka menunjukkan kualitas UI di diri saya dengan kerjaan kantor saya dapat beres, saya lebih unggul dari temen lain di kantor.

Tulisan ini sama sekali tidak bermaksud untuk menjelekkan almamater UI, saya punya data nama lengkap Pak Dodo dan fakultas yang dia ambil, dan saya sendiri almni UI. FTUI2007.


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
mentaripagi

54 Comments

Leave a Reply

  1. can i just say lol to pak dodo? kalau menurut saya setinggi apapun pendidikan yang diraiih orang tapi kalau tabiatnya memang tidak oke, ya akan terus seperti itu.

    1. pas gue baca surat dia, kalimat diakhir surat dia.. sumpah.. gue speechless, mau ketawa tapi gue juga marah, mau marah tapi mau ketawa. akhirnya gue kembali tidur. hahhaha…

  2. Salah keduanya, mbak mentaripagi dan Pak Dodo…
    Awal permasalahan ada di mbak mentaripagi karena tiba2 mengucapkan kata yang ga sopan…
    Mungkin Pak Dodo mencoba mengakrabkan diri sesama penghuni kost2an, tapi karena sifat mbak itu yah akibatnya seperti itu…
    Coba mbak sinisnya ga pake ngomong “anj*ng” pasti perbuatan dan surat Pak Dodo ga akan seperti itu…

    1. hehehe.. Salah gue itu memaki dia anj*ng tapi salah dia itu (udah tua) sok kenal pdhal gw selalu jutek ama dia.

      Nah inti tulisan gue ini, hahhahah, itu orang sumpah “ajaib” apa hubungannya coba nulis lulusan UI di curat caci maki.. ampunnnn.. this is so not UI alumni.. gue malu cint (ama sikap dia yg kampungan gitu)

  3. LOL.. sikap gue emang salah. tapi sumpah… reaksi Pak Dodo apalagi mpe nulis surat gak jelas gitu bikin gue pengen ngakak tiap kali gue inget ini kejadian. Tu Pak Dodo keliatan bgt malu tiap kali ketemu gue, hadeh.. Lelaki kok tingkahnya betina.

  4. Pilihan hidup anda ansos…
    Pilihan hidup dia sebaliknya…
    Kalau pilihan anda tidak mau disalahkan maka pilihan dia untuk mencoba berkomunikasi dgn anda juga tidak bisa disalahkan…

    Point yg sy tmukan sbgai pmbaca tidak ad yg lebih benar atau lebih salah…

    Kasus cabe dan menggembor2kan almamater menurut sy sma berlebihannya…kalau ngomongin almamater 2-2ny jga salah…yg 1nya tnpa sadar menyinggung org dgn kta kasar…yg 1 lgi menyombongkan almamater krn tersinggung… Pdhl anda ber2 sma2 berpendidikan..

    1. gue udah nyebutin di tulisan gue kalo tindakan gue itu salah. poin gue:

      please jangan sombongin almamater di surat caci maki.

      gak ada asap klo gak ada api. tindakan gue cuma refleks dari sikap gak suka diganggu yang udah lama gue coba sabar. ini bukan pertama kalo dia ganggu privasi gue. bukan masalah cabe. gue gak mau bahas yang ini, gue salah bertindak kasar, dan gue terima aja reaksi dia maki2 gue, krn gue salah telah kasar. tapi kenapa harus sombong lulusan UI di kertas caci maki. hubungannya gak ada loh

  5. Seperti yg anda katakan “sebutkan dgn bangga almamater di forum akademis”…bukan berarti di luar forum akademis anda menjadi org tidak ber’almamater’ dan anda boleh bersikap semau anda?

    1. gak ada asap klo gak ada api. klo gue sendiri yang gak suka ama dia sedangkan semua penghuni kosan suka dengan dia, silahkan dipertanyakan sikap saya. tapi DISINI SAYA KEMBALI LAGI TULIS BAHWA SIKAP KASAR SAYA ADALAH SALAH.

      poin tulisan saya adalah: PLEASE JANGAN PAMER/SOMBONG ALMAMATER DI KERTAS CACI MAKI ATAU FORUM YANG GAK ADA HUBUNGANNYA DENGAN AKADEMIS.

  6. Well, emang kalo gw denger dari cerita lo emang agak ngejengkelin yah sih pak dodo. Tapi kalo gw pikir kenapa kita ga tanya aja baik-baik atau kenalan dulu sama pak dodo. Kalo emang kita anak UI let it flow aja sob. Orang kaya pak dodo cara nanganinnya bukan dikerasin tapi dengan lembut aja. Toh itu ngajarin kita cara ngedewasain diri ko. So, kalo gw jadi lo gw juga akan jengkel banget. Gimana bisa orang yang belum akrab tautau udah ga ada sopan santunnya tapi kalo kita tanggapin dia kaya begitu then it would change yourself than you aren’t. So, tunjukin kalo lo anak UI dengan lemah lembut dan sopan santun lo. Gw dukung lo sepenuhnya 🙂

    1. gue memutuskan untuk tidak akrab pada seseorang dgn alasan. Bukan pertama itu saya ketemu pak dodo diruang tamu, dan gue gak mau berteman dengan dia krn dia bukan pribadi yang asik (semua kosan gak suka dengan dia krn dia org yg sombong, pamer gaji17jt pamer S2 UI). well, gue gak mau bahas sifat si pak dodo, disini gue salah dan gue udah minta maaf atas tindakan kasar gue, dia salah krn ganggu privasi gue (ini hanya puncaknya). hidup bersosialisasi yang baik itu bukan ditunjukkan dengan sok muka manis basa basi tapi ditunjukkan dgn tidak ganggu privasi org. Kalo dia gak ganggu privasi gue ya gue akan selalu sopan.

      tapi poin gue, PLEASE JANGAN SEBUT ALMAMATER DI SURAT CACI MAKI. GELAR AKADEMIS ATAU MENYEBUT ALMAMATER CUMA DILAKUKAN DI FORUM AKADEMIS. BUKAN DI SURAT CACI MAKI.

  7. Yah, gimana ya. Dari sudut pandang si Pak Dodo, kalo menurut saya, Berusaha mengakrabkan diri itu wajar, Dan saya yakin gak ada orang yang suka kalo tiba-tiba dibilangin kalo dia tidak disukai, dan dikatain.

    Dari sudut pandang mbak, menurut saya Pak Dodo salah karena ambil cabe tanpa ijin.

    Tapi mari kita lihat seperti ini. Cara setiap orang untuk mengakrabkan diri itu berbeda. dan lagi, apa sebegitu berharganya cabe yang sudah mbak potong sehingga demi cabe itu mbak membuat musuh?
    Mengenai etika, saya rasa inti tulisan ini adalah mempertanyakan etika Pak Dodo menyebut-nyebut almamater nya. Tentu saja, itu tidak relevan dengan masalah cabe. Tapi mungkinkah, sekali lagi, mungkin, pak dodo tidak beretika karena pak Dodo merasa bahwa anda tidak beretika juga padanya? Saya tidak tahu, saya tidak ada di sana.
    Intinya, ya menurut saya, tiap orang hendaknya berintrospeksi. Pun saya juga yang mengomentari tulisan mbak. Kalau dirasa saya tidak tepat sasaran dalam memberikan komentar, atau dalam penyampaian saya tidak cukup beretika, mohon saya dimaafkan.

    1. makasih banget udah nangkep inti tulisan gue. bukan masalah cabe, tapi disini bukan pertama kali saya sikap dingin dengan dia, udah ribuan kali gue cuekin ramah tamah dia krn pribadi dia sombong, seiisi kosan gada yang suka dgn dia. darisini seharusnya dia bisa melihat gue gak suka ama dia (ingat dia udah ampir 40 yg seharusnya sudah bisa baca sikap org lain). Oke kita berantem, bukan cabenya, tapi gue lebih menilai dia ganggu privasi gue bahkan saat gue bilang gue gak mau. itu sudah kelewatan ampe gue refleks omong kasar. setelah kejadian itu gue langsung masuk kamar dan milih tidur buat nenangin diri, tapi apa yang dia perbuat?malah nulis kertas caci maki dan sombong lulusan ui di itu kertas. PAMER lulusan UI nya itu loh yang bikin gue bertanya-tanya. apa hubungannya guys.

      gue emang salah udah kasar,…

  8. Semua itu ada sebab n akibat…ga bisa dilihat cuma dr sisi ‘sehelai krtas caci maki’…klw anda cuma mlihat dr sisi situ sma saja anda cuma mencari pembelaan…
    Well, jdi intinya:
    Nyebut2 almamater di krtas caci maki salah…
    Cepet emosi krn mrasa trgannggu slh…

    Tp saran buat lain kali:
    Kalau anda merasa lbih baik dr pak Dodo sharusny anda tidak mudah emosi..apalagi konteksny dy tdk sdang pamer duit…mslh cabe dan mslh label/citra yg dia yg sprti itu jga tdk membenarkan sikap anda… Tp dsini konteksny krn anda sudah tdk suka dr awal mkany tndkan anda jga tdk mnyenangkan…tp sy mngerti sih sy pun bkal emosi klw dlm kndisi anda, pak dodo ny juga bebal yh…

  9. tulisan yang menarik,,,

    terlepas dari siapa si TS maupun siapa Pak Dodi itu, saya ingin sedikit memberikan tanggapan.
    sebelumnya maaf jika ada pihak yang tersinggung.

    menurut saya, untuk menjadi seorang yang berjiwa besar, kita harus dapat menempatkan diri kita dimana lingkungan kita berada. Jika kita merasa tidak nyaman dengan lingkungan yang sedang kita jalani, cobalah dulu untuk menyukai, jika tetap tidak bisa, carilah lingkungan yang menurut anda sesuai. kedua pihak semestinya mengerti ini dan saling menghargai pilihan hidupnya masing masing.

    mentari pagi adalah mentari pagi, Pak Dodi adalah Pak Dodi.
    saya rasa mereka berjodoh
    Amien

  10. intinya, jangan jadikan almamater sebagai sesuatu untuk diriyakan yah..

    dan jangan juga menjadikan kata “anj*ng” sebagai suatu kata untuk memanggil orang, terlepas dari emosi atau tidak

    karena dua-duanya hanya memperburuk citra almamater anda sendiri

  11. haduh kok saya malah pengen ketawa ya bacanya, tulisan anda fenomenal sekali loh mas, saya berfikir semua respond yg anda dapatkan itu semua karena awal tindakan anda sendiri

    mengumpat kata-kata kasar itu sebabkan karena sebuah tindakan, dan tindakan awal anda yg sangat mengedepankan unsos atau jutek bla bla bla sama orang yg belom dikenal dirasa kurang tepat

    apalagi anda sendiri yg mulai dengan berkata änj*ng” terlebih dahulu dan kurang ramah dengan lingkungan.

    cepet-cepet koreksi diri masing-masing aja kalo kaya gini ceritanya ya, jangan sampe yg baca malah bukan simpatik tapi malah berbalik jadi antipati .

  12. cuman gara2 cabe bilang orang anjing, padahal itu cara dia buat ngakrabin ke lu. ckckck ya emang lu ngaku salah emang lu salah.. ya bpak itu ga salah lah, dia tu pengen lu harus tau kalo dia udah lebih jago dan imba dripd lu ga sombong, ansos, dan masih mau ngakrabin diri ke orang lain.. ckckc dunia2 individualis tingga sangat.. ill-manner poor character lu :yawn:

  13. Tulisan ini lucu sekali 😀

    Ada kesan ingin mencari dukungan, tapi yang didapatkan sebaliknya :))

    setiap orang layak mendapatkan apa yang mereka tanam
    Anda dapat cabai sekilo
    Pak Dodo tenar di anakui.com

    Kesimpulan: kalian berdua orang yang sangat baik pada musuh ^_^

    1. Ini nih comment yang paling gw suka.. berbobot dan berisi.. udah lah. yang duluan minta maaf dia pemenangnya. Kalo bung agung aka mentaripagi merasa diri anda benar segeralah minta maaf duluan

      Sherina aja tau:
      Setiap manusia di dunia
      Pasti pernah sakit hati
      Hanya yang berjiwa satria
      Yang mau memaafkan

  14. Pertama saya baca postingan ini ekspresi saya: datar
    Lanjut: Mengkerutkan alis
    Kemudian: Mulai bingung
    Seterusnya: Sebenernya judul postingan ini untuk siapa? penulis kah atau Pak Dodo?

    Keduanya memang salah…
    Tetapi, bila dilihat dari cara Pak Dodo seperti itu memang sepertiny dia ingin mengakrabkan diri. Dan, mungkin saat itu bukanlah waktu yang tepat sehingga Anda jadi berkata kasar..

    Diambil aja pelajarannya temaan…

    Hikmah membaca tulisan ini:
    Sebaiknya kita bisa memahami orang lain, jangan selalu mengharapkan orang lain yang mengerti diri kita 🙂

  15. Udah lama ga komen
    ternyata ada yg buat postingan yg ga jelas.

    Nggak yg muda; nga ya tua….semuanya ga tau tata krama ya.

    Lw ga hidup sendiri ya. Sosialisasilah,,,,
    Dan itu rumah gw ga tau itu kosan atau rumah dinas perusahaan. Kalau mau lw sendiri, bilang aja ke perusahaan, klo lw mau ngkos sendiri atau kalo punya duit ngontrak rumah sekalian sendiri didaerah DAMKAR banyak tuh kontrakan dan kosan, Lw bebas nonton dikamar, tanpa ada yg ganggu.

    Masih mending dia cuma ngirim surat nulis begitu, kalau gua dikatain A*njing…. udah pasti gw akan ribut sama sama orang yg ngatain gw.

  16. Dua-duanya salah. Kalo sudah tahu orangnya seperti itu (musuh bersama satu kost-an). Yah cuekin saja atau bersikap biasa saja. Lagi pula Anda kan tidak tahu kalo Bapak itu punya “ilmu” atau tidak. Bisa gawat kalau Bapak itu punya “ilmu”. Saya sudah berpengalaman bertemu dengan orang yang punya “ilmu:”. Bukanlah suatu hal yang menyenangkan. Karena otak harus berfikir keras jika ingin berbicara (takut slah berbicara dan akan berakibat kena “ilmu”-nya).
    Kita tidak akan pernah tahu, suatu saat nanti ada kemungkinan kita akan meminta bantuan dari Bapak tersebut. Di dunia ini apa saja mungkin terjadi.
    Pendidikan itu bukan parameter seseorang dapat santun dan baik. Yah, koruptor di negeri ini ada yang S2 bahkan S3 dari universitas terkemuka.

  17. Anda pikir, pantaskah lulusan S1 UI berperilaku ansos dan memaki orang yang lebih tua? Anda tidak malu menerima sebungkus cabe? Coba Anda bandingkan, mana yang lebih tidak beretika: menjuluki “anjing” pada seseorang yang mencoba akrab pada kita atau menjuluki “orang kampungan” pada orang yang sudah berlaku kasar?

    “Tapi jika benar Pak Dodo lulusan UI, Saya jadi berpikir, apakah karena untuk S2 di UI terlalu mahal sehingga hanya org berduit tanpa otak yang bisa masuk UI?atau kita dikampus tidak diajarkan beretika?Apa yang salah? Ingatlah pepatah, “padi makin berisi semakin runduk.””

    Hanya karena ada orang yang mencoba mengakrabkan diri, anda menilai orang yang masuk S2 UI tidak punya otak dan masuk UI karena uang.
    Berkacalah pada tulisan Anda dan komentar-komentarnya 🙂

  18. Untuk Penulis :

    Sungguh seharusnya anda malu,,,walaupun memang tidak pantas juga pamer gelar, tapi lepas dari itu anda lah yang seharusnya introspeksi. Bersikap dingin dan acuh tidak seharusnya dilontarkan oleh diri anda. Berusahalah untuk bersikap baik ke semua orang, walaupun belum kenal sekalipun,,,dari situ mungkin kita bisa nambah teman, nambah kenalan, dan mungkin juga pengalaman

    Satu hal lagi saya kira tidak pantas bagi penulis untuk memberikan judul seperti di atas, mungkin lebih baik anda mengoreksi diri anda dahulu sebelum menulis seperti ini, walaupun anda mengatakan memang anda bersalah karena berkata kasar,,,namun yang saya tangkap itu hanya pembelaan personal saja untuk cari dukungan…

    ada baiknya anda mawas diri, bersikap ramah jauh lebih baik daripada cuek, jauh2 lebih baik
    Semoga bisa bermanfaat 🙂

  19. Saya sebagai anak teknik lebih malu lagi kepada anda, sangat tidak “anak teknik”.
    masa hanya karena masalha bgituan anda bisa bekta kasar kepada seseorang yang lebih tua daripada anda..
    Jarang main ke kantek ya mas..ente anak metal,makanya sering nongkrong Zona ganteng dong..

  20. Boleh jaga jarak sama orang lain tapi tahu batasan.
    Boleh benci sama kelakuan orang, tapi jangan benci orangnya.

    Harusnya anda juga nggak maki dia juga kayak gitu, bukannya ada cara yang lebih sopan buat ngelarang dia ngambil cabe anda?

    Anyway, setuju saya sama anda, harusnya apapun bentuk permasalahan harusnya bisa diselesaikan tanpa pamer gelar macem-macem. Toh nanti kalo udah dikubur gelarnya juga kagak ditulis di batu nisan. :rotfl:

  21. mba mentari pagi, saya tidak melihat kalau Pak Dodo sok akrab. dan logikanya, anda berdua satu kos-an. bukankah sudah sepantasnya untuk saling berkenalan?

    yang saya lihat, satu dan yang lain nya, sama-sama tidak sepantasnya mempermasalahkan almamater, baik dalam surat pengembaian cabe di pagi hari, maupun dalam bentuk curhat di dalam situs alumni.

  22. Saya rasa tanpa memandang lulusan mana pun atau latar belakang mana pun, bersikap baik itu penting, mau anak UI atau bukan, apa masalah dengan itu ?
    Anda seharusnya bersikap lebih ramah terhadap orang lain (siapa pun), dan saya rasa itu salah satu masalah yang harus anda perbaiki.

  23. Konyol, kebetulan aja dia almamater UI kan,

    Mau dia Alumni UI atau bukan, kalau dikatain anjing ya pasti marahlah

    untung bukan mantan preman atau anak pejabat,

    Sebenarnya judulnya juga cocok dialamatkan kepada Anda

    pantas kah anda almamater teknik ngatain orang anjing untuk masalah sepele macam ini, hahahaha

  24. Aduh bang ga ngerti lagi mau ngomong apa
    Padahal setau saya salah satu esensi PPAM dan MABIM adalah bisa menerapkan skill interaksi
    pasti sering bolos PPAM ya??hahahaha

    saran saya minta maaf lah Bang, kita manusia, makhluk sosial loh ga bakalan bisa hidup sendiri :D, dan kebiasaan jelek abang di atas sebaiknya di rubah

  25. Mba Mentari pagi, saya setuju banget dengan perasaan mba yang “terenyah tentang mental lulusan UI, kampus tercinta ini.” Saya juga sangat terenyah membaca tulisan mba Mentari yang menggambarkan sikap mba Mentari yang anti sosial dan sangat teramat “childish”. Mungkin sudah saatnya mba Mentari introspeksi diri dan berusaha untuk memperbaiki sikap.

    Bangsa Indonesia menaruh harapan kepada generasi lulusan UI sebagai “agent of change”, yang mampu mebawa perubahan ke arah yang lebih baik bagi orang-orang di sekitarnya dimanapun kita berada. Kalau lulusan-lulusan UI bermental seperti mba Mentari, kasihan mereka yang berharap banyak pada kita.

    Sepertinya mba Mentari nggak pernah ikut kegiatan mahasiswa sama sekali ya ketika kuliah? Dan jujur, menurut saya mba Mentari lebih “malu-malu-in” dibandingkan Pak Dodo.

  26. Benar.. intinya adalah tidak memakai / mebawa nama almamater di luar konteks ( dalam hal ini konteksnya bisa apa saja yang penting tidak terlalu berlebihan ).

    terlepas dari mbak Mentaripagi yang sudah “bermasalah” dengan kesombongan si pak Dodo ini, saya melihat kesalahan mbak MentariPagi bukan di kata makian yg diucapkan.

    Kesalahan anda adalah bagaimana cara merespon sejak awal ketidak sukaan anda pada seseorang.
    Anda sendiri yg menyatakan bahwa : “saya tidak terbiasa dengan kelakuan orang asing yang mencoba akrab dgn saya”. Berarti masalahnya di anda.bukan di orang lain.
    Yang jadi pertanyaan saya, anda tidak suka dengan pak Dodo karena temen2 kosan yg laen juga gak suka? Ato karena sok akrab?
    Pernahkah anda berpikir, bahwa mungkin memang pak Dodo berusaha mencari teman dgn cara menyombongkan dirinya?
    Anda melihat segalanya secara sempit ( menurut saya ya ).Buktinya? dari komen2 tentang tulisan ini, anda merespon dengan menyatakan bahwa masalah anda ada di bawa2 nama almamater yg dilakukan pak Dodo. Anda tidak bisa melihat lebih dalam lagi tentang apa si yg sebenernya para “komentator” ( seperti saya ) maksud.

    Ini membuktikan, pemahaman atau membaca sifat dari orang lain bisa berbeda2.
    Mungkin pak Dodo tidak paham bahasa tubuh anda yang menunjukkan ketidak sukaan?
    Sikap dingin yang anda tunjukkan mungkin diartikan sebagai diam/cuek saja oleh pak Dodo.
    Dan spt yang saya tulis diatas, mungkin anda tidak paham dengan tingkah laku “sok akrab”nya pak Dodo? Rasa tidak suka yg anda rasakan karena merasa pak Dodo sok akrab juga mungkin dari pemahaman yang salah kan?

    Inti tulisan saya, coba anda instropeksi mengenai masalah hubungan sosial anda.
    Anda masih muda, anda masih bisa berkembang lebih baik dari pak Dodo.
    Tapi sebagai orang yang lebih tua dari anda, saya tetap menyalahkan anda lebih banyak daripada pak Dodo.

    Semoga berkenan…

  27. @Gita: kepanjangan git.. si mentaripagi nya ngerti ngga tuh?
    btw, mentari pagi cewe apa cowo sih? bukannya namanya agung?
    yg jelas nih orang susah beradaptasi sama lingkungannya..
    dia yang bermasalah, pake bikin tulisan macem-macem di forum pula?
    udah.. kumpulin alumni di cilegon.. di MAB lagi aja git..
    kayanya MAB nya gagal nih anak..
    @mentaripagi (agung): mas.. di luar sana banyak orang yg sikapnya lebih menyebalkan, lebih ngeselin, berkarakter keras, dll.. yg sikapnya ngga sesuai dengan apa yg kita mau/harapkan..
    tp ya ngga begitu caranya mas.. kitanya yang harus pinter2 membawa diri..

    1. Semoga aja dia baca De…hehehehe…

      si mentari pagi ini cewek kok… gak perlu gw sebutin nama aslinya.
      gw sudah tau nama asli dan tampangnya.
      gw jg sudah dapet info2 tingkah laku dia sejak PPAM smp di kosannya dia sekarang.

      Intinya si gw gak mau menghakimi dia..
      gw cuma mo minta dia instropeksi aja dari berbagai komen yg masuk di tulisan ini. 🙂

      Terlepas dari dia ngerti ato gak tulisan gw, ya terserah dia aja… 🙂
      Toh dia bukan sapa2 gw… cuma kebetulan aja gw sama elo seniornya dia. 🙂

      Santai aja brur….
      mari berdoa semoga dia cepat disadarkan, sebelum terlambat.

      1. Dear pembaca,

        Pertama, kepada pembaca, saya minta maaf untuk tulisan saya yang sangat tidak bijak.

        Kedua, dgn Pak Dodo saya telah lebih dulu minta maaf sehari setelah kejadian saya bertengkar dgn dia.

        Ketiga, tindakan saya adalah salah,saya untuk hal berkata tidak sopan (ini murni lepas kontrol dari sikap kurang menyenangkan pak dodo yang menggangu privasi saya berkali2 sblm kejadian ini dan sikap sebelumnya dia yang “kurang sopan” ke cewek , cerita sblmnya saya rasa tidak perlu saya ceritakan disini), dan sikap balik (maki2an dia dikertas) pak dodo ke saya, saya sama sekali tidak marah. Bener kata bang gita, saya seharusnya lebih berfikir positif untuk semua tindakan dia sebelumnya, ya setiap orang punya karakter sendiri. Saya selalu berusaha mentolerir karakter tiap org entah itu sombong angkuh atau apapun itu selama org tersebut tidak mengganggu saya secara fisik, jika tidak suka saya lebih suka menghindar/mengalah agar tidak terjadi ribut. Saya disini benar2 hilang kendali hingga memaki, puluhan kali saya menghindari dia walau dia selalu ganggu privasi saya. Saya bukan anti sosial, hanya saja saya tidak lgsg akrab dgn org yang bikin saya tidak nyaman(terutama ke cowok umur 30an), saya akan bersikap formal (terkadang jadi terlihat spt sikap dingin) dgn org yg saya tidak tau latar belakangnya. untuk kedepannya saya berusaha untuk lebih sabar. Thx buat komentarnya bang gita. :-))

        Keempat, inti tulisan saya hanya bermaksud mempertanyakan kenapa harus tulis bangga2in gelar di forum non akademis.

        Untuk komentar yang ada disini, saya tidak marah atau kesal, toh ini forum umum yang bebas berpendapat. Saya anggap semua tulisan sebagai masukan bagi saya.

        terima kasih, maaf telat merespon komentar disini, bukan bermaksud kabur dari masalah. tapi internet saya lagi lemot. :-))

  28. Alhamdulillah kalo mbak MentariPagi sudah meminta maaf.
    dan lebih Salut lagi karena mbak MentariPagi yang sudah minta maaf terlebih dahulu….

    Seperti yang saya sampaikan, intinya adalah tolong instropeksi.

    fyi saja, tulisan ini sudah tersebar di berbagai milis Alumni Jurusan dan Alumni FT. Karena secara pribadi, banyak yang merasa almamaternya dipermalukan dengan sikap mbak MentariPagi.

    Tapi sudahlah… mari sama – sama kita jadikan ini sebagai pelajaran buat kita.

    Tidak akan ada pelangi tanpa sedikit hujan, kata orang bijak jaman dulu. 🙂

    1. saya baru tau tadi pagi dari temen saya soal tulisan ini udah sampe kemana aja. Disini saya tidak menjelaskan duduk persoalan saya ampe bicara kasar ditulisan saya dgn jelas, krn poin yg pengen saya sampein plis jangan bawa almamater di forum non akademis. dan reaksi pembaca (wajar)jika melihatnya dan ampe ada yg tersinggung (almamaternya) akibat tulisan saya ini. Disini saya mau menjelaskan, duduk persoalannya adalah, pak dodo itu umur nya udah ampir 40thn dan saya cuma cewek umur 23thn, untuk bersikap akrab, saya rasa pak dodo seharusnya lebih menyesuaikan dgn umurnya yg ampir 40thn dan sudah beristri, dalam hal sok akrab pak dodo saya menilainya terlalu “berani” dan “tidak sopan” ke cewek (kasarnya genit khas om2 girang, maaf, saya bingung mau pk kata apa untuk hal ini). sebelum kejadian pun, pak dodo udah terlalu sering ganggu privasi saya. Saya tidak akan terlalu sangat dingin jika saja pak dodo sebaya saya. Ini posisinya pak dodo itu om2 (beristri), dan saya rasa dlm pergaulan di manapun harus ada “batas” mengingat saya itu cewek.

      jadi bukan hanya krn cabe or sok akrab nya itu lantas saya memaki tidak sopan (ini cuma puncaknya saya kesel dgn sikap dia). sekali lagi saya mohon maaf kepada alumni2 yang jadi tersinggung akibat tulisan saya.

      untuk semua reaksi alumni, saya sama sekali tidak marah, toh tulisan saya juga tidak bijak. sekali lagi saya minta maaf.

  29. @ Gita : Setuju banget ama comment lo…

    @ mentaripagi : mungkin mulai sekarang anda bisa belajar untuk memandang orang lain dari sudut pandang yang berbeda, karena belum tentu orang yang berperangai “negatif” menurut anda itu benar-benar berniat negatif. Pelajarilah karakter-2 orang lain dan cara menghadapinya dengan bijak, karena anda masih muda dan akan menghadapi orang yang lebih banyak lagi di kemudian hari dengan karakter yang akan lebih “aneh” lagi menurut penilaian anda.
    Sebagai alumni, saya juga berterima kasih atas permintaan maaf anda.

    “Tiada kata jera dalam perjuangan.”, kata orang bijak jaman dulu juga….

  30. Mbak Mentaripagi, saya pengen tanya deh.
    Tanpa ebrmaksud mengungkit2 masalah ini, saya cuma penasaran, apa tanggapan teman2 anda ( baik sekosan maupun sealmamater/seangkatan ) mengenai masalah ini?
    Saya si yakin maslaah ini sudah terdengar sampai di milis angkatan anda.

  31. Hayo, sudah…sudah.
    Banyak yang lupa bahwa Bu Mentaripagi sudah LULUS.
    Masa bimbingan itu untuk level mahasiswa; kalau sudah lulus ya selesai, masuk ke jenjang KEHIDUPAN KERJA.
    Jadi…ngga ada lagi ngadu ke kakak-kakak kelas dan adik-adik kelas buat minta tolong.
    Kalau Bu Mentaripagi mau bersikap seperti yang di atas, yah silakan. Tapi…ya…jangan mengeluh ‘saya dikasari’, ‘pantes ngga sih orang itu…’, ‘ih kok gitu? harusnya kan…’
    Kalau kita mau seenaknya kita, ya kenapa kita musti protes saat orang lain juga seenaknya?
    Ingat juga bahwa laki-laki atau perempuan, lulusan FTUI itu sama…INSINYUR. Jadi bersikaplah sebagai seorang INSINYUR. Apalagi lapangan kerja INSINYUR emang terkenal keras dan yang namanya rasa hormat itu susah didapat karena perlu pembuktian yang lebih dari sekedar pangkat dan nilai gaji (nilai IPK tidak dipakai buat dapat rasa hormat…INI BUKAN KAMPUS LAGI!!!!)

  32. Entah kenapa, begitu membaca cerita tentang kepribadian penulis dan tingkah lakunya, kok saya jadi tidak simpati ya? saya malah kasihan sama si Pak Dodo yang berusaha dekat dengan anda. Mungkin Pak Dodo merasa anda berlaku angkuh kepada dirinya karena anda merasa dia bukan siapa-siapa, jadi dalam otak Pak Dodo dia merasa: “wah ini mas agung kok tidak mau ya ramah sama saya, maunya sama perempuan saja, padahal saya sama-sama teman sekos, apa karena mas agung pikir saya ga worth it berteman sama dia?”

    i know i know work is tough, life is tough, tapi trust me, beramah-tamah ke sesama manusia tidak akan membuang waktu, malah bisa dapat pahala 😀

  33. Betul mb miskania saya jg merasa penulis ini yg sombong, penulis yg duluan ngomong gak sopan kata anjing itu bagi saya bener2 kurang ajar masi untung pak dodo cm nulis dkertas klo terjadi diorang lain atau disaya uda babak belur kali

  34. Dikampus tidak diajarkan beretika? Lah situ tau kok malah neriakin orang sembarangan. Kalo gak suka ya bilang baik2, itu sih kalo pernah diajarin etika yak :v wajarlah kalo bapak itu marah. Terus situ juga pengen nunjukin kalo situ alumni ui di tulisan ini? Ya sama ajalah kalean.